PDA

View Full Version : Cerita Lucah Melayu


badboyxtreme
28-10-2005, 01:09 PM
bang Ipar Mahani Part 1

Namaku Mahani. Berusia 29 tahun. Berkulit cerah, berkaca mata
dan memakai tudung kepala, itupun bila keluar bandar atau masa
mengajar, bila di rumah aku lebih selesa membukanya sahaja.
Berambut panjang pangkal bahu dan bentuk tubuh badanku cantik.
Pakaian yang diminati, Baju Kurung, Kebaya, Kebarung dan Jubah
dan inilah jenis pakaian yang sering ku gunakan bila ke
sekolah. Bila di rumah aku lebih suka samada memakai kain batik
dan t’shirt, seluar slack sutera dengan kemeja, kekadang
sepasang gaun hingga ke paras betis, dan kekadang Baju Kurung
Kedah.

Walaupun pakain kerjaku semuanya longgar-longgar belaka tapi
pakaian yang aku pakai kat rumah sedikit sendat, dan tak secara
langsung mengikut bentuk tubuhku. Dari situ kekadang nampak
kurus sikit, tapi hakikatnya membentuk lekuk tubuhku. Malah
suamiku sendiri pernah berkata ‘bergetah’. Hobiku menonton video
dan selain itu berkhemah. Perwatakanku sedikit pemalu. Telah
berkahwin, suamiku berumur 29 tahun juga. Kami belum punya anak
dan berkemungkinan tidak akan punya anak kerana aku telah
disahkan tidak berkemampuan untuk mengandung anak atau lain
ertikata mandul.

Aku berkahwin pada tika umurku 25 tahun, iaitu pada 18 Mac 1995.
Masa tu masih lagi menuntut di pusat pengajian tinggi. Aku
bertugas sebagai seorang guru di salah sebuah sekolah menengah
di Kuala Lumpur. Suamiku pula bertugas sebagai seorang pegawai
di sebuah kilang di Petaling Jaya. Perkhwinan dan rumahtangga
kami aman bahagia sehingga kini, tapi di sebalik kebahgiaan itu
aku sebenarnya seorang isteri yang derhaka dan curang.
Begini ceritanya, suamiku mempunyai seorang abang yang mana
bekerja dan mengajar di sekolah yang sama denganku. Oleh kerana
itu, sebaik sahaja selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal
dengan abangnya. Aku panggil Abang Man sahaja. Beliau berumur 38
tahun genap pada 1 Julai 1999 yang lalu. Beliau masih belum
berkahwin. Selain kerana masalah mencari rumah sewa, juga
menjadi kemudahan untuk ku berulang alik bekerja. Kerana itu
selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal di rumah Abang Man.
Mulanya aku tidak bersetuju untuk tinggal dengan orang lain
kerana aku amat malu walaupun dengan abang ipar sendiri, tapi
atas pujukan suamiku maka aku terpaksa juga mengalah.

Di Kuala Lumpur kami tinggal di sebuah rumah flat yang punya
tiga bilik. Bilik pertama telah kami gunakan sebagai bilik
komputer dan perpustakaan mini. Satu bilik untuk Abang Man dan
satu bilik lagi Abang Man serahkan kepada kami suami isteri.
Untuk pengetahuan, Abang Man fizikalnya seorang yang tinggi,
malah lebih tinggi dari suamiku. Berwajah lembut, tenang dalam
berbicara bersesuaian dengan jawatannya sebagai guru kaunseling
di sekolah ku. Berkumis dan badanya agak tegap. Ramah dalam
berbicara, dan kerana itu walaupun baru mengenali Abang Man aku
tidak rasa kekok berbicara dengannya, malah antara aku dan
suamiku nampaknya aku seakan lebih banyak berbual dengan Abang
Man.

Dari suamiku sendiri beliau ada mengatakan dari kecil lagi dia
dan Abang Man begitu. Jadi tak hairanlah. Baik fizikal dan sikap
ramah-tamah jika nak dibandingkan dengan suamiku agak jauh
berbeza. Suamiku lebih banyak pendiamnya, sedikit rendah dan
sedikit kurus. Namun dia baik dalam melayanku walaupun
mengetahui kelemahanku.

Selama tiga bulan tinggal bertiga kehidupan kami berjalan
seperti biasa. Aku juga kian merasa selesa tinggal bersama Abang
Man. Selain tiap pagi dapat menumpang beliau pergi kerja aku
juga tidaklah keseorangan bila suamiku Ramlan keluar negara atau
bekerja hingga larut malam bila beliau buat overtime.

Sekurang-kurangnya aku tidaklah takut sangat.
Kehidupan kami terus berjalan dari hari ke hari dan bulan ke
bulan. Masuk bulan ke lima suatu hari suamiku telah ditimpa
kemalangan dengan sebuah Pajero dalam perjalanannya balik ke
rumah. Kecederaannya agak parah, malah sebaik saja sembuh
suamiku tidak lagi ‘berfungsi’ dalam ertikata hubungan sex.
Walaupun tampak tidak menjejaskan apa-apa dari segi zahirnya
namun kepuasan yang pernah aku nikmati dulunya tidak lagi aku
kecapi. Mulalah suamiku berubat ke sana-sini, malah tidak
sedikit wang yang telah habis, namun sia-sia belaka. Ketegangan
zakarnya lansung tidak wujud.

Dalam usia 25 tahun dan baru saja lima bulan mendirikan
rumahtangga, baru mula mempelajari merasa nikmat persetubuhan
yang tak pernah aku rasakan sebelum ini hilang sama sekali
dengan hanya suatu pelanggaran. Kekecewaan itu terasa di hatiku
apatah lagi batinku. Namun aku tetap tidak menunjukkannya kepada
suamiku. Aku hanya terdaya mampu melakukan yang ringan-ringan
sahaja, untuk memasukkan zakarnya ke dalam kemaluanku jauh sama
sekali.

Kini setahun aku tidak menikmati hubungan sex. Terlau kosong
kehidupan ini aku rasakan. Dari hari ke hari kehidupan kami
berdua terasa jauh dan semakin jauh. Suamiku lebih menumpukan
pada kerjayanya manakala aku pula lebih banyak termenung dan
terlalu buntu dalam banyak hal. Perbicaraan kami berdua tika di
rumah juga jarang-jarang, aku lebih banyak menumpukan pada kerja
anak-anak muridku, manakala suamiku pula sering sahaja buat
overtime.

Dalam pada itu rupanya Abang Man terhidu akan perubahan kami
berdua. Dia cuba memujukku untuk menceritakan padanya. Sebagai
seorang isteri, aku masih belum dapat menceritakan segala yang
aku rasai pada orang lain. Namun Abang Man seolah tidak berputus
asa, manakala aku pula terasa seakan diambil berat dan aku
perlukan seseorang untuk menenangkan fikiranku. Dalam situasi
ini hanya Abang Man insan terdekat yang dapat menghiburkan
hatiku. Hari demi hari aku terasa lebih senang berbicara dengan
Abang Man berbanding suamiku.

Mungkin kerana permasalahan yang beliau hadapi maka suamiku
jarang sangat berada di rumah. Dalam seminggu pasti 4 malam aku
akan tidur keseorangan. Masa aku di rumah lebih banyak kepada
membelek kerja siang hariku, dan kekadang aku berada di ruang
tamu menonton TV. Dan seringnya yang bersamaku ialah Abang Man.

Kematangan Abang Man dalam menasihatiku sedikit sebanyak
menimbulkan ketenangan di hati ini. Malah seringnya yang
menjamah makan malam masakan ku ialah Abang Man, suamiku pula
entah di mana.

Pada suatu malam jiwa aku rasa amat tertekan. Lebih kurang jam
tiga pagi aku bangun dan terus ke ruang tamu. Di situ aku
menangis mengenangkan nasibku. Tanpa aku sedari rupanya
perlakuanku telah diperhatikan oleh Abang Man. Kenapa dan
mengapa Abang Man terbangun tidak pula aku ketahui, kemungkinan
juga sebab esak tangisku itu. Yang aku sedar beliau telah duduk
di sebelahku dan dengan penuh lembut bertanya apa permasalahan
yang sedang aku hadapi. Kemudian terasa tanganAbang Man memegang
bahuku, entah secra tiba-tiba aku terasa lemah sangat. Terus aku
sembamkan mukaku kedadanya dan menangis semahuku. Aku tidak
sedar berapa lama aku begitu dan berapa lama pula Abang Man cuba
menenangkan aku.

Setelah kesedaran itu timbul baru aku sedar yang kini aku
betul-betul berada di dalam pelukan Abang Man. Peha kami rapat
dan bertemu, tangan kanannya memaut pehaku yang kiri manakala
tangan kirinya telah disilangkan ke belakangku dan memaut
pinggangku. Inilah kali pertama dalam sejarah hidupku tubuhku
dipeluk oleh orang lain yang mana selama ini hanya ku biarkan
untuk suamiku. Tak tahu apa harus aku lakukan…aku hanya berdiam
diri sahaja. Pada tika itu aku cuma berkain batik dan berbaju T
yang agak sendat dan Abang man pula cuma berkain pelikat dan
singlet.

Aduh… kenapa situasi sebegini harus terjadi. Aku ingin
meleraikan pelukan Abang Man tapi aku terasa malu andai wajah ku
ditatapinya nanti. Jadi aku terus saja berdiam diri. Dalam
keadaan begini terasa tangan kiri Abang Man mengurut-ngurut
lembut belakangku. Aku semakin lemas diperlakukan sebegitu..tapi
aku juga tidak mampu menolak. Dalam pada memikirkan bagaimana
jalan terbaik untuk aku menghindari dari sesuatu yang lebih jauh
terjadi, terasa tangan kanan Abang Man yang sedari tadi berada
di atas peha kiriku memicit-micit lembut pehaku. Aku semakin
gelabah dan nafasku semakin kencang.

Tangan kanan Abang Man semakin aktif bergerak, namun
lembut…turun ke paras lutut dan kemudian diurut naik ke atas
malah sampai naik hampir ke pinggangku. Terasa ibu jarinya
seakan dekat dengan kawasan laranganku. Diulangingnya
berulangkali…mungkin kerana melihatkan aku diam..Abang Man
semakin berani. Dan aku sendiri hairan, walaupun tubuhku
mengigil tapi segala perlakuannya aku biarkan.

Kerana kepalaku di bawah dagunya maka dalam keadaan begitu aku
sempat membelek gerak jarinya. Tangan kanannya kini di bawa pada
kedudukan antara pangkal pehaku yang atas dan pelipat
pinggangku. Di situ ia berhenti tapi jari tangan telunjuknya
diputar-putarkan di situ. Aduh semakin dekat terasa dengan
kawasan larangan tersebut dan geli sekali rasanya. Namun aku
masih lagi tidak berbuat apa-apa.

Dalam keadaan takut, geli dan rimas tiba-tiba terasa tangan
kanannya dilepaskan dari pehaku..belum sempat aku membuka mataku
untuk melihat apa yang terjadi..tiba-tiba terasa daguku disentuh
dan seterusnya di dongakkan ke atas. Aku hanya mampu memejamkan
mataku untuk tidak mengadap wajah Abang Man. Setelah kepala ku
terasa didongak jauh ke atas..tiba-tiba perkara yang tidak
terpikir olehku sebelum ini akan terjadi telah berlaku. Bibirku
dicium dan dikucup oleh Abang Iparku sendiri. Aku lemah sangat
pada ketika itu…yang hanya mampu aku terus membiarkan bibir
mungilku dijamah oleh bibir Abang Man..malah Abang Man mampu
membawa lidahnya ke dalam mulutku. Terus aku dikucupi
semahunya.

Bersambung........

badboyxtreme
28-10-2005, 01:11 PM
Abang Ipar Mahani Part 2

Seterusnya tubuhku terus mengigil bilamana terasa tangan kanan
Abang Man kini kembali berada di pehaku dan semakin diusap dan
digerakkan lembut naik ke atas….dari peha, diusapnya perlahan ke
perut dan seterusnya jari jemarinya betul-betul berada di bawah
pangkal buah dadaku. Aku yang sedari terus entah dan entah…panik
dan terus panik….dan akhirnya terasa dengan lembut sekali buah
dadaku telah dipegang oleh sekali lagi bukan suamiku. Dalam
kegelian aku sendiri terasa nikmat di buat begitu. Namun aku
masih berharap agar tidak terjadi lebih jauh.

Lidah Abang Man yang sedari tadi berada di ruang dalam mulutku
kini telah keluar. Namun wajahku pula menjadi sasaran ciuman dan
jilatannya…dan kemudian terasa lidah Abang Man semakin turun dan
mencapai tengkuk ku pula. Pada tika ini aku tidak lagi mampu
menolak seruan nafsu yang mana dalam aku cuba menolak ianya
seakan telah separuh menguasaiku. Habis batang leherku dicium
dan dijilatnya…Aku geli…geli dan ghairah…nafasku mula tidak
teratur. Tanpa aku sedari rupanya tangan kanan Abang Man telah
menyingkap dan memasuki baju T ku itu. Aku cuba menolak
tangannya keluar..namun Abang Man lebih mampu menguasainya di
ketika ini.

Buah dadaku di ramas dan diurut dengan coli yang aku pakai itu.
Seterusnya coliku diangkat…dan kini terseralahlah buah dadaku
yang ku jaga darimana-mana pandangan lelaki maupun perempuan
dari menatapi, kecuali suamiku. Aku terasa Abang Man berhenti
sekejap…lampu jalan yang terpasang sudah cukup untuk Abang Man
menikmati keindahan bentuk dan kepejalan buah dadaku. Dan…aduh,
perkara yang tidak pernah dilakukan oleh suamiku sendiri telah
berlaku tika ini. Abang Man dengan lembut menjilat putting buah
dadaku seterusnya menghisapnya dengan lembut sekali. Nafsu
semakin menguasai diriku.

Kedua tanganku seakan menolak kepalanya dari terus berbuat
begitu tetapi kekuatan aku tidak ke tahap maksima..kerana
sebahagian diri aku juga telah di kuasai nafsu dan keinginan
yang telah lama aku idamkan. Rasa sedap dan ghairah semakin
menguasaiku…dan seterusnya bila Abang Man menyingkap baju T
ku…aku pula dengan senang mengangkat tangan agar baju T senang
di buka seterusnya coliku pula. Mataku masih lagi terpejam
sedari mula tadi… Dan kini bahagian atas tubuh gebuku tiada
seurat benang pun menutupinya..dalam malu aku pasrah. Bagi Abang
Man tubuh ku terus dinikmati sepuas-puasnya malah rasanya tiada
sinci pun ruang tubuhku yang tidak terkena jilatan lidahnya.
Kemudian tubuhku ditarik dan aku terus rebah di atas sofa
panjang rumah kami.

Terasa Abang Man telah meniarap di atas tubuhku…peha kanannya
telah dimasukkan antara kedua belah pehaku. Bila saja Abang Man
menciumi bibir mungilku..badanya rapat ke tubuhku…dan seterusnya
bahagian peha kami bertindih. Pada tika itu peha kananku terasa
ditindih dan menyentuh sesuatu yang keras pejal dan besar.
Tangan kirinya di silangkan di bawah tengkukku manakala tangan
kanannya meramas lembut buah dadaku yang kini terasa semakin
keras dan puting buah dadaku terasa menonjol terkeluar sedikit.
Terasa urutan tangan kanan Abang Man mengurut dan
perlahan-lahan penuh dengan nikmat turun ke bawah… menyentuh
perut dan seterusnya..semakin jauh ke bawah…terasa lubang
pusatku di sentuh dan di cucuk lembut. Aku mengeliat
kegelian….tak lama di situ..Abang Man membawa tangannya terus
lagi ke bawah…menyentuh tundunku yang sememangnya aku sendiri
kagum selama ini. Terus terang sedari kecil aku memiliki sesuatu
yang amat tembam..malah kalau aku baring melentang…di kawasan
itu biasanya akan timbul sedikit. Gebu dan teramat tembam…malah
walaupun sebelum ini aku sudah disetubuhi oleh suamiku namun
kalau seluas mana aku cuba kankang dan rengangkan kedua belah
pehaku….namun sedikit pun bibir kemaluanku tidak akan terbuka.
Begitulah tembam dan gebunya kawasan tudun kemaluanku. Malah
sewaktu sering bersama suamiku juuga beliau sering mengatakan
padaku..’mengelembung" dan kekadang “apam’.

Akhirnya tangan Abang menyentuh kemaluanku…aku hanya mampu
terpejam dan merapatkan kakiku. Dengan lembut Abang Man membuka
kedua belah pehaku..aku pula seolah mengizinkan. Walaupun masih
beralaskan kain batik tapi aku tahu Abang Man menikmati
kelembutan dan tembamnya kawasan kemaluanku. Beliau
mengurut-ngurut lembut di situ…kekadang di’cekup’ dengan telapak
tangannya…diramas dan yang mengasyikkan bilamana Abang Man
menggunakan jari telunjukknya membuat pergerakan ke atas dan ke
bawah mengikuti alur kemaluanku. Setiap kali dibuatnya sebegitu,
tubuhku menginjak-nginjak tidak tertahan. Rupanya hebat sekali
bilamana kematangan menguasai jiwa seseorang dan dengan
kematangan dan kesungguhan itulah aku tewas dalam perlakuan ini.

Aku terus menikmati permainan Abang Man…kehausanku selama ini
nampaknya tak daya lagi untuk aku tahan…yang pasti aku akan
langsaikan segalanya malam ini untuk membayar setahun masa dan
nikmat yang terbuang. Namun aku tidak perlu untuk membalas
permainan Abang Man..kerana Abang Man terlalu mahir setakat ini
yang aku rasakan.

Rupanya kemaluanku telah mula mengeluarkan air pelicin. Jari
Abang Man masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut
sekali. Terasa kain batikku telah basah di kawasan alur
kemaluanku. Kemudian terasa dengan jarinya Abang Man
menekan-nekan ke dalam alur kemaluanku. Sedikit demi sedikit
terasa kain batik yang ku pakai telah di celah bibir kemaluanku.
Aku menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama
semakin tidak tertahan aku dibuai Abang Man. Tika aku hampir
untuk ke kemuncak tiba-tiba Abang Man melarikan jarinya…aku mula
terasa hampa, namun tiba-tiba Abang Man mengambil langkah yang
lebih drastik…kainku dilonggar dan kemudian dilucutkan dan
diikuti perlahan-lahan seluar dalamku dilucutkan. Terasa amat
malu aku pada Abang Man… Mataku terus ku pejamkan.

Terasa kedua belah tangan Abang Man menguak dan mengangkangkan
ke dua pehaku yang gebu itu. Aku merasakan permainan ini akan
sampai ke puncak namun tidak seperti yang ku sangka. Sesuatu
yang tidak terduga olehku dan tidak pernah dibuat oleh suamiku
telah dilakukan oleh Abang Man. Dia telah menciumi seluruh
kemaluanku di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahnya
menerokai lurah dan lubang kemaluanku, sekali lagi rasa ghairah
yang tidak bisa kuucapkan dengan kata-kata menjalar di seluruh
tubuhku. Aku pernah terdengar akan perlakuan sebegini tapi aku
tidak pernah terduga akan dilakukan sebegini pada malam ini.
Rupanya dalam diam Abang Man punya kepakaran dan kepelbagaian
teknik, tidak kusangka sama sekali.

Permainan jilat menjilat ini agak lama, kemudian Abang Man
merenggangkan kepala dan lidahnya dari kemaluanku. Terasa Abang
Man telah berada di celah ke dua belah pehaku. Aku pasrah kali
ini, apa saja yang akan Abang Man persembahkan nanti akan ku
turuti sahaja. Tika ini nafsu telah menguasai diriku seluruhnya.
Abang Man menindih tubuhku….sekali lagi kami bercium. Kali ini
berlainan, aku kini membalas tiap serangan Abang Man…sesekali
aku pula mengambil inisiatif memasukkan lidahku ke dalam
mulutnya. Sedap dn nikmat. Jauh di celah kangkangku terasa
sesuatu yang keras, besar sedang menikam-nikam ke sana sini,
mencari lubang nikmat agaknya.

badboyxtreme
28-10-2005, 01:12 PM
Abang Ipar Mahani Part 3

Pencarian telah ketemu. Dapat kurasakan yang kepala zakar Abang
Man betul-betul pada sasarannya. Secara perlahan-lahan bibir
kemaluan ku dikuak oleh zakar Abang Man. Terasa sempit sekali,
adakah lubang kemaluanku telah kembali sempit setelah agak lama
tidak diterokai atau aku sedang ditusuki oleh zakar yang lebih
besar dari suamiku. Kenyataannya aku dapat rasakan, kalau tidak
kerana air pelicin yang telah membasahi kemaluanku pastinya aku
akan menjerit sakit. Namun begitu ianya tetap amat ketat
kurasakan…tapi itulah kenikmatan yang ku inginkan. Zakar Abang
Man semakin jauh menerokai farajku…memang nyata zakar yang Abang
Man miliki jauh lebih besar, panjang dan tegang dari suamiku.
Akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa farajku
telah dipenuhi sepenuhnya dengan rapat sekali.

Abang Man memulakan babak pertarungan yang sama-sama kami
inginkan ketika ini. Dari rentak perlahan sehingga permainan
sorong dan tarik ini semakin rancak. Tubuhku dihentak dengan
begitu gagah sekali…setiap kali Abang Man menjunamkan zakarnya
terasa terperosok farajku ke dalam, dan bila di tariknya pula
seperti bibir farajku mengikuti keluar semuanya. Sesungguhnya
aku telah lupa bahawa zakar yang sedang menerokaiku itu ialah
zakar abang iparku sendiri… zakar yang kini berusia 35 tahun
sedang membelasah dan sedang menikmati tubuh gebu adik iparnya
sendiri yang berusia 25 tahun.

Aku tak kira itu semua, yang penting sebagai seorang perempuan
aku juga punya nafsu, aku juga punya keinginan, persetubuhan
bukan hanya hak lelaki..jadi apa salahnya aku menikmati peluang
yang ada sekarang, peluang yang aku impikan. Dan untuk Abang Man
pula, inilah hadiahku untuknya…sekurang-kurangnya tubuh gebuku
ini dan segala yang mengiurkan ini dapat beliau menikmati tanpa
mengeluarkan apa-apa modal. Malah aku tak rasa rugi apa-apa
dengan menyerahkan tubuh dan mahkotaku ini untuk dinikmati oleh
Abang Man…malah aku menyesal kenapa aku dipertemukan dengan
Ramlan suamiku dan bukannya Abang Man.

Sedar tak sedar lebih sudah 20 minit zakar Abang Man di dalam
farajku. Apa yang aku kagum dengan Abang Man, setakat ini aku
sudah dua kali mencapai ke kemuncak persetubuhan, sudah dua kali
tubuhku mengejang sekejang-kejangnya, tapi Abang Man terus
gagah, malah semakin gagah dan galak zakarnya menghentak
kemaluanku. Walaupun kepuasan sebenar persetubuhan telah dua
kali ku perolehi namun untuk membalas jasa dan budi Abang Man
yang besar ini aku juga harus dan aku juga mahu Abang Man
mencapai ke kemuncaknya. Sedar tak sedar aku telah membisikkan
ke telinga Abang Man meminta padanya untuk memancutkan air
maninya ke dalam.

Tak lama kemudian sekali lagi aku terasa ghairah untuk sampai ke
kemuncak yang amat sangat..dan pada masa yang sama nafas Abang
Man juga sedikit kuat. Akhirnya untuk kali ketiga pada suatu
kali persetubuhan aku mencapai klimaks ku...kali ini lebih hebat
kurasakan. Dalam pada itu tidak sampai pun 5 saat dari
kemuncakku…tiba-tiba Abang Man menusukkan zakarnya jauh ke dalam
dengan suatu tusukan yang padat dan dan pelukkannya ke tubuhku
erat sekali. Dan henjutan-henjutan kecil tubuh Abang Man
berlaku..aku dapat merasakan zakar Abang Man kembang kuncup di
dalam farajku. Sudah pasti Abang Man telah memancutkan air
hikmat zakarnya ke dalam farajku.

Kemudian Abang Man merebahkan badannya di atas badanku…dia terus
menciumiku sambil itu zakarnya tidak dicabut malah dibiarkannya
di dalam farajku. Aku pula merasa selesa dengan keadaan ini.
Sesuatu yang aku kagumi telah berlaku…walaupun Abang Man sudah
memancutkan air maninya namun zakarnya terus tegang, ini tidak
berlaku semasa aku aktif bersetubuh dengan suamiku. Biasanya
selepas memancut zakar suamiku akan terus lembik. Lebih kurang
10 minit barulah Abang Man menarik keluar zakarnya dari
farajku..sambil bibirnya mengukir senyuman manis ke arahku. Aku
tidak bisa membalas sebaliknya aku terus mencapai baju, coli dan
kainku dan terus bergegas lari ke dalam bilik.

badboyxtreme
28-10-2005, 01:13 PM
Abang Ipar Menggoda Ku

Abang Ipar Menggodaku

Ini bukanlah pengalaman pertamaku kerana ketika kejadian itu aku telah pun bersuami dan beranak dua. Kisahnya bermula pada suatu pagi dalam pukul 7.00 pagi. Ketika itu cuma aku dan dua orang anakku yang berada di rumah. Suamiku hantar aku balik kampung sempena cuti sekolah (aku seorang guru) dan dia berkursus di alor setar. Emak dan ayah pula ikut rombongan ke kelantan selama tiga hari.

Jadi pagi itu aku baru sudah mandi bila aku dengar abang iparku, Erry, sampai kat muka pintu. Masa tu aku berkemban dengan towel aje. Dia datang untuk bagi kueh yang kakakku, Ella, buatkan. Mungkin ada banyak lebih agaknya.

"Effa..ini kueh kak ella kau bagi" katanya.

Aku suruh dia masuk. Aku perasan dia pandang aku tak lepas-lepas.masa tu anak-anak aku tidur lagi. Aku mintak dia tunggu kejap sebab nak pakai baju.sambil dia nak buka pintu 'grill' rumah tu aku pun masuk kedalam bilik nak pakai baju. Tiba-tiba masa aku tengah membongkok nak pakai seluar dalam aku perasan dia dah berdiri kat belakang aku. Belum sempat aku buat apa-apa aku rasa tangan dia dah memegang pinggangku. Masa tu aku kaget tak tahu apa nak buat. Nak kata aku tak suka abang ipar aku ni tak boleh juga sebab dari dulu lagi aku dah perasan yang dia suka kat aku. Jadi aku sedikit sebanyak banggalah juga sebab masih ada orang yang bagi perhatian pada aku walaupun dah beranak dua dan badan pun dah mula gempal.

Masa dia pegang pinggang aku tu sebenar aku suka tapi aku tak boleh tunjuk yang aku suka. Jadi aku cuma kata "eh! abang buat apa ni..." aku tak dapat meneruskan kata-kata kerana dia telah mula mencium tengkukku sambil memeluku dari belakang. Sebenarnya pada masa itu aku sangat ingin di perlakukan begitu kerana suamiku telah lama tak menyentuhku. Jadi aku cuma membiarkan sahaja apa yang dibuatnya padaku.sambil bibirnya mencium tengkukku tangannya meramas tetekku yang masih terbalut dengan towel. Aku dah mula khayal bila dia mula menghisap tetekku. Nafasku mula ku rasakan sesak. Perlahan-lahan dia merebahkan ku keatas katil sambil bibirnya kini merayap keatas sambil mencium leherku dan akhirnya hinggap di bibirku. Aku yang dah mula hanyut masa itu membalas kucupannya dengan ghairah tanpa teringatkan kedua-dua anakku yang sedang terbaring tidur diruang tamu. Sambil kami berkucupan itu jarinya telah pun menjelajah pantatku dan sedang menggentel kelentitku. Aku terus hanyut....kemudian perlahan-lahan bibirnya merayap turun sambul mengucup seluruh tubuhku. Aku tak tahu berapa lama aku khayal sambil memejamkan mata kerana bila aku buka mataku seketika aku dapati abang iparku telah pun menanggalkan baju dan seluarnya. Bibirnya semakin turun melepasi pusatku dan aku merasakan nikmatyang amat sangat. Pantatku telah banjir.

Kemudian aku rasakan lidahnya menjilat kelentitku dan badanku mengelupur menahan geli dan merasakan nikmat yang tak pernah aku rasa dari suamiku sebelum ini. Aku terus memegang dan menarik kepalanya sambil kakiku mengepitnya.aku klimaks ..... abang iparku kemudian mula merangkak naik dan mula memasukkan senjatanya kedalam pantatku dan terus mendayung.

Aku tak tahu berapa lama dia melepaskan geramnya kepadaku kerana apabila aku nak klimaks kali kedua aku peluk dia kuat-kuat dan dia pun pancut serantak dengan ku.

Setelah dia puas aku tengok dia macam serba-salah dan macam rasa bersalah. Aku pun kata "Dah lah tu bang, baliklah cepat nanti orang nampak". Dia pun segera pakai baju dan seluar dan dalam tergugup meminta maaf dan kemudian mengucapkan terima kasih. Tidak ada siapa yang tahu perkara itu sehingga kini dan kami masih lagi meneruskan aktiviti ini bila ada kesempatan.

badboyxtreme
28-10-2005, 01:14 PM
Abang iparku ganas

Aku masih lagi bersekolah dan tinggal di rumah kakakku. Suaminya seorang tentera
dan kakakku seorang jururawat yang selalu kerja shift pagi. Aku pula bukanlah dara lagi kerja sudah selalu bersetubuh dengan kekasihku.

Pada suatu hari aku telah berpisah dengan kekasihku dan sudah hampir seminggu pukiku tidak
dikerjakan. Lubang pukiku sudah melolong-lolong minta disetubuhi. Hinggalah suatu hari aku mendapat idea untuk menggoda abang iparku. Kakak seperti biasa balik pagi kerja dari malam hingga pagi. Aku sengaja memakai baju tidur yang nipis tanpa bra dan lalu di depan abang iparku yang sedang menonton TV. Aku rasa matanya terbeliak melihat aku tapi aku buat-buat tidak tahu saja.

Aku sengaja tidur lewat malam itu setelah semua anak buahku tidur. Tiba-tiba ketika aku sedang berada di dapur untuk membuat minuman, abang iparku datang dan meramas buah dadaku. Aku pura-pura meronta dan mengatakan "jangan bang.." tapi abang ipar terus menyelak baju tidurku dari atas bahu dan menghisap puting susuku. Aku masih lagi berpura-pura menolak dan lari ke ruang tamu. Abang iparku terus mengejar dan memeluk dan mengangkat aku ke atas meja makan. Dengan ganas dia terus menyelak baju tidurku dari bawah dan membuka seluar dalamku.

Dengan ganasnya dia menguak pukiku dengan tangannya dan menjilat lubang pukiku. Aku yang memang menunggu untuk dijilat lubang puki kerana inilah acara yang paling sedap
kalau aku dikerjakan. Dia pun mengatakan" sedapnya lubang puki mu sayang" Aku yang tengah kesedapan terus mengangkangkan pukiku seluas-luasnya dan lidahnya semakin ganas sambil dia menghirup air-air yang keluar dari lubang pukiku. Lepas itu dia bangun dan menghisap puting susuku. Dia katakan susuku keras dan besar. Aku yang sudah tidak tahan menunggu di amput terus merengek-rengek "Abang lekaslah kerjakan lubangku" Dengan sekali sentap sarungnya kerana dia tidak memakai seluar dalam, batangnyg yang besar dan keras terus menerja ke dalam pukiku yang menganga dengan luasnya. "ABang, sedapnya batangmu bang...kerjakan lubang pukiku ini bang" meja makan itu berbunyi-bunyi tapi kami tidak peduli kerana anak-anaknya masih kecil lagi. Dia turunkan aku ke lantai dan mengerjakan aku dengan ganasnya. Dia katakan pukiku sungguh sedap dan lazat.

Dia terbalikkan aku dan mengerjakan aku seperti anjing. Malam itu saja aku dikerjakan hampir 10 kali. Abang iparku ini ganas dan kuat nafsu. Kadang-kadang tengahari aku ponteng sekolah dan dia akan pulang untuk beromen denganku. Lain lagi dalam kereta, hampir runtuh kereta dibuatnya. Lubang puki sudah luas lubangnya kerana dikerjakan setiap malam.
"Abang..pukiku ini dah luas lubangnya abang asyik kerjakan" Dia ketika itu tengah mengerjakan lubangku dengan batang butuhnya hanya berkata "Lubang pukimu hanya untuk santapan batang butuhku sayang"

Hari ini aku masih lagi tinggal bersama kakakku dan lubangku masih lagi ghairah dengan batang abang iparku.

badboyxtreme
28-10-2005, 01:16 PM
Aku Dan Muridku

Peristiwa ini berlaku dua tahun dahulu sebelum aku berpindah ke sekolah baru. Aku mengajar di sebuah sekolah menengah di Kuala lumpur. Aku mengajar matapelajaran matematik dan Pj Tingkatan 3. Peristiwa ini berlaku semasa aku sedang mengambil alat unutk mengajar Pj. Sedang aku tertonggeng-tonggeng mengambil Bat rounders dari bakul di dalam setor aku tak perasan Syadli dan Hakim, (bukan nama sebenar) sedang leka memerhatikan punggungku yang padat. Sebenarnya mereka berdua ni menyorok di belakang rak menyimpan alat-alat senaman yang lain.

Setelah membahagi-bahagikan alatan tersebut kepada murid-murid aku menyuruh mereka ke padang dahulu. Sedang aku leka menyusun semula alatan yang bersepah, mataku terpandang ada satu lagi bat rounders yang tertinggal. Aku memegang bat tersebut dan bercadang ke padang untuk mengajar murid-murid. Sambil aku berjalan ke suis lampu aku gosok-gosok bat yang di varnish licin itu. Tiba-tiba perasaan ku terasa semacam aje. Aku rasa ada suatu perasaan yang pelik. Tiba-tiba sahaja ghairah aku datang apabila teringat cerita blue yang aku tonton dengan suamiku malam tadi. Best betul ceritanya sehingga kami tak sempat masuk bilik. Depan TV aje kami dapat dua round. Mujur anak-anak ku, Fareed dan Azlan (bukan nama sebenar) dah tidur. Tanpa menyedari yang kedua-dua muridku tadi sedang memerhatikan aku aaku terus menggosok-gosokkan hujung bat tersebut ke cipapku.

Aku merasai cipapku mula basah. Terus aku padam lampu dan menuju ke bahagian hujung setor yang menempatkan tilam lompat tinggi. sambil membaringkan badan aku mula menyelakkan kain baju kurung ku keatas. Aku tak memakai baju sukan kerana susah nak pakai tudung. Pengetuapun nampaknya tak kisah. Setelah kainku terselak aku acukan hujung bat tersebut ke cipapku sambil mengosok-gosokkannya. Dengan mata yang terpejam kesedapan sebelah tanganku kuramas tetek ku yang sudah menegang. Tiba-tiba aku rasa pehaku disentuh orang. Dengan kelam kabut aku membuka mata dan terus menurunkan kain. Alangkah terperanjatnya aku apabila Syadli dan Hakim sedang menyentuh pehaku yang putih. Aku terkedu tak dapat berkata-kata. Hakim dengan rakus memegang hujung kainku dan menyelaknya keatas semula.

Aku bagaikan terpukau membiarkan sahaja perlakuan Hakim dan Syadli. Mungkin kerana terperanjat aku membiarkan sahaja pehaku di raba dengan ganas oleh Syadli. Hakim menolak badanku keatas tilam. Dari posisi duduk kini aku terbaring di atas tilam lompat tinggi itu. Syadli mula merapatkan kepalanya ke celah pangkal pehaku dan mula menjilatnya dengan rakus. Aku tersentak apabila kurasakan lidahnya menyentuh celah rekahaan cipapku yang sudah basah itu setelah menyelakkan seluar dalamku. Hakim cuba mengungkap baju kurung ku keatas. Yang lebih menghairankan aku boleh mengangkat badanku untuk meloloskan bajuku. Setelah baju terselak hingga keleher Hakim menyingkap braku dan tersembullah tetekku yang tersedia dengan putting yang sudah tegang. Hakim dengan rakus menyonyot putting tetekku.

Berdecit-decit bunyinya. Segalanya berlaku tanpa sebarang kata-kata. Syadli menarik seluar dalamku kebawah dan aku sekali lagi dengan rela mengangkat punggungku untuk menyenangkannya menarik seluar dalamku kebawah. Lidah Syadli semakin dalam menujah rekahaan kemaluanku. Kepalaku tersentak kebelakang apabila dia menyonyot sambil menggigit lembut kelentitku. "Erggghh" itulah satu-satunya dengusan yang terkeluar dari mulutku sejak mula aku ' dicabul?' oleh muridku sendiri. Hakim masih mengerjakan tetekku silih bertukar ganti. Dari kiri ke kanan. Aku mula berada di alam khayalan. Tanpa disuruh aku mengangkangkan kakiku supaya Syadli mudah mengerjakan cipapku. Setelah cipapku benar-benar becak Syadli mula menurunkan lidahnya yang basah kearah kawasan antara cipap dan duburku.

Nikmatnya tak boleh digambarkan lagi. Suamikupun tidak pernah sampai kedaerah itu. Setelah beberapa kali lidahnya menjalar kesitu dia menurunkannya lagi ke bawah. Aku mengangkat sedikit punggungku agar mudah lidahnya bekerja. Dia membasahkan lubang duburku dengan air liurnya. Kemudian dia meminkan lidahnya di situ. Ternganga mulutku apabila lidahnya yang licin terkena bibir duburku. Sedang enak aku diulit impian aku terasa Syadli menolak punggungku kesisi. Aku faham tujuannya. Aku mengiringkan tubuhku menghadap ke arah Hakim. Syadli merubah posissinya kebelakangku dan menjilat punggungku dari rekahan atas hingga ke bibir duburku. Aku mengangkat kaki kiriku keatas dan meluaskan lagi rekahan celah pehaku agar senang Syadli menjilat bibir duburku. Hakim yang dari tadi menghisap tetekku kini berdiri dan melondehkan seluarnya. Tersembullah senjatanya yang tidak berapa besar tersebut, sesuai dengan umurnya 13 tahun itu.

Dia menyuakan senjatanya itu kearah mulutku. Aku yang tidak pernah menghisap alat kelamin lelaki seumur hidup menggenggam senjata Hakim dan menariknya kearah bibirku. Walaupun tak pernah hisap kote tapi aku biasa tengok dalam video. Jadi dengan tiada masalah aku memasukkannya ke dalam mulutku. Oleh kerana tidak selesa mengiring begitu aku terus berubah posisi meniarap. Bahagian punggung ku tinggikan sedikit agar mudah Syadli menujahkan lidahnya kedalam lubang duburku. Barulah aku tahu nikmat bermain lubang dubur. Sambil menjilat Syadli membasahkan jarinya dan menjolok kedalam lubang cipapku. Aku menggerakkan punggungku kedepan dan belakang.

Kote Hakim habis ku hisap hingga kepangkal. Ternganga Hakim menggenggam kepalaku yang bertudung. Apabila aku tidak dapat bertahan lagi aku menarik rambut Syadli mengisyaratkan agar dia mula masuk kedalamku. Syadli faham dan terus bangun dia membaiki kedudukannya di belakangku untuk memasukkan kotenya. Aku mendapati agak sukar baginya lalu aku mula menaikkan lagi punggungku. Kedudukan ku sekarang adalah dalam posisi 'doggie style' kata suamiku. Syadli tanpa membuang masa mengacukan kepala kotenya betul-betul di bibir cipapku dan menolaknya ke dalam. Ahhhh enaknya kurasakan ketika itu. Kote Syadli agak besar dibandingkan dengan kote Hakim. Mungkin kerana dia keturunan mamak. Syadli semakin laju menujah lubang cipapku dari belakang.

Aku membuka mulut. "Peeerlllahan, perlahan, nanti cepaaaaat keluarrrr, eeegggrh" kata-kata tersebut keluar dari mulutku. Syadli yang tidak berpengalaman terus juga menujah dengan laju. Mungkin dia sudah tidak tahan sangat dengan kemutan-kemutan yang kuberikan. Tiba-tiba Syadli merapatkan kotenya hingga kepangkal dan terasa hangat dalam cipapku. Syadli dah sampai tapi aku masih belum. Hanya dua tiga tujahan sahaja lagi untukku klimaks. Terus ku tarik tangan Hakim dan mengarahkannya kebelakang menggantikan Syadli yang sudah tewas. Hakim dengan segera bergerak ke bahagian bawah tubuhku. Aku dengan segera menelentang dan menggangkangkan kakiku. Setelah Hakim memasukkan kotenya aku mengemut cipapku semahunya dan klimaks. Hakim semakin laju menujah kotenya kedalam cipapku dan pancut dalam selepas beberapa tujahan yang ganas. Aku menarik Hakim baring di atas badanku. Kami berpelukan beberapa minit sebelum aku menolak badannya dan terus mengambil seluar dalamku. Setelah agak puas hati dengan pakaian dan membetulkan tudung lebih kurang aku terus menuju ke bilik air guru dengan fikiran yang bercelaru.

badboyxtreme
28-10-2005, 01:17 PM
Aku Yang Curang Part 1

Kisah kecuranganku ini berlaku sekitar april 1997…

Segala-galanya bermula apabila aku berpindah ke Shah Alam setelah mendapat pekerjaan baru. Aku menyewa di sebuah apartment yang di setiap tingkatnya mempunyai 4 pintu (rumah ler tu)
Setelah hampir 1 minggu aku mula mengenali jiran² di tingkat aku iaitu 3 keluarga melayu termasuk aku dan 1 keluarga cina.
Macam biasalah, kesemua mereka ini bekerja – ibarat kata pepatah; pergi pagi balik petang, dapat gaji bayar hutang…hehehe…gurau sikit.
Dalam ramai² jiran aku, ada seorang jiran ni yang agak unik dan sering menarik perhatian aku. Dia ni kecil molek dan amat manis orangnya, mempunyai sebuah senyuman yang menawan, kekadang bertudung kekadang tidak, umur dalam lingkungan 23 tahun, mempunyai seorang baby perempuan berumur kurang setahun dannn seorang suami – berbangsa cina dan berumur dalam lingkungan lewat 40 tahun, kalau aku tak silap lah…tapi tua lah. Ni lah yang aku tak puas hati dan rasa amat tercabar, ngapalah diserahkan pusaka ibu miliknya itu kepada orang tua…tergamak dia, tapi dah jodoh nak buek camno, tak dapeklah den nak nolong ehh.
Setiap petang selalunya balik kerja akan sampai rumah lebih kurang pukul 5.30 dan time itu jugalah selalunya dia akan balik dan hampir setiap hari kami bertembung, bertentang mata dan tersenyum simpul antara satu sama lain tanpa berkata² sebab aku ni memanglah pemalu sikit orangnya (malu-malu kucinggggggg).

Babak Warm-Up…

Kisah stim aku yang pertama bermula hampir 5 bulan selepas itu (bulan Mac, dan masa ini aku dah tau nama dia Anisah) pada petang tu, seperti biasa aku balik dan sedang aku nak parking kereta aku, tetiba aku nampak Anisah berada di dalam keretanya dan sedang siap² nak keluar. Oleh kerana di sebelah kanan keretanya ada beberapa parking lot yang kosong, aku pun parkingkan kereta itu di sebelah kanan keretanya dengan jarak 3 parking lot. Kemudian aku berpaling memandang Anisah dan di kala itu dia sedang membuka pintu untuk keluar. Sedang dia hulurkan kakinya untuk keluar, tetiba ntah dari mana datang angin yang agak kuat bertiup dan secara langsung telah menyelakkan skirt labuh ‘lepas’ nya. Oleh kerana belahan skirtnya sampai ke pinggang dan posisinya yang agak mengangkang, maka skirt labuhnya itu telah terselak luas dek tiupan angin itu sehingga menampakkan pangkal pehanya yang putih bersih dan telah memukau pandangan mataku. Anisah yang perasan aku merenungnya dengan pantas menutup pehanya kembali dan memandangku dengan raut wajah kemalu-maluan. Kemudian dengan satu jelingan manja yang terselit seribu pengertian, dia melangkah masuk ke rumahnya.

Sejak itu perasaan aku jadi tidak keruan, hatiku meronta-ronta untuk melihat, menilik dan seterusnya menikmati ‘rahsia’ pusaka ibu miliknya itu. Walaupun sudah beristeri dan mempunyai seorang anak, tapi untuk melepaskan perasaan ghairah yang tak tertahan, kekadang tu terpaksalah aku melakukan aktiviti gusti 5 lawan 1 (melancap lerr…) sambil fikiran aku berkhayal wajah dan tubuh bogel Anisah yang aku pasti sungguh menggiurkan….dadanya yang mon+++, putingnya yang kenyal, buntutnya yang menonjol-nonjol dan pastinya pantatnya yang sempit, berkemut-kemutan serta meleleh-leleh air lazatnya….peehhhhh…
Aku terus menanti dengan sabar bilakah saat yang indah itu akan tiba walaupun kesabaranku makin lama makin berkurangan dan makin hari aku merasakan harapanku semakin tipis… namun…kata orang kesabaran itu pasti ada balasannya…dan pada hari yang bersejarah itu….

Babak Stim

Hari itu adalah hari kesepuluh selepas kelahiran babyku yang kedua, dan macam biasalah, aku telahpun menghantar anak bini aku ke kampung…jadi bujanglah aku dalam sebulan ni…hehehe…
Pukul 10.00 malam, aku kembali dari gerai berhampiran setelah pekena teh tarik dan roti canai. Ntah mengapa hujan turun dengan lebat-selebatnya. Aku pun keluar dari kereta sambil berpayung. Sambil berjalan aku meninjau² kereta Iswara Anisah dan tiba-tiba…dalam kesuraman malam dan kelebatan hujan, aku melihat ada seseorang dalam kereta itu dan seolah-olah sedang melambai ke arahku. Akupun terus merapati kereta Anisah dan mendapati Anisah dan babynya sedang berlindung dalam keretanya dek kerana hujan yang lebat. Dengan suara yang terketar² kesejukan memberitahu babynya demam dan tidak boleh kena hujan. Anisah meminta aku untuk menolong memayungkannya hingga ke pintu rumah. Oleh kerana saiz payung yang kecil dan untuk mengelakkan dari terkena hujan (tapi kena juga…) sambil berjalan akupun terpaksa merapatkan tubuhku dengan tubuh Anisah dan tanpa disedari aku telah memeluk pinggangnya. Apabila sampai ke pintu rumah, ku lihat pipi Anisah kemerahan mungkin kerana menahan malu. Oleh kerana Anisah sedang memangku baby, akupun mengofferkan diri untuk membuka kunci pintu rumahnya. Mungkin kerana mengenangkan jasaku, Anisah mengajak aku masuk ke dalam rumahnya sebentar untuk minum kopi buat memanaskan badan lagipun dia kata bini aku bukan ada kat rumahpun…(terkejut aku camna dia boleh tau hal ini…tapi mungkin sebab dia ni seorang jiran prihatin kot…).
Setelah manghantar babynya ke bilik, Anisahpun menjenguk aku di ruang tamu. Lantas aku pun bertanya tentang suaminya. Anisah dengan suara yang agak sayu memberitahu yang suaminya outstation ke Cameron Highland selama 2 minggu kerana urusan pembelian dan penerokaan tanah balak bagi pihak syarikatnya. Dah seminggu dia keseorangan bersama babynya dan tadinya dia baru balik dari klinik, tak sangka pula hujan akan turun dengan lebatnya. Semasa bercakap² itu barulah aku perasan yang Anisah memakai blouse satin cream yang amat nipis. Oleh kerana tempias dek hujan dan basah, blousenya menjadi transparent dan melekap pada tubuhnya serta menyerlahkan buah dada di sebalik coli half-cupnya. Aku terkedu dan menelan air liur.
Menyedari mata aku seolah-olah sedang menelanjangi tubuhnya, Anisah lantas menuju ke dapur sambil berkata dengan manja “Hai cik abang oiii, janganlah tengok orang macam tu, awakkan sedang berpuasa”.

Tubuhku yang agak sejuk serta merta menjadi panas dek gelodak nafsu yang kurasakan bagai badai yang melanda tiba². Kini aku serahkan diriku kepada nasib…dengan perlahan aku bergerak ke dapur dan kulihat Anisah sedang membancuh kopi sambil membelakangiku. Kulihat tubuh Anisah sungguh menggiurkan dan kejantananku rasa cukup tercabar….aku nekad…
Dengan perlahan dan hati yang gementar aku merapatkan tubuhku hampir ke belakang Anisah. Merasakan ada dengusan nafas yang kuat di belakangnya, dengan pantas Anisah memusingkan badannya dan tanpa sengaja melanggariku hingga hampir hilang keseimbangan. Aku pun lantas mendakap tubuhnya dari jatuh. Anisah meronta dalam dakapanku. Aku pun berkata dengan suara tersekat² “ Please Anisah, please sayang…please be calm and listen to me…I’m not gonna hurt you. I love you and I’m waiting for this moment since first time we met.” Anisah terpampan setelah mendengar kata²ku. Aku merenung tajam ke dalam matanya dan dengan perlahan aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang sedikit terbuka tapi kaku….hmmm sweetnya kurasakan. Dan inilah pertama kali aku merasai kemanisan & keghairahan mengucup bibir isteri org. Perhhhh, tu baru bibir…belum kucup pantat dia lagi…hhhesshhhhh

Babak Foreplay…

Ternyata kucupan pertamaku telah berjaya menghangatkan gelodak nafsu Anisah. Aku dapat merasakan betapa Anisah begitu menginginiku so badly…yelahkan, babynya baru beusia 2½ bulan dan pastinya dia dan suaminya masih berpuasa sepertiku…dan dalam diam² aku tau betapa Anisah juga menyukaiku…sebab kalau nak dibanding ngan suami dia, pastilah aku lebih hensem & lebih uummpphhh..hehehe…Ciuman kami menjadi semakin rakus. Kami saling hisap-menghisap, sedut-menyedut, kulum-mengulum bibir dan lidah masing-masing. Setiap inci ruangan mulutnya lidahku jelajahi. Kami semakin hilang kawalan…sambil berkucupan, tanganku dengan kasar meraba seluruh tubuh hangat Anisah…leher, belakang, dada, pinggang dan pehanya…yang masih berbalut pakaian. Desiran suara kami begitu mengasyikkan… ”sseerrrrrrr…uuuhhhhh….ppessssss….hhehhhhhhhh” begitu ghairah menikmati kelazatan beromen antara 2 insan….
Kemudian, aku mengangkat tubuh Anisah ke atas kabinet. Aku memandang wajah layu Anisah dan berkata, “ Sayang, may I…?” Anisah mengangguk lemah…lantas aku pun dengan perlahan menyingkap baju Anisah dan seterusnya coli half-cup pinknya…tu dia…terserlah di hadapan ku bukit indah yang sering kuimpikan. Dengan perlahan aku mencium dada Anisah. Ku menikmati setiap aroma yang terbit dari tubuhnya…sungguh memberansangkan. Lidahku menjalari setiap ruangan dada Anisah, memusing-musing di sekitar buah dadanya, sambil kedua tanganku meramas-ramas lembut buah dadanya…memang mengasyikkan…Anisah berusaha menggerakkan buah dadanya supaya putingnya bersentuhan dengan lidahku untuk disedut…hhmmm, akupun tidak menghampakan harapannya dengan menyedut-nyedut putingnya yang agak besar dan tegang itu. Terlentik-lentik badan Anisah menahan keghairahan yang melanda dirinya dek sedutan lidahku.
Kemudian, setelah puas bermain disekitar dadanya, lidahku meneruskan penerokaannya ke bahagian perut & pusat Anisah. Di kala ini, tangan aku mula menyingkap skirt hitam labuh yang dipakainya ke atas hingga terserlah pantiesnya yang berwarna pink dan berbunga² lagi…hehe.
Sambil lidahku bermain² di sekitar perutnya hingga ke ari-ari, kedua-dua tanganku mengusap rakus peha, lutut dan betis Anisah. Tidak tahan dengan rasa geli yang melanda, Anisah mengepit kedua kakinya ke pinggangku. Maka, batangku yang sememang dah stim gila dalam kurungannya menjadi semakin stim apabile bertembung dengan pantat Anisah yang juga masih dalam kurungannya.

badboyxtreme
28-10-2005, 01:18 PM
Aku Yang Curang Part 2

Aku merasakan saat yang dinanti telahpun tiba. Aku pun dengan gelojohnya membuka bajuku dan campakkan ke lantai, begitu juga dengan blouse dan coli Anisah. Kemudian, tanpa berlengah aku unhookkan skirt labuh Anisah dan melorotkan ke bawah. Kini hanya tinggal pantiesnya saja…dan aku biarkan buat sementara waktu. Seolah-olah mengerti kehendakku, Anisah membuka butang seluarku dan seterusnya unzipkannya…nah tu diaaaa…pusaka +++ gajah ku terus terpantul keluar. Ayat pertama yang keluar dari mulu Anisah ialah “ Eh! Abang tak pakai seluar dalam yea?” Aku hanya tersenyum agak malu sikit sebab rahsiaku telahpun terbongkar..hehe…
Then, aku kembali mencium mulut Anisah. Tanganku mula tak sabar untuk merasai pantat Anisah, so, tanpa berlengah, akupun meraba-raba pantat Anisah yang masih berbalut itu. Tertanya rabaan dan gosokkan tanganku membuatkan Anisah ‘hilang’ sebentar. Aku yang semakin ghairah terus menurunkan kepalaku ke celah kelangkang Anisah dan mulutku dengan pantas menggigit manja pantat anisah yang temban itu. Kemudian, aku melurut panties Anisah ke bawah. Puuhhhhh, cantik dan indah betul pantat Anisah ni. Bulunya ditrim halus mungkin sebagai persediaan untuk dirasmikan oleh suaminya kut nanti…hehe…Sebelum aku menjilat pantat Anisah, aku mendekatkan hidungku dan menyedut dalam-dalam….hhuiiyoooo, aromanya sungguh mempersonakan dan menyetimkan….Tanpa berlengah akupun menjilat-jilat pantat Anisah…bermula dari pangkal dubur hingga ke atas…Apabila melalui lurah pantatnya yang masih sempit itu, aku menusukkan lidahku sedalam-dalamnya. Apabila berjumpa dengan kelentitnya, aku sedut semahu-mahunya…Suara Anisah dikala ini tak payah nak citer ler…meraung-raung (tak der lah kuat sangat…secukup rasa) “Abangggggggggggggg….aduiiiiii banggggggggg…issshhhhhhhhhhhhhhh…hahhhhh….hahhhhhh …babbanggg..tolonggg…bang” sambil tangannya meramas-ramas rambutku…sakit juge siut…hehe….tugas jilatku selesai apabila Anisah mencapai klimaks yang pertama…dan dengan suara lemah dan tersekat-sekat berkata “ banggg, cukup banggg…cukup…nisah dah tak tahan dah nii….”

Aku pun menegakkan badanku sambil membiarkan Anisah memulihkan semangat kembali. Anisah meminta aku menurunkannya ke bawah. Then, Anisah duduk berlutut dan kepalanya betul² mengadap batangku yang sedang mencanak tu. Sambil menggenggam batangku Anisah mendongak kepala memandangku dengan tersenyum…dan sekelip mata kemudian kulihat batangku telah ditelan ke dalam mulutnya….Oohhhhhhhhhhhh…sungguh indah dunia ini kurasakan…Anisah mengulum batangku dengan rakusnya dan sesekali aku terjingkit-jingkit menahan kengiluan apabila batangku terkena gigi Anisah. Setelah hampir 10 minit Anisah mengulum, menjilat, menyedut-nyedut dan menggigit² manja batangku, aku rasa dah tak dapat bertahan lagi…aku merasakan kenikmatan semakin menuju ke puncaknya. Air maniku semakin berkumpul dan kini mula bersiap-sedia untuk melakukan tujahan…dan akhirnya dengan tubuh yang kejang dan suara terketar² macam lembu kene sembelih, aku pancutkan air mani yang pekat ke dalam mulut Anisah…Anisah terperanjat dan terus menarik mulutnya dari batangku sambil mengemam air maniku. Sambil tersenyum malu dan memukul pehaku, Anisah berlari ke sinki untuk membuang dan mencuci saki baki air mani dan mulutnya. Aku memandang Anisah dan bertanya “Laaaaaaaaaaaaaaa…ngapa tak ditelan semuanya…boleh buat awet muda tau”
Anisah tersenyum menjeling…..”abang ni….teruk laa”
Kemudian, aku memeluk Anisah, mencium mulutnya dan berkata, “ Thanx sayang…” “Nisah pun sama juga” balasnya. Setelah berpelukan, akupun mendukung Anisah ke bilik tidurnya…untuk meneruskan babak seterusnya….

Babak Pertarungan…

Kini hidangan lazat untuk jamahan seterusnya terbentang di depan mata…aku agak gementar kerana inilah pertama kali aku akan bersetubuhan dengan perempuan selain dari isteriku…dah lah tu bini orang pula…aarrgghhhhhhhhhh…kan tadi aku dah tekad…

Dengan perlahan aku membaringkan Anisah di katilnya…kemudian aku menghidupkan lampu bilik yang tadinya samar-samar…sememangnya aku suka melakukan seks dalam suasana yang terang…Anisah terlentang sambil memandangku dengan penuh bernafsu tapi masih terasa malu & gementar… Kemudian, aku merangkak naik ke katil dan terus menindih badan Anisah…kami berpelukan erat dan terus berkucupan panjang…nafas kami berdengusan menahan gelora nafsu. Aku tau di saat ini masing² tidak sabar lagi untuk berlayar ke lautan madu…sambil menjilat dan menyonyot buah dada Anisah, aku mula menggesel-gesel batangku yang mula keras itu ke alur pantat Anisah. Anisah mula mendesah-desah sambil menggoyangkan punggungnya melawan geselan nikmat batangku. Pantatnya mula basah kuyup kembali dan semakin tak sabar untuk menelan dan mengemut batangku ke dalam…

Aku kini bersedia untuk menusuk senjata keramatku ke dalam pantat Anisah. Anisah dengan relahati mengangkang kedua kakinya untuk memudahkan kemasukan batangku ke dalam pantatnya. Aku menarik nafas dalam dan sambil sebelah tangan memandu batangku, aku menusuk dengan perlahan ke dalam pantat Anisah…aduuuhhhhhhhhh sungguh nikmat kurasakan. Ternyata lubang pantat Anisah masih ketat macam anak dara…cuma selaput daranya saja yang tak de…setelah setelah separuh kemasukan, Anisah sambil berdengus dalam mengangkat punggungnya untuk mempercepatkan kemasukan batang hingga ke pangkal.
“Abangggg, sedapnya bang…masuk lagi bang…aduiii bang…nisah nak bangggg” rayu Anisah. Aku pun mula mendayung dengan perlahan-lahan sambil menikmati rasa sensasi yang amat hebat. Begitu juga halnya dengan Anisah. Meraung-raung kecil Anisah menahan serangan demi serangan dariku…setelah hampir 10 minit, Anisah semakin ganas, tangannya menjadi semakin tak tentu arah, sekejap menarik-narik cadar, sekejap merangkul leherku dengan kuat, sekejap mencakar-cakar belakangku…menandakan dia mula hendak mencapai klimaksnya. Sambil mengeleng-geleng kepalanya ke kiri kanan, mulutnya mengomel-ngomel “ abang, laju lagi bang, laju lagi bang…sedap bang…sedpanya bang…ohhh godddd..sedapnya….” Aku semakin bersemangat dan melajukan hentakan batangku ke dalam pantat Anisah…hinggalah akhirnya Anisah berdengus panjanggg..”ARRrgggggggggggggggggggggghhhh bangggggggggggggg…. Aarrggggggggggggggg..duiii…aargggghhhh abanggggg…aarrggghhhhh” Ternyata Anisah telah klimaks dan terdampar kelayuan. Aku memberhentikan sebentar hentakanku untuk memberi ruang untuk anisah bernafas. Kemudian aku mulakan kembali hentakan yang lebih bersemangat kerana sebentar lagi aku juga akan merasai sensasi yang sama…Anisah yang telah menikmati kepuasan mula memberikan layanan yang lebih hebat dengan kemutan yang lebih padu. Akhirnya aku tak mampu lagi menahan rasa kenikmatan di batangku…dan “Anisahhhh… I’, cumminggggg….aaarrghhhhhhhhhhhhhhhhhhh” akhirnya batangku memancutkan maninya yang hangat ke dalam lubuk rahim Anisah…aku tak peduli samada benihku akan bercambah atau tidak, yang ku ingini ialah rasa sensasi yang hebat apabila batang yang telah menembak akan dikemut-kemut oleh pantat Anisah yang sempit itu…Ku lihat badan Anisah juga kejang di saat aku mencapai klimaks ku…ternyata kami melalui saat² klimaks bersama walaupun untuk kali kedua buat Anisah. Setelah masing² hilang bunyi dengusan ibarat lembu kena sembelih, kami terdampar kepenatan. Aku mengucup dahi Anisah tanda mengucapkan terima kasih. Anisah mengucup pipiku sambil memberikan senyuman manis. Selepas lap kemaluanku dan Anisah, kami terlena dalam pelukan sambil berbogel. Kami terjaga lebih kurang pukul 3.30pagi apabila terdengar suara tangisan baby Anisah kerana terjaga dari tidur. Anisah berkejar ke arah babynya. Setelah babynya terlelap semula, aku mendapatkan Anisah….dan kami bersetubuh sekali lagi….sebelum aku kembali ke apartmentku.

Itulah kali pertama dan terakhir aku melakukan seks dengan Anisah kerana sejak hari itu, aku agak rasa bersalah/malu terhadapnya…walaupun aku merasakan Anisah masih mengingini layanan seks dariku. Aku takut jika perbuatan kami akan dapat dihidu oleh jiran atau yang paling teruk oleh suaminya….pasti musnahlah kehidupan rumahtanggaku juga rumahtangganya. Kebetulan seminggu selepas kejadian tersebut, terdapat sebuah rumah teres yang kosong untuk disewa, so dengan cepat aku buat keputusan untuk berpindah ke rumah tersebut walaupun agak mahal tapi yang pasti kejadian aku bersama Anisah pasti tak akan berulang kembali dan yang penting rahsia kami akan tetap tersimpan sekurang-kurangnya di dunia ini, begitulah harapanku……hingga ke saat ini…

badboyxtreme
28-10-2005, 01:21 PM
Anak Sedara Dan Isteri Boss

setelah berulang kali aku bersama isteri boss aku.... 1 minggu boss aku cuti, dan aku bersamanya 5 hari.
setelah boss aku balik dari sabah aku cuba curi2 masa bersama nya.......saling mengingini.......saling inggin mengecapi kesedapan....... dan aku percaya dia amat berpuas hati pada aku.......cuma firsttime aku dgnnya saja 15 minit.

satu hari aku terlalu rindukan belaian dia.......dan aku akan meninggalkan RTM tak lama lagi......utk ke JOHOR.
aku telefon dia utk ketempat biasa.......katanya " akak sibuk kerana keluarga dari kampung datang"
dia minta 2-3 hari lagi laaaaaaa
tak apa, aku call iza....anak sedaranya dan minta datang ketempat biasa......kantin rtm......dia orang tak kesah kerana anak sedaranya pernah tido kat situ.

di kantin kami tak menunggu banyak masa dan kurang bercakap......iza terus memeluk aku dan katanya" iza terlalu rindukan hid laaaaa"
kami bercium lama...selama ini kami tak pernah terlanjur.
entah kenapa kali ini aku teringat mak sedaranya , belaiannya dan enjuttannya.
aku meramas tetek iza dalam tshirt.....iza mendongak saja "ussssssssshhh" sambil mata pejam..."sssedap , lama hid tak ramas iza punya"....."hid juga rindukan iza" sambil aku selinapkan tangan aku masuk kedalam tshirt iza.....iza tepis "hantar iza balik...dulu hid tak macam ni.....kita kan dah janji hanya dalam baju aje". "hid tahu iza , tapi hid terlalu rindukan iza"."hid ni kawan ngan iza kerana cinta ke nafsu".... aku terkedu hampir tak terjawab, aku senyap.....aku diam...iza terus menggoyangkan bahu aku sambil berkata " iza tanya hid ni........iza sayangkan hid dan iza mahu kita terus berkawan utk selamanya..tanpa merosakkan dgn begini".sekali lagi aku diam.......aku lepaskan pelukkan aku yg agak longgar tadi......iza cuba menggoyangkan bahu aku lagi........." hid ... tengok mata iza ni........"kemudian kami diam agak lama......cuma aku terasa belaian tangannya mengelus rambutku......aku masih ghairah sambil masih terbayang aksi dgn mak sedaranya.... sememangnya aku terlalu gian..... aku terlalu inginkan kesedapan berulang lagi.
aku cium lembut pipinya, telinganya dan lehernya......tiada tindakbalas......"isssssss.....ussssssss" sambil dia pejam mata. iza menggeliat geli atau seronok, yg pasti aku bertambah syok. "hid.....kenapa kita jadi macam ni"..."hid terlalu sayangkan iza.......iza...hid terlalu rindukan iza" serta merta aku memeluk erat badannya.......tak aku sangka iza membalas dgn erat sekali sambil mengelus kecil......"hiiiiiiiiiiiiisssssh"..lembut, ghairah dan tangan aku dah dalam bajunya serentak tu, mulut kami masih bertaut.....lembut dan halus......saling menghisap.
aku cuba membuang tshirtnya.....putih sunggggguh dada nya , teteknya tak terlalu besar tapi cannnntik , mulus..... aku buka colinya sambil mulut kami bertaut.......pengalaman aku ngan mak sedaranya kugunakan sepenuhnya "ussssssh....isssssh" betul-betul dicuping telinga aku.
tangan kana aku dah kat pantatnya...tanpa spender......tak setemabam mak sedaranya tapi terasa kepadatannya....berair sikit..berlandir.aku memainkan biji kelentitnya...."ssssssedapnya hid....hiddddddddddd, kenaaaaaapa sedap sangat ni".
aku diam je......terus mulut aku lepaskan ke puting teteeknya....sebelah kiri.......mak sedara nya kata, tetek kiri lebeh sedap bagi perempuan "ussssssssshhhhhhhh" sambil dia menggeliat ,mengangkat punggungnya. "ssssssssseeeedddddd.........aaaaahhhhhhhhh"aku buka skirtnya.......iza bogel depan aku........percayalah body cantik drpa mak sedaranya.......anak dara 17 katakan.
aku menjilat seluruh badannya.......aku tak nak jilat pantat...busuk!!!!!!!
aku dah berbogel konoek dah tegang aku tak boleh tahan dgn bodinya yg putih, gebu.........."iza.......hid nak masukkan konek" iza hanya diam "isssssssa adusssssssssssss hid........isusssssshhh" mata kejap.aku kangkangkan paha terus memasukkan konek aku kedalam pantat......"oooooooohhh ketatnya" "adusssssszzzssssss...slow sikit hid" sambil menolak sikit badan aku.aku menjunamkan perlahan2 konek kedalam....."ussssshhhhhhhhh......." iza masih memelukku dgn erat sambil mengerutkan matanya."sssssssssssedapnya hiddddd". aku mecium tengkuknya mencium kat yg terdaya. terasa kemutan pantatnya yg sangat berbeza dgn mak sedaranya.
aku terasa konek aku sejuk......."ssssssssssssss.....uuuuuuuussssssseeeeeedddddap aaaaaaahhhhhhhhhh" iza memlukku erat. kakinya memaut punggungku. aku rasa konek aku betul2 masuk kedalam......terasa sungguh sejuk dan rasa lelehan keluar dari pantatnya.iza perlahan-lahan lepaskan pelukkannya dan aku masih menghayun konekku perlahan2 mengikuti alunaan punggungnya.
kembang-kuncup kemutan sungguh terasa........"hiddddd..... iza......sssssssssssayangkan hid.......jgn tinggalkan iza leeeeeeeeepasss ni......plisssszzzzzz ........ishhhhhhh... sedapnya......uuuuuuuusssssssss......". " Iza hid sayaaaaaangkan iza"............. "hid........iza tak nyesal buat gini dgn hid......tapi.....ushhhhhh...ssssssssedapnya.. ......" iza terus menggoyangkan punggungnya. aku minta iza mengayunkan punggungnya kekiri dan kekanan......"adusssssssszzzz iza... hid gembira dengaaaaaaaan iza". "ossssssssh....izaaaaaaaaa "
serentak dgn tu aku meluk erat iza...... bertaut dan aku pancut kedalam dan itu yang buat iza memelukk aku terlalu erat. kami diam seketika utk mengecapi kesedapan itu.konek aku masih kat dalam pantat iza.......aku belai iza lembut dan iza tak menangis.......setelah hampir 1/2 jam konek aku kat dalam pantat iza......terasa balik kekejangnya, aku ayun sekali lagi dan kali iza sungguh menakjubkan, mainan kami kali ini sungguh sedap dan iza cukup puas..... kami sungguh letih dan aku terbangun esok (ahad) kantin tutup).. iza minta aku sekali lagi...... kali iza yg memulakkannya dan aku mengajar macammana mak sedaranya mengajar aku.kami buat selepas tu......2 kali......iza terlalu penat.
kemudian iza memberitahu aku ayahnya akan berpindah ke serawak minggu tu jugak sebab tu seluruh keluarganya ada di kl.iza minta aku tak meninggal kan dia...aku berjanji aku tetap menantinya...... aku juga sayangkan iza sepenuh hati ku. kami berjanji utk saling menyintai......kami berhubung di serawak selama 2 tahun sehingga dia mengatakan seorang usahawan serawak akan mengawininya.........dan iza pun berkahwin.....aku frust...selama ni aku setia dgnnya. aku dah putus dgn mak sedaranya kerana dia.......dan selepas tu aku tak keruan sehinggalah aku berjumpa dgn seorang yg bernama Ina.....
jumpa lagi dgn pengalaman aku ngan Ina pula ,dia masih dara.

badboyxtreme
28-10-2005, 01:22 PM
Azizah Dikongkek Keling Part 1

Semua peserta menarik senyum panjang kerana kursus dah tamat. Setelah siap berkemas dan memasukkan barang-barang ku ke dalam kereta, Azizah pula mahu menumpang aku balik ke Perak. Bagi aku tak ada masalah asalkan dia sudi menumpang kereta buruk ku ini. Setelah sudah Azizah memasukkan beg-begnya, kami pun mula bertolak balik.

Sebenarnya kami berada di pusat kursus itu, sebuah hotel sederhana mewah, selama 10 hari. Kursus itu bertempat di Johor Baru. Perserta-pesertanya datang dari seluruh pelusuk tanahair termasuk Sabah dan Sarawak. Bayangkanlah dah lebih daripada 10 hari aku meninggalkan isteri ku di rumah. Maknanya juga, sudah lebih 10 malam aku tak 'bersama' dengan isteri ku. Seperti kata orang air dah naik ke kepala. Sebab itu aku tergesa-gesa nak pulang.

Lebih kurang jam 3.30 petang, aku dah melalui rumah tol Air Keroh. Hati ku rasa senang memandu kereta pada petang itu. Jika tidak ada apa-apa aral melintang nanti malam jam 10-11 sampailah aku ke rumah. Mujurlah ada Azizah bersama, dapat juga aku kawan atau teman untuk berbual-bual.

Hasil daripada perbualan, ku dapati dia juga sudah berkawin. Aku tanya dia, "bahgia ke ?" Dia tak menjawab. Dia ketawa aje. Kemudian aku tanya lagi, "sukakah dengan seks". Dia jawab dia suka. Tak ada sebab dia perlu membenci seks. Kemudian ku tanyai dia lagi, "selain dari suami, pernahkah buat seks dengan orang lain ?"

Sekali lagi dia ketawa terbahak-bahak. Dalam dia ketawa itu, sempat juga dia bertanya, apa perlunya aku tahu, sama ada dia pernah atau tidak melakukan hubungan seks dengan orang lain. Aku terdiam sekejap untuk berfikir mencari alasannya.

Aku katakan kepadanya, sebagai contoh, aku punya isteri, tetapi sudah lebih dua minggu tak melakukan hubungan seks. Keinginanku untuk melakukan hubungan seks adalah berkobar-kobar atau meruap-ruap. Apa, orang kata, sudah gian ? Kalau dah gian, dan tak dapat seks, mahu jadi gila. Sebab itu aku mahu cepat balik.

Ya, dia setuju dengan jawapanku. Bila ku tanya kenapa dia mahu balik cepat, adakah dia dah rindukan anak-anak atau ada hal lain. Sengaja aku kemukakan soalan ini untuk mengiat Azizah sahaja. Mendengarkan pertanyaanku, dia dah mula ketawa lagi.

Kata Azizah anaknya tinggal bersama mertuanya di Perlis. Suaminya pula kerja outstation kat Kelantan hingga minggu depan baru balik. So sajalah dia nak ikut aku balik sama. Terangnya lagi, dia begitu mendalam meminati aku. Sebab itu dia ambil kesempatan ini untuk menumpang kereta aku ini. Kembang hidung ku dipuji begitu. Maklumlah bukan senang nak dapat pujian yang sebegitu dari perempuan melayu. Namun aku berasa sedikit kurang yakin dengan jawapannya itu.

Ku katakan padanya, adalah sangat bahaya ikut lelaki hindu yang tengah gian seks ini. Nanti aku rogol dia, susah jadinya. Memang Azizah ini ceria orangnya. Ketawa lagi dia mendengar gurauan ku itu.

Jawapannya sungguh memeranjatkan. Katanya kalau kena rogol lagi seronok. Serentak dengan itu aku terasa darah ku mengalir deras. Nafasku jadi sesak. Kulihat mukanya, tak nampak macam bergurau pun.

Kat pelir ku mula berdenyut denyut. Sambil berdenyut ianya juga semakin membesar. Aku tanya lagi, " Are you serius ?"

"Nak tahu serius ke tidak, cubalah dulu." Itulah jawapannya. Aku mencuri pandangan ke muka Azizah. Bibirnya mengukir senyuman apabila dia tahu aku sedang memerhatikan dirinya.

Aku terdiam. Dia juga ikut diam. Sebenarnya aku mati akal. Ligat otak ku berfikir untuk mencari idea. Mencari idea bagaimana nak dapat kongkek perempuan melayu ni.

Kami baru melewati Seremban. Selepas berhenti minum di Nilai, kami meneruskan perjalanan ke utara. Lewat jam 5.30 petang aku dah keluar rumah tol Sungai Besi menuju pusat bandar Kuala Lumpur. Di pusat bandar, kami terperangkap dalam trafik jam. Berjam-jam lamanya, sedikit sahaja ada kemajuan.

Lebih kurang jam 8.45 malam aku sudah melalui rumah tol di Jalan Duta. Kemudian kami berhenti rehat di R&R Sungai Buluh. Semasa kami sampai, kilat sabung-menyabung. Hari nak hujan. Azizah tak nak turun makan. Begitu juga dengan aku. Kami beli makanan ringan untuk dikunyah dalam kereta aje.

Sebaik sahaja aku memulakan perjalanan, hujan turun dengan lebat. Lebat selebat- selebatnya. Ada masanya sampai tak nampak jalan. Jadi aku ambil keputusan untuk keluar dan berhenti di rumah tol Sungai Buluh. Azizah tak membantah. Mukanya ceria sahaja, tak nampak cemas pun. Di tempat letak kereta tak banyak kereta yang berhenti. Aku pilih tempat paling terpencil sekali.
Enjin tak ku matikan, kerana air-con masih hidup. Lampu besar ku matikan, tinggal lampu kecil sahaja. Hujan terus turun dengan lebatnya.

"Apa you benar-benar horny ke ?" Tiba-tiba Azizah memulakan semula cerita yang terputus.

Tanpa banyak fikir, aku kata, "tentulah". Dia mengatakan rasa simpatinya ke atas nasib ku kerana terpaksa lambat tiba ke rumah untuk bersama isteri. Aku kata, "tak apa, Azizah kan ada". Dia ketawa lagi. Aku merebahkan badan ku. Tak lama kemudian, dia pun ikut sama. Sambil berbaring aku memberanikan diri cuba mengusap-usap lengannya. Ku buat beberapa kali. Dia nampaknya tidak menolak. Kemudian ditangkapnya tangan ku itu. Dibawanya ke atas dadanya. Apa lagilah, orang mengatuk disorongkan bantal.

Ternyata benar dari apa yang dicakapkannya, "tak perlu rogol, kalau nak, cakap aje, pasti dapat". Kata katanya itu ku anggap sebagai tanda perestuan yang amat ku nantikan. Aku mula meraba-raba buah dadanya. Semantara itu dia membuka butang baju blausnya. Setelah mengeluarkan buah dada daripada colinya, dia membawa tanganku ke dalam blausnya. Aku raba. Aku rasa panas. Kemudian aku ramas bertalu-talu buah dada perempuan melayu itu.

Sekali-sekala aku dengar dia menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Memang dah jadi hobi ku, aku suka mengentel biji kelentit. Aku pun bangun lalu menyeluk ke dalam skirt Azizah. Dia membantu aku dengan menanggalkan cangkuk skirtnya. Mudah lagi lah tangan ku menjalar masuk untuk menerokai persekitaran pukinya.

badboyxtreme
28-10-2005, 01:23 PM
Azizah Dikongkek Keling Part 2

Perlahan lahan ku usapi bulu puki Azizah yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit perempuan melayu tu. Aku rasa sedap. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir.

"Pussy u tak banyak bulu. I love your kind of pussy ", bisik ku ke telinganya. Bunyi nafasnya bertambah kuat. Selamba aje Azizah memberikan jawapan "It's all yours to enjoy."

Kemudian dia mencari zip seluar ku. Setelah membuka zip seluar ku, dia pun segera mengeluarkan batang pelir ku yang tegang lagi keras itu. Diusap-usapnya perlahan lahan. Belaian jari Azizah punya lah lembut. Dah tu pulak dia cukup pandai tempat yang perlu ditumpui Aku rasa macam nak terpancut aje air mani ku apabila dibuat begitu.

Di luar masih hujan lebat. Mujur cermin tingkap berkabus. Mungkin air-con kereta ku tak cukup sejuk. Di dalam kereta, Azizah mula melucutkan pantinya. Dia sudah siap bertenggong di atas pelir ku. Sedikit demi sedikit batang pelir ku yang terpacak keras itu terbenam masuk ke dalam pukinya.

Dia menghenjut dari atas. Manakala aku menojah dari bawah. Kami berpadu tenaga. Memang mudah bagi Azizah memasukkan batang pelir ku tadi kerana lubang pukinya sudah cukup berlendir. Pelir ku terasa licin apabila disorong tarik di dalam lubang pukinya

"Eh ! " rengek Azizah bagi setiap henjutan atau tojahan. "Sedap ke?" Azizah bertanya pada ku. "Puki melayu memanglah sedap" pantas aku menjawab pertanyaannya. Pertanyaannya yang sebegitu membuatkan kegeraman ku semakin melonjak. Dengan geramnya ku terjah pelir ku ke dalam puki Azizah. Semakin laju ditojah, semakin kerap dia merengek, "Eh eh es eh eh es."

Sambil dia menghenjut dari atas, tanganku mengusap-usap buah dadanya. Puting teteknya ku gentel. Ada masanya, aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Puas menyonyot aku menggentel. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi tegang. Mulutnya mendengus, "Us us us us us".

Kemutan puki Azizah memang power. Nafsunya ternyata kuat. Aku pun dah tak upaya bertahan lagi. Melihatkan keadaan aku yang semakin menghampiri kemuncak, Azizah pun berbisek agar tidak dipancut di dalam pukinya. Katanya dia tengah masa subur . Dia tak mau terbuntingkan anak hindu. Apatahlagi dalam suasana persetubuhan yang sebegitu nikmat
Aku buat dengar tak dengar aje pesanannya itu. Pesanan yang tak mungkin akan aku patuhi. Dah lama aku mengidam nak celapak perempuan melayu yang putih mulus seperti Azizah. Memang aku berhajat sangat nak pancut air mani kat dalam pukinya. Peluang yang dah sedia terkangkang iu tidak sekali kali akan aku persiakan. Persoalan bunting itu aku peduli apa. Tambahan pulak dia kan ada suami. So bunting kalau suami dialah yang tanggung. Lainlah kalau anak dara. Memang problem besar jika terbunting.

"I'm cumming, I'm cumming", jerit ku sambil menahan rasa sedap. Semakin laju puki Azizah aku henjut. "No… please… jangan lepas kat dalam. Keluarkan sebelum terlanjur". Suara rayuan dan runggutan berdengus dengus kedengeran.

"Dah terpancut." Jerit ku sambil memelok punggung Azizah erat erat. Ku buat begitu supaya pelir ku boleh terbenam sejauh yang mungkin ke dalam puki Azizah. Raut muka Azizah nampak kerisauan. Dengan lembut dia mengelekkan punggung untuk cuba keluarkan pelir aku yang kemas terpaku ke dalam pukinya. Hasil dari dakapan ku yang sebegitu kemas, lubang puki Azizah ternyata tidak dapat lari kemana mana. Ianya pasti tidak lepas dari menjadi mangsa sasaran kemuncak nafsu aku.

Entah berapa belas das ledakkan air mani ku pancutkan ke dalam perut Azizah. Bayangkanlah banyaknya air mani yang dah sepuluh hari bertakung itu. Ianya memancut tak putus putus bagaikan air kencing yang pekat dan likat.

Terbeliak biji mata Azizah apabila dia menyedari air mani ku sudah pun bersembur di dalam perutnya. Kehangatan pancutan air mana itu dapat dirasainya dengan cukup nyata. Pangkal rahim Azizah bertalu talu disimbahi air mani. Dalam pukinya dah penuh terpalitkan taburan air benih lelaki hindu.

Serentak dengan itu, Azizah terus terdiam kaku. Batang pelirku mulai kendur. Beransur-ansur ianya go-stern daripada lubang pukinya. Ikut sama keluar ialah air maniku. Ianya turun meleleh sambil membasahi peha Azizah. Aku memerhati lelehan itu dengan perasaan bangga dan berpuas hati.

Pada pandanganku, puki Azizah memang sedap. Cukup cekap dia memainkan peranannya. Lubang pukinya pun kuat mengemut. Kemutannya saja boleh buatkan lelaki lupakan masalah dunia. Kalah aku dibuatnya. Aku cukup puas hati dengan layanannya.

Hujan mulai teduh tetapi masih renyai-renyai. Azizah sudah beralih ke tempat duduknya. Dia membetul-betulkan pakaiannya. Bayangan penyesalan jelas terpamir di wajahnya. Memang dia amat tidak menyenangi tindakkan ku kerana memancutkan air mani ke dalam pukinya. Namun aku peduli apa. Janji kali ini aku telah berjaya projekkan puki melayu yang cukup ayu. Berbaloi sungguh upah yang aku dapat sebagai tambang kerana tumpang kereta aku.

badboyxtreme
28-10-2005, 01:25 PM
Ah Beng Part 1

Kisah ini berlaku semasa aku mengajar di sebuah sekolah menengah di sebuah pekan kecil di Selangor. Waktu itu aku baru sahaja di tukarkan ke pekan itu selepas lapan tahun mengajar di sekolah rendah di Sabah. Suamiku yang juga seorang guru bertugas di sekolah berhampiran dengan sekolah tempat aku mengajar. Anak-anak ku seramai dua orang di hantar kerumah Mak cik Piah jiran di sebelah rumah sewa kami.

Kisah ini bermula dengan tawaran dari Tauke Leong yang meminta aku mengajar anaknya bermain keyboard di rumah. Mulanya aku agak tidak bersetuju kerana beliau meminta aku mengajar anaknya pada waktu malam. Oleh kerana tawaran yang diberikan agak lumayan maka suami aku berkeras agar aku menerima tawaran tersebut dan dia bersetuju untuk menjaga kedua-dua anak kami pada waktu aku tuisyen.

Aku terpaksa mengajar Ah Beng selama dua kali seminggu iaitu malam Rabu dan Jumaat. Ah Beng pula adalah anak muridku di sekolah baru tersebut. Dia berusia 14 tahun pelajar tingkatan 2 Perdagangan 4, kelas terakhir di sekolah tersebut. Ah Beng seorang yang pasif dan tidak suka bercakap. Apa yang membimbangkan aku adalah Ah Beng adalah seorang yang suka melukis gambar-gambar lucah di dalam buku latihannya. Pernah sekali aku membongkar begnya semasa rehat untuk ,mengetahui apa yang dilakukannya semasa aku mengajar kerana dia sibuk melakarkan sesuatu di dalam buku latihannya itu.

Aku agak terperanjat besar bila mendapati berbagai gambar wanita bertudung sedang melakukan berbagai aksi lucah yang menjijikkan seperti memasukkan timun ke kemaluan, memasukkan paip air ke lubang dubur dan melakukan seks dengan anjing. Itulah puncanya aku menolak tawaran tauke Leong semasa mula-mula dia menawarkan aku tugas tersebut. Namun setelah dipujuk oleh suami serta memikirkan tentu Tauke Leong ada di rumah semasa aku mengajar maka aku terima juga tawaran tersebut. Aku tidak pula menceritakan peristiwa gambar lucah yang dilukis oleh Ah Beng kepada suamiku.

Hari Rabu yang pertama itu, suamiku menghantar aku ke rumah Tauke Leong pada pukul 8.15 malam sambil ditemani oleh anak-anakku. Tauke Leong menyambut kami dipintu pagar rumah banglo dua tingkatnya dengan mesra dan setelah berbual ala kadar dengan Tauke Leong suamiku berlalu meninggalkan aku seorang setelah berjanji untuk menjemputku pada pukul 10.30 mlam. Setelah masuk kedalam ruamh aku di hantar oleh tauke Leong ke bilik bacaan di tingkat dua dan diapun berlalu memanggil anaknya Ah Beng. Aku merayau-rayau di dalam bilik yang tersedia berbagai-bagai bahan bacaan dan sebuah key board yang telah siap dipasang di dalam bilik tersebut. Apa yang menarik perhatianku adalah sebuah video cam yang telah siap dipasang di atas tripod tersedia di hadapan meja keyboard. Sedang aku leka berseorangan Tauke Leong datang dengan pakaian yang kemas dan haruman semerbak bersama isteri dan anaknya Ah Beng. Tauke Leong mengatakan yang dia terpaksa keluar bersama isterinya untuk menghadiri makan malam rakannya di pekan dan berpesan agar aku dapat mengajar dan menemani Ah Beng di rumah.

Setelah itu dia dan isteri berlalu keluar. Tinggallah aku dan Ah Beng seorang diri di rumah banglo tersebut. Ah Beng dengan hanya berseluar pendek dan singlet mengambil dua kerusi lalu di letakkannya di hadapan keyboard tersebut. Akupun memulakan latihan dengan mengajar perkara asas mengenai nota muzik kepada Ah Beng. Lebih kurang pukul 9.15 Ah beng mengatakan bahawa dia ingin ke dapur sekejap untuk mengambil minuman dan berrehat sebentar. Aku menggangguk sambil tersenyum. Akupun berdiri sambil menggoyangkan tangan untuk menghilangkan lenguh. Lebih kurang 5 minit kemudian Ah beng datang semula dan memberi aku setin Coca Cola sejuk. Aku tersenyum sambil mengucapkan terima kasih kepadanya. Ah Beng terus berjalan menuju ke arah kamera video serta menghidupkan alat tersebut. Aku hanya memerhatikan sahaja kelakuan Ah Beng.

Setelah siap Ah Beng berjalan menghampiriku dan serta merta mengeluarkan sebuah pistol automatik dari bahagian belakang pinggangnya dan mengacukannya ke perutku. Aku terkejut yang amat sangat sehingga terjatuh tin Coca-Cola yang masih belum terbuka ke lantai. Sambil pistol diacukan ke perutku tangannya meramas-ramas buah dadaku dengan kasar. Nafasku turun naik dengan pantas. Aku seakan-akan tidak boleh bernafas lagi. Dari buah dada kiri tangannya beralih ke sebelah kanan. Aku masih berdiri tegak di hadapan Ah Beng, di hadapan kamera. Ah Beng semakin ganas. Tangannya menyelinap masuk ke dalam blouseku dari bawah bajuku. Jarinya mula merayap melalui bawah braku mencari sasaran. Pistolnya di masukkan ke bawah bajuku dan terus dihalakan ke bawah beserta seluar slack yang ku pakai. Kebetulan seluar tersebut pula tidak menggunakan zip sebaliknya hanya getah pinggang. Sekarang seluarku telah sampai ke paras lutut. Ah Beng mengarahkan aku membuka baju dengan isyarat pistol ayahnya. Aku seperti lembu dicucuk hidung terus menurut. Kini aku berdiri dengan keadaan tidak berbaju cuma tudung, baju dalam dan seluar dalam serta seluar slack separas lutut.

Ah Beng berdiri di belakangku sambil jarinya sibuk membuka baju dalam. Kemudian dia melondehkan seluar dalam dan terus melurutkan seluar slackku sekali. Aku seakan-akan dipukau terus mengangkat kaki untuk mengeluarkan kedua-dua seluar tersebut. Ah Beng kemudian mengambil sebuah kerusi dan diletakkan di hadapan kamera videonya. Dia mengarahkan aku berdiri memegang penyandar kerusi sambil membelakangi kamera.Setelah aku berbuat demikian Ah Beng mengarahkan aku menonggekkan sedikit punggungku dan terus dia menjilat bahagian punggungku yang pejal. Aku masih bertahan tetapi apabila lidahnya yang basah menjilat lubang duburku aku mula terkemut-kemut kegelian. Lidahnya menjalar semakin panjang ke dalam lubang duburku. Aku merasai satu persaan yang aneh menyelinap ke dalam darahku. Tubuhku mula panas. Sekarang aku pula yang menyuakan punggungku ke mukanya. Ini merupakan pengalaman baru bagi diriku.

Kini aku hanya menonggeng dengan bertudung sahaja.Ah Beng kemudian mengepak daging punggungku agar jlatannya boleh pergi kedalam lagi. Aku tanpa disangka-sangka telah melebarkan lagi kangkanganku untuk membolehkan lidahnya bermain-main di lubang duburku. Tangan kanan ku beralih dari memegang kerusi ke arah farajku pula. Aku mula mengentel biji kelentitku dan sekali sekala memasukkan jariku kedalam alur faraj. Aku semakin khayal, aku tidak sedar bila Ah Beng meletakkan pistol ke atas lantai. Aku hanya sedar apabila aku terasa lubang duburku seakan akan pedih dan bila aku menoleh ke bawah aku lihat Ah Beng sudah memasukkan jari manis dan jari hantunya ke dalam lubang duburku yang tidak pernah diterokai suamiku.

Ah Beng masih sibuk mengerjakan lubang duburku dengan jari dan lidahnya sementara aku pula sibuk untuk mencapai klimaks. Setelah seluruh faraj dan duburku basah becah aku pula yang beralih posisi dan berpusing menghadap Ah Beng dan tergesa-gesa membuka seluarnya serta mencapai senjata Ah Beng yang sedia tercacak masuk ke dalam mulutku. Aku tidak pernah menghisap kemaluan suamiku sendiri sebelum ini kerana tidak pernah berasa sebegini ghairah. Suamiku jarang melakukan foreplay yang panjang sebelum kami bersetubuh. Sambil aku menghisap kemaluan Ah Beng sambil itu dia berjalan menuju ke kamera supaya jelas kelihatan wajah cikgunya yang sedang menghisap kemaluan anak muridnya sendiri. Ah Beng menujah-nujah senjatanya yang tidak seberapa besar tanpa bulu itu ke dalam mulutku.

badboyxtreme
28-10-2005, 01:27 PM
Aku sudah tidak dapat bertahan lagi aku betul-betul memerlukan senjata lelaki ke dalam farajku. Aku berdiri sambil memegang senjata Ah Beng dan cuba memasukkanya ke dalam farajku. Ah Beng pula menolak badanku ke bawah agar berada dalam posisi menonggeng di atas lantai. Dengan ganas dia menujah farajku dari belakang. Aku merendahkan lagi badanku agar senjatanya boleh masuk dengan lebih dalam. Aku juga mengayak-ayakkan punggungku dengan ganas. Aku terdengar Ah Beng mendengus dan terasa panas berkali-kali di dalam farajku. Ah Beng sudah klimaks rupanya. Aku berusaha mengentel bijiku sambil senjata Ah Beng masih terpacak kemas di dalam farajku. "AAAAhhhhhhhggghghh" akhirnya aku pun klimaks dan terus tersungkur di atas lantai sambil anak muridku tersungkur sama di atas belakangku.

Ah Beng mengeluarkan senjatanya dan berdiri di hadapanku. Dia menyuakan senjatanya yang sederhana keras itu ke mulutku. Aku terus mengangkat badanku sedikit dan mula mengulum senjatanya semula. Oleh kerana ia sudah separuh keras maka habis semua senjata beserta telurnya sekali ku kulum. Inilah baru pertama kali aku merasakan air mani kerana selama ini aku merasakan bahawa air mani adalah menjijikkan. Rupanya tidaklah teruk sangat rasanya setelah bercampur dengan air farajku. Ianya agak masin. Setelah agak keras semula Ah Beng semakin ganas menujah mulutku sementara aku pula berusaha sedaya upaya untuk menyedut senjatanya agar dia dapat klimaks kali kedua. Kedua-dua tangan Ah Beng Mengenggam kepalaku dengan ganas sambil dia menujahkan senjata ke mulutku. Crit-crit-crit air mani Ah Beng memanjut dalam mulutku sambil dia mendengus kerana terlalu nikmat.

Setelah habis pancutannya aku meluahkan air maninya ke atas lantai. Rupanya dia tidak berpuas hati dengan perbuatanku tadi dan memaksa aku menjilat semula air mani tersebut sehingga bersih sambil mengacukan semula pistol di kepalaku. Aku terpaksa menurut sambil perbuatan aku itu di rakamkan dengan kamera yang kini sudah berada di tangannya. Setelah itu dia memaksa aku melakukan onani(melancap) sendirian di atas lantai dan dia sibuk merakamkan gambar tersebut. Malam itu aku klimaks dua kali kerana onani. Setelah hampir pukul 10.15 Ah Beng mengarahkan aku memakai pakaianku semula tetapi dia tidak membenarkan aku mengambil seluar dalamku. Aku pulang kerumah dengan tidak memakai seluar dalam. Mujur juga suamiku tidak perasaan keadaan ini.

Malam itu aku tidur awal dan suamiku juga tidak mendapat habuan kerana aku mengatakan aku terlalu penat memberikan tuisyen kepada anak muridku. Tak tahu pula apa nasibku hari Jumaat nanti. Ah Beng telah berpesan agar aku memakai baju kurung!!!

badboyxtreme
28-10-2005, 01:28 PM
Ah Beng Part 2

Malam Jumaat itu aku ke rumah Ah Beng dengan memakai baju kebaya kerana menurut kemahuannya. Suami aku agak pelik juga kerana memakai baju kebaya pada waktu malam. Namun begitu alasan yang ku berikan kepadanya nampaknya memuaskan hati suamiku. Seperti biasa setelah menghantar aku ke pintu pagar rumah Tauke Leong suamiku terus berlalu meninggalkan aku seorang diri. Aku agak terperanjat apabila aku disalak oleh seekor anjing yang agak besar semasa aku menekan loceng rumah. Hampir luruh jantungku dibuatnya. Ah Beng muncul dengan seluar pendek dan singlet lalu mententeramkan anjingnya lalu mempersilakan aku masuk. Kamera video telah tersedia di tangannya.

"Mana bapa kamu?"

"Dia keluar dengan mama pergi rumah kawan"

Oh! Aku mula memikirkan akan nasibku pada malam ini pula. Ah Beng merakamkan gambarku sambil aku berjalan menuju ke tangga untuk ke tingkat atas. Sambil berjalan Ah Beng mengeluarkan not RM 50 dari saku seluar pendeknya. Terdapat segenggam not RM50 di tangan Ah Beng.

"Cikgu buka baju sekarang" arah Ah Beng sambil sibuk mengambil gambarku.

"Tolonglah Beng jangan buat saya macam ni, sayakan guru kamu"

"Cikgu mau duit ka mau aku bagi video kat semua orang, sekarang buka baju"

Aku mula mencapai butang baju kebayaku dan melepaskannya satu pesatu sehingga habis. Selepas itu aku melurutkan baju kebaya ku ke bawah. Selepas bajuku terlurut Ah Beng mengarahkan aku untuk membuka kainku pula. Seperti terkena pukau aku terus menarik zip kainku dan melondehkan kain ke bawah. Ah Beng marah kepadaku kerana mendapati aku memakai seluar dalam. Oleh keranan aku melanggar arahannya maka aku telah di denda membuka seluar dalam dan mengonggong seluar dalam ku di mulut sambil merangkak naik keatas tangga.

Aku sekarang merangkak keatas tangga dengan hanya memakai baju dalam dan tudung sambil menggigit seluar dalamku sendiri. Ah Beng mengekoriku dari belakang sambil mengambil gambar.

Sampai sahaja separuh tangga Ah Beng mengarahkan aku berhenti dan menghadap kamera. Dia mengarahkan aku membuka baju dalamku dan seterusnya menyuruh aku melakukan onani. Aku diarah supaya mengulum jariku dan seterusnya membasahkan kemaluanku dengan menggunakan air liur. Aku akur dan mula melakukan onani di tangga rumah Ah Beng. Ah Beng mengarahkan aku membuka kakiku seluas-luasnya. Sambil itu dia mengarahkan aku memakai seluar dalam ku di atas kepala kerana masih tidak berpuas hati terhadap perbuatanku memakai seluar dalam ke rumahnya. Selepas mengenakan seluar dalam di atas tudungku aku di arah menggunakan sebelah lagi tanganku untuk memegang buah dada dan seterusnya menghisap sendiri buah dadaku.

"Aku mula merasakan kehangatan menjalar keseluruh tubuhku. Jariku semakin laju mengentel kelentitku sendiri. Seketika kemudian Ah Beng mengarahkan aku meneruskan perjalanan ke bilik bacaan sambil melancap. Aku terasa seperti seekor binatang. Apabila samapi di hadapan bilik bacaan pintu telah tersedia terbuka. Aku terus merangkak masuk sambil tangan kananku masih bermain-main di faraj. Aku agak terperanjat kerana di atas lantai telah terbentang tikar rotan berserta bantal besar dan dua biji timun yang agak besar. Aku tahu Ah Beng talah merancang semua ini apabila bapa dan ibunya keluar rumah. Ah Beng mengarahkan aku terus melakukan onani di atas tikar sementara dia meletakkan kamera videonya di atas tripod yang telah tersedia ada.

Ah Beng membuka seluar pendeknya dan menaburkan not RM50 ke atas badanku. Tidak kurang dari sepuluh keping semuanya. Selepas membuka baju singletnya dia terus menyuakan senjatanya ke mulutku dan menujah senjatanya dengan ganas. Aku menyedut senjata Ab Beng dengan rakus sambil tanganku masih mengentel biji kelentitku.Setelah beberapa minit menujah mulutku dengan ganas Ah Beng bertukar posisi membelakangiku dan menyuakan punggungnya ke mukaku. Aku menjilat lubang duburnya sambil dia mendengus dan mula menjilat farajku. Sambil lidahnya menjilat tangannya mengambil timun yang tersedia dan mula mengacukannya ke arah lurah kemaluanku. Dengan perlahan dia menusukkan timun tersebut ke dalam farajku dan aku mendengus dengan tusukan timun yang agak besar tersebut.

Ah Beng mula menujahkan timun tersebut dengan agak laju sambil sekarang senjatanya ditujah keluar masuk mulut ku. Aku mula merasakan kesedapan yang amat sangat dan secara otomatik aku mula mengayak-ayakkan punggung dan pinggangku. Benaman timun semakin dalam ku rasakan. Aku tidak dapat bertahan lagi. Tiba-tiba Ah Beng memberhentikan tujahan senjata dan timun dan bangun meninggalkan aku. Dia mengarahkan aku menonggeng dan mula bergerak ke belakangku. Setelah aku berada dalam posisi menonggeng Ah Beng memasukkan semula timun tersebut ke farajku dan mengacukan sebiji timun lagi ke lurah punggungku. Timun basah di farajku dikeluarkan dan di tusuknya ke lubang duburku. Sementara itu timun yang belum digunakan dimasukkan pula ke farajku. Mulanya aku berasa agak pedih di dubur tetapi setelah beberapa lama keadaan jadi bertambah sedap. Aku menundukkan kepala ke lantai sambil membiarkan Ah Beng mengerjakan kedua-dua lubang dubur dan farajku.

Seingat-ingat aku sudah dua kali aku klimaks. Tidak pernah aku klimaks sebegini nikmat dan berkali-kali semasa aku bersetubuh dengan suamiku sebelum ini. Setelah berpuas hati dengan aksi dan permainanku Ah Beng mencabut timun di duburku dan mula menujah ganas duburku sambil timun di farajku masih tersumbat kemas di faraj. Aku dapat merasakan beberapa das tembakan air hangat menujah duburku. Aku tahu Ah Beng sudah klimaks namun aku masih mengemut senjatanya dengan kemutan-kemutan kuat otot duburku yang masih dara sebelum ini. Ah Beng tersadai di atas badanku setelah memancutkan air lazatnya di dalam duburku.

Setelah agak lama Ah Beng mengarahkan aku mengutip duit yang ditaburkannya tadi menggunakan mulutku. Aku terbongkok-bongkok mengutip kesemua duit yang ada lebih kurang RM600. Setelah itu Ah Beng mengambil seluar dalam di atas kepala ku dan diletakkannya di atas keyboard. Jam sudah menunjukkan pukul 10.20. Lama juga rupanya kami melakukan aktiviti tersebut. Dia mengarahkan aku mengutip semua pakaian dan memakainya semula sementara menunggu suamiku datang menjemput. Sambil menunggu suamiku di ruang tamu Ah Beng mengatakan sekiranya aku bersetuju 'main'dengannya di sekolah dia akan memberi aku lebih duit lagi. Aku hanya mendiamkan diri. Dia mula mengugut akan membuat berbagai perkara sekiranya aku tidak mahu mengikut kemahuannya. Aku hanya diam sambil memikirkan bagaimana aku hendak menjelaskan mengenai duit RM600 yang aku perolehi pada malam tersebut.

badboyxtreme
28-10-2005, 01:30 PM
Ah Beng Part 3

Pagi Sabtu itu setelah siap berpakaian suamiku terus menghantar aku ke sekolah untuk Ko Kurikulum sebelum menghantar anak-anakku ke rumah Kak Bedah seterusnya dia sendiri akan ke sekolah pula. Sampai sahaja di sekolah aku terus ke bilik guru untuk mengambil beberapa peralatan seterusnya ke kelas untuk menguruskan kelab usahawan yang mana aku menjadi penasihatnya. Setelah semua peralatan diambil aku terus bergerak menuruni anak tangga menuju ke kelas. Sedang aku leka menjawab salam dan sapaan murid di sepanjang perjalanan tiba-tiba Ah Beng telah berada di sebelahku.

"Cikgu nanti pukul 11 jumpa saya dekat sana stor sukan" katanya terus meninggalkan aku.

Aku termanggu-manggu memerhati sekeliling takut kalau ada sesiapa yang dengar akan percakapan Ah Beng tadi. Aku teringat yang suamiku selalu mengambilku pada pukul 11.30 kerana ko-kurikulum berakhir pada pukul 11.20. Sambil berfikir aku terus menuju ke kelas untuk membimbing para anak didikku di dalam bidang keusahawanan.

Kira-kira pukul 10.55 aku melapaskan muridku pulang awal untuk berjumpa Ah Beng di stor sukan yang berada dihujung bangunan blok B bersebelahan tandas murid lelaki. Aku berjalan dengan agak perlahan sambil otakku berfikir apakah yang ingin dilakukan oleh Ah Beng kepadaku pada hari ini. Ngilu di duburku akibat peristiwa pada malam semalam masih lagi terasa. Di rumah pula aku sekali lagi disetubuhi oleh suamiku selaepas dia menonton filem lucah. Penat sungguh badanku pada pagi ini.

Aku menolak pintu stor sukan perlahan-lahan. Aku memerhatikan sekeliling, masih tiada sesiapapun di situ. Aku masuk kedalam dan memasang lampu. Stor sukan agak bersepah kerana para pelajar tidak mengemaskannya setelah menggunakan perlalatan di situ sebaliknya hanya mencampakkannya di merata-rata tempat.

"Haa, bagus cikgu sampai awal" suatu suara yang biasa aku dengar menyapaku dari arah pintu.

Ah Beng berdiri di situ agak lama memerhatikan aku. Ah beng seterusnya masuk ke dalam. Aku agak terperanjat bila seorang demi seorang pelajar lain masuk ke dalam stor sukan tersebut. Mereka adalah pelajar-pelajar yang tidak ku kenali. Tiga orang pelajar Cina dan seorang pelajar India. Semuanya lebih besar dari Ah Beng. Mungkin mereka adalah pelajar tingkatan 5. Kesemua 4 pelajar tersebut sesekali memandangku dan kebanyakkan masa memandang ke lantai, mungkin mereka takut dengan status aku sebagai guru.

"Beng sekarang awak nak apa?"kataku agak tegas.

"Kalau saya beritahu pada pengetua awak boleh dibuang sekolah tahu" nada suaraku agak tinggi sedikit.

Aku mula mendapat sedikit keberanian. Ah beng hanya tersenyum sementara rakan-rakannya yang lain tunduk memandang lantai. Ah Beng bergerak ke arah ku dan menghulurkan sekeping kertas A4 kepadaku. Tanpa sebarang bicara dia memandangku. Aku membuka lipatan kertas tersebut dan amat terperanjat kerana di dalamnya terdapat gambarku sedang merangkak dalam keadaan bogel di atas tangga. Rupanya Ah Beng mengambil gambarku dengan menggunakan kamera video digital dan dia telah mencetak gambar tersebut untuk menggugutku.

"Berapa ramai orang sudah tengok?"

"Belum ma, kalau cikgu mau semua orang tengok, bagitau sapa pengetua lo" jelas Ah Beng sambil menggigit kuku.

"Tolonglah Beng jangan macam ni, saya ada anak, aada suami, tolonglah Beng" Aku merayu sambil air mataku menitis secara otomatik.

Aku terdengar suara rakannya bercakap dalam bahasa Cina yang tidak aku fahami. Kemudian ah beng pula membalas masih bercakap Cina. Sambil bercakap Ah Beng bergerak menghampiriku dan memegang tanganku. Aku menepis tangan Ah Beng dan terus mengesat air mataku yang masih bercucuran.

Ah Beng sekali lagi memegang tanganku dengan agak kasar dan menarikku rapat ke dinding. Tanganku di depangkannya mendakap dinding stor sukan. Aku masih menangis tapi tangisanku tidak kedengaran sebaliknya hanya tersedu-sedu.

Kini aku berdiri mendakap dinding sambil membelakangkan pelajar-pelajar tersebut. Aku memejamkan mata. Aku dapat merasakan seseorang sedang menyingkap kain baju kurungku ke atas, namun aku tidak berdaya melakukan apa-apa. Kemudian sambil kainku di singkap aku merasa ada tangan-tangan yang kasar sedang meramas-ramas punggungku yang gebu dan buah dadaku. Keadaan menjadi sunyi sepi.

Aku dapat merasakan seluar dalamku di tarik kebawah dan jemari ganas semakin kuat mencengkam daging pejal di punggungku. Pinggangku di tarik kebelakang sambil tanganku masih mendepang mendakap dinding. Kain baju kurung dan kain dalamku diletakkan pada pinggangku dan aku terasa daging punggungku digigit oleh lebih dari seorang pelajar dengan rakus. Buah dadaku masih menjadi mangsa ramasan ganas pelajar sekolahku. Aku tidak tahu siapa yang melakukan apa.

Dari luar baju kurung tangan-tangan nakal tadi merayap menyelinap kedalam baju kurungku dan seterusnya ke bawah baju dalam ku. Buah dadaku semakin ganas di ramas dan lebih memeranjatkan ia menjadi tegang pula. Alur punggungku di basahi dengan air liur dan dari atas alur hingga ke pangkal farajku sudah basah sekarang. Aku terkemut-kemut dan sesekali menolak punggungku kebelakang agar jilatan basah tersebut sampai ke faraj.

Daging punggungku dikobak dengan agak ganas dan bibir duburku menjadi mangsa jilatan, dan aku semakin khayal. Aku hanya sedar apabila terasa badan ku di pusingkan sementara tanganku pula di angkat ke atas untuk menanggalkan baju kurungku. Apabila aku berpusing aku membuka mata dan terlihat tilam lompat tinggi sudah tersedia terlampar di atas lantai di tengah-tengah stor sukan.

Kini aku berdiri dalam keadaan bogel dan hanya memakai tudung merahku sahaja. Ah Beng menarik tanganku agar bergerak ke atas tilam. Aku dengan langkah yang berat diirngi 4 pelajar tersebut menurut kehendak mereka dan berbaring telentang di atas tilam. Seorang pelajar Cina yang agak gemuk menggangkangkan kakiku seluas-luasnya dan mula menjilat farajku. Ah Beng pula sedang berdiri membuka seluar sementara pelajar India itu pula sedang menghisap buah dadaku. Ke dua-dua pelajar Cina yang lain itu pula sedang meramas buah dada dan punggungku dengan ganas.

Aku dikerjakan secukupnya oleh mereka. Ah Beng menghulurkan zakarnya ke mukaku dan seterusnya melakukan tujahan di mulutku. Berdecit-decit bunyi zakarnya keluar masuk mulutku. Mereka seakan-akan berkompromi antara satu sama lain. Sekarang semua pelajar tersebut telah berbogel. Cuma budak cina yang Gemuk itu sahaja tidak membuka baju. Aku telah menghisap semua zakar pelajar tersebut secara bergilir-gilir.

Sekarang Ah Beng sedang menujah farajku dengan ganas sementara rakan-rakan yang lain sibuk meramas di sana-sini. Selvam, begitulah nama panggilan pelajar India yang sekarang sedang menujah ganas mulutku. Zakarnya adalah yang paling besar antara mereka berlima. Berbagai posisi telah di lakukan. Masing-masing masih belum memancutkan air mani lagi.

Sekarang budak cina Gemuk itu sedang menujah farajku dari arah belakang sementara aku sedang menghisap zakar rakan Ah Beng yang berambut tegak dan yang lain lain sibuk menjilat di sana sini. Sebenarnya aku telahpun klimaks yang panjang semasa Selvam memecut laju menyetubuhiku semasa aku berada di atas badannya. Aku mendengar mereka berbisik sesuatu di dalam bahasa Cina dan si Gemuk mula berhentikan tujahannya. Selvam diarahkan berbaring dibawahku sementara zakar si Gemuk dikeluarkan dan dipacakkan ke duburku.

Aku membetulkan zakar Selvam agar mudah masuk ke faraj. Sekarang mereka melakukan tujahan serentak dan aku hampir menjerit kesedapan cuma suaraku tidak keluar kerana di sumbat oleh zakar si rambut tegak. Ah Beng berdiri di hadapanku sambil melancap dengan rakus. Oleh kerana tidak tahan dengan kemutanku yang kuat di dubur budak Gemuk itupun klimaks di dalam duburku.

Setelah zakarnya dicabut seorang lagi rakannya memacakkan zakar kedalam duburku. Dia dengan mudah ia dapat melurutkan zakarnya kerana telah sedia ada pelincir. Aku bergerak seiring dengan gerakan mereka dan sebenarnya aku sendiri telah dekat benar dengan klimaks yang kedua. Kawasan sekeliling dubur dan farajku telah basah dan bencah. Selvam tidak dapat bertahan apabila otot farajku mengemut zakarnya dengan kuat akibat klimaks besarku kali yang kedua. Dengan pantas dia mencabut zakarnya dan air maninya tersimbah di atas peutku.

Rakan mereka masih laju menujah duburku yang ketat dan akhirnya dia pun kecundang setelah menujah dengan agak ganas. Aku tertiarap di atas tilam lompat tinggi tersebut sambil zakar rambut tegak masih kemas di dalam mulutku. Rambut tegak sendiri sudah tidak dapat bertahan dan melajukan tujahan di mulutku. Aku menghisap dan akhirnya dia menarik zakarnya dan memancutkan air mani di mulut dan mukaku.

Ah Beng menarik tanganku supaya aku berdiri dan membongkokkan badanku. Dia mula memasukkan zakarnya kedalam lubang duburku dan memecut dengan agak laju. Setelah dua tiga tujahan dia sendiri telah klimaks dan terbaring di atas tilam. Bergelimpanagan mereka baring di atas tilam tersebut. Aku masih lagi berdiri tegak sambil meratakan air mani yang berserakan di perut, muka dan punggungku.

"Kutip pakai mulut" Kata Ah Beng sambil mencapai seluarnya dan melemparkan not RM50 ke arahku.

Rakan-rakannya yang lain masing-masing mencapai seluar dan mengambil dompet dan melemparkan wang kearah aku. Aku masih tercegat tegak di hadapan mereka.

"Cepat ..kutip pakai mulut" Ah Beng meninggikan suara setelah melihat aku berdegil.

Akupun merangkak dan mula mengutip wang yang ditaburkan dengan mulutku. Setelah selesai aku melihat jam sudah menunjukkan puku11.20.

"Ini saya punya katanya." Aku mengutip sisa pakaian ku dan membersihkan diri dengan tisu serta memakai pakaian. Setelah siap aku berjalan longlai menuju ketempat letak kereta sambil Selvam sempat meramas punggungku dari belakang.

badboyxtreme
28-10-2005, 01:31 PM
Ah Beng Part 4

Aku sudah tidak tertahan lagi dengan segala perbuatan Ah Beng dan rakakn-rakannya. Namun untuk memberitahu sesiapa mengenai perkara ini aku tidak berani. Kepala ku berat memikirkan akan kejadian-kejadian yang telah berlaku ke atas ku. Walaupun banyak wang yang aku perolehi namun apalah ertinya jika terpaksa menjadi hamba seks kepada anak murid sendiri. Aku betul-betul buntu dan tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Aku menjadi semacam fobia untuk ke sekolah dan rumah Ah Beng untuk mengajar tiusyen. Suamiku tidak sedar akan apa yang berlaku kepada ku. Aku juga risau akan ugutan Ah Beng untuk mengedar gambarku sekiranya aku memberitahu sesiapa mengenai perkara ini.


Pagi minggu itu suamiku menerima panggilan telefon dari Ah Beng. Setelah agak lama berbual akhirnya suamiku melaetakkan gagang telefon dan memberitahuku bahawa Ah Beng mengajak aku ke rumahnya untuk menyambut hari lahirnya yang akan diadakan pada petang nanti. Aku membantah dengan mengatakan bahawa aku penat. Suamiku menjadi serba salah kerana dia telah mengatakan bahawa aku akan datang kerana dia akan membawa anak-anak kerumah ibu mertuaku pada petang itu. Menjadi kebiasaan padaku untuk tidak mengikutnya pulang kerumah mertuaku kerana aku akan menyelesaikan kerja-kerja rumah pada petang minggu.


Akhirnya setelah berlaku pertengkaran kecil akupun setuju kerana takut suamiku mengesyaki sesuatu atas keengganan ku ke sana dan aku juga takut Beng akan menelefon suamiku semula. Suamiku mula berkemas-kemas dan akupun turut ke bilik air untuk mandi dan bersiap kerumah Ah Beng. Sambil mandi fikiranku berkecamuk, apa pula yang akan terjadi nanti di sana. Aku menahan sebak di dada sambil tanganku sibuk membersihkan tubuhku yang memang sedia kotor.


Suamiku menghantar aku ke depan pintu rumah Ah Beng. Ah Beng telah sedia menunggu dan memberitahu suamiku agar tidak perlu menjemput aku kerana bapanya akan menghantar aku pulang. Setelah bersalaman dengan suamiku dan mencium anak-anak aku mengikut Ah Beng masuk kedalam rumah. Semua pelajar yang mengerjakan aku semalam ada di situ di tambah pula dengan lebih kurang 5 orang lagi. Semuanya lelaki. Aku menjadi seram sejuk. Ah Beng menutup pintu depan dan mula mengajak aku duduk di sofa. Di atas meja telah tersedia makanan ringan dan kek. Setelah aku melabuhkan punggung Ah Beng memasang TV besarnya dan menayangkan cerita blue. Aku sedar kini bahawa keluarganya tiada di rumah. Ohhh. Aku akan menjadi mangsa lagi. Semua rakan-rakannya ghairah menonton TV sedangkan aku duduk terpaku di atas sofa itu.


Ah Beng kemudiannya pergi ke arah VCD palyernya dan mengeluarkan CD yang terdapat disitu. Dia lalu mengambil kamera videonya dan di sambung ke TV. Kelihatanlah aku sedang melakukan pelbgai aksi yang dirakamkannya dari hari mula aku terlibat dengan seks songsang tersebut. Semua pelajar yang ada di situ diam sahaja sambil menjeling-jeling ke arahku. Ah Beng mengarahkan aku bangun dan mula membuka pakaianku di hadapan rakan-rakannya. Aku tidak berganjak tetapi Ah Beng bertukar menjadi ganas dan menarik belakang tengkuk ku . Aku dibiarkannya berdiri di tengah-tengah ruang tamu dan bebrapa orang rakannya mula berjalan mendekati aku. Selvam mula meramas punggungku dari luar baju kurung sementara seorang lagi budak India menarik baju ku ke atas.


Ah Beng tersenyum apabila mendapati aku tidak memakai seluar dalam, hanya memakai bra sahaja. Sekarang terdapat lima orang pelajar mengerumuni aku sambil meramas-ramas serta menjilat-jilat tubuhku dengan ganas. Yang lain memerhatikan aku sambil tangan masing-masing meramas kemaluan mereka. Selvam menarik kepalaku ke bawah dan menyuakan kemaluannya ke mulut ku. Aku skarang berada dalam posisi menonggeng. Rakan yang lain sibuk menjilat bontotku dan cipapku sekali gus. Aku hanya mampu menunduk dan menghisap kemluan Selvam yang agak besar. Cipapku mula di banjiri cecair lazatku yang sudah mula terbit. Tidak berapa lama tubuhku di tolak kebawah. Aku akur dan sekarang aku berada dalam keadaan doggie style. Sedang aku leka menghisap dan di jilat aku terdengar Ah beng mengeluarkan arahan yang tidak aku fahami sambil di sambut oleh rakan-rakannya yang lain. Kemudianmereka mula meninggalkan aku dan duduk berkeliling di atas sofa. Ah Beng mengarahkan aku agar menghisap kemaluan rakan-rakannya satu persatu sementara cipapku akan dikerjakan secara bergilir-gilir sementara aku mngisap kemaluan mereka. Aku mula dengan menghisap kemaluan Ah Beng dan Selvam yang mula-mula menyetubuhiku.


Ahhhhh, lazat sekali kote Selvam terbenam dalam di cipapku. Aku secra automatik mengayak-ayakkan punggung semasa Selvam menujah cipapku. Aku beralih dari seorang pelajar ke pelajar yang lain bagaikan seorang hamba seks Jepun. Sebenarnya aku sendiri sudah climaks semasa di setubuhi Selvam. Mereka kini bergilir-gilir menyetubuhiku sambil aku merangkak dari seorang ke seorang. Setelah selesai pusing keliling Ah Beng mula mahu agar aku bertukar posisi. Kali ini rakan nya yang bertubuh agak sasa baring di bawah sementara aku duduk di atasnya. Aku merasakan mereka sedang merancang untuk menyetubuhiku secara bertiga. Setelah posisi tersebut di capai Ah Beng menundukkan badanku kedepan dan menyengetkan badannya ke sisi. Dia menyuakan kotenya kearah cipapku juga. OOOOOh dua zakar dalam satu cipap aku terjerit bila mereka mula bergerak secara serentak. Namun suaraku tersekat oleh zakar rakan mereka yang menujah ganas mulutku. Aku merasakan terlalu amat nikmat dan padat rongga farajku.


Setelah beberapa tujahan mereka berhenti dan Ah Beng memanggil seorang lagi rakannya. Ah Beng meminggirkan badannya ke sisi sementara rakannya membongkok di belakang Ah Beng dan meng'adjust' agar boleh memasukkan zakarnya ke lubang duburku. Setelah berjaya mereka mula bergerak serentak. Aku kini disetubuhi oleh empat orang anak muridku secara serentak. Semua lubang yang ada padaku telah dipenuhi. Sementara itu seorang demi seorang pelajar yang tidak terlibat memancutkan air maninya di belakangku. Aku kini telah beberapa kali klimaks dan tidak tahan unuk menanggung berat badanku sendiri. Aku kini hanya mengerakkan punggung dan muka sahaja sementara badanku menumpang di atas badan rakan Ah Beng yang berada di bawah tubuhku.


Mereka sekarang memecut dengan laju dan duburku terasa panas oleh ledakan air mani siapapun aku tak pasti. Kini cipapku pula trasa agak panas ….satu …dua tembkan jitu masuk lurus diikuti oleh satu di mulutku. Meleleh air mani keluar dari segala rongga yang ada pada tubuhku. Aku terdampar di atas tubuh anak muridku sementara Ah beng dan rakannya mula baring di atas lantai. Aku dapat merasakan cecair panas meleleh keluar dari dubur, faraj dan mulutku. Murid yang baring di bawahku kemudianmenolak aku kesisi kerana dia juga sudah kehilangan tenaga. Aku terdampar tidak dapat bergerak di atas lantai dengan tubuh yang penuh dengan air mani. Berkilat-kilat tubuhku. Mataku tertutup oleh londehan tudung yang juga telah dicemari air mani.


Semua pelajar itu terduduk dan ada pula yang terbaring kepuasan. Ah Beng merangkak kearahku dan perlahan-lahan membuka kangkangan kakiku. Aku hanya membiarkan sahaja tanpa dapat membuat apa-apa. Ah Beng kemudian menarik tudungku ke atas sedikit agar rakan-rakannya dapat melihat wajah puasku dengan jelas. Setelah agak lama terbaring Ah Beng dan rakan-rakannya mengangkat kedua-dua belah tanganku. Aku akur dan bangun mengikut mereka. Tubuhku kini penuh dengan air mani yang mula mengering. Mereka beramai ramai mengikut aku yang di papah Ah Beng dan Selvam menuju bilik air. Bilik air itu agak luas dan bersih. Ah Bneg menanggalkan tudung dan kain pocotku dan membawa aku masuk ke bilik air. Dia mengarahkan aku berbaring disitu sambil rakan-rakan yang lain mula mengurut kemaluan masing masing untuk kali yang kedua.


Dengan tidak disangka-sangka Ah Beng menyuakan zakarnya ke arah kepalaku dan mengeluarkan air kencingnya ke atasku. Aku menutup mata menahan air kencing dari memedihkan mataku. Aku menekup mukaku dengan kedua-dua tapak tangan. Rakan-rakannya yang lain turut berbuat perkara yang sama. Aku betul-betul rasa terhina yang amat sangat. Sekarang badanku bercampur bau hancing air kencing dan lelehan air mani. Setelah puas berbuat demikian mereka sekali lagi mengerjakan aku secara bergilir-gilir dalam keadaan yang hancing itu. Ada juga di antara mereka yang memaksa aku menjilat dubur mereka sambil mereka melancap. Kaki ku terasa seakan tidak dapat lagi menanggung beban badanku kerana terlalu letih. Habis muka, badan dan rambutku basah oleh air mani dan air kencing mereka.


Setelah masing-masing puas mereka mandi beramai-ramai sambil masing-masing menyabun aku untuk membersihkan diriku yang berkeadaan seperti terkena tumpahan gam. Setelah mengelap tubuhku mereka masing masing mengeluarkan wang dan menyumbatnya ke setiap lubang yang ada di badanku. Aku betul-betul terasa seperti sampah. Selepas itu aku tidak sedar apa yang berlaku. Apabila sedar aku sudah berada di pintu hadapan rumahku seorang diri lebih kurang pukul 9.30. Mujur suamiku masih belum pulang….

badboyxtreme
28-10-2005, 01:33 PM
My Malay Erotic Stories are in alphabatical order. I have finished the Alphabet A and Shall carry on with the Alphabet B tomorrow. Cheers and have fun reading. Those who cant read Malay, sorry guys but perhaps u could start considering picking up bahasa melayu....hehe:D

thaiholebanger
28-10-2005, 04:02 PM
Cerita hebat! Sedang tunggu 'post' baru.
nak 'up points' bagi brother tapi rep saya tak cukup untuk 'up points'. Tunggu rep dapat 15 points ke atas, akan 'up points' bagi brother.

badboyxtreme
28-10-2005, 04:41 PM
Bahana Seks Bah. 1

Selepas menamatkan penggajian Ijazah Pertama di luar negara aku sepatutnya berkhidmat dengan KPM tetapi aku tak begitu minat untuk menjadi cikgu jadi aku menukar haluan walaupun agak sukar kerana melanggar kontrak tetapi dengan bantuan PakCik dan sedara mara yang berpengaruh di peringkat tertinggi kerajaan aku dilepaskan dengan syarat mengambil peperiksaan kemasukan perantis PTD supaya menjadi seorang pegawai PTD sepertimana sedara maraku yang lain. Bagaimanapun sementara menunggu kes aku diselesaikan, aku memohon menjadi guru sementara di utara dan mengajar di sebuah sekolah menengah yang agak pendalaman pada masa itu tapi kini dak lagi. Apa yang bakal ku bentangkan di sini adalah kesan dan bahana seks yang aku perolehi semasa aku mengajar di sana dan jangan anggap di tempat seperti itu tiada kegiatan seks sumbang, tapi mereka pandai makan dan pandai simpan hinggakan tiada orang lain yang mengetahuinya kecuali mereka yang terlibat sahaja.
Di sebabkan sukar mendapatkan rumah sewa aku dibenarkan mendiami salah sebuah kuaters yang terdapat di situ tetapi krs-krs berkenaan asalnya bukanlah milik KPM tetapi kementerian lain yang projeknya telah berakhir, ini hanya aku sedari semasa menghantar borang menduduki krs berkenaan di cawangan Kementerian K. Terdapat empat buah krs sesebuah dan dua buah krs berkembar yang kebanyakannya dihuni oleh guru-guru sama ada satu sekolah denganku ataupun guru-guru sekolah rendah di sekitar daerah berkenaan.
Rumah pertama di diami oleh Cikgu Alim, Kak Esah isterinya serta tiga orang anak mereka yang belum bersekolah. Cikgu Alim mengajar sama sekolah dengan aku, baik orangnya, berumur awal empat puluhan, minat memancing ke laut serta sangat pandai bermain catur. Malah aku kekadang tu heran orang kampung yang sekolahnya tak seberapa tapi mampu bermain catur dengan baiknya ini semuanya berkat kerajinan Cikgu Alim menubuhkan Kelab Catur di tempat berkenaan. Kak Esah isterinya suri rumah sepenuh masa berbadan besar (gemuk) tetapi lawa dari cerita-ceritanya ia jadi gemuk bila melahirkan anaknya yang pertama dulu dan lepas tu tak mahu turun-turun lagi. Aku sering ke rumahnya maklumlah aku melanggan makan di rumahnya sebab kedai makan agak jauh dan Kak Esah ni banyak ilmu dan petua terutama tentang penjagaan diri dan seksual. Dia kata orang bujang macam aku sebelum kahwin elok tahu sikit sebanyak supaya senang kemudian hari. Ternyata kata-kata Kak Esah itu benar apabila aku menjejakkan kaki di alam perkahwinan.
Secara sulit akupun belajarlah daripada Kak Esah beberapa petua dan ilmu termasuk juga belajar tentang pantat perempuan, bagaimana menjaganya dan sebagainya. Kak Esah juga yang mengajarku tentang cipap perempuan mempunyai lima pintu makam yang perlu dibuka dan dipuaskan semasa senggama barulah seseorang wanita itu akan merasakan kepuasan yang optima. Bukanlah mudah untuk membuka pintu-pintu makam berkenaan kalau tidak mengetahui selok beloknya. Sebenarnya bukan Kama Sutra sahaja yang ada di dunia ini malah setiap bangsa itu memiliki kitab seksualnya sendiri, aku rasa orang Melayu juga tidak kalah dalam hal ini. Disebabkan aku tidak begitu tahu dan pura-pura alim tak kenal cipap perempuan, Kak Esah terpaksa melakukan pratikal. Satu hari ia meminta aku datang ke rumahnya sebaik sahaja sesi sekolah pagi berakhir. Bila aku sampai aku dapati Cikgu Alim dan anak-anaknya tiada di rumah, aku bertanya ke mana mereka, jawabnya mereka balik ke kampung Cikgu Alim dan malam nanti baru balik, ia tak dapat ikut sebab Cikgu Alim kata nanti aku susah nak makan lagipun balik sekejap sahaja.
Kak Esah memberi isyarat supaya aku mengikutnya ke bilik tidur sambil berbisik hang makan benda lain dulu naa, lepas tu nanti baru boleh makan nasik. Akak nak tunjukkan apa yang telah akak ajarkan kat hang selama ini. Kak Esah menanggalkan baju kebaya serta kainnya hanya tinggal coli dan seluar dalam berwarna perang. Aku nampak walaupun gemuk tapi badannya ok masih solid tak menggelebeh macam orang gemuk yang lain. Dia memusingkan badannya kepadaku sambil meminta aku membuka kancing colinya, terbuka sahaja selambak tetek Kak Esah tersembul keluar, buah dadanya masih terpacak belum jatuh. Dia meminta aku membuka baju dan seluar hanya tinggal seluar dalam sahaja, Kak Esah terus mendakap dan mencium bibirku, aku membalas kehangatan bibir Kak Esah sambil tanganku mengurut-ngurut tetek Kak Esah yang besar dan mengkar tu tak cukup sebelah tangan kerana saiznya memang besar serta solid. Kak Esah merebahkan dirinya atas tilam sambil meminta aku menanggalkan seluar dalamnya, pada masa itu juga tangannya meramas-ramas batang pelirku yang masih berseluar dalam lalu dilorotkannya ke bawah menyebabkan koteku mencanak naik.
Aku memegang tepi seluar dalam Kak Esah dan perlahan-lahan menariknya ke bawah Kak Esah mengangkat punggungnya bagi membolehkan seluar berkenaan dilorotkan sepenuhnya. Terdedahlah cipap Kak Esah, aku terkejut melihat pantatnya yang begitu menunggun tembam dan padat, tak pernah aku jumpa pantat setembam itu sebelum ini, menggunung tinggi serta dihiasi oleh bulu-bulu cipap yang kasar dan panjang walaupun tidak begitu lebat. Pantat Kak Esah begitu cantik, kemas, bersih dan menggiurkan sesiapa juga yang melihatnya. Alor cipapnya merekah halus dengan biji kelentit terletak kemas di bahagian atas, seluruh kawasan cipap dan tundunnya cekang tidak kendur. Situasi itu membuatkan aku hampir-hampir memancutkan air maniku yang dah bertakung lama tak keluar. Kak Esah faham reaksi aku ia lantas duduk memegang koteku menahan pancutan yang mungkin terjadi, rasa stim yang menggila tu hilang cuma pelirku masih terangguk-angguk.
Kak Esah berbaring semula dan mengalas punggungnya dengan bantal sambil mengangkang luas menunjukkan keseluruhan pantatnya ia meminta aku membuka bibir pantatnya untuk melihat keadaan cipapnya yang terjaga rapi itu (aku kagum dengan wanita ini). Akak nak tengok macam mana hang main pantat perempuan jadi apa lagi mainlah katanya, aku mencium pantatnya yang berbau wangi asli tu sambil menggentil kelentitnya untuk menerbitkan air mazinya, setelah cipapnya berair aku meletakkan kepala koteku pada mulut cipapnya dan terus mengasak keras tapi cuma kepala takuk sahaja yang terbenam tak dapat masuk habis. Sekali lagi aku terkejut, macam mana pantat wanita gemuk dah beranak tiga ni masih ketat macam anak dara, aku menguakkan bibir pantatnya dan sekali lagi aku menguja dan menekan lebih keras, terbenam sikit lagi lalu aku menarik keluar seluruhnya batang pelirku mengambil posisi betul-betul, menarik nafas dan menojah dengan keras ….sripp…srippp….srippp batang koteku menyelinap masuk melepasi cengkaman pantat Kak Esah hingga ke dasarnya. Kak Esah terangkat kepala dan punggungnya bila merasa tojahan dari koteku yang besar dan panjang tu mencecah pintu rahimnya. Aku memandang mukanya, ia memberikan isyarat agar aku memainkan terus cipapnya yang ketat tu, aku tahu aku pasti tewas dengan perempuan ni tapi biarlah lagipun itu adalah pelajaran bagiku. Aku memainkan pantat Kak Esah dengan berbagai gaya dan cara yang aku ketahui, aku menyerang cipapnya bertubi-tubi sedap sungguh tak terkata sedapnya, pantat Kak Esah berdenyut-denyut kemudian bergetar seolah-olah menggeletek batang pelirku, aku naik buntang mata dibuatnya. Rasa itu berulang lagi dan setiap kali ia datang seluruh kawasan ari-ari dan butuhku terasa hilang dalam getaran yang hebat seolah-olah badanpun turut terbenam dalam cipapnya, hebat memang hebat Kak Esah (patutlah Cikgu Alim melengkung aja badanya dek bahana pukulan bininya) malah cipapnya dapat mengesan sama ada kote akan memancutkan air atau tidak. Telah berkali-kali butuhku mahu memancutkan air tapi setiap kali ia terasa cipap Kak Esah akan menggendurkan gesaan itu, aku kira dah sejam lebih kami bermain hingga pinggangku dah terasa sakit lalu Kak Esah merapatkan kakinya menyepit koteku sambil memita aku menojah sekeras yang mampu ke dalam cipapnya. Aku menojah dengan keras pantatnya bertubu-tubi hingga terasa akan memancut sekali lagi, setiap romaku terasa berdiri menahan rasa sedap yang tak terperinya itu, ada semacam gerakan lain di pintu rahim Kak Esah yang menambahkan lagi rasa berahi yang sedang aku alami itu, kali ini aku yang menggeleng-gelengkan kepala ke kanan dan kiri menahan rasa berahi yang tak berpenghujungnya itu, Kak Esah memelukku dengan erat lalu dengan tojahan yang paling keras aku menghentak sedalam mungkin cipapnya dan memancutkan air zakarku ke dalam pantatnya, pancutan demi pancutan yang keluar sambil terasa cipap Kak Esah seolah-olah memerah batang pelirku setiap kali pancutan terjadi. Aku terdampar atas badan Kak Esah hilang separuh nyawa bertarung dengan wanita hebat ini. Kak Esah mengusap-ngusap dahiku sambil mencium pipiku, ia berbisik hang hebat tapi hanya mampu membuka dua pintu makam burit kakak takpa nanti lepas makan hang rehat sambil periksa buku lepas tu pi mandi kita sambung semula nanti kakak tunjukkan semuanya. Aku mencabut keluar koteku yang lunyai rasanya dimamah pantat Kak Esah tapi ia masih separuh keras lagi. Kak Esah mengambil sedikit air pantat yang keluar lalu melorotkan pada keseluruhan batang pelirku. Aku juga ternampak seluruh kawasan cipapnya berwarna pink menandakan ia juga klimaks, Kak Esah mencium kepala koteku sambil berbisik bertuah sapa yang dapat merasa koteku katanya.

badboyxtreme
28-10-2005, 04:42 PM
Selepas makan dan berehat sekali lagi kami bertempur dan Kak Esah mengajar serta menunjukkan seluruhnya proses untuk membuka kelima-lima pintu makam cipap wanita bagi menikmati kepuasan seks yang optimum (nindaku pernah bercerita tentang pintu makam ini tapi tak berkesempatan mengajarku sepenuhnya). Memang benar selepas itu ia pula terkapar macam pengsan menahan denyutan berahi yang menyelinap di setiap urat dan liang romanya. Menurut Kak Esah wanita yang mendapat suami mampu memberikan kepuasan seks yang begini tidak akan meninggalkan suaminya walau sejahat mana sekalipun suaminya asalkan tidak memukul bantai dirinya kerana rasa sedap yang menjalar dalam diri tidak bisa terbayar walau dengan apa sekalipun. Aku bertanya adakah Kak Esah memakai susuk hingga pantatnya jadi begitu, na'uzubillah katanya itu kerja syaitan jangan buat tapi berusahalah mengamalkan petua dan senaman serta makanan yang telah diajarkan kepadaku dan mesti diajarkan kepada isteri bila berbini nanti. Itulah yang kekadang merunsingkan bini pertamaku, walaupun dah berusia empatpuluh dah nak ada anak bujang, pantatnya masih masih macam anak dara menunggun tembamnya hingga kalau ia berjalan kainnya ditiup angin jelas menampakkan ketembaman cipapnya kalah pantat anak-anak dara di pejabatnya, dia juga jarang mahu memakai kain ketat yang begitu jelas menampakkan tembam pantatnya yang menebeng hingga para staf lelaki tertoleh-toleh tak puas pandang dan staf wanita cemburu pula, aku jawab sampai beruban atau menopausepun pantatnya masih macam tu lagi dan ia kekal kena lanyak macam baru-baru kahwin dulu juga. Buat para suami mainlah pantat isteri sebaik mungkin kepuasan yang diperolehi akan terpancar pada wajahnya yang berseri-seri serta kemerahan di pipinya dan percayalah seri itulah yang merupakan "ratu" awet muda kepada setiap wanita yang dah bersuami. Kepada wanita pula layanlah suami sebaiknya kelak usaha anda itu akan terbayar juga akhirnya.
Kak Esah juga merupakan guru kepada perempuan di kawsan krs berkenaan darihal penjagaan cipap dan diri lalu ia mencadangkan kepadaku untuk menakluki pantat setiap perempuan yang ada di situ ia akan membuka jalan kepada mereka untuk berbuat demikian. Aku tahu sebenarnya ia ingin menguji ilmu dan petua yang telah diperturunkan kepadaku sama ada benar-benar telah dapat aku hayati. Sejak itu bermula siri baru dalam hidupku yang bakal ku ceritakan dalam bahana yang akan datang. Sebelum itu ingin aku perjelaskan yang aku dahpun menurunkan ilmu dan petuanya itu kepada anak lelaki sulungnya yang kebetulan menjadi pelajarku semasa aku dipinjamkan beberapa tahun di salah sebuah U tempatan sambil berpesan itu adalah ilmu pemberian ibumu tapi jangan tanya macam mana aku mempelajarinya. Menurut katanya ibu dan bapanya telah bergelar Hajjah dan Haji pada masa itu dan tak pernah bercerita apa-apa tentang ilmu seksual kepadanya, hanya sekali dia bercerita sebelum kahwin nanti carilah sahabat mama(akulah tu) dan mintalah sesuatu daripadanya; mujurlah dia bertemu denganku dan aku katakan kepadanya "Kuah tetap tumpah ke nasi" bakal jurutera elektronik itu menggangguk faham.
Jumpa lagi.

badboyxtreme
28-10-2005, 04:44 PM
Bahana Seks Part 2

Sejak itu Kak Esah menjalankan kempennya secara halus terhadap para isteri yang mendiami krs berkenaan. Pasangan pertama yang cuba kami pancing ialah Cikgu Mail dan isterinya Cikgu Salmah. Cikgu Mail merupakan guru siswazah tetapi Cikgu Salmah hanya lepasan Maktab Perguruan, Mail juga merupakan Guru Penolong Kanan di salah sebuah sekolah menengah di daerah berhampiran sedangkan Salmah mengajar satu sekolah denganku. Mereka telah beberapa tahun berkahwin tetapi hanya mendapat seorang anak perempuan baru setahun yang lalu yang baru dapat berjalan, pada masa itu sedang gigih untuk mendapatkan anak kedua. Cikgu Mail gemuk pendek orangnya tetapi isterinya kurus sederhana, pertembungan inilah yang menyebabkan sukar sedikit buat mereka mendapat anak, mengikut cerita Kak Esah sebagaimana yang diberitahu oleh Salmah kote Mail agak pendek dan susah nak betul-betul masuk ke dalam cipapnya, kalau main terbalik pulak habis tumpah air mani jadi kena buat berhati-hati.

Kak Esah dah bagi signal kat aku dia kata mesej dah sampai jadi aku boleh try anytime cuma kena tengok angin sebelah sana ok ke tidak. Satu hari Salmah datang berjumpa denganku sambil berbisik meminta aku datang ke rumahnya malam nanti untuk membincangkan projek Hari Guru yang akan datang tidak lama lagi, aku jawab baiklah. Selepas Maghrib aku sampai siap dengan bahan-bahan untuk menulis. Cikgu Mail dah bersiap-siap untuk keluar aku tanya ke mana dia jawab ada meeting persatuan mungkin lambat balik jadi hang tolong temankan kak Salmah sambil buat kerja tu (dia ni aktif dalam politik jadi kalau meeting mesti Subuh baru balik). Aku tak banyak bicara memulakan kerja sambil Salmah menidurkan anaknya. Setelah anaknya tidur dia datang menghampiriku dan kami terus membuat kerja-kerja sehingga selesai bahagian kami supaya dapat disambung pula oleh guru-guru lain yang terlibat.

Aku mencuri-curi pandang kepada Salmah untuk melihat isyarat yang mungkin terbit tapi nampaknya dia buat donno aje, akhirnya aku terpaksa mulakan kalau tak melepas terus jawabnya. Sambil menuang kopi aku bertanya macamana dia jumpa dengan suaminya, dia jawab jumpa dalam satu perhimpunan guru-guru daerah kemudian nampak si Mail bersungguh-sungguh hendak kahwin jadi dia ikutkan aje kalau diikutkan hati tak mahu sebab Mail gemuk pendek tak padan dengannya. Dia kata lepas tiga tahun kahwin baru dapat anak itupun sebab Kak Esah tolong berikan petua kalau tidak mungkin sampai sekarang masih belum beranak lagi. Aku tanya lagi pasal apa (pura-pura tak tahu), abang Mail punya anu tu pendek sebab gemuk jadi payah sikit nak masuk habis bila memancut air maninya tumpah sebab masuknya tak dalam, oh begitu rupanya jawabku. Aku memerhatikan muka Salmah, aku tengok masih lawa baru berumur tiga puluhan, berdada kecil sikit tapi ada bontot walaupun kurus. Aku menghampirinya lebih dekat lagi dan terus meraba punggungnya, dia menoleh terkejut sambil memandangku kemudian senyum. Akupun apa lagi terus memeluknya dan mencium bibirnya yang merekah tu bertalu-talu. Nafas Salmah cepat kencangnya menandakan berahinya mula mendatang. Dia berdiri sambil mengajak aku ke bilik tidur anaknya, rupa-rupanya dia dah siap bentangkan tilam atas lantai, aku lihat dia mula membuka kain tapi baju kurung masih menutupi tubuhnya.

Aku menghampirinya menyelak baju berkenaan sambil mengangkatnya ke atas dan terus menanggalkannya. Salmah tidak berseluar dalam tapi memakai bra, dia membuka kancing colinya sekaligus menampakkan bukit kecil miliknya.
Cikgu Salmah dan telanjang bulat dia menghampiriku sambil membuka pakaianku pula, satu persatu dibukanya sehingga seluar dalamku ditanggalkannya dengan menggigit dan menariknya ke bawah. Tanpa ku duga Salmah terus menghisap koteku yang sedang nak bangun hingga membesar keras hampir tak muat mulutnya yang kecil. Aku membaringkannya sambil mencium semula bibirnya yang baru sahaja menghisap koteku. Aku turun lagi ke kawasan dadanya ku ulit-ulit puting teteknya yang mengeras, mulutku turun lagi ke perutnya sambil menjilat-jilat pusatnya, Salmah kegelian. Aku turun lagi ke kawasan ari-arinya sambil memerhatikan bentuk pantatnya yang menebeng kecil di celah kangkangnya. Bulu pantatnya rapat tapi tak begitu lebat dengan biji kelentitnya jelas berada di bahagian atas tapi jelas yang biji berkenaan dah kena kerat habis tinggal tunggulnya sahaja. Aku sedut tunggul biji berkenaan sehingga Salmah terdongak mendesah menahan berahi yang teramat, ku dengar mulutnya berkata-kata tapi tak jelas tutur bicaranya. Jari-jarinya terus meramas-ramas batang pelirku yang dah naik cukup kembang, keras dan panjang, aku merasakan bibir pantatnya dah cukup berair dengan kakinya terkangkang luas menanti hentakan daripadaku. Dia membawa kepala koteku kepada mulut cipapnya yang dah terbuka sedikit sambil berkata Now, please fuck me now, aku membetulkan posisi koteku di mulut cipapnya, menarik nafas dan sur…sur…srittt aku menekan masuk ke dalam pantatnya perlahan-lahan. Salmah mengerang menahan asakan batang pelirku, selepas masuk setengah aku menarik keluar semula batang koteku kemudian membenamkannya semula, aku tarik keluar semula dan terus ku tekan sekuat hati ke dalam cipapnya hingga santak ke serviknya. Salmah terkedu menahan tojahan koteku aduh panjangnya kote hang belum pernah lagi saya dapat yang sebegini.

Aku membiarkan sebentar koteku di perdu cipapnya sebelum acara sorong tarik bermula, aku berbisik yang aku nak main lama sikit dia kata alright pantatnya miliku malam tu jadi buatlah ikut suka. Setelah merasakan cipapnya cukup berair aku memulakan henjutan dan hentakan yang bertubi-tubi, bergoyang-goyang badannya ku kerjakan dan dia termengah-mengah menahan asakan yang keras tapi mulutnya terus berkata sedap…sedap…main…lagi…don't stop. Dia memelukku dengan eratnya sambil tumitnya mengapit punggungku, tahulah aku dia akan klimaks anytime dan tak lama dia dapat puncaknya yang pertama malam itu. Aku terasa batangku dikemut kuat ahh…I'm cumming…uhh…sedapnya. Aku berhenti sebentar memberi laluan berahinya mengapung, setelah itu aku memusingkan badannya lalu menghentamnya dari belakang pula sehingga dia tak tahan lagi lalu tertiarap atas tilam dan aku terus mengasak keras, tak lama aku rasa daging-daging punggungnya mengemut kuat dan dia klimaks lagi. Salmah terkapar lesu tapi aku tak peduli, aku akan main cukup-cukup sampai dia tak boleh main lagi sehari dua ni, aku mengiringkan badannya secara celapak aku menusukkan batang koteku ke dalam pantatnya yang dah benyai rasanya. Aku menikam lagi bertalu-talu sehingga aku terdengar pelan sikit senak rasanya burit saya…hang jangan tibai kuat sangat. Aku jawab tak pa bukan boleh rabak kena main sambil aku mencium semula bibirnya.

Aku mencabut keluar batang pelirku dan aku telentangkannya semula, aku panggung kakinya atas bahu sambil merodok masuk koteku, terbeliak matanya menahan tusukan koteku yang ku rasa begitu dalam masuknya, aku berbisik tahan sikit aku nak henjut lagi lalu aku hentak bertalu-talu cipapnya, sedap main cara itu sebab selain dapat masuk jauh ke dalam, cipapnya juga menyepit dan terasa sempit lubang pantatnya. Dia berkata cukup dah tak tahan lagi, aku melepaskan kakinya menarik tangannya terus duduk dengan dia celapak atas pehaku, aku memeluk badannya sambil menojah-nojah koteku ke atas, mulut Salmah sedikit berbuih dan jelas ku lihat air matanya membasahi pipinya. Aku tak pasti kenapa dia menangis. Aku baringkan semula Salmah sambil aku naik ke atas badannya sekali lagi, aku pacu benar-benar laju sehingga dia terdengik-dengik menahan tusukan demi tusukan, bila aku merasakan air maniku telah bersedia untuk memancut, aku rangkul tubuh kurusnya dan critt…critt…crittttt air maniku memancut jauh ke dalam rongga pantatnya. Setelah ku rasakan tak ada lagi air yang keluar perlahan-lahan aku menarik keluar batang pelirku, aku lihat air mani turut meleleh keluar dari rekahan bibir pantatnya yang terpokah ku kerjakan. Aku melurut-lurutkan semula bulu pantatnya yang kusam bagai padi dirempuh badai malam, Salmah tersengut-sengut menangis aku tak tahu puncanya adakah dia kesal atau sebab lain, aku memakaikan semula kainnya lalu membawa dia duduk, sambil memeluknya aku bertanya mengapa dia menangis, kesal atau sakitkah. Dia geleng kepala sambil berbisik aku telah memberikan kepadanya satu nikmat senggama yang tak pernah dialami selama ini, dia tak tahu yang batang pelirku dan pantatnya telah memberikan satu rangsangan yang cukup tinggi dan bimbang dia tidak akan merasainya lagi selepas ini. Aku cakap selagi aku ada di sekolah itu dia masih berpeluang merasai nikmat seperti yang baru kami lalui sebentar tadi. Salmah menciumku dan meminta aku beredar sebab sekejap lagi mungkin cikgu Mail akan balik kerana jam menunjukkan dah hampir empat pagi.

Aku mengemaskan kertas-kertas yang perlu ku bawa balik ke rumah sambil ku lihat Salmah mengambil cadar alas tilam membawanya ke bilik air. Aku mengikutinya ke bilik air untuk mencuci butuhku yang dah lembut semula. Salmah duduk kencing dan aku melihat air kencingnya yang turun tak menentu, setelah selesai aku mengambil air dan membasuh cipapnya perlahan-lahan pedih katanya tanpa diminta dia turut membasuh koteku pula sambail membelek-beleknya, bahaya kote ni boleh ranap burit betina kena sondoi. Kami ketawa bersama, aku mengucapkan terima kasih dan mencium pipinya sebelum berjalan balik ke krsku.
Jumpa lagi.

badboyxtreme
28-10-2005, 04:46 PM
Bahana Seks Part 3

Setelah berjaya merasai pantat cikgu Salmah aku memberitahu kepada Kak Esah keesokkan harinya tapi belum apa-apa lagi dia dah mintak upah jadi mahu tak mahu aku kena main burit Kak Esah sekurang-kurangnya satu round. Lepas senggama, Kak Esah merancang untuk aku merasai pantat pengantin baru bini ustaz Rusli yang tinggal bersebelahan krs aku. Aku risau juga maklumlah ustaz Rusli ni pernah tinggal serumah denganku jadi takan aku gamak nak mainkan bini dia yang baru sahaja dinikahi belum sampai tiga bulanpun. Namun kak Esah cakap inilah masanya nak dapat yang masih ketat belum gujis katanya. Aku jawab ikut suka dialah janji dapat dan tak pecah mulut kat orang lain.

Gayah begitulah nama isteri ustaz Rusli, cantik orangnya tamat sekolah agama dan arab tapi tak mahu melanjutkan pelajaran lagi nak jadi isteri sepenuh masa katanya, mereka baru berkahwin hampir tiga bulan yang lalu dan Gayah mula menetap di krs berkenaan apabila ustaz Rusli berjaya mendapatkan sebuah krs yang baru sahaja dikosongkan, sebelumnya ia tinggal bersama denganku serta seorang lagi rakan bujang. Cik Gayah ni baik juga dengan kita orang tapi masih malu-malu yang pasti aku selalu ketemu dengannya di rumah Kak Esah sembang-sembang dan belajar petua agaknya, selalu tu bila aku sampai diapun akan terburu-buru meminta diri untuk pulang ke krsnya. Satu hari seperti biasa aku ke krs Kak Esah untuk makan tengahari tapi tak nampak pulak dia kat dapur jadi akupun terus naik ke rumah melihat kut-kut dia tidur atau tengah menjahit. Aku menjenguk ke bilik tidur tapi tak ada juga jadi aku terus ke bilik anaknya….wau berderau darahku bila aku jenguk sahaja ke bilik anaknya aku lihat dia tengah menunjukkan sesuatu kepada Gayah yang sedang menonggeng dengan lubang dubur dan cipapnya terdedah, bila ternampak aku Kak Esah memberi isyarat supaya jangan bersuara tapi membiarkan aku menghampiri mereka tanpa disedari oleh Gayah. Rupa-rupanya Kak Esah sedang mengajarkan Gayah cara-cara melakukan kemut yang lebih berkesan semasa senggama dalam keadaan doggie atau menonggeng.

Aku kini betul-betul berada di belakang Gayah sambil mengusap-ngusap batang koteku yang telah mula mengeras dalam seluar tapi Kak Esah memberi isyarat jangan buat apa-apa cuma pandang sahaja. Aku lihat pantat si Gayah tidaklah begitu besar dan tembam malah pantatnya mirip anak dara 14 atau 15 tahun dengan bulu cipap yang halus dan sedikit, bahagian dalam cipapnya begitu merah dan seluruh kawasan cipapnya begitu bersih serta licin, aku dah tahan lagi terus aku buka seluar dan seluar dalam, walaupun ditegah oleh Kak Esah namun aku terus memegang batang koteku dan meletakkannya di lubang pantat Gayah yang telah berair licin. Aku menggesel-gesel sambil menolak masuk kepala koteku ke lubang cipapnya yang masih ketat, aku hanya berjaya memasukkan kepala takuk sahaja, bila Gayah menyedari pantatnya dimainkan oleh benda lain bukan lagi jari Kak Esah. Dia terkejut melihat aku berada di belakangnya dan hampir menjerit, mujur Kak Esah cepat menekup mulutnya dan berbisik sesuatu kepadanya, aku lihat dia hanya menganggukkan kepala. Sebelum apa-apa dan kempunan aku terus sahaja meradak lubang pantat Gayah sampai santak ke pangkal rahim, Gayah terdongak menahan hentakanku yang tidak disangka-sangkakan itu, dia meronta untuk melarikan diri tapi dipegang kuat oleh Kak Esah. Kak Esah menyuruh aku mencabut keluar batang koteku yang terbenam dalam cipap Gayah sambil meminta aku beredar ke dapur. Aku menarik keluar batang pelirku yang melekat dalam cipap si Gayah dengan berat hati, memakai semula seluar dan menanti mereka di dapur.

Sebentar kemudian Kak Esah serta Gayah sampai dan duduk di kerusi meja makan, jelas kelihatan Gayah menangis dari kesan matanya yang merah. Kak Esah memujuknya sambil meminta aku memohon maaf daripadanya. Kak Esah cukup pandai bermain kata untuk menyelamatkan keadaan dengan ayatnya maklumlah aku ni orang bujang yang belum pernah merasai pantat jadi bila ternampak sahaja cipap perempuan muda yang terdedah tentulah nafsunya melonjak tinggi tanpa dapat ditahan lagi, Kak Esah juga merayu kepadanya supaya perkara itu disenyapkan sahaja tanpa diketahui oleh orang lain kecuali kami sahaja dia juga memberi amaran kepada ku agar jangan bercerita kepada sesiapa juga. Setelah itu barulah aku lihat si Gayah menarik nafas lega dan mula tersenyum bila mendengar lawak yang dibuat oleh Kak Esah. Tak lama kami terdengar cikgu Alim balik di pintu depan dan Gayah meminta diri untuk pulang, aku juga menurutinya beredar balik ke krs aku dan kami jalan bersaing mengikut jalan belakang, aku sempat berkata bahawa aku mohon banyak-banyak maaf atas keterlanjuran tadi tapi memang cipapnya sedap masih ketat kataku, dia tersipu-sipu membetulkan kainnya sambil berkata lain kali kita buat kat hang pulak….katanya sambil terus berjalan ke krsnya.

Petang tu ustaz Rusli memanggilku datang ke rumahnya, aku panik juga jangan-jangan si Gayah telah menceritakan kepadanya perihal aku menutuh burit isterinya tadi tapi rupa-rupanya mengajak aku untuk minum teh petang sambil menikmati goreng pisang awak legok yang menjadi kegemarannya sejak dulu. Gayah datang membawa dulang berisi air dan pisang goreng, aku buat-buat tak melihatnya padahal dadaku berdebar cukup kuat di saat dia meletakkan dulang di atas meja. Minumlah katanya menyapaku sambil tersenyum manis. Ustaz Rusli memberitahu yang dia akan berkursus sebagai pemeriksa kertas peperiksaan di KL selama dua minggu jadi dia meminta aku melihat-lihat rumahnya dan memberi pertolongan apa jua yang diperlukan oleh Gayah semasa ketiadaannya. Dia juga meminta aku menguruskan pertukaran sekolah adik perempuannya ke sekolah aku, percakapan mulut dengan HM telah dilakukan cuma dokumennya sahaja yang belum dihantar. Aku jawab baiklah insyaallah semuanya akan cuba aku bereskan semasa ketiadaannya nanti. Tak lama ustaz Rusli menyalin pakaian buruk lalu mengambil jala untuk menjala ikan di bendang yang mula mengering airnya, dia mengajak aku ikut sama tapi aku jawab dia pergi dulu nanti aku menyusul kemudian. Dia juga menyuruh aku menghabiskan minuman dan pisang goreng sebab orang bujang susah nak masak katanya sambil menaiki basikal menghala ke bendang yang terletak di sebelah belakang krs kami. Aku membawa dulang ke dapur sambil berbisik kepada Gayah kita boleh sambung apa yang terhenti tadi bila Rusli pergi KL nanti. Gayah mencubit punggungku sambil menjawab saya ni isteri orang jangan salah cucuk nanti terobek payah nak ganti, aku peluk pinggangnya sambil mencium bibirnya…saya janji buat pelan-pelan tak robek punya kataku sambil berlalu.

Ustaz Rusli sudah berada di KL berkursus dan aku telahpun menguruskan pertukaran adik perempuannya dan tak lama lagi adiknya akan berada di sekolah sebaik sahaja ustaz Rusli tamat berkursus. Kebetulan pada masa itu ada Funfair yang jaraknya tidak berapa jauh dari kawasan krs kami jadi saban malam kebanyakan penghuni krs akan mengunjungi funfair berkenaan, aku juga sesekali turut ke sana maklumlah tidak banyak hiburan di kawasan pendalaman ini. Satu malam Gayah meminta aku datang ke rumahnya dan aku datang betul-betul selepas Maghrib, aku lihat makanan telah terhidang dengan lima macam lauk yang enak-enak rasanya. Aku bertanya selalu ke Gayah masak banyak lauk macam ni, dia jawab sekurang-kurangnya seminggu sekali sebab ustaz Rusli tak suka makan banyak lauk hari-hari. Memandangkan rezeki dah terhidang akupun makanlah berdua dengan Gayah rasa macam pengantin baru pulak. Lepas makan Gayah membawa kopi serta biskut tawar yang menjadi kegemaranku selepas makan mesti pekena kopi O dengan biskut tawar. Sambil berbual-bual tu baru aku perasan Gayah berpakaian kemas dan cukup menarik malam itu, belum pernah dia berkebaya ketat semenjak pindah ke sini. Bahagian dadanya terbuka luas hingga menampakkan pangkal teteknya yang gebu. Rambutnya yang panjang dibiar jatuh terlerai melepasi bahu dan punggungnya tampak jelas bentuknya dalam kain yang ketat. Aku bertanya ustaz tak marah ke dia pakai seksi macam tu, dia jawab pakai dalam rumah sahaja tak apa sambil berdiri untuk menambahkan kopi dalam cawanku. Harum betul bau Gayah malam itu aku dah tak tahan lagi lalu membiarkan sahaja koteku membengkak di dalam seluar, kebetulan aku tak berseluar dalam jadi jelas nampak koteku melintang, Gayah menyedarinya lalu menegur benda apa yang melintang dalam seluar tu, aku jawab budak kecik nakal ni nak keluar tapi aku kata tak boleh, Gayah jawab kalau dia dah nak keluar juga biarlah agar dapat angin sikit lemas agaknya dia kat dalam.

Gayah berdiri semula lalu aku dengan pantas memeluk badanya serta mencium pipinya beralih terus ke bibirnya aku mengucup bibir mungil tu sepuas-puasnya sambil tanganku mula merayap ke dadanya. Aku membuka butang kebaya Gayah satu persatu sambil Gayah membantu membuangkan bajunya serta menanggalkan colinya. Bahagian torso Gayah dah terdedah dengan teteknya mengeras serta putingnya menegak, aku terus menghisap puting teteknya kiri dan kanan berulang-ulang, Gayah mendengus-dengus menahan rasa berahi yang kian memuncak, abangg…kita ke bilik, Yah nak abang buat kat atas katil…Yah dah tak tahan nak rasa kote abang katanya merayu.

badboyxtreme
28-10-2005, 04:50 PM
Aku mencempungnya membawa masuk bilik dan membaringkannya di atas katil yang masih baru tu. Jari-jariku terus membuka kancing kainnya sambil menarik zip lalu melondehkannya ke bawah, Gayah turut membantu menanggalkan kainnya. Dia tak berseluar dalam jadi terdedahlah alor tiga segi yang bersih ditumbuhi bulu-bulu halus dan jarang, biji kelentitnya tersembul di bahagian atas lalu ke serang bertalu-talu, aku gentel dan ku sedut puas-puas, Gayah mengerang menahan serangan ke atas biji kelentitnya, alor cipapnya dah berair melimpah-limpah hingga membasahi bawah punggungnya.

Tangan Gayah meramas-ramas batang pelirku yang dah mengeras tegang serta cukup besarnya. Gayah merintih-rintih kecil bila mulutnya ku sumbat dengan koteku tapi dia hanya dapat mengulum sekerat sahaja sebab mulutnya tak cukup besar untuk menelan semuanya. Kami melakukan 69 supaya dia benar-benar puas sebelum aku menojah masuk koteku ke dalam cipapnya, aku menarik keluar kote dari mulutnya lalu membawa turun ke kawasan pantatnya yang dah cukup basah dengan bulu pantatnya dah kusut masai, tetiba sahaja Gayah memegang koteku sambil menahan agar aku tak memasukkannya ke dalam cipapnya. Aku memerhati mukanya meminta kepastian, terus aku cium semula bibir manisnya dan berbisik Gayah kena beri juga abang masuk kalau tak boleh meletup kepala abang lalu aku meletakkan kepala koteku betul-betul pada alor cipapnya yang merekah, Gayah memejamkan mata bila merasa aku menekan masuk kepala kote ke dalam alor cipapnya.

Aku terus menekan masuk sehingga separuh dah terbenam lalu menarik keluar semula untuk tolakan masuk sekali lagi tapi kali ini aku terus menojah dengan keras sehingga terasa cipapnya membelah ruang bagi laluan batang koteku, aku terus meradak pantat Gayah hingga ke dasarnya. Gayah menahan cukup katanya dah tak boleh masuk lagi dah penuh dan senak buritnya. Memang pantat Gayah agak tohor jadi tak dapat nak masuk sampai habis batang koteku, aku terus menojah keluar masuk dengan laju ke alor yang dah becak berair tu, aku tak kisah lagi habis ke tak habis yang penting aku henjut sedalam yang mampu berulang-ulang kali.

Aku memainkan cipap Gayah dalam berbagai gaya yang aku ketahui dan pelajari, aku tak pasti dah berapa kali dia klimaks hinggalah dia berkata cukup dah tak larat lagi nak main, aku pacu betul-betul lubang pantatnya hingga bergegar katil lalu ku benamkan sehabis dalam dan cerrr...cerrr...cerrr air maniku memancut ke dalam cipapnya, banyak juga air maniku yang terpancut dalam pantat si Gayah dan aku membiarkan koteku terbenam sambil menikmati kemutan cipap Gayah yang beralun-alun datangnya. Setelah ku rasakan tiada lagi gegaran badannya barulah ku cabut keluar koteku sambil mencium dahinya tanda ucapan terima kasih, dia hanya tersenyum sambil membalas ciuman di pipiku.

Gayah berbisik mengatakan yang dia benar-benar puas main denganku kalau tidak dia isteri orang pasti dia ikut aku, malam tu aku mengerjakannya tiga kali lagi termasuk sekali di lubang duburnya dan aku hanya berhenti bila terdengar orang dah baca tahrim menandakan Subuh menjelang tiba, aku meninggalkan Gayah terkapar kepuasan yang tak terhingga untuk pulang ke krs aku bimbang dilihat orang nanti. Sepanjang tempoh ustaz Rusli berkursus acap kali juga aku memainkan cipap Gayah baik malam mahupun siang kalau berkesempatan, tetapi selepas ustaz Rusli balik aku tak berani nak curi-curi sebab masa tu si Gayahpun dah mula muntah-muntah, aku cuma dapat berharap yang dia sihat sentiasa.

Sebaik sahaja ustaz Rusli kembali berkursus dari KL beliau terus mengajak aku pulang ke kampungnya untuk menjemput adik perempuannya yang sudah disahkan bertukar sekolah. Kami bertolak pada malam hari dengan kereta baru dan besar yang dibeli oleh ustaz Rusli di KL, kalau mengantuk nanti hang pulak bawak katanya kepadaku yang duduk di sebelahnya manakala isterinya yang dah berkali-kali aku tojah tu duduk di belakang pura-pura tidur dan tidak mendengar percakapan kami.

Kampung ustaz Rusli agak jauh juga dan menghala ke utara, selepas pekan SP aku mengambilalih pemanduan kerana aku lihat dia dah mula mengantuk dan lagipun aku agak biasa juga dengan arah jalan yang bakal diambil. Tak lama ustaz Rusli tertidur jadi tinggallah aku sorang memandu di tengah malam buta. Bagaimanapun sebelum sampai ke sempadan P aku menggerakkannya supaya membantu aku memilih jalan kerana aku belum pernah pergi ke rumahnya yang membelah di tengah-tengah sawah padi yang melaut luasnya. Akhirnya sebelum subuh sampai juga kami ke rumahnya yang tersergam indah bagaikan rumah keluarga siri Dallas. Kami disambut mesra oleh ibu bapanya tapi aku enggan bersalin sebaliknya terus mengambil wuduk untuk solat subuh yang hampir masuk waktu, kebetulan surau terletak bersebelahan dengan rumah mereka jadi aku terus sahaja ke sana.

Selesai sarapan aku dan ustaz Rusli masuk tidur sebab kami tak cukup tidur bimbang pulak balik nanti mengantuk tak tahu siapa nak pandu kereta. Aku bangkit sebelum zohor, mandi dan terus tunggu masuk waktu tetapi dipanggil makan oleh mak hajjah jadi aku terus sahaja ke dapur. Aku kata makan kat sinipun boleh saya tak kisah sebab sayapun orang kampung juga. Merekapun menyajikan makanan, ustaz Rusli dan bapanya tidak turut sama kerana terpaksa keluar sebentar jadi hanya aku, emaknya, isteri ustaz Rusli dan adik perempuannya Ruslimah yang akan berpindah sekolah. Menurut ibunya ada seorang lagi adik lelaki ustaz Rusli tapi dah ke Siam mencari buruh sebab padi akan masak tak lama lagi, sambil tu aku mencuri-curi pandang Ruslimah cantek juga budaknya walaupun baru 13 tahun tapi susuk bangun tubuhnya macam perempuan 15 tahun cuma teteknya masih kecil lagi.

Menjelang pertengahan asar kamipun bertolak balik dan kali ini ustaz Rusli memandu dengan isterinya duduk di sebelah, aku dan adik perempuannya duduk di belakang. Tak lama aku lihat adiknya mengantuk lalu tertidur dengan kepalanya terlentuk di bahuku. Aku membiarkan sahaja dia tidur begitu, tak lama akupun turut tertidur dan hanya terjaga bila ustaz Rusli memberitahu kita dah sampai di AS dan akan berehat sebentar sambil menantikan Maghrib, dia memberikan isyarat supaya aku menggerakkan Ruslimah sambil dia dan isterinya telah bergerak masuk ke sebuah restoran. Aku mencuit bahu Ruslimah tapi tak sedar juga lalu aku pegang kepalanya dan mencium pipinya, dia tersedar memandang aku sambil tersenyum, aku merebahkannya dan terus mencium bibirnya dia terkejut tapi tak menolak cuma berbisik saya tak tahu bercium jawabnya, tak apa nanti cikgu boleh ajar tapi bukan di sini, sambil tanganku sempat meraba dadanya yang dah mula membengkak, lembut rasanya tetek muda yang baru nak mekar ni bila disentuh. Kami bangkit, aku terus mengunci kereta dan bergerak bersama memasuki restoran.
Perjalanan balik seterusnya aku pula memandu dan ustaz Rusli suami isteri duduk di belakang, tak lama merekapun tidur sambil berpelukan, maklumlah masih pengantin baru, aku berbual-bual ringkas dengan Ruslimah apa minatnya dan segalanya yang aku rasa perlu untuk mengetahui dirinya dengan lebih dekat. Sambil tu tanganku menggosok-gosok pehanya makin lama makin ke atas hingga sampai ke pangkal pehanya, dia membiarkan sahaja tanganku melekap pada cipapnya aku dapat merasakan yang cipapnya agak tembam juga lalu aku berbisik kepadanya dia dah datang haid atau belum dia jawab belum lagi dan cipapnya juga belum tumbuh bulu tetapi ada kekawannya punya yang dah berbulu dan ada dua orang dalam kelasnya dah datang haid, rupa-rupanya budak ni agak knowledgeable juga pasai fisiologi wanita jadi mungkin mudah sikit jarum aku nak masuk nanti.

Sebaik sampai aku terus meminta diri untuk balik ke krs aku sebab esoknya aku ada game dengan persatuan pemuda di situ, ustaz Rusli dan isterinya mengucapkan terima kasih dan meminta aku datang ke rumahnya untuk makan malam sebab tengahari aku pasti tak sempat. Semasa makan malam ustaz Rusli meminta adiknya ambil tuition dengan aku sebab pelajaran di sini agak lain sikit dan mungkin ada bab-bab yang dia dah tertinggal. Ruslimah angguk dan aku juga tak keberatan. Cuti sekolah bermula rakan rumahku semuanya balik ke kampung mereka masing-masing tapi aku tak dapat berbuat demikian sebab dah janji dengan Ruslimah nak bantu dia catch-up dengan apa yang dia dah tertinggal. Selepas hari itu Ruslimah sering datang ke rumahku belajar dan selalu juga dia membawa lauk untuk makan tengahari bersama di rumahku. Pelajarannya juga boleh tahan dan dia dari jenis budak yang senang di ajar.

Satu hari ustaz Rusli datang ke rumahku meminta aku tengokkan Ruslimah sampai dia balik sebab dia dan isteri terpaksa ke rumah mentua kerana mendapat kabar ibu mentuanya sakit tapi akan balik malam nanti. Aku jawab tak apalah lagipun masih ada yang perlu dipelajarinya. Aku dan Ruslimah sebenarnya dah selalu ringan-ringan tapi tak lebih dari itu sebab aku mengira dia masih budak lagi dan tak elok kalau buat lebih-lebih. Selepas makan tengahari aku ingat nak tidur sebentar jadi aku pesan kat Ruslimah nanti gerakkan aku untuk sambung semula pelajaran matematiknya, dia jawab baiklah.

badboyxtreme
28-10-2005, 04:51 PM
Selang seketika aku terasa ada orang berbaring di sebelah dan bila ku raba ternyata Ruslimah yang berbaring membelakangiku. Aku bangun duduk dan mencuit pipinya, dia berpaling menghadapku sambil tersenyum, aku terus mencium bibirnya dan kamipun mula bergumpal macam pasangan kekasih. Aku berusaha membuka baju kurungnya dan bila terlucut sahaja aku lihat dia tidak memakai anak baju jadi terserlah bukit muda yang baru tumbuh di dadanya. Tetek muda tu lembut benar dengan puting kecil yang memerah bila di gentel dan aku meramas-ramas tetek kecil milik Ruslimah hingga dia tersenggut-senggut menandakan berahinya mula memuncak. Aku berusaha pula membuka kain sarung yang dipakainya, mudah aje melurutkannya ke bawah dan terkejut besar aku bila mendapati dia tak memakai seluar dalam menampakkan pantatnya yang kecil tapi tembam tanpa ada seuratpun bulu yang tumbuh di situ cuma baru ada bulu ari yang baru nak menghitam di sudut sebelah atas cipapnya.

Aku yang sememang tidak berbaju sewaktu tidur hanya perlu melondehkan runner short yang ku pakai untuk meneruskan aktiviti pada petang itu tapi aku mahu bertindak dan mengajar Ruslimah cukup-cukup supaya dia mengerti apa yang bakal terjadi apabila bertemu batang pelir dengan pantat. Bila terkena gomol begitu budak ni naik lemas dan menutup matanya cuma nampak dadanya sahaja yang turunaik dengan kencang, aku mengalihkan fokus pengulitan kepada cipapnya pula. Ruslimah telah terkangkang luas menampakkan sejelas-jelasnya pantat budak perempuan berumur 13 tahun yang bertaup rapat tanpa relah alornya seperti pantat wanita dewasa. Aku terpaksa membuka kelopak labia majoranya untuk membolehkan alor pantatnya terbuka, fuh memang sah anak dara sunti dengan kulipis daranya penuh menutupi lubang cipap yang begitu merah. Batang pelirku mencanak tegangnya bila melihat cipap dara sunti yang menonjol bagaikan apam beras lepas dikukus.

Aku melorotkan short yang ku pakai lalu membawa koteku ke mulut mungil Ruslimah, ia membuka mata bila terasa sesuatu di bibirnya. Aku mengisyaratkan ia membuka mulut agar kepala koteku dapat memasukki mulutnya. Perlahan-lahan ia membuka mulut lalu aku menolak masuk kepala koteku, ia choke lalu aku tarik keluar semula sambil memasukkan semula ke dalam perlahan-lahan sehingga suku bahagian dapat masuk dan memenuhi rongga mulutnya. Seterusnya secara spontan lidah dan bibirnya mengambil bahagian dengan mengulum dan mengulit koteku sehingga meleleh-leleh air liurnya keluar dari tepi mulut. Serentak dengan itu aku memusingkan badan untuk posisi 69 meletakkan kepalaku di celah kangkangnya seraya mengulum biji kelentitnya yang telah menegang habis, alor cipapnya juga telah menerbitkan air pelicin menantikan serangan yang seterusnya. Habis kesemua bahagian pantatnya ku kerjakan, Ruslimah mengerang-ngerang menahan serangan sehingga ia terpaksa meluahkan keluar koteku bagi mengambil nafas yang kian kencang, aku masih melekat di celah cipapnya sebab pantat dara sunti yang belum pecah dara selalunya "manis" jadi aku mesti ambil peluang ini sepenuhnya.

Serangan di bahagian cipapnya ku hentikan untuk memulakan sesuatu yang lebih berat lagi, aku lihat bibir pantatnya bergerak-gerak menandakan siempunya diri dah bersedia untuk menerima kemasukan kote ke lubang pantat buat pertama kali. Aku berbisik meminta ia menahan rasa sakit yang mungkin terasa bila koteku memasukki pantatnya, malah aku memangku kepalanya setinggi yang mungkin bagi membolehkan ia melihat sendiri bagaimana batang kote memasukki cipapnya. Perlahan-lahan aku meletakkan kepala kote ke alor pantatnya yang dah cukup berair lalu menekan masuk, alor berkenaan relah sedikit memberi laluan kepala kote memasukkinya, aku terus menekan sehingga tersekat di kulipis daranya. So far so good dan diapun berkerjasama dengan baik. Aku berbisik lagi lepas ni akan rasa lain jadi ia kena menahan, ia angguk tapi aku tak pasti ia tahu apa yang aku maksudkan.

Aku membaringkan dirinya, menolak pehanya ke arah dada, membawa tangannya memeluk badanku, aku menarik keluar batang koteku dan menarik nafas dalam-dalam, meletakkan semula kepala kote ke alor cipapnya dan menolak masuk sehingga ke benteng daranya, ia memandangku menanti apakah tindakan aku selanjutnya, secepat itu juga aku menojah keras ke bawah rittt…rittt…rittt berderit rasanya bila kepala koteku menerobos masuk dan memecahkan kulipis daranya, Ruslimah terkejut serentak menjerit aduhhh….sakittt….sakitt cikgu, cukup jangan buat lagi sambil meronta untuk melepaskan diri dari kesakitan yang dirasainya, aku memeluk kemas badan dan pehanya agar ia dapat ku kawal sambil mengusap-ngusap dahinya, cikgu tahu tapi rus kena tahan sikit…lepas ni sakit akan hilang cayalah cakap cikgu….bila rontaannya reda aku henjut dan henjut berulang kali sehingga santak ke serviknya dan walaupun ia meronta tak ada gunanya sebab batang koteku dah terpacak dalam cipap kecilnya yang dah terpokah ku kerjakan.

Aku berhenti menghenjut lalu membiarkan rongga pantatnya mengemut-ngemut batang koteku, walaupun tak dapat masuk habis tapi aku cukup puas bila merasakan batang pelirku seperti disedut-sedut. Darah dara meleleh turun membasahi punggung kirinya cepat-cepat aku menyapukan jariku lalu ku palitkan atas keningnya (kegunaannya telah ku ceritakan dahulu). Aku lihat air matanya merembas keluar membasahi pipinya yang comel tu, aku menyeka air matanya lantas mencium pipinya sambil mengusap-ngusap manja rambut dan dahinya.

Lama juga aku membiarkan koteku terbenam dalam cipapnya dan bila aku merasakan esakan tangisnya dan rongga pantatnya dah dapat menerima kehadiran batang pelirku, aku menarik keluar perlahan-lahan hingga ke hujung lalu ke benamkan semula jauh-jauh ke dalam cipapnya, ku ulangi berkali-kali dan setiap kali ianya terjadi ku lihat badannya terangkat menahan asakan batang pelirku yang menyelinap masuk ke cipapnya. Setelah itu aku memainkan pantatnya seperti biasa menojah keluar masuk perlahan-lahan dan semakin laju, ia dah menutupkan matanya semula tapi mulutnya terbuka mengambil nafas, ia mengerang-ngerang semula dan ku dengar halus suaranya….aduh….sedap bang…sedap….sedap sungguh bang….sedappp, aku membiarkan kakinya mengapit punggungku bila terasa klimaksnya sampai ia menolak naik punggungnya untuk merapatkan cipapnya menerima sedalam yang boleh batang koteku lalu klimaks, aku membiarkan seketika sampai ia reda sebelum meneruskan permainan keluar masuk.

Kami main cara doggie pulak, nampak jelas bibir pantatnya turut tertolak ke dalam menuruti pergerakan koteku masuk dan melekat keluar bila kote ku tarik, tak lama ia jatuh tersembam dan klimaks sekali lagi, aku tak berani menindih sepenuh badannya bimbang mencederakannya maklumlah ia masih kecil lagi jadi aku mengiringkan badannya lalu memainkan semula dengan rancak sehingga terhinggut-hinggut badannya menahan tojahan demi tojahan tak lama ia mengejang semula lalu ku peluk badannya kemas-kemas membantu ia klimaks sekali lagi, ia dah hampir lembek bila ku telentangkan semula sambil ku mainkan lagi cipapnya secara mengatas, aku tak pasti sedalam mana yang masuk sebab aku dah tak dapat menahan radakan demi radakan yang ku buat untuk menyegerakan pancutan air mani yang dah berpusat di pangkal koteku, aku meneruskan asakan dan membenamkan sedalam yang dapat ditembusi oleh batang pelirku lalu memancutkan air maniku ke wadah pantatnya sebanyak yang mampu dipancutkan.

Banyak juga air mani yang keluar sebab dah lebih seminggu airku tak keluar, aku berani memancutkan ke dalam cipapnya sebab aku tahu dia belum datang haid lagi jadi masih safe kalau lepaskan kat dalam. Setelah semuanya tenang barulah ku tarik keluar batang pelirku yang masih keras, ku lihat air mani berserta air mazinya turut meleleh keluar dari alor cipapnya jatuh ke alor dubunya sebelum jatuh ke cadar tilamku. Aku mencempungnya ke bilik air kerana aku tahu anak dara lepas kena main mesti terkencing punya, banyak juga ia kencing sambil berkerut dahinya menahan pedih, aku lapkan sahaja cipapnya dengan kain basah untuk mengelakkan rasa pedih kalau dibasuh waktu itu.

Aku membawanya semula ke katil lalu mencium pipi dan bibirnya. Ia memandangku lantas memeluk leherku sambil tersenyum manja, aku bertanya apa dia rasa ia jawab semuanya ada, sakit, pedih, perit, senak, sedap dan yang paling best katanya tak tahu nak cakap macam mana bila ia datang rasa nak tanggal cipapnya menahan rasa sedap yang bergetar ke segenap tubuh. Aku cakap itulah klimaks dan bukan semua orang dapatnya jadi orang yang dapat klimaks setiap kali senggama boleh dianggap bertuah merasai nikmat bersetubuh.

Ruslimah beritahu patutlah ia selalu dengar kakak iparnya mendengus-dengus ingatkan sakit rupanya sedap, ia selalu mengendap ustaz Rusli menenggek kakak iparnya dan petang tu dia pula kena tenggek. Malam itu kami main lagi dan kali ini berbagai gaya aku ajarkan, kebetulan ustaz Rusli tidak pulang malam itu dan hanya sampai kira-kira jam sebelas pagi esoknya. Aku masih terus menenggek dan memainkan pantat Ruslimah bila saja berkesempatan tetapi menghentikannya terus sebaik sahaja ia mula kedatangan haid kira empat bulan selepas tenggekan pertama dialaminya. Ku cakapkan selepas ini tak boleh main pantat lagi tapi ringan-ringan tu boleh sebab takut ia akan mengandung macam perut kakak iparnya yang dah membengkak masuk tujuh bulan kandungannya, ia mengerti dan perlahan-lahan hubungan seks aku dengannya terhenti tapi ku ganti dengan menunjukajar pelajaran sehingga ia keluar sebagai pelajar terbaik keseluruhan tingkatan satu pada tahun itu.
Bagaimanapun kegiatan seks aku dengan orang lain masih berterusan dan sesekali kak Esah mendesak aku memainkannya terutama bila suaminya tiada di rumah.

badboyxtreme
28-10-2005, 04:55 PM
Bahana Seks Part 4

Kembar krs aku yang juga merupakan jiran terdekatku ialah krs pasangan Cikgu Matsom dan isterinya Kak Bib (aku panggil kakak kerana hormatkan Abang Matsom sedangkan usianya lebih muda dari usiaku sendiri).

Abang Matsom ni baik betul orangnya dan memang lokal punya kaki sebab kampungnyapun hanya tiga km sahaja dari krs kami, tapi dia tak mahu tinggal di rumah kampung sebab Bib tak suka katanya, mujur dapat krs kalau tidak terpaksa menyewa rumah jauh dari situ. Kak Bib pula muda orangnya, malah sangat muda berbanding Matsom mengikut ceritanya Matsom ni dulu mengajar di sekolah rendah hampir dengan rumahnya jadi selalulah Matsom mengintai bila dia balik sekolah, entah macamana bila di tingakatan lima dia jatuh hati dengan Matsom bujang tua ni tapi sebab Matsom ni baik orangnya dia sanggup terima pinangannya dan terus kahwin sebaik sahaja menamatkan persekolahan di tingkatan lima.

Mereka dikurniakan dua orang anak perempuan, yang tua dah hampir berumur tiga tahun lebih dan yang kecil masih terlentang lagi. Kak Bib juga sering bertandang ke rumah Kak Esah untuk belajar apa yang patut dan selalu juga aku berbual-bual dengannya maklumlah jiran sebelah rumah. Kak Bib juga rajin memasak dan selalu buat kuih untuk minum petang dan biasanya sepiring tu mesti sampai kat rumah aku the only krs bujang di situ.

Kak Esah mendatangi aku suatu petang dan meminta aku memikat Bib sebab inilah peluang nak rasa pantat perempuan yang baru pulih lepas pantang bersalin. Menurut katanya Matsom belum dapat usik lagi cipap Bib kerana dia suruh Bib pantang lama sikit bukan pasal apa takut buncit semula sebab kitaran haid masih belum menentu lagi. Dia juga dah bisikkan kat Bib sebelum main semula ada baiknya kalau cipapnya disemah dengan air mani lelaki bujang (maaf cakap bukan semua lelaki bujang tapi untuk sesetengah sahaja yang layak - tak boleh nak habaq kat sini nanti depa marahkan ana) untuk dapatkan awet muda cipap, dia juga dah rekomenkan aku jadi aku cuma menantikan respon dari sebelah sana.

Abang Matsom ni selalu juga ajak aku jalan-jalan ke kampungnya kekadang tu menahan jaring tangkap burung ayam-ayam atau ruak-ruak, kalau ada masa kami pergi menembak ayam hutan dia suka aku ikut sama sebab aku pandai menembak jadi bolehlah gilir-gilir, aku beritahunya aku pandai menembak sebab atuk akupun ada senapang malah kalau setakat menembak napoh, kijang atau rusapun aku tahu melakukannya. Apa yang dia tak tahu selain dari itu aku juga pandai menembak pantat perempuan dari yang muda membawa ke dewasa.

Abang Matsom mengajak aku pergi menembak pada suatu hari hujung minggu dan kena bermalam di sana tapi aku tak dapat pergi sebab nak siapkan kertas peperiksaan yang bakal menjelang (dia cikgu sekolah rendah dan aku menengah jadi tentu tak sama) kesudahannya dia pergi juga dengan rakannya yang lain. Terkilan juga tak dapat ikut tapi aku sempat berpesan kalau dapat burung ayam-ayam jantan bawak balik kita boleh buat gulai mesti kaw punya. Terlanjur aku dah ada di depan rumah Bib pelawa aku masuk untuk minum petang, dia buat kuih rendang kasturi petang tu puh…sedap betul rangup dan cukup lemak. Malam ni Abang Matsom takadak Bib harap hang dapat temankan kakak sat sementara menanti Suzana datang (Zana adalah adik Matsom, salah seorang anak muridku di tingkatan lima). Aku jawab baiklah nanti lepas maghrib aku datang.

Maghrib tu aku berjemaah di rumah ustaz Rusli sebab dia ada buat kenduri kesyukuran sedikit, lepas makan akupun balik dan terus ke rumah Bib.
Aku masuk ikut dapur sahaja sebab mudah lagipun krs kami semuanya besar di bahagian dapur jadi hampir semua aktiviti bertumpu di situ, Bib belum kunci pintu belakang jadi bila aku masuk terus aku kunci dan mendapatkan anaknya yang sulung. Bib tersenyum tengok aku sebab pakai kain pelikat dengan ketayap sambil menyindir nampak saja alim tapi habis semua dia kebas. Aku tanya kebas apa dia, Bib tahulah jangan nak berahsia dengan Bib semuanya Kak Esah dah cakap, hebat juga hang nuu…aku jadi terkedu sebab malu tapi Bib ni paling rapat dengan Kak Esah jadi dah tentu dia story habis.

Aku bangkit dan terus mendapatkannya, aku peluk dan cium pipi serta bibir Bib dia buat-buat mengelak tapi akhirnya dapat juga aku cium bibinya serta berkulum-kulum lidah. Dia berhenti sebentar nanti dulu…Bib nak kasi tidoq bebudak sambil membawa masuk anaknya ke dalam bilik utama. Aku menanti di luar sambil menghirup kopi. Setengah jam kemudian dia datang semula dah bersalin pakaian "one piece baju tidur" yang macam kelawar tu. Aku tanya bila Zana nak sampai…dia tak sampai punya esok pagi baru dia datang sebab malam ni dia kena jaga adiknya emak ayah ke menaksah ada kelas mengaji. Aku jawab balik patutlah happy aje, Bib tak jawab tapi terus memegang tanganku menghala ke bilik anaknya yang dah siap terbentang tilam serta bantal dengan cadar bertekat benang mas macam cadar pengantin pulak. Bib nak hang buat baik-baik dengan kakak sebab nak buat ubat…abang mat hangpun belum dapat rasa lagi sejak bersalin tempohari, serentak dengan itu Bib terus melucutkan baju tidurnya dan bertelanjang bulat di hadapanku.

Badannya yang putih melepak nampak begitu gebu, sepasang teteknya yang agak besar terpacak di dadanya, aku tahu tetek itu berat kerana masih bersusu dengan putingnya yang membesar akibat sering dihisap, pinggangnya yang ramping dengan punggung yang menggiurkan jelas menunjukkan Bib masih muda, kawasan pantatnya menembam hampir sama dengan Kak Esah punya serta dilitupi dengan bulu-bulu pendek tapi lebat. Bib membuka baju dan kain pelekatku serta menarik turun seluar dalamku hingga aku telanjang bulat dia juga mengurut-ngurut batang pelirku yang dah mula mengkar.
Kami berpelukan dan berkucupan semula, badan Bib berbau wangi dan aku terus mengucup bibirnya.

Perlahan-lahan aku turun ke tengkuknya menjilat-jilat lehernya yang jinjang hingga dia kegelian, aku turun lagi hingga ke payudara yang membengkak, aku kulum puting teteknya tapi bila sedut mencerat-cerat air susunya masuk ke mulutku, suam dan lemak rasanya air tetek Bib. Aku tak boleh kulum lama-lama nanti kering airnya baru kelam kabut anak dia nanti. Bib dah mula berahi dan kami rebah bersama atas tilam, tiba-tiba sahaja Bib memegang batang koteku dan memasukkannya ke dalam mulutnya dan terus mengulum serta menghisap dengan rakusnya sambil jari-jarinya menggentel buah zakarku. Aku hampir terkulai dek belaiannya yang begitu manja tapi ia berhenti bila menyedari air maniku boleh terpancut bila-bila masa sahaja.

Bib berbisik kepadaku apa yang diperlukannya dariku, aku meletakkan jariku ke bibirnya sambil berkata aku faham sebab Kak Esah yang suruh ia angguk tapi dengan satu syarat lepas aku beri dia kena ikut permintaan aku pulak. Bib mendapati apa yang dikehendakinya tapi jerih juga aku keletihan dibuatnya, apa tidaknya dua kali aku memancutkan air mani untuk dijadikan ubat Bib (aku tak boleh beri detail nanti persatuan Perubatan Tradisional/+++ Moh/+++ Bidan semua marah kat aku) apa yang pasti ilmu dan petua itu sebenarnya berkesan kalau diaplikasikan dengan cara yang betul.

Kami berehat dan tertidur sebentar tak lama Bib mengejutkan aku dan kami beredar ke meja makan, rupanya Bib telah sedia dengan bubur caca manis yang menjadi kesukaannya malah aku sempat belajar resepi bubur caca Bib ni memang sedap. Aku meneguk kopi O secawan lagi sebelum beredar ke tempat tidur tak lama selepas menyusukan anaknya Bib datang semula berbaring di sebelahku, kami memulakan acara dengan bercium dan bercumbu mesra makin lama makin heavy, biji kelentit Bib membengkak bila ku gentel dan ku kulum begitu juga pantatnya menunggun naik menambahkan lagi tembam cipapnya; akhirnya Bib merayu agar aku memasukkan batang koteku ke dalam buritnya yang dah bertakung air pelicin.

Aku mengarahkan kepala koteku ke bibir pantatnya yang dah cukup bengkak lalu mengacu-ngacukan agar ia masuk sedikit demi sedikit, ini makin memuncakkan keinginan Bib bila dia memaut punggungku dengan tumitnya meminta menyegerakan aku menojah cipapnya, aku hanya membenarkan hasyafahku sahaja terbenam dan ianya ku ulang berkali-kali sampai Bib tak tahan lagi merayu-rayu bagaikan budak kecik meminta susu hingga meleleh air matanya menahan rasa berahi yang membuak. Dalam esakan tangis berahi tu aku menojah masuk hingga ke dasar pantatnya ku tarik keluar lalu ku tojah kembali bertalu-talu hingga berdecap-decup bunyi pantat Bib menahan tojahan dan asakan batang pelirku.

Atas bawah iring kiri kanan doggie dan berbagai lagi gaya yang kami lakukan, Bib dah klimaks berkali-kali hingga ia tak mampu nak mengemut lagi tapi aku masih bertahan tak membenarkan air maniku terpancut lagi, bahagian bawah Bib dah habis lencun hingga lubang duburnyapun turut berair bila ku raba malah aku turut menambahkan lagi licinnya mulut lubang berkenaan sebab itulah destinasiku seterusnya.

Aku menelentangkan Bib tapi mengiringkan bontotnya ke kanan, aku melipatkan kaki kanannya sambil menjulang naik kaki kirinya lalu ku bengkokkan sedikit sambil itu aku cangkukkan tangannya pada kaki kirinya supaya posisi itu kekal bertahan.

badboyxtreme
28-10-2005, 04:56 PM
Dalam keadaan begitu lubang dubur akan mudah membuka ruang bila kepala kote ditekankan di situ, perlahan-lahan aku membawa kepala koteku yang dah kembang bak cendawan busut betul-betul di mulut lubang dubur Bib, ia tersentak dan cuba mengalihkan kakinya tapi ku tahan dan berkata Bib janji tadi sanggup beri apa sahaja….tapi kat situ Bib tak pernah buat….Bib takut, aku menciumnya Bib usah takut semuanya akan ok sambil aku menekan lagi dan terasa mulut dubur mula membuka dan aku terus menekan sehingga terbenam takuk.

Lubang dubur Bib perlu dilicinkan lagi lalu aku menyapu seberapa banyak airnya yang keluar pada batang koteku untuk melicinkan dan memudahkan kemasukannya. Bib termengah-mengah menahan asakanku yang bertalu-talu….pelan-pelan sakit….besaq ni tak boleh masuk….cukuplah Bib tak tahan lagi….macam-macam bunyi mulut Bib merepek maklumlah lubang duburnya masih dara belum pernah kena tojah tak macam lubang dubur Kak Esah yang dah banyak kali kena sumbu dengan suaminya. Setelah setengah masuk aku menarik keluar kemudian aku masukkan kembali keluar dan masuk lagi, ini bertujuan untuk membiasakan lubang berkenaan dengan sesuatu yang baru dan asing setelah itu aku manarik keluar semuanya hingga tinggal muncung koteku sahaja di bibir duburnya.

Aku berbisik supaya Bib menahan asakan yang mendatang, aku menarik nafas lalu aku ramkan sekuat mungkin ke dalam lubang dubur Bib, berderut-derut rasanya batang koteku menyusup masuk ke lubang duburnya yang ketat dan belum pernah diterokai, Bib meronta-ronta sambil terjerit cepat-cepat aku menutup mulutnya dengan tapak tanganku bimbang terdengar dek orang sambil terus mengasak masuk. Seluruh batang koteku terbenam cukup dalam dan Bib terdongak menahan senak dek tusukan yang begitu dalam ia menangis semula, aku memujuknya sambil mencium bibirnya, kote ku tarik keluar dan masuk bertubi-tubi sambil jari-jariku menggentel biji kelentitnya, tak lama aku rasa cipap Bib mengeluarkan air semula dan rasa berahinya datang kembali, aku terus memainkan lubang duburnya dan kali ini Bib turut membantu dengan mengemut-ngemut lubang berkenaan. Memang lubang duburnya begitu sendat menerima batang pelirku yang dah membesar sakan tapi Bib mampu menerimanya, aku terus mengasak serta mempercepatkan keluar masuknya bila merasakan air maniku akan terpancut tak lama lagi, aku mencabut keluar dan cepat-cepat membenamkan kembali dengan rakusnya membenam serapat yang mungkin hingga bersentuh ari-ariku dengan punggungnya, Bib terbeliak matanya menahan tojahan keramatku itu dan serr…serr…serrr air maniku terpancut jauh dalam lubuk dubur Bib yang menahan dengan badan terkejang keras.

Setelah habis memancut pelahan-perlahan aku mencabut keluar dari kemutan lubang sendat tu hingga habis, lubang dubur Bib masih tercopong agak lama sebelum merapat semula. Aku mencium dahi Bib tanda terima kasihku kepadanya kerana membenarkan aku memainkan bontotnya, aku mencempung Bib ke bilik air membiarkan dia mencangkung, Bib bukan sahaja terkencing-kencing malah duburnya juga turut menciritkan sedikit shit berserta air maniku. Aku mencuci cipap dan dubur Bib sebelum memimpinnya kembali ke tempat tidur. Kami berpelukan kembali dan aku membisikkan kata kepuasan dari apa yang telah Bib sajikan untukku malam itu, dia hanya tersenyum dengan lesung pipitnya terserlah sambil memicit-memicit lembut koteku.

Kami tertidur selepas itu dan hanya tersedar bila terdengar anaknya menangis, aku bergegas memakai pakaian semula dan terus balik ke rumah tapi janji akan datang semula lepas mandi nanti sebab nak sarapan bersama Bib. :eek:

badboyxtreme
28-10-2005, 04:59 PM
Bahana Seks Part 5

Kira-kira jam sepuluh pagi baru aku datang semula ke rumah kak Bib sebab aku tertidur dan bila aku masuk aku lihat anak-anaknya dah siap mandi dan kemas berpakaian, aku juga nampak sarapan telah sedia tersaji di meja makan dan kopi masih berasap panasnya, pagi tu agak mewah sarapanku siap dengan telur separuh masak, jus oren dan roti bakar disapu mentega ala continental.

Selepas bersarapan barulah si Zana sampai, ia mintak maaf kerana tak sempat datang awal sebab mak dan ayahnya balik terlalu lewat dan ia takut nak kayuh basikal tengah-tengah malam seorang diri. Akupun cakap eloklah tak membahayakan diri. Adik cikgu mat ni dalam form v dan adalah satu subjek aku mengajarnya jadi aku dan dia taklah ada rasa segan macam biasa saja. Hari tu dia memakai blouse putih berbunga kecil di kolar dan berskirt pendek warna piruz jadi bila dia duduk dengan kakinya sedikit terbuka jelas kelihatan seluar dalamnya yang berwarna kuning. Anak dara tengah naik ni memang cantik malah ramai budak-budak minat kat Zana ni tapi aku tak pasti siapa yang berjaya menawan hati adik perempuan bongsu abang Matsom ni. Aku mempelawa dia sarapan sama tapi dia cakap dah sarapan cuma mengambil secawan kopi, Bib masih kalut membasuh pakaian di bilik mandi jadi selepas menutup makanan aku dan Zana beredar ke bilik tidur utama dengan anak-anak buahnya.

Kami mengeluarkan alat permainan di dalam bakul lalu membiarkan si kakak bermain manakala adiknya kami letakkan dalam katil berpagar supaya dia tidak jatuh, Zana duduk di birai katil dan aku di bawah jadi setiap kali aku mengangkat kepala aku terpandang celah kangkangnya, berbayang bulunya di sebalik panties kuning yang agak nipis. Zana perasan aku memandang tepat di celah kangkangnya lalu ia merapatkan kakinya, aku memandang mukanya lalu berkata bukakla luas sikit boleh juga aku tumpang tengok, ia senyum lalu mengangkang dengan luas sementara aku kian rapat menghadap kakinya, jelas nampak bulu-bulunya yang dah menghitam.

Aku memberanikan diri memegang pehanya lalu perlahan-lahan aku mengusap ke atas hingga sampai betul-betul pada cipapnya yang bersalut panties kuning, aku menggosok manja cipapnya sambil menanti reaksi daripadanya marah ke atau sebagainya, namun aku lihat dia diam sahaja malah berteleku molek di birai katil lalu aku cium pangkal pehanya membawa ke cipapnya ia terkejut tapi aku memberi isyarat jangan bersuara, aku bangun lalu duduk bersebelahan dengannya dan tanpa berkata apa-apa aku merangkul badannya terus mencium bibirnya, ia meronta tapi aku tidak melepaskan pelukanku malah lidahku telah membelah bibirnya melolos masuk ke rongga mulutnya. Aku jolok lelangitnya serta ku hisap lidahnya dan tak lama ia memberikan respon balas yang sama dengan mengucup kemas bibir dan lidahku.

Tanganku mula meraba-raba kawasan dadanya dan meramas-ramas lembut teteknya yang bersalut baju dan bra, aku membuka butang blousenya satu persatu hingga habis mendedahkan perutnya yang putih gebu, aku cuba menanggalkan cangkuk branya tapi tak dapat kerana ia tidak membenarkan, aku berhenti mengucupnya lalu merayu agar cangkuk bra dilepaskan, ia geleng kepala tapi aku minta juga dan akhirnya ia sendiri yang membuka cangkuk tapi enggan melepaskan branya jatuh. Perlahan-lahan aku menarik branya menampakkan sepasang payu dara yang mengkar kepunyaan si manis 17, saiznya sederhana cukup putih dengan aeriolanya berwarna merah muda serta putingnya yang kecil agak lebih gelap tapi tidak hitam.

Blouse dan branya dah terlucut habis mendedahkan bahagian dada serta perutnya aku tidak membiarkan begitu sahaja terus meramas-ramas tetek mengkar milik Zana serta menghisap putingnya silih berganti, Zana dah mula lupa diri malah aku dipeluknya dengan kuat sambil satu persatu butang kemejaku terlerai dan terus ku tanggalkannya, aku berusaha pula membuka cangkuk dan zip skirtnya lalu melondehkan ke bawah dan aku mengangkat Zana yang hanya tinggal seluar dalam itu ke tengah katil, aku membawa jari-jarinya ke cangkuk dan zip seluarku agar ia sendiri yang membukanya tak lama seluarku ditarik ke bawah dan hanya seluar dalam yang tinggal. Aku cuba tarik turun pantiesnya tapi Zana mengepit kuat tidak membenarkan aku berbuat demikian, aku menyelok masuk tangan ke dalam pantiesnya dan mula menguis-nguis bulu pantat serta biji kelentitnya, lama-lama Zana kalah juga lalu membiarkan tanganku bebas menggentel biji kelentitnya serta melurut alor cipapnya yang dah berair banyak, aku tak memberi peluang lalu pantiesnya ku sentap turun hingga ke tumit kakinya lalu Zana menguisnya jatuh.

Dara manis 17 ni dah telanjang bulat dengan cipapnya dah terdedah tapi kakinya masih merapat, tundunnya agak tembam juga serta ditumbuhi bulu yang dah mula kasar agak lebat hingga menutupi bahagian atas labia majoranya. Biji kelentit Zana dah memerah bahana kena gentel, aku menguak kakinya dengan keras agar ia mengangkang lalu ku sembam mukaku ke cipapnya aku jilat, nyonyot, sedut, gigit malah ku kemam pantat dara manis ni sehingga ia mengerang kesedapan, habis rambutku ditarik-tariknya.
Aku tak pasti macamana tapi aku rasa seluar dalamku ditarik turun dan tak lama batang koteku terasa dihisap orang, mulanya aku heran juga sebab aku belum 69 dengan Zana jadi macamana dia boleh hisap koteku. Bila aku mengangkat kepala aku lihat Bib sudah telanjang bulat dengan mulutnya penuh berisi batang koteku.

Sebelah tanganku meraba-raba cipap Bib yang dah mula berair, Zana terkejut bila menyedari kakak iparnya turut serta tapi Bib cepat-cepat memberi isyarat agar dia diam lalu membiarkan sahaja apa yang sedang dialaminya. Mulut Bib kini menghisap tetek Zana sambil tangannya mengusap manja rambut adik iparnya dalam keadaan merangkak, melihat situasi berkenaan aku mendatangi Bib dari belakang dan terus memasukkan batang koteku ke dalam pantatnya hingga santak habis. Dia tersenggut menahan asakanku dan Zana terbeliak matanya bila melihat cipap kakak iparnya kena tojah dengan cikgunya. Aku terus memainkan pantat Bib secara doggie sambil sebelah tanganku terus menggentel biji kelentit Zana.

Setelah agak lama Bib memberi isyarat agar aku mencabut keluar dan menghalakannya ke arah cipap Zana pula, Zana kelihatan agak cemas bila merasakan kepala koteku mula menyentuh bibir pantatnya, aku membuka kakinya agar mengangkang lebih luas sambil Bib memegang kedua-dua tangannya, aku membuka bibir pantatnya dengan jari lalu meletakkan kepala koteku pada alornya yang dah terbuka sikit lalu menekan masuk perlahan-lahan, ku ulangi berkali-kali sehingga ia dapat terbenam pada benteng daranya dan ku biarkan bagi membolehkan cipap Zana menerima kehadiran batang koteku.

Tiba-tiba Zana bersuara….tak mahu buat lagi….takut….kote cikgu besaq dan panjang nanti koyak burit zana….tolong kak Bib jangan teruskan….jangan biaq cikgu tutuh burit Zana. Aku mencium semula bibir Zana sambil Bib membisikkan sesuatu ke telinga Zana, aku menarik keluar koteku memasukkannya semula dan memandang muka Bib, ia memberi isyarat tanda ok lalu aku menarik nafas dengan sekali huja aku tekan sekuat yang mungkin ke dalam pantat si Zana, berderut-derut kepala koteku menyelinap masuk membelah kulipis dara Zana hingga setegah batang koteku dah terbenam dalam pantatnya.

Zana menggelupur untuk melepaskan diri tapi Bib dengan cepat memegang kedua-dua tangannya sambil aku memegang kuat pehanya, ia menjerit menahan kesakitan bila daranya terpokah, aku menarik keluar koteku lalu sekali lagi aku membenamkan masuk, aku tarik keluar dan ku benamkan sekali lagi hingga santak ke pangkal rahim tak boleh masuk lagi, Zana dah berhenti meronta dengan mulutnya terlopong mengambil nafas, air matanya meleleh turun membasahi pipinya yang gebu, cipapnya juga berdarah lalu ku palit sedikit di keningnya. Batang koteku dah terbenam dalam pantatnya lalu ku biarkan ianya terendam aku menantikan reaksi Zana, perlahan-lahan cipapnya mula memberi respon dengan mengemut-ngemut kecil batang koteku, aku menarik keluar batang kote tapi sebaik sahaja sampai ke hujung ku benamkan semula berulang-ulang kali, bila ku rasakan dinding farajnya mula bertindak aku terus memainkannya seperti biasa menyorong tarik perlahan kemudian bertambah laju hingga terdengik-dengik dia menahan tojahan demi tojahan.
Bib juga dah melepaskan tangan Zana lalu membiarkannya memeluk badanku, aku membengkokkan sedikit kedua-dua kakinya lalu membawanya ke dada, Bib mengambil sebiji bantal lalu mengalas punggung Zana ini menjadikan bahagian cipapnya tersembul naik dah menambahkan kelazatan buat kami berdua….kalau tadi sakit yang diucapkan….kini sedap pula yang dikatakannya berulang-ulang kali sambil macam bersiul nafasnya keluar masuk.

badboyxtreme
28-10-2005, 05:00 PM
Aku terus menggodek dan membedal cukup-cukup cipap muda milik manis 17 tu hingga tiba-tiba keseluruhan badannya kejang ia memelukku dengan kuat lalu ku lepaskan kakinya bagi membolehkan ia mengapit punggungku, dinding farajnya mengemut dengan kuat batang koteku berulang-ulang kali sementara nafasnya tersekat-sekat, aku membiarkan sahaja Zana berbuat demikian maklumlah ini klimaksnya yang pertama jadi biarlah ia enjoy sepenuhnya nikmat senggama sulungnya. Kemutan dan kepitannya yang kuat itu membuatkan aku hampir-hampir memancutkan air maniku tapi terpaksa ku tahan bimbang kalau ia mungkin mengandung nanti kecualilah kalau aku mengetahui statusnya pada hari itu.

Sebaik sahaja Zana mula tenang dan kemutan cipapnya tiada lagi aku cepat-cepat mencabut keluar lalu….aku meradak pula pantat Bib bertalu-talu dengan laju untuk menyegerakan gesaan memancut yang bertumpu di pangkal koteku, agar pancutan dapat ku segerakan….tolong Bib aku dah tak tahan nak memancut keluar, Bib cepat-cepat memegang batang koteku lalu mengulumnya serentak dengan itu air maniku mencerat keluar memenuhi mulut Bib, sebahagiannya terus ke rengkong lalu ditelannya, aku menarik keluar lalu membawa ke mulut Zana pula ia hanya berani membuka mulutnya tapi takut untuk mengulum lalu saki baki air maniku tumpah atas lidahnya, Bib meminta ia menelan jangan buang keluar dia akhirnya mengulum juga batang koteku lalu pancutan kecil air maniku yang akhir jatuh jauh di pangkal rengkongnya terus ditelannya. Barulah lega rasanya bila dapat memancutkan air mani dalam rongga (tak kiralah rongga mana asal jangan terbuang ke udara).

Bib membersihkan pantat Zana yang berdarah sambil bercakap hal-hal yang berkaitan dengan alat kelamin mereka, aku bertanya Zana hari itu hari keberapa kitaran haidnya kalau tak salah hari ke 13 atau 14 jawabnya….fuh nasib baik…. kalau pancut kat dalam tadi alamat tunggulah jawabnya kalau tak buncit kira betuah tak menjadi tapi kalau ikutkan hingga hari ini waktu subur kalau aku pancut jawabnya lekat.

Selepas anak-anaknya tidur kami beraksi lagi dan kali ini si Zana dah tak banyak karenah lagi cuma yang tak sedapnya aku tak dapat nak pancut kat siapapun sebab Zana tengah subur Bib pula tak ketahuan lagi sebab haidnya belum turun tapi kalau pancut boleh lekat juga tak caya tanya kat depa yang baru beranak sulung tak lama bini depa buncit semula pasai haid tak mai ingatkan safe pancut-pancut lekat pulak, aku sarankan kat hangpa yang baru beranak sulung kalau menenggek tu jangan pancut kat dalam lagi atau kalau hangpa boleh tahan tunggu sampai kitran haid bini hangpa kembali normal (mahu makan 100 hari atau lebih selepas bersalin - mahu lebam kepala kote menahan) baru boleh pancut kat dalam taklah anak sulung dengan kedua tu bila besar nanti macam kembar saja sebab selang setahun sahaja.

Berbalik cerita aku, Zana dan Bib hari itu beround-round lagi kami main dan untuk membalas jasa baik aku Bib dengan rela hati membenarkan aku menojah lubang duburnya agar aku dapat memancutkan air maniku di situ malah ia juga membimbing Zana membiarkan aku menikam lubang duburnya buat pertama kali walaupun perit rasanya wadah kali pertama tapi Zana membiarkan juga aku memokah lubang duburnya yang ketat itu dan menjelang sore kedua-dua lubang dubur mereka merasa juga siraman air maniku. Kami berhenti menjelang minum petang, membersihkan diri, mengemaskan apa yang patut dan aku lihat kedua-duanya bersolek sakan menanti kepulangan abang Matsom.

Aku turut menantinya di ruang depan rumah, menjelang senja abang Matsom sampai membawa tiga ekor burung ayam-ayam jantan yang dah siap berbuang bulu serta bersalai tinggal potong dan tumiskan dalam periuk sahaja. Malam itu kami puas makan gulai daging burung ayam-ayam yang lemak serta lazat itu malah di hujung minggu itu aku benar-benar puas makan daging berpeha-peha daging kak Bib dan daging Zana ku tibai, naik nyeri rasanya koteku bila berjalan.:D

badboyxtreme
28-10-2005, 05:04 PM
Bahana Seks Part 6

Aku akhirnya menerima surat rasmi daripada JPA yang meminta aku memasuki kampus Intan bagi mengikuti kursus PTD untuk sesi pengambilan tahun hadapan. Di samping itu juga uncleku telah menyatakan dengan terperinci sebaik sahaja aku menamatkan kursus berkenaan aku akan dihantar melanjutkan pelajaran ke peringkat MSc. dan kalau result baik hingga peringkat Ph.D di Cornell atau Harvard.

Dipendekkan cerita aku berangkat ke US tak lama selepas ditauliahkan sebagai Pegawai PTD tapi kembali ke tanahair sebaik tamat master dan dipinjamkan ke salah sebuah universiti kerana kursus yang aku ambil itu begitu teknikal dan lebih ke arah menjadi seorang pensyarah (aku dahpun kahwin dengan 1st. wife jadi kena balik uruskan hal dia pulak), aku hanya sempat tiga semester di U berkenaan sebelum dihantar mengambil Ph.D (kepada bekas pelajar yang mungkin kenal salam hormat buat anda semua) dan selepas bergelar Dr. aku berkhidmat di beberapa buah kedutaan kita di luar negara sebelum dipinjamkan ke salah sebuah anak syarikat kerajaan yang tak lama selepas itu diperbadankan. Bersama-sama dengan anak buah yang komited serta sokongan boss dan rakan-rakan organisasi berkenaan maju dan tak lama selepas itu ianya diswastakan.

Selepas penswastaan aku berhenti lalu membuka syarikat sendiri atas desakan 1st. wife dan bapak mentua hinggalah ke hari ini (modal bini dan bapak mentua yang kasi serta semasa inilah aku berkahwin untuk kali kedua dan agaknya tak lama lagi kahwin satu lagi pulak - kena rujuk kisah-kisahku yang terdahulu apa sebab musababnya). Mukadimah ini perlu sebelum aku menamatkan kisah Bahanaseks ini.

Berbalik kepada kisahku di kuarters berkenaan, suatu hari kira-kira di pertengahan tahun kalau tak silap aku, Ustaz Mohsin meminta aku datang ke rumahnya malam nanti sebab ada sesuatu yang hendak dibincangkan dengan aku (ustaz Mohsin merupakan keluarga terlama yang menghuni salah satu krs di sebelah hujung dan akan bersara tidak berapa lama lagi, isterinya seorang ustazah tetapi telah mengambil optional bersara lebih awal. Aku memanggil mereka ini sebagai Haji Mohsin dan Kak Hajah sahaja maklumlah kedua-duanya telah mengerjakan haji). Aku sampai ke rumah mereka selepas solat isyak, Haji Mohsin dan anak lelakinya mengajak aku duduk di ruang tamu dan tak lama Kak Hajah membawa kopi dengan goreng pisang awak legok lalu join bersembang dengan kita orang. Haji Mohsin mengeluarkan sepucuk surat bersampul besar lalu memberikannya kepadaku, aku mengambil lalu membukanya oh rupa-rupanya surat tawaran kemasukan ke universiti untuk anak lelaki sulungnya, aku lantas mengucapkan tahniah kepada mereka.

Selepas itu banyaklah pertanyaan yang dikemukakan kepadaku tentang selok belok universiti dan apa jua yang mereka ingin tahu….masalahnya bukan wang ringgit sebab mereka mampu kalau tak dapat biasiswapun….macam mana nak ke sana siapa yang patut hantar sebab Haji Mohsin tidak boleh meninggalkan sekolah, mereka meminta aku yang menghantar kerana mereka tidak tahu selok belok untuk ke sana jadi akupun setujulah dengan syarat pihak sekolah membenarkan aku mengambil cuti sementara ke sana, kak hajah mencelah soal itu dah beres malah HM aku telahpun mengizinkan, aku heran sedangkan aku belumpun ke sekolah bertemu HM lagi, kak Hajah cakap dia dah beritahu lebih awal….baru aku teringat yang HM tu (kini dah bergelar YB. Tapi aku tak pernah jumpa dia lagi) adalah adik kak Hajah.

Sementara itu aku menghubungi auntieku memberitahu kedatanganku ke KL dan berhasrat menumpang di rumah mereka semalam dua, auntie membenarkan tapi mereka sekeluarga tiada ke rumah terpaksa ke Kuantan jadi aku boleh ambil kunci di tempat biasa malah kereta auntie boleh aku gunakan selama aku di KL. Kami pergi bertiga sahaja kak Hajah, anaknya dan aku menaiki keretapi malam. Sampai KL aku terus mengambil teksi dan mengarahkannya ke rumah auntie, mengambil kunci dan masuk ke rumah.

Selepas mandi, sarapan dan berkemas kami menuju ke U tempat anak lelakinya diminta mendaftar dengan kereta auntieku jadi perjalanan agak cepat sikit. Pendaftaran memakan masa dua hari termasuk pendaftaran di fakulti serta pemeriksaan semula perubatan oleh doktor U berkenaan pula. Selepas sesi pendaftaran hari pertama kami makan di kafetaria U kemudian aku membawa mereka berkereta mengelilingi kampus membeli apa-apa yang patut sebelum menghantar anak lelakinya ke hostel yang telah ditetapkan. Kami pulang semula ke KL dan berjanji untuk bertemu dengannya semula tengahri esok di kafetaria.

Dalam perjalanan pulang sempat juga aku membawa kak Hajah melihat satu dua tempat termasuk solat di Masjid Negara dalam perjalanan balik ke rumah auntieku. Kami sampai rumah dah dekat maghrib jadi lepas mandi terus solat dan aku berehat, ku beritahu kak Hajah nanti kita makan kat luar sebab tiada siapa nak masak. Aku hanya tersedar bila kak Hajah memanggil aku keluar bilik, tergesa-gesa aku memakai seluar baju untuk ke kedai tapi kak Hajah memberitahu makan malam dah sedia tersaji di meja. Rupa-rupanya dia memasak kerana bahan-bahan masakan serta lauk-pauk mentah memang telah disediakan oleh auntieku sebelum mereka ke Kuantan. Sedap juga masakan kak Hajah ni, aku makan agak banyak juga sebab lapar kerana aku tak suka makan di kedai tak sama dengan masakan di rumah.

Kami makan mengadap antara satu sama lain, jadi lama-lama tu baru aku perasan yang kak Hajah ni masa mudanya mesti cantik orangnya sebab kean-kesan kecantikan itu masih tampak jelas terutama bila dia tak memakai tudung. Selepas makan kami beredar ke ruang tamu, kak Hajah membersihkan meja makan dan tak lama dia turut ke ruang tamu membawa secangkir kopi dengan biskut tawar, aku memerhatikan kak Hajah ni dengan rambutnya yang mengurai dan hanya berbaju tidur labuh nampak seksi dalam usianya, aku ingin nak tahu lebih lanjut lalu bertanya berapakah umurnya yang sebenar….dia jawab dah lima puluh sebab dah dekat sepuluh tahun dia ambil optional….aku menambah agaknya kakak masa muda dulu lawa orangnya….mana hang tau….itu kesan-kesannya masih ada di wajah kakak….dan tak nampak macam orang dah lima puluh tahunpun. Kak Hajah tersenyum, aku meletakkan cawan kopi lalu duduk di sebelahnya ku perhatikan betul-betul lehernya, kakinya, dadanya dan rambutnya sah dia nampak lebih muda dari umurnya yang sebenar.

Akhirnya dia memecahkan rahsia yang dia juga turut mengamalkan petua yang diberikan oleh kak Esah kepadanya untuk menjaga badan dan kesihatan. Aku jadi tambah berani lalu bertanya sama ada dia masih melakukan senggama macam dulu-dulu….wajahnya tetiba muram lalu berkata dah hampir lima tahun mereka tak melakukannya sebab Haji Mohsin dah tak berupaya lagi sejak kemalangan motosikal dulu tapi disebabkan dia dah berumur dan dah menopause jadi dia tak kisah lagi. Kami beredar ke bilik tidur masing-masing, sambil berjalan tu tanganku meraba punggungnya, dia terkejut tapi tidak menghalang lalu aku memusingkan badannya dan terus mencium bibirnya, terasa kaku pada mulanya tetapi tak lama ia semakin hangat dan membalas ciumanku, aku mula terangsang lalu kedua-dua punggungnya ku ramas dengan keras ternyata kak Hajah tidak memakai panties cuma ada kain dalam sahaja. Aku mencempung kak Hajah masuk ke bilikku dan merebahkannya di atas katil ia cuma memandangku dengan penuh kehairanan.

Aku mendekatinya lalu berbisik….kalau kakak izinkan saya nak…nak rasa burit kakak….belum pernah merasa perempuan yang dah berumur sikit….itupun kalau kakak beri. Dia menarik nafas panjang....cara tu salah tak boleh….tapi kalau hang nak juga ambillah kakak tak upaya nak larang….cuma nampaknya musim haji akan datang kakak kena pi semula. Mendengarkan itu aku terus menggomoi perempuan setengah umur berkenaan, aku lucutkan baju tidurnya yang tinggal hanya bra dan kain dalamnya sahaja, aku turut membuka pakaianku bertelanjang bulat aku tak kisah lagi biarlah dia lihat sendiri bentuk tubuh badanku terutamanya batang koteku yang dah mula nak naik. Aku membuka kancing branya lalu melorotkannya, terdedahlah tetek kak Hajah yang aku kira masih ada bukitnya walaupun ia dah jatuh di dada.

badboyxtreme
28-10-2005, 05:05 PM
Aku meramas-ramas teteknya sambil menggentel puting kiri dan kanan lalu beralih menyonyotnya pula, puting kak Hajah mampu lagi menegang bila dihisap begitu dan nafasnya juga kian kencang, ia nampak malu bila aku menatap wajahnya yang dah memerah menahan rasa berahi yang mula menggugat hatinya. Aku terus meraba-raba perutnya, pinggangnya, pinggulnya lalu turun ke jari-jari kaki, buku lali, betis dan peha. Bila aku mahu meraba cipapnya kak Hajah tak benarkan….kakak malu hang tengok burit orang tua….lalu aku jawab tua ke muda sama juga burit lalu aku menanggalkan kain dalam yang dipakainya mendedahkan segalanya.

Sangkaanku meleset kerana aku tengok tundun cipapnya masih tinggi dengan bulunya yang nipis tanda selalu dicukur, pantatnya masih macam perempuan lewat tiga puluhan cuma yang menampakkan perbezaan ialah daging kelentitnya agak kendur menyebabkan labia minoranya terjuih sedikit namun biji kelentit serta urat jarumnya masih utuh. Aku terus menggentel biji kelentitnya sambil meramas-ramas seluruh cipapnya, aku tak pasti sama ada kak Hajah mampu mengeluarkan mazi lagi tapi aku perlu berusaha takut terlalu kering vaginanya sukar untuk aku setubuhi nanti. Urat jarumnya aku kulum sambil ku lurut dengan lidah, kak Hajah dah terangkat-angkat punggungnya dan tak lama selepas itu cipap vateran itu merembeskan cecair pelicin yang ku nanti-nanti dengan menggunakan jari-jariku air mazi kak Hajah ku lumurkan di sekitar lubang cipapnya agar bertambah licin.

Saat itu bibir pantatnya juga dah membengkak menandakan darah dah memasuki serta menyediakan lubang burit yang gersang selama ini untuk ditojah semula. Setelah menyakini ia bersedia aku membisikkan di telinganya….kakak saya minta maaf tapi saya rasa cukup bernafsu untuk menyetubuhi kakak, saya pohon keizinan kakak….dia membuka matanya seraya memandangku lalu anggukan diberikan tanda setuju….hang mainlah kut mana hang suka kakak ikutkan saja, jangan balun deras sangat sudah takut kakak tak dapat ikut rentak hang nanti.

Mendengarkan itu aku terus memegang batang koteku yang dah mencanak tegangnya itu lalu ku bawa ke bibirnya dan sepantas itu juga ia mengulum kepala kote serta menjilat-jilat batang kote serta kerandut buah zakarku. Aku kemudiannya membawa turun koteku ke arah cipapnya lalu mengetuk pintu lantas melagakan biji zakar dengan biji kelentitnya, aku cuba mencari makam berahinya dengan mencuba pintu-pintu makam dan memang nasib baik nafsunya berada di dalam lalu ku benamkan perlahan-lahan batang koteku menerusi pintu makam atas, sepanjang pengalamanku menenggek perempuan itulah pengalaman senggama yang paling lembut pernah aku lakukan.

Aku tekan perlahan sungguh masuknya hun demi hun sambil memberi ruang lubang pantatnya menerima kemasukan batang pelirku yang besar serta panjang, ku lihat muka kak Hajah memerah sakan menahan kemasukan batang pelirku yang kini dah terbenam habis hingga mencecah batu meriyannya, kakak tersentak dan ku biarkan sebentar. Setelah aku rasa cipapnya dapat menerima kehadiran batang pelirku aku memulakan tusukan dengan melakukan hayunan petai dan tak lama kakak klimaks lalu ku benamkan dalam-dalam koteku memberi peluang dinding-dinding vaginanya mengemut atau menguli batang kote yang dah lama tak dirasainya. Aku terus memainkan cipap kak Hajah mengikut satu demi satu pintu makam persis apa yang diajarkan kepadaku oleh kak Esah, aku bertekad memuaskannya sungguh-sungguh dengan membawanya klimaks pada setiap makam sambil menyimpan klimaks yang paling besar agar dapat klimaks bersama-sama. Kak Hajah tampak kelesuan bila dah berkali-kali klimaks lalu aku berbisik lagi….kita main sat lagi sampai dapat bersama….ia mencium pipiku.

Aku melipatkan kaki kak Hajah lalu ku ajak main secara pasak bumi, kak Hajah tersentak-sentak menerima gagasan tojahanku, kira lama juga kami main malam itu sampai dah berbunyi-bunyi cipapnya kena tojah tetiba kak Hajah bersuara….cukup kakak tak tahan lagi….rasa mak meletup burit kakak, aku menghabiskan permainan pasak bumi kami lalu melepaskan kakinya agar menapak di tilam, aku keluarkan batang pelirku lalu ku tojah masuk dan keluar berkali-kali dengan keras sehingga kak Hajah oleng kiri dan kanan, aku tak peduli lagi air mani perlu dikumpul di pangkal kote agar menambah kelazatan pancutannya nanti. Kak Hajah mendesah tak lama ia menjerit serta meraung-raung kecil tapi tak ada sesiapa di rumah jadi tak ada orang yang dengar jeritannya, aku terus mengepam bertubi-tubi hingga ke saat benar-benar akan terpancut barulah aku benamkan sedalam mungkin batang pelirku sambil ku gesel-gesel serviknya, kak Hajah mendakap badanku sekuatnya, merapatkan pehanya menyepit koteku lantas badannya menjadi kejang, nafasnya tak boleh nak cakap lagi kalah kuda berlari tetiba aku dapat merasakan seluruh dinding cipapnya bergerak dan mengemut dengan kuat batang pelirku bertali-tali, crittt….crittt….crittt aku lantas melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam lubang pantatnya yang dah relah ku kerjakan.

Biarlah banyak manapun mani yang mampu keluar akan ku pancutkan semuanya, badan kami semacam melekat tak bergerak langsung yang berkerja hanyalah batang kote dan cipap. Setelah cengkaman buritnya terlerai barulah aku dapat menarik keluar batang koteku dan barulah aku tahu kak Hajah mengamalkan kemut anjing yang tak membenarkan kote ditarik keluar sebelum ia melepaskan cengkamannya. Aku mencium dahi kak Hajah dan dia turut mencium pipiku kiri dan kanan tanda kami berterima kasih dan disebabkan terlalu keletihan kak Hajah terus tertidur telanjang bulat tanpa sempat berpakaian lagi. Aku memakaikan semula baju tidurnya serta menyelimutkannya tak lama akupun lelap.

Aku tersedar hari dah tinggi kira-kira jam sepuluh pagi tapi ku dapati kak Hajah dah tiada di sisiku, aku lantas bangun memakai tuala dan mencarinya, rupa-rupanya ia berada di dapur menyediakan sarapan, aku merapatinya perlahan-perlahan memeluk pinggangnya dari belakang lalu mencium pipinya.

Dia kata sudahlah pergi mandi boleh sarapan sebab nak pergi jenguk anaknya, aku jawab aku nak sarapan kerang dulu baru boleh mandi, aku membaringkan kak Hajah atas meja dapur dengan kakinya berjuntai di tepi meja, menyelak baju tidurnya, ku pangku pehanya lalu ku sorong batang koteku yang dah mengeras sejak tadi, kak Hajah hanya membiarkan sahaja aku menikam buritnya bertalu-talu tak lama aku terasa nak memancut lalu aku tekan sedalam yang mungkin lalu ku pancut air mani pagi ke lubang cipap kak Hajah ia cuma menanti pancutan tanpa ada reaksi seperti semalam.

Ia menepuk-menepuk belakangku….sudah karang tak sempat nak pergi, aku jawab masih banyak masa lagi lalu beredar ke bilik mandi. Selepas siap berpakaian aku ke ruang makan aku lihat kak Hajah dah siap berpakaian serta menantiku untuk bersarapan sama, kak Hajah bersolek lain sikit pagi itu nampak muda pulak malah cukup harum dengan pewangi "poison" milik auntieku….nak try katanya, aku datang hampir kepadanya lalu ku cium pipinya ia memelukku sambil tersenyum….cepat makan kita pergi selesai nanti hang bawa aku shopping sat lepaih tu balik ke rumah hang buatlah ikut suka tapi lepas maghrib kita kena balik takut tak sempat nak ligan keretapi nanti.

Kami berjumpa dengan anaknya di kafetaria dan ia memberitahu segala proses pendaftaran telahpun selesai dan malam itu akan bermula minggu orientasi (ragging ikut istilah aku), aku lihat kak Hajah meninggalkan sedikit wang kepada anaknya dan kamipun meminta diri untuk pulang. Aku membawa kak Hajah shopping di sekitar Jalan TAR, aku turut membawanya menikmati nasi beriani sebelum pulang ke rumah auntieku.

Petang tu sekali lagi ku kerjakan kak Hajah dan dia memberikan respon yang cukup baik malah ia turut membetulkan langkah-langkah yang silap semasa kami bersenggama itu maklumlah orang lama dah cukup berpengalaman. Malah semasa mandi bersama kak Hajah memberikan pula petuanya kepadaku sambil berpesan ajarkan kepada isteri kelak hangpa hidup bahagia sampai bila-bila. Bagaimanapun kak Hajah melarang aku menutuh duburnya hanya dapat cecah setakat kepala takuk sahaja….orang tua lagu kakak dah tak kuat grip lagi nanti bertabo' susah nak jalan. Kami balik dengan keretapi malam dan sampai keesokan harinya, sebelum sampai ke kawasan krs kami, aku memohon maaf banyak-banyak daripadanya kerana dah melakukan sesuatu yang tak patut aku lakukan terhadapnya. Dia kata tak apalah lagipun perkara dah terlanjur….jangan cakap kat orang dah laa.

Inilah semua pengalaman yang ku perolehi selama setahun lebih aku berada di daerah berkenaan, selepas aku menamatkan pengajian sarjana dan kedoktoran hanya sekali aku sampai ke darah berkenaan tetapi penghuni krs telah bertukar malah krspun telah banyak dikosongkan sebab akan dibangunkan projek perumahan guru di tapak berkenaan dan semenjak itu aku tak dapat mengesan lagi perempuan-perempuan yang berjasa dan pernah mengajarku erti nikmat senggama yang sebenarnya. Aku sangat berterima kasih kepada mereka yang telah memberi ku pengalaman yang cukup berharga dan dapat pula dipraktikkan apabila aku memasuki gerbang perkahwinan. :eek:

badboyxtreme
28-10-2005, 05:08 PM
Balak India

Aku kenal dengan mamat india ni melalui internet ni gak la..nama dia James kalau tak silap aku...ini lah kali pertama aku kenal dengan mamat india ni...
Setelah beremail beberapa kali dan call aku banyak kali gak...dia ni tinggal kat Pahang..so dipendek kan cite...dia ajak jumpa...aku set aje...dia kata dia ada kursus kat KL ni...dia akan overnite kat Bussiness Inn Hotel...so dekat aje dengan tempat aku tinggal.

Seperti yang dijanjikan...dia soh aku datang kat bilik dia nombor dah lupa...Aku ni kali pertama nak main dengan mamat india...lagi pun dia kata...ini la kali pertama dia main dengan lelaki lembut cam aku ni...so aku bawak la kawan untuk menyedapkan hati aku ni..aku takut gak..kot kot dia ni cam mamat estet aje..lepas aje aku parked kete aku kat depan hotel tu...aku dengan kawan aku pun naik la hotel tu...malu gak..sebab maklum la...reception kat depan tu pandang semacam aje...aku ni biasa la..dreesing lelaki aje...sampai aje kat bilik dia...aku bell dia...terbuka aje pintu...aku setengah pengsan dengan kawan aku tu..sebab mamat ni bukan mamat estet...jangan tak caya...muka dia cam Anil Kapoor...tak caya sudah...bini kau nama bedah..kawin di Mekah..tetek dia beso sebelah..hehehehhee....

Dia pelawa aku masuk...so hajat hati tak nak introduce diri masa awal..sebab takut gak tak hensem....so aku nak pass kat kawan aku aje...tapi bila cam Anil Kapoor tu...tak jadi la nak nyamar...so kawan aku lak...aku tengok dah lain macam...planning asal nak kasi kat dia..tapi tak leh jadi..aku over shadow dia...aku kenal kan diri aku...so...we all sembang jab..aku dah kasi signal kat member aku tu..soh dia turun la..tunggu kat mana mana...dia paham...we all sambung cite..macam macam cite la...oppppsss..mamat ni dah kawin dah...ada anak 2...tak kisah la kata hati aku...janji aku boleh atasi prestasi wife dia..sambil sembang tu.....tangan aku merayap gak..aku tahu..jantan ni kalau kita tak mula kan dulu..sah sah dia tak nak nyer...malu la konon..piraaahhhhh..tapi bila dah mula kang..naik biru kita di buatnya...dah paham sangat dahhhhhhh...

AKu lak offer dia untuk massage..maklum ler dia naik bas..penat...so aku soh dia buka baju...dia ikut aje...aku soh dia pakai towel...dia ikut gak...aku ni pakar gak la dalam urut mengurut ni..sebab aku ni anak tukang urut...dia kata aku pandai urut..ye la tu...nak bodek la tu...sambil urut aku sembang la dengan dia...dia kata dia tak pernah puas dengan wife dia..sebab wife dia orang kampung yang tak pandai main...tak suka blowjob dia punya..kayu..ye la tu..banyak la kau punye cite...macam macam kau kondem wife kau..tapi dalam masa aku urut tu..aku sniff gak dia..kot kot ada bau badan...sah sah..confirm..cop sirim dia ni pembersih...aku rasa lega sikit...tak nak la aku bau kari ka minyak lenge ke...sampai aje jari jari aku ni kat pinggang dia..aku tarik sikit demi sikit towel tu dari paras pinggang...sampai la dia terbogel..amboiii..terbogel lagi...sebenarnya sengajakan...nak tengok gak bontot kuali ker bontot periuk...so aku rasa dia ni memang bersih punye orang..sebab ada chop sirim gak...heheheee.....aku cari urat sembelit dan urat kentut dia...nasib la tak kentut...kalau kentut mau aku humban dia ikut tingkap tu...tapi aku tengok bontot dia terkemut kemut la sebab sedap sangat dapat urutan berbisa dari anak tukang urut..sengaja aku mainkan jari aku kat pangkal buah dia..aku rasa kematu aje kat situ..keras la batang dia tu...aku urut urut kat pangkal batang dia yang kat lobang bontot dia tu...dia dah berdesih dah...sah sah tegang dan keras batang dia tu...ini urut bukan sebarang urut tau..ini urut untuk carik urat kasi keras dan kuat main...sebab aku ada belajar dari abah aku..aku carik lubang cincin dia dari belakang..abah aku kata lagi senang carik dari belakang...aku rasa buah dia bergerak gerak dan macam ada angin..aku urut buah dia...ada lendir...tak elok untuk jantan macam u all yang suka melancap dan kuat main...bila dah rasa ok sikit...aku soh dia telentang...mak aiiihhhhh....telentang aje dia...mata mak berpinar sekejab nyah..apa tak nya...keras macam besi...berurat...panjang..beso..semua nya kira complete la...bagi seorang jantan macam dia ni...hati aku dah dig dug...aku tengok mata dia..dia senyum aje kat aku...dia ingat aku takut??..alang alang seluk batang..eh eh batang lak..terlatah lak..alang alang seluk pekasam..biar sampai lendir keluar....betui ka mak cakap ni nyah...aaaaaaaaahhhh...tak kisah la nyah...mak pun..eh mak lak...aku pun urut la perut dia...aku rasa banyak angin...berbunyi perut dia sebab angin lari...pas tu aku pegi kat ari ari dia...kat situ angin lagi kuat....tapi tak ribut topan..akak malas dengan adik adik yang tak reti bahsa ni..hehehhee...lagi bertambah la keras batang mamat keling ni...eh eh...aku terperasan...laaaaaa..mamat ni rupanya dari spesis orang islam gak....veryt the clean gitu...sunat nyaaaaaaaaahhhh...mak suka!!!...memang cantik shape dia..kepala tak la kembang semangkuk cam kepala king cobra tu...selari dengan batang dia yang panjang tu...tekan tekan kat pangkal batang dia tu...urut ada isi sikit...nak kasi tang pangkal tu biar tak leh nak lentur lentur..ada la petua dia...sape sape nak berurut dengan mak...kena la sedia kan pengkerasnya..tak mahal...RM225 aje...RM200 tu sebab nak beli baju..nak melaram..heheheee...iisssshhhh...cite cite la..potong steam betul la...sorry nyahhhh....ni kan cite satira...

Aku tengok mata dia dah tutup rapat dah bila aku pegang batang dia...berdenyut denyut...aku genggam kuat kuat..fffuuuhhh..memang power giler mamat ni punye...tak ada lembik lembik dah...ya la..kari la pulak..sambil main main kat kepala batang dia tu...tangan aku satu lagi..main kat puting dia...sekejab kiri..sekejab kanan...aku tengok dia macam nak juling dah bila aku buat cam tu...steam giler dia..lepas tu...aku tengok mata dia cam mengharap aku kulum batang dia..aku paham...sikit demi sikit aku main dengan lidah aku kat kepala batang dia...aku tengok kaki dia dah terangkat dah...aku masuk kan batang dia pelan pelan dalam mulut aku..ngeliat manja dia...suara tertahan tahan...apa tak nya..panas suam la kot...lama gak aku berkeadaan begitu..sambil tu lidah aku main main kat kepala batang dia masa terendam kat dalam mulut aku...jari aku terus main kat puting dia...dia angkat kaki dia dalam keadaan lutut di atas...dia kangkang kan kaki dia...aku ni suka tengok orang siok cam nak mampus..aku pun apa lagi...bawak lidah aku kat antara pangkal batang dan lubang bontot dia...sebab clean aku sanggup laa...aku main main kat urat tu..apa lagi..terangkat bontot dia...sambil mengerang sedap...tengah tengah sedap tu...hand phone aku berdering...laaa..sape la pulak kacau ni...tak tau nombor sape...aku angkat...aku dengar kawan aku kat bawah dah marah marah kat aku dah...dia kata..."oooiiii..mau bikin anak ker"...hehehhee.....aku kata "give me 10 minit please"...dia kata..."kalau lambat aku balik naik teksi"..cam mana tuh..??...sape nak jawab??ada idea??...tolong jawab kan...

terus aku main mainkan lidah aku kat lubang bontot dia..fuuyyooooooo...lagi terangkat kaki dia..mengerang macam lembu kena sembelih...aku suka tengok mamat tu dalam keadaan cam tu..tak tentu hala..aku tau dia steam giler tu..lagi suka dan lagi kerap aku jolok lidah aku kat lubang bontot dia tu...aku tau sangat...dia memang suka...dan aku tau gak..lelaki memang suka kalau main lidah kat lubang bontot mereka...tak caya bet RM10.00. Dan aku percaya..mamat ni tak lama ni..aku sure memang akan pancut cepat ni...betul tekaan aku...sambil tangan aku goncang/melancap batang kote dia...sambil aku jilat bontot dia...aku rasa dah kembang semacam kote dia tu...macam air dah nak keluar dah..lagi laju aku buat...tau tau dia angkat tinggi bontot dia..sekali dengan kaki dia...crrruuttt..cruuutttt...dia klimak...aku tengok muka dia berkerut tahan sedap..jangan tak caya..air dia sampai kat muka dia..dia terus melancap sendiri...sambil mengerang..aku tau...ini akibat urutan aku kat batang kote dia tadi...urat dah betul...banyak sangat air dia...aku perati aje gelagat dia..tak kuasa mak nyah nak tolong dia lapkan..sendiri sedap sendiri buat la...lepas tu aku tengok dia len+++ cam orang lari 3000 km...terdampar lesu...dia tarik nafas dalam dalam..lepas tu dia lepas kan..baru la dia boleh becakap dengan aku..dia kata...aku ni sah sah memang tera dalam bidang urut dan main ni..ye ke ni???....

tak penah dia capai klimak cam gini sedap dia...angin dekat buah kote dan perut dah tak ada..memang la sedap bila klimak...jangan korang tak tau...lepas tu..hand set aku bunyi lagi...aku off terus..aku tau kawan aku dah marah dah tu..so aku cakap kat dia..i got to go...dia paham...so dia ambil duit..pas tu dia kasi kat aku..dia kasi aku RM100.00...dia kata ini bukan sebab khidmat sex..tapi khidmat urut aku kat dia..aku paham..dan aku terima aje duit tu....dia kata..lain kali dia akan call aku kalau dia datang KL lagi..so aku pun angguk aje la...aku bega bega sikit rambut dan baju aku..aku pun chiow...puas hati aku bila aku dapat takluk jantan yang kata dia orang tera..boleh tahan sampai 45 minit ke atas la...1 jam la..gebang je tu...dengan mak jangan main nyahhhh...mak tahu di mana kelemahan korang...hehehehhee...jangan cakap beso dan takbur...buruk padah nya...

Selang sebulan lepas tu..mamat ni call ..dia kata nak datang KL lagi..tapi kali ni aku kasi alasan lain..sebab nak balik kampung..wrong timing...dia call banyak kali gak la...lepas tu..dan lagi..dan lagi..tapi ..sorry....there is no reason...sebab malas aje...Itu lah paparan aku kal

badboyxtreme
28-10-2005, 05:11 PM
Bapa Mertua Part 1

Aku seorang isteri muda umur 23 tahun. Sudah 2 tahun aku berkahwin dengan seorang lelaki yang bernama Azman. Azman bekerja sebagai penyelia syarikat dan sentiasa bekerja di berbagai cawangan. Mungkin kerana kesibukannya kami belum lagi dikurnia cahaya mata.

Aku sering keseorangan di rumah. Bapa mertuaku yang tinggal seorang diri sejak kematian ibu mertuaku sering mengunjungi rumahku. Kebiasaannya dia datang semasa suamiku di rumah. Pada suatu petang bapa mertuaku berkunjung semasa Azman pergi outstation.

“Bapa saja nak tengok kaulah Lia, kalau sunyi boleh bapa temankan,” jawab bapa mertuaku.

Selepas makan malam bapa mertuaku berehat di ruang tamu. Waktu itu bapa mertuaku memakai kain sarung saja. Oleh kerana keadaan bilik agak panas kipas angin dipasang laju. Aku diajaknya berbual-bual. Sebagai menantu yang baik aku melayan bapa mertuaku berbual. Sambil berbual-bual terselak kain bapa mertuaku kerana ditiup angin dari kipas yang laju. Aku ternampak balak bapa mertuaku terpacak keras di celah paha. Tak ku sangka sama sekali...! dalam hidupku, tak pernah ku lihat balak yang sebegitu besar saiznya. Aku hanya biasa melihat balak suamiku yang bersaiz kecil.

Bapa mertuaku buat-buat tak tau saja. Balak bapa mertuaku nampaknya berada di dalam keadaan yang sungguh tegang. Spontan saja cipapku mengemut dan nafsuku bangkit. Lebih lebih lagi aku baru saja bersih dari haid dan tak sempat didatangi oleh suami ku. Jika bersama pun suamiku tidak memberi perhatian kepada hubungan kami. Di fikirannya hanya kerja. Terasa mendidih darahku pada waktu itu. Bagai gunung berapi yang siap sedia memuntahkan lahar panasnya.

Aku rasa balak bapa mertuaku jadi tegang sebab dia asyik perhatikan pakaianku. Aku hanya mengenakan pakaian gaun malam tanpa apa-apa pun di dalam, maklumlah cuaca begitu panas. Sebenarnya telah menjadi kebiasaanku bila mengenakan gaun malam aku tidak memakai bra dan seluar dalam. Memang kebiasaanku bila berada di rumah bersama suamiku. Aku terlupa bahawa yang bersamaku kali ini adalah mertuaku bukan suamiku. Saiz buah dadaku yang berukuran 36D sudah pasti telah mencuit hati mertuaku. Patutlah semasa aku menghidangkan makanan, bapa mertua asyik merenung lurah bukit kembarku yang agak terdedah kerana leher gaun yang kupakai agak luas.

Kerana tidak dapat menahan nafsu, aku terus menuju ke bilikku dan meninggalkan bapa mertua di ruang tamu untuk menonton berita perdana di tv.

Desakan nafsuku yang meluap-luap itu telah menyebabkan aku terkocoh-kocoh mengejar tilam untuk segera melayan denyutan cipapku. Setiba di dalam bilik, aku pun menghumbankan badan ke katil dan terus menyelak gaun tidur. Bahagian bawahku terdedah tanpa seurat benang.

Aku mengangkang seluas yang mungkin dan mulalah bermain dengan biji kelentitku. Alangkah bahagianya kalau Azman mempunyai konek besar seperti kepunyaan bapa mertuaku. Aku terus leka dibuai khayalan yang sebegitu rupa.

Sambil menjolok jariku ke dalam gua keramatku aku membayangkan batang balak yang besar berurat-urat sedang keluar masuk menujah taman laranganku. Kupejam mataku sambil melayan imaginasi seksku. Kurapatkan kedua-dua pahaku dengan jariku masih tetap di dalam lubang cipapku. Kubelai kelentitku dan kuraba-raba mesra. Terasa cairan hangat meleleh keluar membasahi lurah merkahku. Sungguh enak dan lazat kurasa.

Rupa-rupanya pintu bilik ku tadi bukan saja tidak kukunci malahan ianya ternganga luas. Tanpa kusedari, bapa mertuaku telah mengekoriku ke bilik. Ketika aku sedang leka melayani runtunan nafsu, dia dengan jelasnya dapat menonton segala tingkah lakuku. Berderau darahku melihat bapa mertuaku sedang berdiri di muka pintu. Sesosok tubuh lelaki tua yang berkulit hitam legam sedang bertelanjang bulat di situ. Batang balaknya yang juga hitam legam itu terpacak keras berurat-urat. Bulu-bulu yang sudah mulai memutih kusut masai seperti tak terurus. Tangan kanannya sedang kemas menggenggam balaknya yang sudah keras terpacak. Aku terkejut dan teramat malu. Aku tergamam hingga aku terlupa bahawa tanganku masih lagi melekat pada mutiara nikmatku.

Bapa mertuaku bertindak pantas meraih kesempatan terhadap aku yang masih terpinga-pinga. Dia terus menerpa dan mencelapak kangkangku yang sudah sedia terbuka luas. Pahaku dipegang kemas hingga aku tak mampu melindungi cipapku. Mukanya disembam ke taman rahsiaku. Cipapku yang telah basah dijilat-jilat dengan lidahnya. Bibir cipapku yang lembut menjadi sasaran jilatannya. Bila kelentitku yang sememangnya telah tegang dijilatnya aku hanya mampu meraung kesedapan. Terangkat-angkat punggungku menahan geli dan nikmat. Selama dua tahun kami berkahwin suamiku tak pernah melakukan seperti apa yang mertua aku sedang lakukan. Suamiku patut belajar dari bapanya cara memuaskan isteri.

Mungkin terlalu geram melihat cipap muda berbulu nipis di depannya, mertuaku seperti dirasuk menggomol dan menggosok mukanya ke seluruh cipapku. Habis mukanya berlepotan dengan lendir yang banyak keluar dari cipapku. Lidahnya makin ganas meneroka lubang cipapku yang mula ternganga menunggu diisi. Gerakan lidah maju mundur dalam lorong nikmatku sungguh sedap. Belum pernah aku merasa senikmat ini. Hanya erangan saja yang keluar dari mulutku.

badboyxtreme
28-10-2005, 05:13 PM
Bapa Mertua Part 2

Gerakan-gerakan ganas pada cipapku membuat aku tak dapat bertahan lagi. Cairan panas tersembur keluar dari cipapku. Aku mengalami orgasme yang pertama. Muka mertuaku makin basah dengan lendir dari cipapku. Aku lemah longlai penuh lazat.

Lelaki separuh abad yang berkulit hitam dipanah matahari ini sungguh mahir melayanku. Badan tuanya masih kelihatan berotot-otot kekar kerana setiap hari beliau menggunakan tulang empat keratnya bersawah. Tenaganya masih kuat dan mampu mengalahkan suamiku, anaknya. Nafsunya juga amat tinggi, mungkin kerana telah bertahun tidak bersama perempuan sejak kematian ibu mertuaku.

Melihat mataku yang kuyu, mertuaku mula merangkak ke atas tubuhku. Badanku dipeluk kemas sementara mulutnya pula telah berjaya menyusukan puting tetek ku. Dinyonyot putingku bergilir-gilir kiri kanan. Aku masih cuba menolak badannya yang berotot keras itu tapi mertuaku lebih tangkas. Kedua tanganku ditekan ke tilam. Aku tak berdaya berbuat apa-apa lagi. Aku hanya mampu meronta melawan kudrat bapa mertuaku yang lebih kuat.

“Bapa, jangan. Saya menantu bapa, isteri anak bapak,” rayuku.

“Tak apa, anggap saja bapa suamimu sekarang,” bapa mertuaku bersuara.

Bapa mertuaku merapatkan bibir lebamnya ke bibirku. Dihisap dan disedut bibirku yang comel. Aku tak mampu berkata-kata lagi. Aku pasrah saja menunggu tindakan selanjutnya dari bapa mertuaku. Aku tergeletak pasrah di tilam dengan kakiku terkangkang luas.

“Lia, sudah lama bapak geram pada Lia. Kecantikan dan gerak geri Lia meruntuhkan iman bapa,” bisik mertuaku di telingaku.

Aku hanya diam tak bersuara. Melihat keadaanku yang pasrah tak melawan itu maka bapa mertuaku mula bertindak. Aku terasa ada gerakan-gerakan di celah kangkangku. Cipapku terasa disondol-sondol oleh satu benda bulat. Benda bulat keras bergerak pantas di celah alur cipapku yang telah basah dari tadi. Tiba-tiba benda bulat panjang mula terbenam ke dalam rongga cipapku. Bapa mertuaku mula menghayunkan pinggulnya maju mundur. Mertuaku menggunakan segala pengalamannya bagi menakluk menantunya yang masih muda dan bertenaga. Jika kekuatan tenaga yang diadu mungkin dia akan dahulu menyerah kerana itu mertuaku mengguna segala muslihat dan pengalaman yang dipunyainya. Ibarat pendekar tua yang banyak ilmu yang sedang bertarung dengan pendekar muda yang penuh bertenaga. Hanya dengan taktik dan teknik yang ampuh saja mampu mengalah pendekar muda yang banyak tenaga.

Bapa mertuaku hanya memasukkan separuh saja balaknya ke dalam cipapku. Dilakukan gerakan maju mundur dengan cepat sekali. Sungguh cepat dan laju hingga aku terasa sensasi nikmat yang amat sangat. Aku rasa G-spot ku diteroka dengan penuh kepakaran oleh mertuaku. Hanya erangan demi erangan saja yang keluar dari mulutku. Aku tak mampu berfikir lagi. Otakku kosong, yang aku rasa hanya nikmat semata-mata.

Selepas lima minit mertuaku mula menekan perlahan balaknya yang keras itu. Akhirnya seluruh batang balaknya terbenam dalam lubang cipapku. Terbeliak mataku menerima balak besar dan panjang. Terasa senak diperutku dihentak oleh balak bapa mertuaku. Suamiku tak pernah mampu meneroka sedalam ini. Aku cuba menyesuaikan diri dengan balak besar hingga perasaan nikmat dan lazat bertambah-tambah menyelinap ke seluruh urat sarafku.

“Lubang Lia sungguh sempit, padat rasanya. Belum pernah bapa rasa lubang ketat macam ni,” puji bapa mertuaku.

Aku hanya tersenyum mendengar pujian mertuaku. Aku tak pasti pujian itu ikhlas atau hanya pujian palsu lelaki yang sedang dikuasi nafsu. Mula merasai lubang cipapku yang sempit dan hangat, bapa mertuaku mulalah menghenjutku dengan rakus. Dari gelagat keganasannya itu jelaslah bahawa selama ini dia memang geram terhadap diriku. Apalagi ibu mertuaku telah lama meninggal. Sudah lama bapa mertuaku berpuasa hubungan kelamin. Dendam nafsu yang ditanggung selama ini dilampiaskan sepuas-puasnya pada diriku yang masih muda dan solid.

Akalku cuba menafikan tetapi nafsuku tak dapat menolak akan kehebatan bapa mertuaku. Balaknya yang besar dan berurat-urat itu memberi kenikmatan berganda berbanding zakar suamiku yang kecil. Biar otakku menolak tapi cipapku mengalu-alu kehadiran batang besar dan panjang. Kehadirannya di dalam perutku amat ketara kurasakan. Malahan kesan penangan yang sebegitulah yang selama ini aku dambakan. Gerakan kasar dan penuh penguasaan seperti inilah yang amat aku berahikan. Semakin lama semakin pasrah aku zahir dan batin.

Bagi menyeimbangkan perlawanan maka aku mula mengurut dan mengemut batang besar mertuaku. Otot-otot cipapku meramas secara berirama balak yang terbenam dalam terowong nikmatku. Aku ayak-ayak punggungku bagi menambahkan lagi kenikmatan bersama.

“Lubang Lia hangatlah. Lia padai kemut, sedaplah Lia,” mertuaku memujiku lagi.

Seluruh jiwa ragaku mulai kecundang terhadap tuntutan nafsu yang maha sedap itu. Tanpa segan silu mulutku tak putus-putus merengek dan mengerang. Aku mengaku akan kehebatan bapa mertuaku. Tiada lagi rasa berdosa dan penyesalan. Nikmat dan lazat saja yang kurasai waktu ini.

“Bapa sedaplah, laju lagi pak,” tanpa sadar aku bersuara.

Mendengar suara rengekanku meminta maka makin laju bapa mertuaku mengerjakanku. Badanku dirangkul kemas, bukit kembarku diramas dan dihisap.

Ladangku yang subur dibajak sejadi-jadinya oleh mertuaku. Kehebatannya mengalahkan suamiku yang juga anaknya sendiri. Kesuburan ladangku dapat dirasai mertuaku. Digemburnya ladangku sepuas-puasnya. Jelaslah bahawa suamiku sendiri gagal menandingi kemampuan bapanya. Mungkin sebab itulah dia gagal menghamilkan aku.

Dinding cipapku digeser-geser oleh kepala dan batang mertuaku. Otot-otot cipapku menjerut rapat batang besar. Terasa seperti melekat dinding cipapku dengan balak mertuaku. Bila ditarik balaknya aku rasa seperti isi cipapku turut sama keluar. Aku menggelupur kesedapan. Aku seperti melayang di kayangan. Otot-otot badanku menjadi kejang, kakiku mendakap erat badan mertuaku dan tanganku mencakar-cakar belakang bapa mertuaku kerana teramat nikmat. Akhirnya mencurah-curah air nikmatku menyirami kepala konek mertuaku. Aku lesu kelemasan.

“Bapa hebat, Azman tak sehebat bapa,” aku memuji kemampuan mertuaku.

Setelah cukup rata membajak, bapa mertuaku pun mulalah menyemburkan benih zuriatnya ke dalam rahimku. Terbeliak biji mataku menikmati kesedapan setiap pancutan yang dilakukannya. Kepanasan cecair benih lelaki tua disambut dengan ledakan nafsuku sendiri. Menggeletar seluruh tubuhku menikmati tadahan benih-benih zuriat yang cukup banyak menyemai rahimku yang subur. Aku terkulai layu penuh nikmat.

Selepas itu kami sama-sama terdampar keletihan setelah mengharungi kepuasan bersama. Bertelanjang bulat kami tidur berpelukan hingga ke pagi. Tengahhari esoknya sekali lagi bapa mertuaku menyemai benih yang mampu membuncitkan perut aku. Kali ini dia menghenjut aku bagi tempoh yang lebih lama dari semalam. Malahan cecair benihnya juga lebih banyak dan lebih pekat. Hampir seminit aku terpaksa menadah perahan nafsunya. Dua kali aku klimaks sepanjang pertarungan itu. Batang besar hitam itu membuat aku terkapar lesu kesedapan. Sungguhpun bentuknya hodoh hitam berurat-urat tetapi membuat aku ketagih untuk menikmatinya.

Telefon di ruang tamu berdering. Dengan perasaan agak malas aku menyambutnya. Di hujung sana suamiku memberitahu bahawa dia akan terus ke Sarawak dan akan berada di sana selama sebulan. Bapa mertuaku tersenyum sumbing mendengar khabar tersebut. Aku pula jadi serba salah kerana selama tempoh itu kelak aku bakal ditiduri oleh seorang lelaki tua yang hitam legam lagi tidak kacak. Tetapi aku akui mainan seksnya cukup hebat mengalahkan orang muda.

Dua bulan kemudian aku mulai muntah-muntah. Mertuaku tersenyum senang kerana benih yang disemainya telah tumbuh. Suamiku juga gembira kerana akan menimang cahaya mata tetapi dia tidak tahu bahawa anak yang kukandung adalah adiknya sendiri.

badboyxtreme
28-10-2005, 05:14 PM
Biniku Ngan Bangla

BINIKU DENGAN BANGLA

Cerita ini berlaku pada tahun lepas kira-kira bulan Disember. Di kawasan tempat tinggal kami ramai terdapat mat-mat bangla. Mereka ini selalu aje lalu-lalang di depan rumah kami.

Dalam ramai-ramai bangla tu adalah seorang berdua yang aku kenal. Namanya Ragesh. Badannya agak kurus dan tinggi. Biasanya mat-mat bangla ni pada setiap petang pergi kekedai membeli keperluan mereka dengan memakai kain pelikat aje.

Ragesh ni selalu juga datang ke rumahku untuk berbual-bual. Kadang-kadang semasa biniku tunduk membawa hidangan sempat juga matanya melirik mencuri lihat buah dada biniku dari kolar bajunya. Aku buat tak kisah aje.

Aku sudah kahwin hampir 3 tahun setengah. Sudah mempunyai seorang anak berumur 2 tahun setengah. Tapi biniku memang cun melecun. Kulitnya putih kuning, teteknya saiz 32 (boleh tahanlan), body boleh buat air liur meleleh.

Biniku tidak menyusukan anaknya takut teteknya kendur. Kami hanya memberinya susu botol aje. Sebab itulah teteknya tegang dan segar. Begitu juga dengan pantatnya. Masih tip-top. Ketat dan mengancam.

Biniku ini agak terbuka dalam bab seks. Dia tak berapa kisah sangat. Janji dia puas. Pernah dia bertanya kepada aku ada tak teknik-teknik lain yang boleh menambahkan lagi imaginasi dan daya seks kami. Aku menyatakan ada. Aku bertanya kepada dia, mahu tak dia mencuba merasa balak orang lain pula. Dia menjawab, "no probelm, boleh juga..."
Aku juga teringin nak lihat pantat biniku dijolok oleh balak lain. Asyik-asyik balak aku aje yang tenggelam timbul dalam pantatnya. Boring juga...

Suatu petang selepas anak kami tidur, aku menonton blue film dengan biniku. Tiba-tiba pintu diketuk. Aku lihat Ragesh diluar. Dia kata boringlah sebab hari cuti, jadi dia nak tumpang tengok tv. Aku kata, masuklah, kami tengah tengok cerita best.

Ragesh pun masuk dan duduk di sofa sebelah biniku. Jadi biniku di sebelahnya. Ragesh jadi gelisah bila melihat cerita blue film yang aku pasang. Maklumlah bini aku ada bersama, malu juga dia. Melihatkan itu aku bertanya kepada Ragesh pernah dia beristeri? Dia berkata dia sudah ada 6 orang anak di Bangladesh. Sudah hampir 2 tahun dia tidak balik melihat anak dan isterinya.

Aku tanya dia lagi, kau tak stim ke, lama-lama tak jumpa isteri kau. Ragesh kata stim juga, sambil ketawa malu-malu. Bila aku lihat dia dah agak tak malu, aku pun tanya dia, kau tak mahu asah balak kau ke, Ragesh. Biniku memandang aku dan begitu juga Ragesh. Ragesh tidak menjawab. Aku lihat kain pelikat Ragesh sudah terangkat, mungkin balaknya dah keras.

Dengan selamba aku berkata kepada Ragesh yang aku mahu dia servis balaknya yang dah nak berkarat tu dengan biniku. Biniku terkejut... Aku buat tak kisah aje.. Aku fahamlah dia tak membantah.. Ragesh pada mulanya malu, aku katakan pada dia nak atau tak nak. Ragesh mengganggukkan kepalanya.

Aku menyuruh Ragesh rapat dengan biniku. Ragesh mula merapatkan dirinya dengan biniku. Tangannya yang agak keras dan kasar itu mula memegang bahu biniku. Aku menyuruh Ragesh menjalankan 'projek' tu atas permaidani di ruang tamu tempat kami menonton tv tu. Ragesh tidak membantah..

Perlahan-lahan tangan Ragesh menyelinap ke dalam baju biniku. Biniku kegelian apabila tangan Ragesh yang berbulu itu mula menyentuh leher dan belangnya. Ragesh semakin berani. Aku memerhatikan aje perbuatan Ragesh dengan penuh stim. Dalam hatiku berkata, pandai juga bangla ni beromen.

Ragesh mula menanggalkan T-Shirtnya. Dia memegang kepala bini dan merapatkan mulutnya untuk mengucup bibir biniku. Biniku merapatkan mulutnya. Ragesh menghisap bibir dan menggulum lidah biniku. Mereka berdua berkucupan dengan penuh ghairah. Kulihat mata biniku semakin layu. Baju biniku perlahan-lahan disingkat oleh Ragesh. Perlahan-lahan tetek biniku terbuka. Bajunya dibuang ke lantai. Coli biniku dibuka Ragesh. Ragesh membaringkan biniku di sofa. Kain batik biniku di rentap oleh Ragesh yang mula berahi. Maklumlah dah dua tahun tak merasa pantat. Nilah baru sekali merasa pantat orang Malaysia.

Rages meramas tetek biniku. Dia menjilat puting tetek biniku yang kemerah-merahan itu. Tetek biniku mula mengeras. Itu petanda bahawa dia sudah stim. Tangan Ragesh mula merayap-rayap di celah kelangkang biniku. Ragesh sudah tidak kisah akan aku, bagi dia dia mesti jolok balaknya dalam pantat bini aku, walau apa pun terjadi.

Tangan Ragesh mula masuk kedalam seluar dalam biniku. Seluar dalam biniku dah mula lembab dek air mazi. Ragesh menanggalkan seluar dalam biniku. Dengan posisi 69 dia mula menghala balaknya yang agak hitam, pajang lebih kurang 6 inci dan ukur lilit lebih kurang 3 1/2 inci. Taklah besar sangat. Biniku memegang balaknya lalu memasukkan ke dalam mulutnya, manakala Ragesh mengerja pula pantat biniku. Ragesh menjilat kelentit biniku dengan rakus. Kelentit biniku yang kemerahan itu dijilatnya dengan penuh selera. Lidahnya yang kemerahan mula dimasukkan ke dalam lubang vagina biniku. Lidahnya disorong dan ditarik. Aku lihat semakin banyak air yang keluar dari pantat biniku. Biniku sudah betul-betul stim. Dia meminta Ragesh menjolok batangnya ke dalam pantatnya dengan segera. Ragesh pun bangun. Dia pun menghadap biniku yang sedang stim itu. Ragesh pun berbaring di atas badan biniku.

Tangannya memeluk badan biniku dengan ghairah. Biniku membuka kangkangnya dengan luas agar balak Ragesh dapat masuk dengan mudah. Balak Ragesh yang panjang itu diletakkan di tengah-tengah alur pantat bini aku. Dia menekan perlahan-lahan. Kepala balaknya tenggelam sedikit-demi sedikit sehingga bertemulah bulu biniku dengan bulu balak Ragesh. Ragesh menekan balaknya kedalam pantat isteriku sehingga santak. Biniku mengeluh kesedapan.

Bila balaknya sudah berada dalam lubang pantat biniku, Ragesh pun mula menyorong dan menarik balaknya keluar masuk dari lubang pantat biniku. Berdecit-decit bunyi sorong tarik itu. Punggung biniku terangkat-angkat menahan kesedapan. Kira-kira 10 minit Ragesh di posisi itu dia mengangkat biniku untuk berdiri. Biniku bangun tanpa membantah. Sambil bangun sempat juga dia senyum pada aku. Aku angkat tangan menunjukkan isyarat best. Dia pun membalas sama.

Ragesh meminta biniku menonggeng dengan tangan isteriku memegang sofa. Isteriku berbuat demikian. Apabila isteriku sudah menonggeng (doggie style), punggung terangkat sedikit. Teteknya berayun kebawah kerana menonggeng. Bila bini aku dah ready Ragesh meraba-raba punggung biniku. Terlihat dengan jelas pantat isteriku yang kemerahan itu. Pantatnya masih penuh dengan pelincir.

Ragesh berdiri di belakang punggung biniku. Balaknya keras menegang. Balaknya dihala ke lubang pantat biniku. Kepala balaknya sedikit demi sedikit menyelam ke dasar lubuk biniku. Ragesh menekan balaknya sehingga bulu balaknya santak ke punggung biniku. Setelah itu dia mula menyorong tarik balaknya. Kali ini Ragesh melakukan dengan laju. Biniku terangkat-angkat pnggungnya menahan kesedapan. Sambil menyorong dan menarik tangan Ragesh tidak melepaskan maramas tetek biniku.

Tangannya yang kasar itu meramas dengan ganas tetek biniku. Kulihat tetek biniku kemerah-merahan akibat kuat dikerjakan oleh Ragesh. Sambil meramas tetek biniku, balak Ragesh terus tenggelam timbul dari lubuk madu biniku. Tiba-tiba biniku menjerit kesedapan bila mengatakan air maninya sudah keluar. Punggungnya terangkat-angkat menandakan airnya sudah keluar, mungkin juga akibat kesedapan...

Ragesh menanya biniku mahu pancut luar atau dalam. Biniku mengatakan pancut kat dalam. Setelah kira-kira 10 minit biniku keluar air maninya, Ragesh masih mampu bertahan. Balaknya tetap keras, tubuh biniku yang mula lesu itu mula segar semula. Air pelincir masih banyak. Isteriku mula stim semula. Dia mula memberikan reaksi semula. Balak Ragesh yang keluar masuk dengan ganasnya dari lubangnya mula dikemutnya semula. Rages mengusap-ngusap belakang biniku. Biniku menyuruh Ragesh melakukan cepat-cepat, rupa-rupanya biniku nak keluar air maninya kali kedua.

Ragesh mempercepatkan hayunan balaknya keluar masuk ke dalam lubang pantat biniku. Tiba-tiba Ragesh mengeluh dan menekan seluruh balaknya ke dalam lubang pantat biniku. Air mani Ragesh menerjah laju ke dalam lubuk biniku. Biniku terangkat-angkat punggungnya menahan kesedapan. Ragesh membiarkan balaknya terendam dalam lubang pantat biniku lebih kurang seminit. Bila balaknya dicabut, aku lihat air mani meluncur laju keluar dari lubang pantat biniku.

Biniku terbaring kelesuan begitu juga Ragesh. Batang Ragesh mula mengecut dan lembik. Biniku yang dua kali terpancut maninya tak bermaya nak buka mata. Terus terbaring di sofa kepenatan. Ragesh mengangkat tangan menunjukkan isyarat 'best'. Tidak lama kemudian dia pun balik ke rumah kongsinya.

Aku bertanya kepada biniku, macam mana best ke? Dia mengatakan walaupun batang Ragesh agak kecik tapi dia dapat bertahan lama, sehingga dua kali dia 'cum'. Bestlah bang kata biniku. Aku senyum aje

ol'coyote
28-10-2005, 05:41 PM
ini serigala tua tudung punya gundek maki saya...
"dahsyat...tak cukup ke dgn aku"...hehe...

shawnieboy
28-10-2005, 08:26 PM
inchik ah ku dun understand leh

badboyxtreme
29-10-2005, 12:44 PM
To the anonymous person who deducted my points for writing in Malay, Whats Up With That???? Sore Loser.

Sammy Boy's forum does not dictate in which language we should communicate neither do others complain, as long as it serves the purpose. Well if you dont understand, then simply skip my thread but don't be such a sore loser. Really pathetic. And opps yes, ballsless too cos u did not mention who u are. :D

badboyxtreme
31-10-2005, 10:24 AM
Bini Aku Part 1

Kami berdua mmg selalu open sikit dlm aktiviti seksual. Mungkin sebelum kawin kami dah pernah tersasar dengan orang lain. Aku mula kenal seks sejak tingkatan 4 masa kat asrama. Aku main dgn janda muda yang bertugas di dewan makan, dialah yg banyak mengajar aku ttg seks. Mcm style dia ajar. Kemudian selepas sekolah dan berkerja aku makin ligat dan pernah rumah aku jadi rumah tumpangan bebudak perempuan yang ponteng sekolah di KL. Pendek kata puaslah aku dgn cipap bermacam rupa. Kawan serumahku 3 jantan itu jugak turut mewah dan jenuh melayani bebudah belasan tahun tu. Masa tu kami ada video player yang masih guna tape lagi, kat sealmari bf yang jadi koleksi kami. Bila budak2 ketagih maka mrk ajaklah lelain kaki ponteng ke rumah. Yang tak seronoknya, belanja harian dan bil naik tinggi sbb tetamu kategori bawah 18 itu.

Ok, yang aku nak kongsi sini ialah kisah isteriku. Dia juga pernah tinggal kat asrama lebih kurang 4 tahun. Sekolah dia jenis asrama penuh- perempuan shj. Kat sana katanya, ramai sesaingnya suka melancap. ada yg pakai test tube yg dicuri dari scs lab. Dia pulak tak ketinggalan dalam melayani gejolak nafsu remaja, main dgn jari dan menenyeh cipapnya kat bantal. Bertompok-tompoklah batal kena air mazinya. Dia ceritakan kisah lampau kat aku esps bila sesi kat ranjang sebelum seks oral berjalan. Seronok cerita kisah lama bagi membangkitkan nafsu dan nastolgia lampau.


Isteriku pulak ada seorang kakak angkat di asrama tu yang gile-gile sikit. Dia kalau nak melancap mesti cari pasangan untuk mengeselkan benda alahnya. Jadi bini akulah yg jadi mangsanya. Kakak tu dalam Form VI dan bertubuh gempal tapi mukanya cute. Bini aku cakap mereka tak pasti samada tergolong jenis lesbian tapi rasanya tak pernah pulak bercinta. Cuma sekadar seronok bergomol, meramas dan balas membalas mengeselkan cipap masing2 sehingga klimaks.

Masa melancap selalunya selepas jam 10 malam, dia akan ajak bini aku masuk ke biliknya, dia timbalan kapten asrama yang ada bilik sendiri- tinggal dgn kapten. Kapten tu tak perasan perilaku mereka. Bila kapten balik cuti mingguan, mereka berdua bebaslah. Lepas mandi bersihkan diri, mulalah ramas meramas payu dara. Tetek bini aku sederhana berbanding dgn kakak angkatnya yang mon+++. Mesti basah kuyup punya bila kena ramas, lepas itu mereka mengeselkan cipap masing2 sambil berpelukan. Dia lemas sikit bila kena gesel dari atas atau belakang oleh kakak angkatnya kerana beratnya kat 60kg. Menurut isteriku, cipap budak tu tembam dan lebat bulu. Mereka berbogel dalam selimut dan air mazi masing-masing membuak berlendir hingga membasahi peha dan selimut. Pastu sesi korek mengorek. Yang hairannya menurut bini aku, mereka tak pernah pulak berkucupan dan menjilat. Agaknya idea atau ilmu jilat menjilat tu belum diketahui mereka.

Lepas sekolah, bini aku kerja sementara kat sebuah Pasaraya. Kat sana ada penyelia bangsa cina yg syok kat dia maklumlah comel lote ramailah jibauk yg nak himpit. Entah mcm dia dah termakan budi dgn cina tu bila dia asyik belanja makan tghari. Cina itu handsome jugak dan tinggi. Dia ajak temankan tengok wayang, mula-mula pergi ramai-ramai dgn bebudak sales girl lepas waktu kerja malam. Then, satu hari dia ajak tgk cerita best berdua sahaja. Mereka tempah kat kelas special sikit, kat situlah tangan cina itu menjalar bila slot bercium pasangan pelakun mat saleh kat layar putih tu. Ok, biar dan biar.. pastu ulat bulu naik ke daun. Skirt labuhnya disingkap dan ular menyusur ke celah kangkang. Mula2 tepis jugak tapi akhirnya lentuk. Dah basah dan syok yg timbul. Dia mula masukkan jaru celah spender yang lecun basah.

Jari kasar cina tu mula mengelebek bibir labia minora cipap bini aku. Dia gentel abih kelentit dan mengorek kolam mutiara. Air berkocak kuat dan membasahi tebing tembam. Rerumput subur jugak dipaliti air likat mazi yang membuak keluar. Dia tarik tangan bini aku untuk berlabuh kat balak dia yang sudah terjulur tegak. Itulah kali pertama dia pegang konek jantan dan terasa panas bila digenggam. Benda alah tu rasa besar dalam tangan kanannya. Dengan perlahan dia urut hingga merasakan kepala bana cina tu. Gebu dan melekit. Kulit nipis bila diurut-urut gitu hampir menutup hujung konek. Panggung yang berlampu suram itu tak menjelaskan wajah balak sepet itu. Tapi dia maklumlah dia yg konek cina itu tak bersunat. Dia mula syok mengurut ke pangkal dan ke hujung balak cina. Cina itu pulak menghebatkan kapal koreknya mengerudi saluran sempit kolam terlarang. Memang kuyup basah seluar spender. Cerita kat layar putih dah kelabu dan mereka benar-benar tenggelam ke dasar samudera yang bergelombang ganas.

Kat setengah jam gitu-gini, maka terlepas bedil dari meriam sepet tu. Memancut hingga singgah kat kerusi depan mereka dan tangan bini aku berlumuran mani hanyir cina tak bersunat tu. Dia urut dengan jijik lagi mani yang membasahi konek. Pendekkan cerita, bini aku jugak mcm terasa melepaskan sesuatu dari rahim dia. Sebelum keluar, cina itu sempat menjamah bibir mongil bini aku. Teringat jugak yang dia makan babi tapi entah mcm mana semuanya boleh berlalu begitu sahaja. Mengeliat syok dan yang dia malu ialah skirt dia dah basah masa keluar dari panggung wayang tu.

Sejak itu selalulah pasangan intim itu buat kerja tak senonoh itu, Cina itu cakap ingiin masuk melayu dan kawin sama bini aku. Entah mcmana lak, bini aku dpt tau cina sudah ada amoi. Itu amoi sudah marah dan akhirnya bini aku mengalah dan terus berhenti kerja. Dia balik kampung duduk dgn emak dia. Kat kampung dia selalu jugak meneruskan aktiviti klasiknya iaitu melancap. Bila keluar ke pekan, sempat dia beli buah tangan spt buku-buku mengarut jenis porno. Dia beli kat kedai cina kerana selalunya cina kurang peduli dgn apa yg dibeli dek pelanggan mrk, Yang penting jual dan ada untung.

Beberapa bulan kemudian, result MCE keluar. Spt biasa ramai bebudak sekolah berasrama penuh dpt cemerlang. Bini aku dpt ok jugak. Dia dpt tawaran ke Ohio USA. Bagi memudahkan cerita merapu ni, kat sana bini aku biasa jugak melancap- dan satu hari kawan dia budak keturunan Cuba bawak jalan-jalan kat satu bazar. Kat situ alat seks banyak dijual, ada bermacam-macam untuk jantan dan betina jalang yang ingin sendirian. Budak itu dah beli satu vibrator saiz XL, bini aku tak beli sbb malu tapi dalam hati teringin jugak. Agaknya budaya timur masih menebal di hati.

Kemudian, beberapa hari berikutnya budak Cuba ( campuran Spain-negro) bawa masuk dia ke biliknya. Ketika duduk mengadap tv, bini aku sempat bertanya ttg alat yang telah dibeli dulu.. dia ketawa dan kata 'excellent'. Dia pelawa bini aku supaya try. Dia menolak tapi budak itu dgn selamba ambik benda dari lockernya. Dia tunjuk benda warna gelap tu dan mengucupnya. Pastu gesel-gesel kat peha dan celah kangkang. Bini aku tengok dan budak itu ketawa. Dia masuk bilik air dan keluar.... bulat tanpa seutas benang !! tanpa segan silu maklumlah orang barat. Dia duduk kat sofa dan capai benda alah tu. Nah, dia dah tunjuk perangai daa.. then, terjadilah perkara sumbang yang tersumbing. Bini aku terjebak di kancah lesbian secara nyata. Kalau dulu tak sampai jilat menjilat dan kcup mengucup, kali itu abihhh... puki dia dinyonyot ganas dan lidah budak itu dimasukkan ke dalam lubang pukinya.

Dia mengeliat dan basah teruk. Pantat Cuba itu ditonjolkan ke muka bini aku, menarik katanya kerana bulu ditrim cantik. Wangi lak mungkin masa kat bilik air tadi dah disabun. Dia pun beranikan hati, keluarkan lidah dan melidahi liku-liku labia majora partnernya. Dia terasa lubang farajnya disedut dan lendir yang membuak keluar itu ditelan abih dek budak tu. Bini aku cuba rasa dan telah sikit air mazi partnernya. Kemudian baru dia terasa something wonderful...

Sejak itu bini aku mula liar bertukar partner. Negro ke, Mek salleh ke atau Mexico semua dia dah jilat. Tahun pertama di sana dia masih belum pecah dara lagi tetapi selepas dirodok dgn vibrator king size itu, tamatlah zaman daranya. Aku tanya bini aku, tak pernah ke dia main dgn jantan negro atau mat saleh kat sana? dia cakap tak pernah lagi.. sebab dia dikelilingi lesbian. Dia teringin jugak untuk dipaku dek jantan tapi tiada kesempatan. Dia mula sedar dari sesat jalan bila ada sekumpulan pelajar perempuan ABIM menjemputnya ke satu perjumpaan tahunan di musim panas. Suasana penuh Islamik dan mesra itu akhirnya berjaya meruntun naluri bini aku untuk ke pangkal jalan. Susah jugak dia nak melupakan aktiviti melancap dan melayani partnernya yg sering mengganggunya. Dalam cuba melarikan diri dari penjara lesbian itu, dia mmg kepayahan. Dia betul-betul pulih bila balik ke tanahair 3 tahun kemudian.

Part II nanti aku ceritakan pulak, boss tua majikan dia masuk jarum.

badboyxtreme
31-10-2005, 10:25 AM
Bini Aku Part 2

Kisah kedua ini diceritakan oleh bini aku masa kami dalam perjalanan ke kampung. Ketika dalam kereta, anak-anak dah tidur tengahari itu. Aku terpandang sepasang suami isteri tepi jalan dekat perhatian bas jalan ke KP. Lakinya kelihatan tua berbanding bininya. Ehh.. tua nya laki dia, aku bersuara ketika itu bini aku dah mula nak terlelap.

Bini aku turut berpaling. Dia jawab spontan, entah-entah konek dia lebih kuat dari abang.. aku tak kisah usikan dia. Aku tau kalau bab lucah-lucah ni mmg best dan bini aku boleh buka mata punya. Aku pun tanya dia mcm mana rasa konek org tua, mmg sebelum ini dia pernah cerita dia main dengan bossnya yang dah tua masa outstation. Oh ya. selepas balik dari US, bini aku kerja dengan syarikat IT kat Damansara Utama. Masa itu bini aku cuma berpangkat jurutera IT sahaja. Masa tugasan networking kat KK, bossnya datang untuk checking. Boss itu mmg kaki betina walaupun umur dah masuk 65 tahun. Bini kat rumah dah peringkat monopous dan dah bercucu pun.

Bini aku tinggal kat Hotel Promonade mengadap laut. Boss dah talipon supaya booking hotel yg sama bila dia sampai ke KK. Bini aku pun bookinglah bilik, kebetulan waktu itu musim cuti maka bilik hotel kat KK penuh ditempah. Jadik terpaksalah bini aku tempah apartment di sebelah Hotel itu. Bila boss dia sampai, kat airport orang tua itu dah mula tunjuk miang. Ada saja cakap tak senonoh keluar dari mulutnya.. .. musim hujan ni tidur sorang yang buat I tak tahan.. bini aku faham sgt gaya cakap dia tapi mengenangkan boss, dia senyum-senyum simpullah.

Bila teksi menghala ke aprtment dan bukan ke hotel, orang tua itu terkejut beruk. Bini aku maklumkan yg bilik hotel dah penuh cuma yg tinggal hotel jenis 3rd class, tentu tak std dgn boss dia. Apartment itu pulak tempat eksklusif dan mengadap laut, pemandangannya menarik. So, dia tunjukkanlah rumah yg telah ditempah, ada 3 bilik dan memang class. Lepas letakkan beg, boss dia cakap- malam nanti kita bincang ttg kerja. Bini aku terkejut bila dia suggest bincang kat aprtm itu, dia cakap sini selesa dan bila bini aku nak cadangkan bincangkan kat lobi hotel.. dia tak setuju. Officemate yg tinggal bersama bini aku juga disuruhnya tak payang datang.

Bini aku tau taktik org tua itu tetapi sebagai professional dalam kerja, dia terpaksa akur dengan tugasan begini. Kerja dengan syarikat itu memang ngam dengan bini aku tambahan pula gaji bulanannya lebih RM4000 dan tak masuk lain-lain kemudahan. So, malam itu lebih kurang 9.00 malam- dia pun menapaklah jalan kaki ke tempat penginapan boss dia yg tak jauh dari hotel. Bila bunyikan loceng rumah, terjegatlah org tua dengan tuala ye. Bini aku kata.. sorry... dia cakap "that is okey... come in.. I baru lepas mandi" katanya.

Dalam kepala bini aku merungut, dah tau nak ada tetamu dalam waktu dijanjikan kenapa pulak berpakaian begitu. Orang tua itu mcm perasan perasaan yg bermain dalam kepala bini aku. Dia cakap, You jgn takut.. I ini kan boss you.. you duduk dulu sementara I tukar pakaian. Bini aku pun duduklah kat sofa lembut mengadap ke laut. Jauh kelihatan cahaya lampu bot-bot kecil meninggalkan pantai. Malam itu masih basah disimbahi gerimis. Then, dalam mengelamun tu- boss dia keluar pakai seluar kontot dan t/shirt pagoda. Gila betulll, bini aku terperanjat. Nak bincang apa niii?

Dia selamba mintak bini aku beri penerangan tugasan yang telah di$$$$$nakan. Masa membentangkan fasa-fasa kerja yg telah disempurnakan dan masalah sampingan, mata orang tua itu asyik perhatikan bawah pusat bini aku. Seluar kelabu yang kelihatan membonjolkan daging celah kangkang menarik perhatian dia. Waktu itu bini aku mmg suka berseluar dan kalau tgk punggungnya mesti meleleh air basi jantan. Menurut bini aku, selama berkerja tu dia telah menghentikan akiviti lesbiannya dan mula bersholat, tapi taklah cukup 5 waktu. Namun kekadang datang jugak iblis membisik.. melancap jugak.

Ok, aku pendekkan cerita. Malam itu boss dia bawak makan malam kat tepi laut depan hotel. Kalau kau orang ke KK mesti jumpa gerai tepi laut depan hotel promenade tu. Pi mai pi mai... rayu punya rayu, boss punya pasai.. dia ikut balik ke aptmt. Dalam rumah tu, dia disambar rakus. Kucup mengucup dan kemudiannya boss ajak mandi sama. Maka dia org mandilah sama.. malu tapi bila dah basah-basah gitu, hilanglah malu. Perut boss dia mcm perut katak betong tapi seludang tua masih power. Keras dan padat. Nampak keluar urat-urat kat balak dia. Merah kuning kepala bana boss macam kepala botak dia.

Dalam kolam bilik air tu.. mereka bergomol. Punggung bini aku diangkat dan dia pun menjilatlah. Bini aku sendiri tak sabar nak rasa real balak utk menjamah lubang pukinya. selama ini hanya vibrator yang menyelam. Kali ini dia dapat rasakan kelainan lidah jantan. Dia kulum real balak.. panas dan tak mcm vibrator yang dingin. Kemudian disuruh menonggeng, nah shruppp.. masuklah konek tua itu merasmikan pantat bini aku. Bini aku mengerang sedap dan dapat merasakan kelainan main dgn jantan. Sorong tarik, dia cakap lubang puki bini aku best dan ketat. Kat sejam dia orang berendam sakan dalam bilik air.

Malam itu hampir 5 kali mereka bertempur. Boss dia mmg teguh peramah dan liat. Kat sejam sorong tarik belum menampakkan ketewasan. Bini aku dah 4-5 kali klimaks. Seingat bini aku, dia melepaskan maninya waktu pertempuran ke empat malam itu. Itupun dia lepaskan kat muka bini aku. Walau pun dah terpancut, dia masih selera lagi dan balaknya masih mengeras. Koneknya lebih kurang 15cm tapi besar padat. Bini aku cakap bossnya pakai gambir sarawak dan ada pil yang ditelan sebelum main. Dia orang selalulah buat kerja gila itu sehinggalah bini aku dapat kerja baru di Petronas sekarang.

Kat tempat kerja baru inilah kami dipertemukan. Dia memang cantik dan menarik, tak jemu mata memandang. Lemah lembut dan peramah. Aku ingat dia gadis professional yang suci.. bertudung labuh dan suka berjubah. Ohh.. aku tergoda sejak keluar makan malam. Kat 6 bulan bercinta, aku ingin masuk melamar.. dia keberatan dan cuba berrahsia.. bila aku beri jaminan sanggup menerima seadanya dan ikhlas. Maka kami pun dijab kabulkan. Aku ingat dia jenis ayam kampong dan biar aku saja yang sarat memikul noda. Malam pertama.. ya, pertarungan penuh syahdu. Dia mmh hebat dan aku mengunci tanda persoalan terbuku di benak. Aku tak berani bertanya lebih demi kerukunan rumah tangga.

Bila dapat anak kedua, baru pecah rahsia. Sewaktu menonton VCD bf aku terlanjur bercerita tentang puki mek salleh yang pernah aku jilat kat PD dulu. Dia terkejut dan menangis.. bila dia nak buka mulut, aku bertanya pasai malam pertama yg tidak sepertinya itu... di sanalah semua kisah lama terbongkar. Kami mulai seronok bercerita pengalaman lama.. ini boleh membangkitkan nafsu dan rupa-rupanya kami mmg ditakdirkan sehaluan. Terus terang aku katakan, kat rumah ada 2 kotak vcd bf yang menjadi koleksi kami.

badboyxtreme
31-10-2005, 10:28 AM
Boss Korea

Namaku Sofia Jane. Kawan-kawan memanggilku Sofia sahaja. Kawan-kawanku yang nakal memanggilku Sofia Jin. Umurku 25 tahun, setahun berkahwin dengan pegawai tentera, belum beranak, bekerja sebagai pegawai personnel di sebuah syarikat multinasional selepas tamat pengajian di IPT. Kawan-kawan menggelar aku peragawati syarikat kerana aku selalu mengikut fashion dalam berpakaian.

Syarikat aku merupakan cawangan syarikat induk yang berpangkalan di Korea. Mr. Lim adalah boss aku di cawangan ini. Biasanya Mr. Lim akan mengajak aku bila kakitangan baru akan diambil. Sebagai pegawai personnel, aku dikehendaki menemuduga kakitangan yang akan diambil. Temuduga diadakan di bandar-bandar seluruh Malaysia.

Satu hari Mr. Lim mengajak aku ke Penang kerana urusan pengambilan pekerja baru. Tapi kali ini Mr. Park Joo Bong dari pejabat induk di Korea akan turut serta. Dalam perjalanan dari Ipoh (pejabat aku di sini) dengan mercy Mr. Lim kami berbual-bual berbagai topik. Daripada hal syarikat hingga hal keluarga. Mr. Lim tahu suami aku pegawai tentera sedang bertugas di Sarawak. Kami jarang berjumpa kerana berjauhan tempat kerja.

Sepanjang perjalanan aku lihat Mr. Lim agak gelisah. Biasanya Mr. Lim ceria dalam perjalanan. Sampai di Taiping Mr. Lim bersuara perlahan, tergagap-gagap, "Sofia, I nak minta kerjasama you, I beg you, demi masa depan syarikat," Mr. Lim terhenti. Aku sabar menanti ucapan lanjut Mr. Lim. "Demi syarikat kau kena memberi khidmat tambahan untuk Mr. Park," ujar Mr. Lim mengharap.

"Pagi tadi Mr. Park telefon I, dia nak rasa perempuan melayu. Katanya perempuan Korea dan cina sudah biasa dia rasa. Sekarang di Malaysia dia nak rasa melayu pula," jelas Mr. Lim. "Kalau perempuan cina I tak ada masalah, ini perempuan melayu. I nampak you saja calon terbaik. I harap benar kerjasama you. Kesedian you akan diberi ganjaran setimpal oleh syarikat," tambah Mr. Lim lebih lanjut penuh mengharap.

Aku terkejut mendengar permohonan Mr. Lim. Mukaku merah padam, tapi aku tak tunjuk kepada Mr. Lim. Selama setahun kami berkahwin, aku tak pernah berniat curang kepada suami. Aku perlu buat keputusan segera. Jika aku menolak masa depan aku di syarikat akan suram. Jika dibuang kerja atau dipencil syarikat, susah aku. Jika aku menurut bermakna aku curang kepada suamiku.

Fikiranku berkecamuk. Telah sebulan aku tak menerima belaian suami. Nafsu seks aku selalu meluap. Sebagai wanita umur 25, aku amat ingin digauli. Tapi suamiku berada jauh. Bila malam aku selalu layari internet, lihat gambar porno kemudian aku memuaskan nafsu sendiri. Itu saja yang dapat aku lakukan bila kesunyian.

Mungkin iblis menggoda aku, aku menjawab perlahan, "Mr. Lim, demi syarikat dan nama baik Mr. Lim yang layan saya dengan baik, saya sanggup." Mr. Lim kegirangan, kalau tidak memandu mungkin Mr. Lim sudah meloncat, "Sofia, terima kasih. You telah menyelamatkan I. Masalah berat yang I pikul telah selesai. Sekali lagi, terima kasih."

Dalam perjalanan fikiranku melayang. Aku perlu melayan lelaki Korea. Lelaki pertama selain suamiku. Biarlah, fikirku. Bukan rosak cipapku melayan konek Korea. Paling-paling macam suami aku juga. Sekurang-kurangnya aku dapat merasa sejauh mana kehandalan lelaki Korea. Dalam aku melayan angan-anganku, tiba-tiba aku dah sampai di sebuah hotel mewah di Penang. Selepas mendaftar aku menuju bilikku. Dalam perjalanan Mr. Lim menghulur secebis kertas, "Ini bilik Mr. Park. Pukul 8.30 malam you ke biliknya," arah Mr. Lim. "You rehat dulu, nanti kita makan di restaurant tingkat satu," tambah Mr. Lim.

Lepas makan malam, aku ke bilik terus mandi dan berpakaian cantik. Aku sapu make-up dan sembur minyak wangi di cuping telinga, leher, belakang tangan dan tak lupa di pahaku. Tepat jam 8.30 malam aku berjalan ke bilik Mr. Park selang beberapa pintu dari bilikku. Aku tekan bell dan pintu terbuka. Seorang lelaki Korea separuh baya mempersila aku masuk.

"I am Park, are you Sofia?," tanya Mr. Park yang berpakaian baju tidur mewah sambil menghulur tangan. "Yes, I am," jawabku lembut. Aku di suruh duduk di kerusi sambil Mr. Park menghulur minuman. Mr. Park tinggal dalam bilik mewah dengan katil besar bertilam empuk. Selepas minum Mr. Park mengajak aku berbual di katil. Aku ikut saja sebab kami sudah tahu tujuan masing-masing.

Sambil memegang lembut tanganku Mr. Park memuji kecantikanku. "Perempuan melayu cantik. Perempuan Korea kulit pucat," sambung Mr. Park. Tanpa banyak buang masa Mr. Park mencium leher dan belakang tengkukku. Telingaku digigit-gigit lembut. Aku kegelian. Perlahan Mr. Park membuka bajuku. Lepas itu coli aku dilucutkan. Terbeliak Mr. Park melihat bentuk badanku. Tetekku yang sederhana besar, masih cekang dipegang oleh Mr. Park. Disembam mukanya ke dadaku. Dicium rakus tetekku yang mekar. Puting tetekku dihisap-hisap lembut. Aku mengeliat kegelian.

Bibirku yang mekar dipagut Mr. Park. Bibirku dicium, dilumat sambil lidahku dihisap Mr. Park. Pipiku yang licin dicium rakus. Mr. Park benar-benar menikmati kecantikanku. Aku kegelian, enak. Keghiarahanku memutik. Tetekku makin keras. Puting tetekku makin pejal. Cipapku mengemut pelan, berirama.

Mr. Park bagai dirasuk. Tindakannya makin ganas tapi lembut. Puting tetekku dihisap mesra. Kiri kanan bergilir-gilir. Tak puas dengan tetek, ketiakku menjadi sasaran hidung Mr. Park. Ketiak mulus licin dicium. Aroma ketiakku disedut dalam-dalam. Lidah Mr. Park meliar, ketiakku dijilat rakus. Aku kegelian, enak dan nikmat bercampur aduk. Nafsuku makin memuncak. Cipapku mengemut laju. Cairan panas mengalir di rongga cipapku.

Mr. Park sudah tak sabar-sabar lagi. Tangannya mula meraba cipapku. Bagi memudahkan tindakan Mr. Park, aku melucutkan semua pakaian yang masih melekat di badanku. Celana dalam coklat muda di tarik ke kaki. Dengan pantas celana dalamku disambar Mr. Park. Celanaku dicium, lama sekali. Mr. Park benar-benar menikmati aroma cipapku yang melekat di celana. "Nice smell," puji Mr. Park. "Boleh saya simpan sebagai cenderamata," minta Mr. Park. Aku mengangguk.

Mr. Park menolakku lembut. Aku terbaring, terlentang. Mr. Park meraba-raba pahaku. Dikuak pelan pahaku yang padat. Pahaku terbuka. Tundunku yang berbulu halus dielus-elus. Kelentitku diraba dengan jari telunjuk. Permata sakti warna pink diusap-usap geram. Bibir kemaluanku yang berwarna merah jambu diraba-raba. Bibir cipapku yang terbuka sedikit seperti tersenyum amat disukai Mr. Park. Kegelian dan kenikmatan menjalari seluruh tubuhku. Aku tak tertahan lagi. Cipapku mengemut kencang. Cairan panas merembes keluar membasahi permukaan cipapku. Pandai juga lelaki Korea ini, fikirku.

Mr. Park dah tak sabar lagi. Mukanya ditempel rapat ke cipapku. Hidung Mr. Park menggelitik kelentit dan bibir merah jambu. Aroma cipapku disedut dalam-dalam oleh lelaki Korea seperti perokok yang telah seminggu tak merokok. Lama sekali Mr. Park membenamkan batang hidungnya ke cipap mekar. Mr. Park benar-benar menikmati bau cipapku. Mungkin bau cipap melayu berbeza dengan bau cipap wanita Korea. "Your cunt smell very fantastic. I like your cunt, I love the aroma", puji Mr. Park. Aku tersenyum gembira dipuji lelaki Korea. Aku memang menjaga dan merawat dengan rapi alat sulitku ini.

badboyxtreme
31-10-2005, 10:30 AM
Boss Korea Part 2

Hidung Mr. Park basah dengan cairan cipapku. Lidah Mr. Park terjelir. Cipapku jadi sasaran lidahnya yang kasar. Dijilat ganas kelentitku. Nafsuku tak terkawal lagi. Aku mengeliat-liat. Tundunku terangkat-angkat. Lidah Mr. Park makin dalam meneroka rongga cipapku. Aku terpana kaku. Aku terasa melayang-layang. Sungguh nikmat.

Ku tak tahan. Baju tidur Mr. Park aku tarik-tarik, terburai di sisinya. Aku dan Mr. Park sama-sama telanjang bulat. Konek Mr. Park tegang keras. Aku mengalihkan mukaku ke arah paha Mr. Park. Kami berbaring mengiring stail 69. Mr. Park masih setia dicipapku. Lidahnya makin ganas menggerayangi cipapku yang ranum. Cairan licin yang keluar dari rongga cipap dijilat dan disedut hingga kering oleh Mr. Park.

Aku memegang batang konek warna putih kekuningan Mr. Park, berbeza dengan konek suamiku yang coklat gelap. Besarnya lebih kurang sama kepunyaan suamiku, tapi kepunayaan Mr. Park panjang sedikit. Konek lelaki Korea separuh abad ini masih gagah. Mengacung kekar tegak. Ku belek-belek konek keras kaku. Bentuknya berbeza sekali dibanding konek suamiku. Ujung konek Mr. Park masih ditutupi kulit penutup. Aku baru sedar bahawa Mr. Park tak berkhatan. Walaupun konek Mr. Park tegang keras, kulit kulupnya masih menutupi kepala koneknya. Dengan pelan ku tarik kulit kulup, lancar bergerak ke belakang. Kepala konek terdedah. Merah bagai cendawan belum mekar, lembab. Kontras sekali dengan batang konek putih kekuningan. Berbeza sekali dengan kepala konek suamiku yang berwarna coklat gelap dan kering.

Ku cium lembut kepala lembab merah segar. Bau lelaki menerpa hidungku. Aromanya agak anih tapi segar, mungkin Mr. Park telah membasuh koneknya sebelum aku masuk. Ku hidu dalam-dalam kepala konek Mr. Park. Nikmat. Ku jilat-jilat lembut kepala licin berkulit halus. Akhirnya ku kulum konek Mr. Park. Ku gerak mulutku maju mundur. Mr. Park mengeliat kesedapan. Muka Mr. Park merah padam tapi masih berada di kangkangku. Lidahku berlari-lari di permukaan kepala konek yang licin. Lidahku yang kasar membelai lembut kepala konek berkulit halus lembut. Mr. Park mengerang kesedapan. "Ohh..good, ahh..nice...more, more..lick my dick," gumam Mr. Park.

Bila cairan licin masin terbit dari kepala konek Mr. Park, ku dah tak tahan lagi. Ku arahkan Mr. Park agar membenamkan batang besarnya. Mr. Park menurut. Diacah-acah kepala merah lembab ke permukan cipapku. Kepala merah yang telah terbuka tudungnya ditekan-tekan lembut ke kelentitku. Aku rasa nikmat. Mr. Park tak tunggu lama. Kepala koneknya mula dibenamkan pelan-pelan di lurah merkah. Kepala merah menyelam dengan selesanya ke dalam rongga cipapku yang telah sedia menanti. Digerak koneknya maju mundur. Sedikit demi sedikit batang Korea terbenam. Bebarapa saat kemudian keseluruhan batang panjang terbenam di cipapku, seperti seekor ular tedung memasuki lubang kediaman di pangkal pokok. Cipap melayu bersedia penuh rela menanti layanan konek Korea. Konek Korea yang bertamu akan dilayan sebaik-baik oleh cipap melayu yang menunggu.

Cipapku terasa penuh. Lorong sempit cipapku tersumbat rapat. Ku rasa batang Mr. Park berdenyut-denyut dilorong nikmat, enak sekali. Mr. Park mula menggerakkan lebih laju. Bila saja ditekan enak terasa. Bila ditarik kurang nikmat berbanding konek suamiku. Mungkin ini bezanya konek bersunat dengan yang masih berkulup. Sungguhpun begitu aku puas. Mungkin kerana lebih sebulan tak diairi.

Nafas Mr. Park tak teratur lagi. Nafas aku pun sama. Tiba-tiba Mr. Park memelukku erat. Badan kami bertemu. Dada Mr. Park menekan tetekku. Panas terasa di dalam bilik berhawa dingin. Mr. Park menggigit-gigit sayang tetek indah. Puting dihisap-hisap. Cipapku ditekan rapat. Konek Korea terbenam megah dalam cipap melayu. Cipap melayu tak mahu mengalah. Batang keras dielus, dipicit dan diramas-ramas. Cipapku mengemut berirama. Ku ayak punggungku kiri kanan. Ku lonjak-lonjak punggungku ke atas supaya batang konek Korea terbenam hinga ke pangkal. Mr. Park kegelian, gerakan punggungnya tak keruan lagi. Aku juga geli campur nikmat bila kepala konek menyondol-nyondol pangkal rahimku.

Gerakan punggung Mr. Park makin laju. Dinding cipapku digesel laju. Kulup Mr. Park bergerak maju mundur dalam cipapku yang kemas. Kepala merah licin meyondol rapat dinding cipap. Gerakan makin laju. Badan Mr. Park mengejang, tiba-tiba, blesss.. cairan hangat menerpa ke pangkal rahimku. Badan Mr. Park makin kejang. Lima das pangkal rahimku disembur cairan hangat. Mr. Park mengosongkan maninya di rahimku.

Serentak hentakan kuat Mr. Park, ku tak terkawal lagi. Otot-ototku mengejang. Cairan panas cipapku menyirami kepala merah konek Korea. Aku lemas puas. Mr. Park lemas di dadaku. Batang konek terendam lemah dicipap basah. Pelan-pelan terasa batang konek Mr. Park mengecil dan mengecut. Akhirnya Mr. Park mencabut batang lembik dari cipapku. Mr. Park rebah keletihan di sisiku.

Sempat ku perhatikan konek Korea. Batang lembik basah lenjun campuran air nikmat kami bersama. Batang putih kekuningan rebah di paha Mr. Park. Kepala merah tak kelihatan lagi. Kulit kulup kembali menutup kepala lembab berkulit licin. Mr. Park tertidur pulas.

Tanpa celana dalam ku sarungkan kembali pakaianku. Celana dalamku terlungguk kaku di atas katil sebagai kenangan Mr. Park. Dengan paha yang basah dan melekit ku tinggalkan bilik Mr. Park dengan perasaan nikmat yang susah nak digambarkan.

Seminggu kemudian Mr. Lim menghampiriku di pejabat. "Sofia, you benar-benar hebat. Mr. Park memuji-mujimu. Layananmu Mr Park kenang seumur hidup. Wanita melayu memang handal," tutur Mr. Lim. "Ini hadiahmu pemberian syarikat," ujar Mr. Lim sambil menghulur seberkas kunci. "Kau gunalah selagi kau kerja di sini," kata Mr. Lim sambil menunjuk Hyundai Elantra baru putih metalik di sebelah Kelisaku. Aku tersenyum. Terima kasih boss.

jusrassic
03-11-2005, 11:57 PM
Keep it cumming bro! :cool:

And wishing you Selamat Hari Raya!!

badboyxtreme
09-11-2005, 01:39 PM
Dendam Terlerai

Nama aku zali umur aku telah 35 tahun.Aku tak penah menulis di ruangan seperti ini.Tapi bila selalu aku baca cerita ni aku terasa ingin untuk menulis pengalaman sebenar aku.Cerita ini adalah benar tanpa apa apa perubahan cuma penambahan kata untuk membuat cerita ini menarik. Dan cerita ini harus di jadikan teladan pada kaum yng telah bekeluarga yang hidup di bandar besar dan sibuk. Cerita ini terjadi sewaktu umur ku 30 tahun dan aku telah berkahwin mempunyai anak 3 yang masih kecil. isteriku tidak bekerja sepenuh masa dirumah.dua anak ku tinggal dkampung hanya yang kecil berumur 3 tahun ada bersama aku.Aku bekerja dijabatan kerajaaan di kl.Aku menyewa di satu kawasan perumahan kos rendah.Oleh kerana isteriku adalah seorang suri sepenuh masa maka jiran ku yang mempunyai anak yang belum sampai setahun telah menyuruh isteri ku menjaga anaknya kerana pada masa tu susah untuk mencari pengasuh tambahan pula mereka berdua bekerja.Di kl masa untuk keluar rumah adalah seawal 5.oopg. maka selalunya suami jiran ku yang menghantar anaknya kerumahku, lebih kurang pukul 5.15 pagi dan aku ke pejabat ewat jam 7.30 pg. Selalunya isteriku yang menunggu kehadiran jiranku itu di bahagian bawah aku tidur di bhg atas.kekadang isteriku tidur dibawah kerana katanya senang terjaga diwaktu jiran ku hantar anaknya ,,,,aku tiada mensyaki apa apa kerana aku tahu jiran ku jujur. Tetapi setelah sebulan jiran ku menhantar anaknya,aku lihat isteri ku kerap tidur dibawah. Maka aku mengambil peluang untuk mengintai apa yang berlaku .Lalu suatu hari aku dengar pintu hadapan di buka, maka aku menyorok dicelah tangga berhati hati.....tanpa aku duga aku lihat isteriku mengambil anak jiran aku dan meletakkan ia didalam buaian,lalu aku lihat jiran ku mengekori isteriku dari belakang dan memeluk isteriku, isteri tidak membantah lalu aku berfikir mungkin pekara ini telah lama berlaku.Ku lihat isteriku yang tidak pernah memakai apa apa pakaian dalam semasa tidurnya mengeliat apabila teteknya diramas ramas dari belakang. aku lihat isteriku memberikan respon dengan meraba alat sulit jiran aku itu.Semakin lama jiran ku meraba kemaluaan isteri ku, melondehkan kain batik nya.Isteriku masih bediri lalu jiran duduk melutut di celah kangkang isteri ku dan menjilatnya. aku melihat isteriku semacam tak tentu arah dan kaki nya terangkat2.Jiranku tidak sabar sabar dan membuka zip seluar lalu mengeluarkan sejatanya.jiran ku menyuruh isteriku menonggeng di mana tangannya memegang buaian. dan aku lihat jiranku memasukkan zakarnya kedalam pantat isteri ku.dan berlakulah adegan tolak tarik.disamping itu aku lihat tangan jiran ku tak pernah lepas dari tetek isteriku yang berumur 27 tahun itu. Pada mulanya aku ingin sergah mereka tapi aku sendiri telah terlalu asyik dan aku membiarkannya. Seterusnya aku lihat mereka bermain dan jiran aku memancutkan airnya kedalam pantat isteriku....dansetelah itu yang aku tak sangka isteriku menghisap kemaluan jiran ku itu setelah airnya terpancut dan aku lihat isteri ku terlalu gairah sedangkan dia tidak pernah melakukan begitu setelah air ku keluar biasanya dia terus tidur. Setelah itu mereka mengemaskan pakaian mereka,dan jiran ku keluar untuk pergi kerja. aku perlahan lahan tidur semula. Keesokannya aku masih mengintai mereka kaliini lebih dahsyat aku lihat isteriku berpeluh peluh begitu dahsyat rupa rupany jiran ku telah memasukan zakarnya kedalam lubang jubur isteriku yg tak pernah aku buat. Tapi aku lihat isteriku seperti menikmatinya. Aku mengambil keputusan untuk memberitahu isteri jiran aku tapi bagaimana?...Suatu hari aku berpeluang untuk bercerita hal ini pada isteri jiran aku. dia amat terkejut dan tak percaya....lalu aku memberi cadangan untuk mengintai mereka. Aku katakan pada isteriku yang aku kena pergi kerja luar selama 3 hari begitu juga isteri jiran aku. Pada hari yg telah ditetapkan aku mengambil isteri jiranku kami tidur sebuah hotel di kl .pada jam5.30 pg aku membawa isteri jiranku masuk kerumahku melalui pintu belakang.Pada masa aku dan isteri jiran aku masuk aku lihat kedua dua isteri dan jiran aku telah berbogel dan sedang begomol dengan berbagai bagai aksi.Isteri jiran aku terkejut dan ingin mengejutkan mereka. tapi aku tak membenarkannya,,,,aku kata kita lihat sahaja. dan dia pun setuju.Semasa isteri jiran aku mengintai dia terpaksa menonggeng dan aku di belakangnya. tanpa aku sedari zakar aku telah keras dan terkena punggungnya aku ingatkan dia marah tapi tidak malah mengoyang goyangkan punggungnya aku teransang dan secara perlahan lahan aku menarik seluar dalamnya kebawah dan aku sendiri mengeluarkan batangku. Dan secara perlahan lahan aku masuk kan batangku ke dalam pantatnya, dan aku rasakan ketat maklumlah baru anak seorang. Sekejap saja air maniku terpancut kerana tak tahan dengan adegan yang aku lihat. Seterusnya aku mengajak isteri jiranku itu pulang ke hotel. Sesampai disana isteri jiran ku menanggis kerana tidak sangka suaminya begitu. Lalu aku mencari peluang memujuknya dengan seterusnya membelainya....dan terjadi hal yang tak diingini.aku inginkan membalas dendam terhadap isteri iranku ini kerana dia wanita yang kecil molek dan seksi. Istriku cantik dan manis tapi mempunyai bentuk badan yang gempal sikit. Seterusnya aku tidur di hotel tu selam 3 hari 2 malam.Aku telah bersetubuh dengannya berbagai bagai aksi temasuk lubang juburnya.kami merahsiakan perbuatan ini sehinngalah suatu hari kami ditangkap oleh suaminya ketika kami bercumbu rayu dirumahnya .pada mulanya suaminya sungguh marah kepada kami tapi apabila aku dan isterinya menyatakan kami tahu hubungannya selama ini dengan isteriku dia rasa bersalah dan mengaku segala perbuatannya selama ini .kini aku boleh bersama dengan isterinya bila bila masa dan dia boleh bersama isteriku juga malah kami pernah main berempat. Tapi aku yang lebih beruntung memdapat isterinya yang lawa malah lebih pandai bermain diranjang mengalahkan isteriku .kini mereka sama sama mengandung .yang pasti kami telah bertukar isteri untuk mengandungkan anak kami

badboyxtreme
11-11-2005, 04:28 PM
Deq Ni

Deq Ni

Hallo Netter …. Apa khabar. Aku berusia 35 tahun, berasal dari Negeri Sembilan, berkeluarga dan kini menetap di Pantai Timur, cari makan di sana. Aku ingin berkongsi pengalam sex ku bersama Netter semua. Harapan ku, kesah-kesah benar yang aku paparkan dapat perhatian kelian.

Beberapa tahun yang lalu, aku menghadiri suatu kursus di KL dan aku menginap di sebuah hotel empat bintang dekat dengan Puduraya. Aku memilih menginap di sini kerana ia dekat dengan tempat kursus tersebut dan hanya berjalan kaki sahaja pergi dan balik.

Hari kedua sewaktu berjalan pulang dari tempat kursus ke hotel aku telah terserampak dengan awek yang dah 15 tahun aku kenal. Dia ni sebenarnya anak sedara sekampung isteri ku. Aku terkejut juga sebab dah dua tahun dia menghilangkan diri dari kampung kerana terlalu liar... tidak dapat perhatian keluarga dan sering ponteng sekolah, ikut mat-mat motor.

"Ini Deq Ni keee?" aku ingin kepastian setelah dia menyapa aku.

"Ha .. laa….Pak Chor dah lupa ke?" itu lah panggilannya yang mengesahkan bahawa dia memang Deq Ni. Pak Chor memang panggilan untuk ku oleh anak-anak buah ku di kampung.

"Apa Deq Ni buat lepak kat Puduraya ni" tanya ku sambil melihat keadaan dirinya yang agak kurus dari dulu. Pakaiannya juga macam 'BOHSIA' baju steng nampak pusat..... dan seluar labuh sapu jalan.

"Deq Ni tunggu kawan" katanya sambil memegang lengan ku. Dia memang manja dengan ku, semasa dia kecik-kecik dulu laaa.

Lepas bersembang kejap dengan Deq Ni aku bagi tahu kat dia aku nak balik ke hotel sebab letih. Sebelum meninggalkannya aku hulurkan sedikit wang pada dia sebab dia adalah anak sedara ku juga.

"Riiingg …. riiiinggg …." Aku terjaga dek deringan talipon bilek. Aku lihat jam dah pukul 7.30pm.

"Hallooo …. siapa tu?"

"Pak Chor ke tu …. Ini Deq Ni ….. Dek Ni call dari lobby hotel ni"

Terdengar suara halus itu aku jadi hairan. Apa naknya budak ni.. kataku dalam hati.

"Pak Chor turun lah ke lobby …. Deq Ni nak jumpa kejap" katanya.

"Okeey lah Pak Chor turun….. tunggu kejap yaaa" kata ku dan terus aku bangun cuci muka, pakai track…. Aku kalau tidur memang suka berbogel.

Sampai di lobby aku lihat Deq Ni sedang duduk di sofa. Sebelah dia ada sorang awek… amoy lagi. Comel amoy ni… badan slim tak berapa tinggi lebih kurang lima kaki dan pakaian lebih kurang Deq Ni…. Aku mendekati mereka.

"Ha… sorry lah Deq Ni kejut Pak Chor tengah tidur tadi yaaa??"

"It's okey…" kataku dan duduk di sebelah Deq Ni.

"Kenalkan… ini kawan Deq Ni, Aggie Tan baru sampai dari JB. Dialah yang Deq Ni tunggu tadi tuuuu" kata Deq Ni memperkenalkan kawannya kepada ku.

"Apa khabar uncle" Aggie menghulurkan tangan dan kami pun bersalaman.

Lembut suaranya selembut tangannya sewaktu bersalaman, aku terus mengajak mereka berdua ke restoran dan kami makan malam di situ.

Aggie student di JB dan hendak ke PP bertemu keluarganya esok, singgah nak jumpe member-member lama katanya. Itu sebab Deq Ni tunggu dia.

Selepas makan aku ajak mereka naik ke bilik kalau kalau dia orang nak berehat ke atau nak mandi sebelum pergi jumpa member. Mereka setuju dan kami masuk lift naik ke bilikku di tinggkat 10.

Sepuluh minit kemudian aku capai towel nak mandi …. Deq Ni lihat ada computer Lap Top aku di atas katil dan minta kebenaran menggunakannya. Aku kata pakailah sambil aku on switchnya dan terus masuk ke toilet.

Sambil mandi, di bawah pancuran air panas aku berhayal batang tubuh si Aggie yang cute itu …. Kalaulah dapat aku balun dia... puuuhhh enak sekali. Aku mengurut-urut batang ku yang tegang keras sedari tadi. Batangku lebih kurang panjang nya 6 inci dan aku sentiasa merawat batangku dengan MINYAK LINTAH supaya keunggulan dan kesihatannya terjamin dan ada uummph !!!.

Selesai mandi aku pun keluar ambil Hawaii short dari beg dan pakai. Lepas tu ku lumurkan lotion ke tubuh dan duduk di sofa tanpa memakai baju.

Si comel dua ekor tu aku lihat sedang asyik dengan LT aku di atas katil sambil berbaring-baring lagi …. aku mula naik syok tengok bontot Aggie yang tonggek dan padat walau badannya kecil tapi solid dari Deq Ni.

"Korang nak mandi pergi lah" kata ku pada mereka. Kemudian Aggie bangun dan berdiri atas katil membuka t-shirt dan jeans yang di pakainya, melompat turun dari katil berjalan menuju ke toilet membuat aku terkedu … Lenggoknya yang hanya memakai bra dan underwear yang nipis lagi sexy membuat batangku berdiri dari balik short. Selamber aja dia lalu depanku.

Deq Ni ketawa mengekek melihat gelagat temannya itu dan memandang aku yang sedang terkedu. Sebelum masuk ke toilet Aggie menggamit Deq Ni dan dia pun turut sekali ke dalam. Aku dengar mereka ketawa panjang … agaknya meraka ketawakan aku … kataku dalam hati. Aku naik ke atas katil sambil berbaring mengereng aku capai LT dan lihat di screen LT rupa-rupanya mereka sedang on line 'Sex in Asia'. Apalagi aku pun mula browsing dan lihat gambar-gambar di screen sambil tangan kiriku mengurut-urut kepala konek (PALKON - istilah mat indon) yang tengah naik.

Di tepi LT ada dua bekas kapsul. Aku mula menduga tentu awek dua ekor ni kena Extasy sebab tu happy lain macam saja. Lantak lah budak budak sekarang...!

"Haaaa …. Uncle …. you steeem sorang-sorang yaaaa…!"

Aku menoleh dan terlihat Aggie yang keluar senyap-senyap dari toilet hanya berkembankan towel berdiri rapat sampai pahanya bersentuhan dengan belakang badanku sambil bercekak pinggang. Terasa satu macam kehangatan bila sentuhan itu diikuti geselan yang dilakukan oleh Aggie ke badanku. Bau harum sabun di badannya membuat aku mula berahi tapi aku juga tergamam dan malu bila dia lihat tangan ku mencekup batangku yang tengah tegang itu.

Tiba-tiba …….

"Uncle ….. sudah satu minggu I tak dapat batang …. I gian …" rayunya lembut.

Tak sangka dia cakap begitu dengan ku dan sekilas itu dia membuangkan towel di badannya. Aku memandang tubuh genit itu tak berkelip … Teteknya tak berapa besar dan berputing kecil. Pinggang ramping dan cipap dia agak tembam tak ada bulu. Nampak belahan cipap Aggie terbuka sedikit menandakan dia dah biasa main. Aku memandang ke pintu toilet yang tertutup.

"Uncle takut Deq Ni nampak ke ?"

Aku menggangguk …" tak pa punya" katanya lagi …. "Deq Ni tengah stim kat dalam tu" Sambil itu dia naik berlutut di sebelah pinggangku. Aku mengalihkan LT ke atas meja di sisi katil dan aku telentang sambil mematikan lampu bilik di tepi katil. Aku mula menyentuh belakang pehanya yang sungguh lembut.

Walau lampu ditutup, ruang bilik masih samar diterangi cahaya dari luar membuatkan suasana amat romantis dan aku memerhatikan setiap sudut susuk tubuh amoy yang berumur 18 tahun ini dengan penuh sensasi.

Aggie menundukan kepalanya dan mula mengucup halus di sekeliling pusatku. Kemudian puting tetekku pula dijiat dan digigit yang buat aku rasa melayang sekajap. Jilatannya turun balik ke perutku sampai ke celah kelangkangku. Dia memegang palkonku dari luar shortku dan mencium serta mengucupnya bertubi tubi.

Dengan kedua-dua tangannya dia menurunkan short yang aku pakai dan terus aku tolong tendangkan ke bawah. Dengan itu batangku dari tadi terlindung oleh short, kini berdiri tegak dengan megahnya. Melihat itu Aggie jadi geram dan terus meramasnya dengan dua tangannya sambil melancapkan batangku.

"Waauuu … uncle …. It's so big aaaa … I like it" ngomel si Aggie sambil terus mengucup palkon yang mengembang itu.

"Eeemmmmhhppp…. eemmmhhpp…. srooot… sroot… emmnnmm....!" Aggie mula menggila menjilat gigit dan menyedut setiap bahagian batangku dari pangkal sampai ke hujung. Aku lihat dia cuba memasukan keseluruah batang ke dalam mulutnya yang munggil itu tapi tak berjaya kerana batangku yang agak panjang. Palkonku terasa mencecahi anak tekaknya bila dia mula mengulum dengan rakus… Dikeluarkan dan kemudian masuk lagi sedalam dia termampu.

"Pooohhhooaahhh … oohhh…. Aggie .. you so good … suck it .. suck harder…."

Aku jadi tak keruan merasai keenakan hisapan yang Aggie berikan. Tapi aku juga tak berdiam diri. Tangan kiri ku mula meraba dan meramas setiap inci badan Aggie yang ayu itu. Aku seluk tangan ku dari belakang bontotnya dan jariku mula mengorek belahan cipapnya yang tengah berair tu. Aku jolok jari ke lubang cipap nya dan menggosok kelentitnya yang dah jadi sebesar kacang dan mula tersembul itu. Habis setiap inci lurah belahan itu aku kerjakan sehingga empunya diri menggeliat kesedapan. Tapi dia masih lagi tak melepaskan batangku dari mulutnya.

Aku cuba nak jilat cipapnya yang gebu itu tapi dia tolak kepalaku dan kata, bagi dia puas dengan batangku dulu. Dia nak telan habis batangku agaknya.

Makin lama makin kuat hisapan tersebut sambil lidahnya bergulung-gulung melingkari palkon aku. Itu membuatkan aku rasa bagaikan nak sampai ke puncak. Tangannya juga dengan lembut meramas telur dan melancapkan batangku. Aku rasa she is the best dalam bab hisap mengisap ni. Yang aku tak tahan bila dia menjilat belahan tempat keluar air kencing di palkonku dan menyedut nyedut pula… Puuuh melayang...!

Dua puluh minit kemudian … aku rasa dah tak dapat menahan lagi dan aku tarik kepalanya dan kata aku dah nak climax.

"Shoot in my mouth……. Please I mean it….. uncle.. I want yours in my mouth" Aggie merentih dan serentak dengan itu dia terus mengulum palkon aku dan memasukan sedikit demi sedikit batangku ke dalam mulutnya sehingga aku rasa palkon ku dah pun mencecahi anak tekaknya. Aku tekan kepalanya supaya batangku berada sedalam yang mungkin dan mula meledakan mani ku……..!

"Cruuuutt….. crruuuuutt….. crruuuuttt…. AAAAHHHHH.. AAAAHHHHHH"

Segala simpanan aki nafsu ku terus masuk ke dalam perut Aggie …. Lebih 5 pancutan padu yang kesemuanya telah ditelan olehnya. Aggie masih mengulum dan menjilat palkon ku memastikan tiada lagi mani yang tercicir dari lubang batangku itu. Setelah beberapa minit dia bangun dan terus ke toilet.

badboyxtreme
11-11-2005, 04:30 PM
Aku terlentang dalam keletihan. Terasa service yang Aggie berikan itu sungguh tak ternilai nikmatnya. Tak sangka si comel semuda itu kuat nafsunya dan berpengalam juga. Sedang aku mengelamun, Aggie datang lagi dan terus naik berdiri di atas katil. Dia melangkah dan duduk di atas badanku dan menyuakan cipapnya ke muka ku.

"Now … you eat me uncle….eat my pussy…I know you want it don't you ??"

"Where's Deq Ni ??" tanya ku.

Dia tak menjawab tapi buat isyarat macam orang tengah len+++.

Aku dah tak pedulikan anak buah ku itu bila melihat belahan cipap Aggie yang merekah sedang menanti jilatan lidahku. Bau aroma air mazi menusuk ke hidung ku membuat aku mula berahi semula. Cipap yang tak berbulu itu aku kucup dengan lembut dari atas tundun yang tembam itu sampai ke lubang di sebelah bawah yang dah mula basah.

"Aaahhh… uuhhhh…" Aggie mula menggerakkan pinggulnya bila aku menyelak bibir cipapnya dengan jari. Sambil itu mulutku mencari kelentitnya yang tersembul di bahagian atas belahan itu. Ianya kukemut dan kusedut hingga membuat Aggie jadi histria.

"Awwaauuu…. aahhhhmmmppp…!!!" macam macam bunyi keluar dari mulutnya sambil dia merapatkan cipapnya ke mukaku sampai aku jadi susah nak bernafas.

"Ayyyaaaa…aaayyyaaa….!!! I feel good….. lick harder…. uncle…. you so good…"

Lidahku mula menjelajahi setiap inci cipap tembam itu dan dengan dua-dua ibu jari aku menyelak bibir cipap yang kemerah-merahan itu. Masa tu aku dapat lihat lubang cipapnya yang dah tersangat dibanjiri air mazi. Aku menyedut dan menjilat setiap air mazi yang meleleh itu dan aku telan…. Fullamak enak sekali....!

Aku masukkan lidah ke lubang cipap sambil kelentitnya aku putar dan tarik dengan jari. Itu membuatkan Aggie dah tak dapat menahan kenikmatan dan aku rasa dia akan climax dalam masa sekejap saja lagi. Aku pun menguatkan putaran jari di kelentitnya dan jolokan ke lubang cipap itu yang membuatkan Aggie mula melentik-lentikkan badannya ke depan dan ke belakang.

"AAHHH…. AAYYAA… I'M COMMINGGGG…. I'M COMIIING…. AYYAAA"

Aggie mengepit muka ku dengan pehanya, menandakan dia sedang melakukan orgasm. Sementara itu aku tarik pinggulnya rapat ke arahku supaya seluruh cipapnya berada pada mulutku. Aku benamkan lidahku ku sedalam-dalamnya ke dalam cipapnya sambil tangan ku meramas teteknya yang sederhana tapi pejal.

Aggie keletihan dan membaringkan badannya dalam keadaan terlentang di atas badanku sambil cipapnya masih berdepan dengan mukaku. Aku juga keletihan.

Aku rasa batangku yang sedang itu len+++ bagai diramas dengan terasa panas palkonku seperti dikulum perlahan-lahan. Aku biarkan saja. Dalam hati aku berkata… Amoy ni kuat betul lahh… baru habis dah nak lagi. Makin lama batangku tegak semula bila tangan lembut itu terus melancap dan menggigit lembut palkon dan seluruh batangku.

Aku lihat ke bawah… laaaa rupa-rupa nya si Deq Ni sedang bermain dengan batangku. Aku jadi kaget…aku tolak Aggie ke tepi, aku duduk dan menarik Deq Ni ke atas dan dia tersenyum melihat aku jadi macam orang bengong.

"Dari tadi Deq Ni tengok…. Deq Ni dah tak tahan…. Bagilah Deq Ni rasa pulak" katnya sambil menggenggam batangku dengan kedua belah tangannya.

Aku tidak dapat berkata apa-apa lagi…. Otak aku dah tak dapat berfikir dengan normal melihat Deq Ni yang merintih dan bilaku lihat tubuhnya yang tanpa seurat benang itu aku terus peluk dia dan aku baringkan di sebelah Aggie. Terus aku kangkangkan kakinya. Lama aku perhatikan Deq Ni dalam position itu tapi perasaan ku berbelah bagi. Deq Ni menuggu tindakan ku sambil memejamkan matanya.

Lalu aku tarik Aggie dan aku suruh Aggie jilat cipap Deq Ni. Aggie patuh dengan arahan ku. Terus dia berjongok meletakkan kedua belah tangannya ke bawah paha Deq Ni dan menjilat serta menghisap cipap Deq Ni. Deq Ni mengeliat sakan bila Aggie memasukkan lidah ke lubang cipapnya dengan bernafsu sekali.

"Aaahhh….. uuuhhh….. sedap….. sedaaaaaaap aahhh……. aaaauuwaaahhhhh" Meraung raung Deq Ni sambil aku lihat tangan Aggie menggentel puting tetek Deq Ni dan dia juga meramas tetek si amoy itu pula.

Aku beralih ke hujung katil dan menempatkan diri ku betul-betul di belakang Aggie yang sedang menungging sambil menjilat cipap Deq Ni. Aku raba punggung yang cute dan mengurut utut di sekitar belahan punggungnya. Aku mendekatkan mukaku di situ dan menjilat pada belahan tersebut. Dari atas terus ke bawah ku lakukan sampai mencecah kelentitnya berulang kali. Aggie mula mengikuti rentak jilatanku dengan memberikan response.

Air mazinya mula mengalir dari lubang cipapnya. Itu membuatkan jilatan ku menjadi licin dan aku menyedut bibir cipapnya kiri dan kanan sambil jariku bermain di lubang dubur yang dah sedikit terbuka. Aku masukkan jari ke lubang itu perlahan-lahan dan aku sorong tarik membuat Aggie menjerit kesedapan.

"AAAAAHHH…. UUUHHHH….. SEDAAAAAPNYA….. AAAAAUUUUUMMPP...!!!!
Fuck me ……. Please uncle …..fuck me now …..I tak bole tahan…tolongggggggg."

Aggie meronta-ronta bagai nak gila sambil sebelah tangan dihulur ke belakang dan terus memegang batangku dan menghalakan ke cipapnya. Aku faham maksud Aggie dan aku terus mengacukan palkonku ke belahan cipapnya. Sambil itu aku menyapu-nyapu pada belahan tersebut supaya palkon aku dilicini dengan lendir yang bertambah banyak di situ.

"Aaaahhh…. fuck me… fuck me…." Aggie meracau-racau tidak sabar menuggu terjahan batang ku ke lubangnya.

Dengan perlahan aku halakan palkon ke lubang cipap yang ternganga itu dan menekannya secara slow and steady. Inci demi inci batangku masuk ke dalam lubang nikmat itu. Bila hanya tinggal lebihkurang dua inci lagi, aku tarik semula. Lubangnya tak lah ketat sangat sebab dah selalu kena tibai. Namun kemutannya kuat dan kalau tak control harus aku cepat keluar. Aku sorong tarik selembut mungkin agar Aggie mendapat extra nikmat. Setiap kali aku menarik batang keluar aku lihat bibir cipapnya mengikut keluar seolah-olah tidak mau melepaskan rod enam inci aku tu.

Aku tekan dalam-dalam hingga pangkal dan tarik lagi sampai takuk palkon dan tekan semula. Lalu Aggie pun menghentak punggungnya kuat untuk melawan sodokan aku tu.

"AAhhhh…. Fuck me… harder… kuat…lagi kuat….. aayyaaa…. fuck… fuck…fuck"
Aggie cuba bermain laju. Namun aku tetap control. Sambil itu aku benamkan jariku ke dalam lubang duburnya dan membuat dia bertambah nikmat lagi.

Perlahan-lahan aku tarik batangku dan halakan palkon ke lubang duburnya dan terus aku tekan masuk, tapi berhati-hati supaya dia tak rasa sakit.

"Ayyyyyyyaaaaaa….. syok… uncle …. jangan cabut…. hantam kuat uncle……….! Deq Ni…….. uncle's cock so biggggg…. I can feel it…. waaaaaa ….. so big laaaa...!" Aggie meracau tak tentu arah sambil aku perhatikan Deq Ni menarik rambut Aggie yang masih membenamkan mukanya ke cipap Deq Ni.

"Aaaaahhhhh…. aaaa…. I dah keluaarrrr…. Aggie stop….. I geliiiiiiiiiiiiiiiiiiii....." Deq Ni dah KO dan melarikan cipapnya dari mulut Aggie. Aggie pula menghenjut depan ke belakang dengan kuatnya sambil menjerit-jerit.

Uncle…. Im comiiing…. Im comiiiing aahhhh ahhhh tolooooooooong ..aayyaaaaa"

Aku tidak bagi peluang padanya untuk melarikan diri. Aku pegang pinggang Aggie kuat-kuat dan menghentak batang ku ke dalam lubang duburnya. Sampai pada satu ketika aku juga dah tak kuasa lagi nak mengawal orgasmku. Dengan hentakan yang kuat, aku tarik pinggangnya rapat ke arahku dan aku pun ledakkanlah pancutan ke dalam duburnya.

"cruuutt…. cruuuuttt…. cruuuutttt….. cruuuuttt…. cruuut....!"

"Uuuuhhhh…aaaahhhhhh…. GEAR BOX very nice….!" kata ku pada Aggie. Dia menoleh ke belakang menandangku dengan mata yang kuyu tapi masih mampu tersenyum.

"Your dick very hot lah uncle…. I never had huge dick like this in me before...!" katanya sambil tangannya melurut-lurut batangku yang dah penuh berlumuran air maniku dan juga air maninya. Deq Ni dah tegolek di sebelahnya. Aggie memusingkan badan ke arah ku dan terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya untuk menghisap lelehan air mani ku yang masih terdapat di situ. Lama dia berbuat begitu seperti tidak mahu melepaskannya.

I love your dick uncle… katanya sambil menjilat palkon ku yang dah mula lembek. Dia terus menjilat di sekeliling pangkal batangku hingga ketelur dan kemudian dia merebahkan badannya di sisi Deq Ni.

Aku bangun masuk toilet dan mandi…. Aku berpakaian dan meninggalkan mereka yang keletihan…. Aku keluar mencari makanan di restoran berdekatan hotel tersebut.

Pada pagi Sabtu esoknya, aku mula bersiap siap untuk ke tempat kursus. Si comel dua orang masih tergolek di atas katil … masih belum pulih dari mainan ku malam tadi. Sebelum keluar aku tinggalkan nota kepada mereka supaya 'Card Key' ditinggalkan di kaunter.

Kursus aku tu setengah hari saja. Jadi aku plan lepas lunch aku lepak kat bilek dan malam nanti boleh ronda-ronda cari awek KL…. kalau ada rezeki lah.

Pukul 3.00 aku sampai di hotel dan minta cardkey di kaunter. Petugas kata card key tak ada pada mereka … aku rasa mesti budak-budak tu lupa nak tinggal semasa mereka keluar tadi. Jadi aku beri alasan pada petugas itu yang card key aku tertinggal. Tanpa banyak songel dia menyerahkan kad pendua kepada ku.

Aku buka pintu…. Terkejut sebab lihat Deq Ni masih lagi berada di situ. Dia sedang berbaring di atas katil sambil menonton TV.

"Pak Chor dah balik" Deq Ni bingkas bangun dan mendapatkan aku… macam menyambut bapak dia pulang dari kerja pulak fikir ku.

Aku lihat dia pakai baju track aku dan tanpa seluar … mungkin dia perasan aku sedang memerhatikannya lalu dengan senyuman manja dia minta maaf sebab katanya selepas hantar Aggie ke Puduraya, dia tak tahu nak pergi mana. Jadi lepas breakfast tadi dia baliklah ke bilekku dan cuci bajunya dan pinjam track aku.

"Ohh… tak apa lah… Deq Ni dah lunch ke ?"

"Tak…. sebab dah breakfast tadi…. Nanti bila baju dah kering Deq Ni nak balik" katanya sambil berjalan menuju ke sofa sambil menghulurkan can drink yang dibelinya.

badboyxtreme
11-11-2005, 04:31 PM
Dia duduk di sofa sementara aku menanggalkan baju dan duduk di birai katil. Aku cuba nak selidik apa yang dia buat selama ini. Jadi aku tanya dia macamana dia boleh jadi begitu… jadi BOHSIA ….!

"Deq Ni memang nakal dan tak suka duduk rumah sebab mak dan ayah selalu bergaduh … adik boring .. dan join geng yang se kepala. Ada mat motor ambil kesempatan… bagi pill lepas tu main adik … satu kampung heboh. Deq Ni lari ikut dia… sampai sekarang dah dua tahun tak balik kampung sebab ayah nak bunuh adik." Ceritanya sambil menangis.

Aku beralih ke sofa dan memeluknya kerana simpati sambil mengesat air matanya. Dia meneruskan kesah hidupnya di KL dan kini menumpang dengan kakak angkatnya. Aku jadi simpati. Sambil memeluknya aku suruh dia bertenang. Kemudian aku belai rambutnya dan cium pipinya. Deq Ni memelukku dengan erat dan kepalanya disandarkan ke dada ku yang tak berbaju itu. Agak lama juga suasana di bilik itu sungguh sunyi.

"Kenapa Pak Chor tak main Deq Ni semalam…. Frust tau… Deq Ni tunggu sampai tertidur" Tiba-tiba dia bersuara.

Aku mengangkat wajahnya dan kata aku sayang pada dia dan tak sampai hati. Raut wajahnya jelas menunjukan dia kecewa dengan tindakanku itu. Pada ku dia tetap seperti dulu yang kukenali… masa dia kecil memanglah aku yang biasa dokongnya.

"Hari ini Deq Ni nak juga… Deq Ni sayang Pak chor…" katanya sambil mencium seluruh muka dan leher ku. Jadi serba salah aku dibuatnya.

Dalam berpelukan, aku bangun dari sofa dan aku letak dia di atas katil dengan keadaan berdiri. Aku buka baju track di badannya… aku telanjangkan Deq Ni di depan mata ku dan mengamati setiap sudut tubuhnya. Dia berdiri di atas katil.

Tinggi Deq Ni dalam 145cm… muka dia memang cute… tetek lebeh kurang macam si amoy tu.. sederhana… puting kecil dan warna coklat… body cantik dan cipap pun tembam dan berbulu agak nipis.

Aku menanggalkan seluar ku sendiri. Kini kami sama sama bertelanjang bulat. Aku masih lagi berdiri di hadapannya dan Deq Ni tertunduk… Mungkin terasa malu agaknya. Tapi aku dah pun bertekat akan tunaikan permintaannya tadi.

"Kita mandi dulu ya sayang…" Aku terus mendokong Deq Ni macam masa dia masih kanak-kanak dulu dan menuju ke bilik mandi. Deq Ni memeluk erat dengan kedua tangannya melengkari tengkuk ku. Wajahnya bertukar menjadi ceria sambil mencium pipiku. Kami mandi di bawah pancutan air suam bersama. Bila selesai aku dokong dia lagi dan baringkan dia di atas katil.

Deq Ni memandangku dengan penuh harapan sambil mendepakan tangannya meminta aku memeluknya. Terus kami berkucupan… Kucupan berahi macam pasangan kekasih. Sama-sama menyedut … menggigit dan menjilat dengan penuh bernafsu. Aku menghulurkan lidah ke dalam mulutnya dan disambut dengan hisapan oleh Deq Ni. Sambil itu tangan ku mula merayap ke segenap tubuhnya. Tangannya masih lagi memaut leherku dan teteknya pula menjadi sasaran ramasanku. Putingnya pun mulalah mengeras. Aku menjilat di seluruh mukanya dan turun ke leher seketika. Ini membuatkan Deq Ni mengeliat dan merengek.

"Eeemmnnnhh… eeemmmnnhh… aaahhh… Deq ni sayang Chor…. Eeeemmnn"

Jilatan ku turun pula ke teteknya yang indah itu. Kiri kanan aku hisap dan nyonyot yang membuatkan rengekannya bertambah kuat. Aku lakukan gerakku perlahan-lahan kerana aku mahu Deq Ni merasa nikmat yang tidak akan dilupakan di dalam hal permainan sex.

"Aaaahhhh… Uhhhhhhh….. eeeemmmphh....!"

Setelah puas di tetek dan putingnya, aku turun lagi ke bahagian perutnya pula. Aku kucup dan jilat di setiap inci bahagian perut dan berhenti lama untuk mengulum pusatnya yang dah bertindik itu. Di situlah sasaran kenikmatan Deq Ni. Dia menggeliat semahunya sambil meramas rambutku. Selepas itu hisapan dan jilatan aku naik semula. Dengan amat perlahan aku ke tetek, leher dan mulutnya. Aku tidak mensia-siakan setiap ruang permukaan kulitnya di daerah itu. Aku jilat dan hisap sehingga menampakkan kesan merah bekas hisapan dan gigitan ku. Bahagian bawah dari pusatnya belum aku sentuh lagi.. aku cuba bermain slow agar dia puas. Aku tahu cipapnya tentu sudah mula banjir kerana bau aroma yang membuat aku gian pada cipap wanita itu sudah mula tehidu.

Matanya setengah terbuka menandakan dia tersangat steam dengan perlakuanku. Setelah puas berkucupan aku bangun dan menariknya ke sofa. Aku duduk sambil melebarkan kedua kakinya dan tarik dia berdiri betul betul di hadapan ku.

"Deq Ni nak ini tak...?" kataku sambil menggenggam batang yang belum berapa tegak dan masih lagi terlen+++. Aku tengok Deq Ni macam tak sabar nak pegang batang ku. Terus dia melutut di depanku. Dia terus pegang batangku dan kucup palkon ku itu dengan penuh bernafsu.

"Hari ini batang ni Deq Ni punya" katanya sambil meramas dan melancap batangku dengan dua tangangnya. Dia mula menjilat sekeliling palkon sampai ke pangkalnya. Sambil itu jari jarinya membelai belai dengan asyik sekali… aku lihat dia sangat sukakan batangku sebab jilatan dan kucupan yang di lakukan sungguh sensasi… Masa tu batangku tegang 90 degree.

"Emmmph.... chupp… chuppp… emmmph… sedap…. Best in the world……!"

Deq Ni memasukan batangku ke dalam mulutnya. Terasa lidahnya bermain-main dipalkon yang membuatkan batangku mula mengeras ke tahap maximum. Penuh mulut Deq Ni mengulum batang kesayangannya itu walaupun hanya separuh saja dari batangku dapat dikulumnya. Deq Ni mengeluar masukkan batang ku sambil menghisapnya dengan bernafsu sekali. Tangannya juga tidak diam melancap dan menggelitik telurku.

"Deq Ni belum tengok batang original sebesar ini" katanya sambil mengigit palkon yang berkilat dek air liur nya membuat aku terasa khayal.

Bila aku berasa puas dengan service Deq Ni itu, aku angkat Deq Ni dan baringkan dia di atas katil. Kakinya ku buka seluas-luasnya hingga menampakan lurah kemerahan yang sedang menunggu untuk ditikam. Aku alas sebiji bantal di bawah punggungnya.

Lelehan air mazi terlihat meleleh keluar dari belahan cipapnya yang sedikit terbuka… dah seasonlah katakan...! Aku mendekatkan muka ku ke celah kangkangnya untuk melakukan operasi 'sapu berseh'. Mula-mula aku gosok dengan tangan dari tundun hingga seluruh permukaan cipapnya yang tembam dan lembut itu. Sambil ibu jari ku menggentel kelentitnya yang dah tersembul . Aku selak bibir nya dan aku mula menjilat di bahagian tersebut. Kelentit Deq Ni yang sebesar kacang tanah itu aku kulum sepuas-puasnya hingga membuatkan Deq Ni menjerit kesedapan.

"Aaaahhh…. uuhhhh…. sedap…. sedaaaaapppp….. aaahhhh ….." jerit Deq Ni sambil tangannya meramas-ramas rambutku.

Puas di kelentit aku jelajah pula di alur belahan sambil lidah menjilat di dinding kiri dan kanan bibir cipap yang kemerahan dan comel itu. Aku sedut dan telan air mazi yang semakin banyak keluar dari lubang cipapnya.

badboyxtreme
11-11-2005, 04:32 PM
Aku kuakkan kedua-dua bibirnya seluas yang boleh sehingga menampakan lubang nikmatnya yang agak sempit. Aku jilat dengan penuh semangat sambil menjolokkan jari ku ke lubang tersebut. Jeritan dan ramasan tangannya kerambutku bertambah hebat.

"Chorrrrrr… Deq Ni tak tahan…. Tolong…. aaahhhh…. aaahhh…. masukkan"

Namun aku masih belum puas dan terus menjilat sedut pada setiap daerah cipapnya sampai Deq Ni dah dua tiga kali orgasm.

"Adek geliiii… aahhhaahhhha…. uuhhhh…. geliiiiii....!" jeritnya sambil kakinya mengepit kepalaku.

Puas mengerjakan cipapnya aku mula menghalakan palkon ke cipap itu sambil bermain-main di belahan yang banjir itu. Deq Ni tidak berdiam malah sama memegang batangku dan ditenyeh-tenyehkan pada belahan tersebut. Oleh kerana dia dah rasa terlalu exited dia mula meminta aku memasukan batang ku ke lubangnya.

Dengan sebelah tangan aku buka bibir cipapnya secukup luas dan menghalakan rod enam inci tu ke pintu lubang yang sedang terbuka. Perlahan-lahan aku menekan sehinggalah palkon masuk dengan sempurna. Seinci demi seinci batang ku bergerak masuk. Bila dah sampai hingga pangkal, aku berhenti seketika. Aku angkat kedua kakinya ke atas dia membantu dengan memegang kedua kakinya supaya rapat ke dadanya sendiri. Aku mula menarik dan menekan slow and steady. Irama sorong tarik diikuti dengan desahan Deq Ni. Walaupun dia bukan dara lagi, tapi lubang cipapnya masih ketat. Batangku yang agak besar itu memenuhi ruang dinding cipapnya yang menyebabkan Deq Ni terbuai keenakan.

"Ooooohhhh… sedaaaap…. aaaahhhhh…….. Deq Ni sedaaaappp….. Chorrrrr...!"

Aku terus menekan sambil mengesel batangku ke kelentitnya. Deq Ni pula mengimbangi permainku dengan kemutan-kemutan kuat yang membuatkan aku bertambah berahi. Deq Ni melingkarkan kakinya ke pinggangku dan menaik turunkan punggungnya mengikut hentakan ku yang semakin laju dan kuat.

Kami terus berkucupan dengan rakus dan tangan ku terus meramas teteknya sambil Deq Ni negerang kesedapan. Dalam berpelukan, aku pusing badan berbaring sementara Deq Ni berada di atasku. Dia mula menghentak batangku yang berada di bawah cipapnya itu kuat-kuat. Tangannya berada di dadaku sambil meramas bulu dadaku. Aku tahu dia dah hampir kemuncak … tapi aku tak mahu dia keluar terlalu cepat…. Lalu aku suruh dia menonggeng di birai katil.

Aku mengambil posisi berdiri di belakangnya dan memasukan batangku ke dalam lubang cipapnya. Aku terus menghentak dan menariknya dengan agak kuat. Deq Ni menjerit sambil meramas-ramas cadar katil dan menggelingkan kepalanya ke kiri dan kanan.

"Deq Ni tak tahaaaannn… dah dekat….. dah dekat …. Tolooooooooooonggg"

Aku masih belum terasa mahu keluar lagi. Aku pusing badan Deq Ni dan dalam keadaan mengereng itu aku angkatkan sebelah kakinya. Aku selitkan batangku dari arah belakang punggungnya dan menekannya masuk ke dalam lubang cipapnya. Deq Ni sendiri bantu memegang dan mengangkat kakinya sehingga lututnya mencecah ke pinggangnya sendiri.

Aku menekan batangku dari belakang…. Masuk hingga pangkal dan bermulalah irama sorong tarik sambil Deq Ni mengikut rentaknya. Tanganku meramas teteknya sementara mulutku pula menjelajahi setiap ruang di leher dan telinganya. Deq Ni tersangat berahi jadinya.

"Sedaaap… uhh.. uhh…. Chor tekan dalaaaam dalaaammm Deq nak syok...!" Aku menghenjut laju dan Deq Ni mula tak keruan kerana hampir keluar.

"Dek Ni dah dekaaattttt….. Dah keluaaaaaaaarrrrr" jeritnya dan sekali gus mengepit cipapnya dengan kakinya dan aku pun tidak mampu untuk bertahan lagi…. Sambil memeluk perutnya dengan kuat aku membenam batang ku ke dalam lubang cipapnya dan meledakkan air maniku memasuki sarang kehamilan Deq Ni………!

"CHRUUUTTT…. CHRUTTTT… CHRUUUTTTT....! AAAAAHHH….. UUUHHH….. UUUHHH...!" Aku kepuasan. Banyak sekali mani ku memenuhi gudang hamil Deq Ni….. Rasanya lebih lima kali pancutan yang telah ku lakukan.

"Deq Ni puas...???" tanya ku dengan batangku yang masih terbenam di dalam cipapnya. Sambil itu aku belai belai sayang pada rambutnya yang basah kuyup dek peluh yang keluar semasa kami bertarung tadi.

"Emmmm…. Puas…. Pak Chor the best….! Nanti kita main lagi yaaaaaaa" Deq Ni terus len+++ dalam dakapan ku…. Kami sama sama terlena kelelahan.

Jam menunjukan pukul 6.30 petang bila kami terjaga… kami mandi bersama sambil berpelukan, berkucupan dan bergurau senda di dalam bilik air. Pasangan kekasih barulah katakan…..! Jilatan dan hisapan berlaku juga lagi.

Kami keluar makan malam dan kemudian aku bawa Deq Ni pergi shopping di KLCC. Aku belikan beberapa helai seluar jeans dan t-shirts dan tak lupa juga pil pencegah kehamilan untuknya. Kopak duit aku RM 300. 00, tapi aku seronok sebab Deq Ni bertambah sayang padaku sampai tak lekang tanganku dipeluknya sepanjang malam itu.

Sampai di hotel aku hadiahkan sebuah Hand Phone yang aku beli sehari sebelumnya. Siap dengan kad Pre Paid sekali …. Untuk kemudahan aku menghubunginya nanti.

Malam itu saja kami bermain sehingga tiga round. Esoknya hari Ahad dan sebelum Deq Ni balik kerumahnya, kami main lagi dua round. Setelah kami siap berkemas, dia minta nak hisap batangku sekali lagi…. untuk buat bekal katanya… Aku pun bagi… Lepas tu dia pun balik ke rumah dengan mani ku yang dah tersimpan di dalam perut dan rahimnya. ……………….!

badboyxtreme
15-11-2005, 09:22 AM
To the samster who commented, that by writing erotic malay stories, I am turning this into an Islamic Forum, I answer to you is go get a life JERK!!! :mad:

Writing in malay does not necessarily mean i am turning this into an Islamic Forum, Malay is a language fool and not a religion. 99% of the people in Indonesia communicate in Malay (Bahasa Indonesia).

Basically you are just being prejudiced and you are a RACIST!!! and that literally pisses me off. Again i am telling you, whoever you may be, "GO GET A LIFE" :mad:

iluv_doggy
15-11-2005, 10:14 AM
I totally agree with you. Unless its a blatant abuse of the SBF or annoying another person or being a pain in the you-know-where, I would think that you should not deduct points for having a different opinion or taste in woman or what you might consider beautiful or in the case of the other discussion thread.. perverted or in this case writing in a different language. I'm chinese and happen to love reading stories in Malay.

Keep up the good work threadstarter, I'll up you when I'm recharged.

DL

dwbh163
15-11-2005, 10:23 AM
badboyxtreme, i luv your malay stories....pls continue. those who don't understand the language, just too bad.

badboyxtreme
17-11-2005, 12:25 PM
Dilanyak Pagi Raya

Takbir raya berkumandang di speaker Hifi Sony milik Kak Ros. Wanita yang berusia 35 tahun itu mengeluh sayu. Apa tidaknya, orang lain terutama jiran-jiran sekelilingnya pasti sedang bergembira beraya di kampong masing-masing tetapi Kak Ros terpaksa beraya di rumahnya di tingkat 5 Flat Seri Kuantan,Kuala Lumpur. Ini semua gara-gara dia dan suaminya terpaksa berjimat-cermat kerana anak lelaki tunggal,Syazwan akan bersekolah di Darjah Satu tahun hadapan. Mereka terpaksa melupakan hasrat untuk beraya di kampungnya di Felda Jengka 15, Pahang semata-mata untuk menyimpan wang bagi menampung perbelanjaan anaknya untuk bersekolah. Maklumlah, perbelanjaan persekolahan zaman sekarang sudah meningkat dengan bayaran yuran itu dan ini yang terpaksa dibayar.
Sambil membetulkan tudung putih yang dipadankan dengan baju kebaya sendat biru mudanya, Kak Ros menoleh ke arah jam dinding.
“Hmm…baru pukul 8.00 pagi. Awal lagi…” bisik Kak Ros sambil tertinjau-tinjau di luar pintu.
Suami dan anaknya masih berada di masjid menunggu waktu sembahyang aidilfitri. Takbir raya dari speaker Hifinya terus berkumandang mengundang perasaan sayu Kak Ros. Perutnya terasa berkeroncong kerana masih belum bersarapan lagi. Kalau ikutkan hatinya mahu sahaja dia menjamah ketupat, lemang serta rendang yang sudah sedia terhidang di meja. Tetapi dia sudah berjanji untuk bersarapan bersama suami tersayang serta anaknya sebaik sahaja mereka pulang dari sembahyang raya. Masa itulah Kak Ros bercadang untuk memohon ampun dari suaminya kerana membeli gelang emas 5 hari sebelum raya tanpa pengetahuan suaminya.
“Assalamualaikum..!” kedengaran suara orang memberi salam di luar pintu.
“Waalaikumusalam. Siapa di luar tu?” jawab Kak Ros sambil menjenguk keluar.
Rupa-rupanya Aboi, Jusoh dan Yon sedang berdiri tersengih-sengih macam kerang busuk di luar. Mereka bertiga adalah anak jiran-jirannya di ground floor. Aboi baru berada di tingkatan 3, Jusoh pula berusia 17 tahun tingkatan lima dan Yon pula berusia 19 tahun, menganggur. Menghabiskan beras mak bapaknya.
“Selamat hari raya aidilfitri, Kak Ros. Maaf zahir batin.” Sahut ketiga-tiga remaja tersebut sambil tolak-menolak antara satu sama lain.
“Hmm…selamat hari raya. Jemput la masuk kalau tak malu.” Jawab Kak Ros acuh-tak acuh.
Sememangnya Kak Ros tidak begitu menyukai kedatangan Aboi, Jusoh dan Yon. Mana tidaknya, setiap kali dia melintasi tangga untuk naik ke tingkat lima mereka sering mengusiknya serta menganggunya. Pernah satu ketika mereka bertiga menghalangnya dari naik tangga. Jusoh sempat meramas-ramas daging bontotnya sementara Yon menunjukkan batang koneknya yang stim. Aboi pula tidak berani berbuat apa-apa, takut agaknya. Sempat juga Kak Ros memaki hamun mereka bertiga kerana bertindak kurang ajar.
“Aik? Macam tak suka je kami datang, Kak Ros. Jangan la macam tu. Kami datang ni ikhlas nak minta maaf.” Rayu Jusoh sambil menunjukkan muka sedih.
“Sudah! Jangan nak tunjuk muka kesian kat sini. Jemput masuk, kejap lagi suami akak balik.” Lembut sedikit hati Kak Ros dibuatnya.
Ketiga-tiga budak remaja tersebut berebut-rebut mencari tempat duduk. Lemang dan ketupat dijamah mereka dengan penuh berselera.
“Kak, saya nak minta maaf pasal raba bontot akak hari tu. Saya bukan sengaja sebenarnya. Saya nak bunuh nyamuk yang hinggap kat bontot akak tu. Pasal tu saya tepuk bontot akak. Maaf yea.” Jelas Jusoh dengan penuh ikhlas.
“Kalau yea nak bunuh nyamuk jangan la tepuk kuat sangat. Perit bontot akak tau. Slow-slow la sikit.” Jawab Kak Ros tersenyum sedikit.
“Saya pun nak minta maaf, kak. Saya bukan sengaja nak tayang batang konek saya hari tu. Sebenarnya batang saya tersepit zip masa tu. Pasal tu saya terpaksa keluarkan. Waktu kecederaan masa tu.” Jelas Yon pula.
“Dah la, akak maafkan. Tapi boleh tahan juga besar batang kau tu yea, Yon. Selalu melancap ke?” Kak Ros mula mengatal sedikit.
“Errr… adalah sikit-sikit. Selalunya Kak Ros la yang jadi modal saya melancap..hehehe…” Jawab Yon tersengih-sengih.
Dah! Dah! Jangan nak miang-miang dengan Kak Ros. Baru je minta maaf tadi.” Sergah Kak Ros serius. Bebudak ni bukan boleh dibagi muka lebih-lebih.
Aboi dari tadi mendiamkan diri sahaja. Mulutnya penuh dengan ketupat. Terkebil-kebil matanya memandang daging bontot Kak Ros yang dibaluti kain kebaya sendatnya. Kak Ros perasan yang terdapat bonjolan keras di hadapan seluar ketiga-tiga remaja itu.
“Eh, kamu bertiga datang beraya rumah akak pagi-pagi raya ni buat apa? Kamu tak sembahyang raya ke?” baru Kak Ros perasan yang mereka bertiga tak pergi sembahyang raya.
“Hehehe…sebenarnya kami bertiga ni memang sengaja tak pergi sembahyang raya pasal….hehehe…” Yon tersengih-sengih memandang Jusoh dan Aboi.
“Haa…! Pasal apa pulak? Kamu jangan nak memandai-mandai kat sini!” Jerkah Kak Ros panas hati.
“Pasal kami nak lanyak Kak Ros beramai-ramai di pagi raya! Pegang dia Jusoh!” Yon menjerkah sambil menerpa ke arah Kak Ros.
Terkejut Kak Ros dibuatnya. Dalam sekelip mata sahaja badannya sudah dipaut kemas oleh Yon. Jusoh pula pantas memegang kedua belah kakinya. Aboi pula menolak bekas-bekas ketupat dan lemang dari atas meja. Habis bersepah ketupat, lemang dan rendang Kak Ros di atas lantai. Dalam keadaan meronta-ronta tubuh Kak Ros berjaya dibawa ke atas meja. Jusoh berdiri di kepala Kak Ros sambil memegang kedua belah tangannya. Aboi pula mencangkung di atas perut Kak Ros sambil memaut kedua belah peha wanita itu ke atas. Yon menyingkap kain kebaya Kak Ros ke pinggangnya lalu menarik seluar dalam wanita itu ke bawah.
“Lepaskan aku, budak sial! Kejap lagi suami aku balik siap la kamu dia kerjakan!” Jerit kak Ros.
Yon dengan gelojoh menjilat-jilat pantat Kak Ros yang berbulu sederhana itu. Sekali-sekala bibirnya menghisap-hisap daging kelentit kak Ros dengan berselera. Kak Ros cuba menendang tetapi kakinya terangkat akibat di paut kemas oleh Aboi. Jusoh memegang kedua belah tangan Kak Ros dengan tangan kirinya sementara tangan kanannya melondehkan seluarnya lalu mengeluarkan batang konek yang sudah tegang. Tanpa bertangguh Jusoh menyumbatkan daging keras kemaluannya ke dalam mulut Kak Ros.
“Aahhhkk..! Kulum Kak Ros! Jangan tak kulum! Yeahhh! Aahhhhh..!” Jusoh mengerang kesedapan sambil menggelek-gelekkan bontotnya.
Yon semakin gelojoh menyedut-yedut daging kelentit Kak Ros Terkesot-kesot bontot Kak Ros dibuatnya. Badannya mula terasa panas dan terangsang. Air mazinya memercik keluar membasahi mulut Yon. Aboi pula menyuruh Yon menggantikan tugasnya memegang kaki Kak Ros. Hendak tak hendak Yon terpaksa memegang betis Kak Ros yang terjulang tegak sambil mulutnya tak henti-henti menyedut daging kelentit wanita itu.
“Eehhmm..! eemmhhpp….!” Kak Ros mula stim apabila Aboi dengan kasar merentap baju kebaya sendatnya sehingga tercabut beberapa butang. Coli Kak Ros yang berwarna merah muda terdedah untuk tatapan Aboi. Tidak sampai lima saat coli merah tersebut terbang melayang akibat direntap oleh budak tingkatan tiga itu. Tetek Kak Ros yang bersaiz 34D tersembul keluar. Dengan penuh geram Aboi meramas-ramas tetek kenyal itu sehingga berbekas merah. Mulut Kak Ros terkumam-kumam mengeluarkan bunyi ghairah. Batang konek Jusoh yang tersumbat di dalam mulutnya mula dikulum dengan penuh selera. Air liur Kak Ros meleleh-leleh di tepi bibirnya menambahkan bunyi seperti dihirup.
“Aarrghh…! Aaahhhkk..! Huk aloh…slow sikit Kak Ros! Ngilu kepala konek saya dibuatnya!” Jusoh mengeluh sambil kakinya terkengkang-kengkang menahan ngilu.
Sepuluh minit terperangkap dalam kedudukan begitu, badan Kak Ros akhirnya ditarik ke tebing meja. Kali ini ketiga-tiga budak lelaki itu bertukar kedudukan. Jusoh berdiri di celah peha Kak Ros sambil betis wanita itu disangkutkan ke bahunya. Seluarnya sudah terlucut entah ke mana. Yon pula mencangkung di atas tetek Kak Ros sambil mengesel-gesel kepala koneknya ke bibir wanita itu memujuknya supaya membuka bibirnya. Kak Ros agak keberatan untuk mengulum batang konek Yon kerana saiznya lebih besar berbanding batang konek Jusoh. Aboi pula berdiri di tepi meja sambil meramas-ramas tetek Kak Ros. Nampaknya Aboi lebih berminat dengan busut mon+++ Kak Ros.
“Rileks la Kak Ros, buka sikit mulut tu…buka la sikit…sikit je.” Pujuk Yon mula hilang sabar.
“Setan punya budak! Kejap lagi suami akak balik siap la kau orang semua!” Maki Kak Ros walaupun sebenarnya nafsu syahwatnya sudah terangsang.
Menyirap darah Jusoh bila mendengar maki hamun Kak Ros. Batang koneknya melentik-lentik tegang. Jusoh segera menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang pantat wanita itu. Kak Ros mengesot-esotkan bontotnya untuk mengelakkan batang konek budak lelaki itu. Jusoh segera memeluk peha Kak Ros untuk mengekang pergerakannya. Betis Kak Ros terkapai-kapai di bahu Jusoh.

badboyxtreme
17-11-2005, 12:27 PM
“Celaka! Jangan ingat Kak Ros boleh lepas! Wuuaarrgghhh..!!” Jerkah Jusoh, serentak dengan itu batang koneknya dibenamkan ke lubang pantat Kak Ros sedalam yang boleh.
:Aaahhhhkkk..! Abanggg…tolongg Ros..! eerrghh…!” Kak Ros menjerit memanggil suaminya.
Melihat mulut Kak Ros ternganga luas, Yon segera menyumbat masuk batang koneknya ke mulut wanita itu. Jeritan Kak Ros segera lenyap diganti dengan bunyi mengumam. Yon mula menyorong tarik batang koneknya dengan kasar. Hampir tersedak Kak Ros dibuatnya apabila kepala konek budak lelaki itu bergesel-gesel dengan anak tekaknya. Jusoh mula mengasak lubang pantat Kak Ros dengan pantas. Bergoyang-goyang meja makan dibuatnya. Teteknya bergegar-gegar mengundang perasaan geram Jusoh. Tangan Jusoh menepis tangan Aboi yang berada di situ. Dicekaunya daging tetek wanita itu. Sambil memicit kuat puting tetek Kak Ros, Jusoh menghenyak-henyak batang koneknya dengan ganas. Terasa nak tercabut puting Kak Ros dibuatnya.
“Aagghh…aagghh…aarrghhh… aku dah nak terpancut ni Jusoh….!” Teriak Yon sambil mengepam laju batang koneknya ke dalam mulut Kak Ros.
“Haaaa..apa lagi! Kau sembur aje dalam mulut pompuan ni. Kasi mulut kurang ajar dia ni rasa air mani kau tu!” cadang Jusoh apabila Kak Ros mengeleng-gelengkan kepalanya membantah.
“Canteekk..! Aaahhhh….aahh..Aaarrgghhkkk..!” Yon menjerit lalu membenamkan batang koneknya dalam-dalam. Air maninya menyembur keluar memenuhi mulut Kak Ros.
“Oouugghh…uhuk..uhuk..babi sial…air mani kau ni banyak sangat. Uughh..tak terminum akak semuanya..sial..” tersedak-sedak Kak Ros menyumpah seranah dengan mulutnya bergelumang dengan air mani Yon.
“Pehhh..! Kering giler air mani saya, Kak Ros.” Yon terduduk keletihan di tepi meja. Batang koneknya masih keras mencanak.
Jusoh mengeroh-ngeroh seperti kerbau jantan kena sembelih. Kak Ros tahu air mani budak lelaki itu sedang berkumpul di kantung telur menunggu masa untuk masuk ke pembuluh batang koneknya. Kak Ros mengapit leher Jusoh dengan betisnya sambil menarik tubuh budak itu supaya lebih rapat. Jusoh memahami kemahuan Kak Ros lalu membongkokkan badannya. Kelengkangnya dirapatkan ke bontot wanita itu.
“Mari sini budak sial..! Lambat betul air mani kau ni nak terpancut..!” Kak Ros menarik rambut Jusoh lalu mengucup mulutnya. Lidahnya menyelinap masuk ke dalam mulut Jusoh.
Jusoh menghisap-hisap lidah Kak Ros dengan ghairah. Sisa air mani Yon yang agak masin masuk ke tekak Jusoh. Tangan Kak Ros menyelinap masuk di celah kangkang Jusoh lalu mencekau kantung telur budak itu. Diurut-urutnya kantung telur itu supaya air mani yang terkumpul di situ berpindah ke pembuluh batang konek Jusoh. Perlahan-lahan urat pembuluh di konek Jusoh mula timbul menandakan air maninya mengalir deras. Tiba-tiba dengan kasar Kak Ros memicit kedua-dua biji telur Jusoh.
“Aaarrgghhhhhh..!!! Kak Rosss…aaahhhkkkk!” Jusoh meraung keperitan bercampur sedap. Serentak dengan itu air maninya memancut-mancut tidak terkawal memenuhi lubang pantat wanita itu.
Kak Ros tersenyum nakal. Dia tahu kalau biji telur Jusoh dipicit kuat air maninya pasti cepat terpancut dalam keadaan tidak terkawal. Biar padan muka budak itu. Jusoh jatuh terlentang di bawah meja. Kepala lututnya terasa begitu lemah. Aboi terkebil-kebil di tepi meja melihat kedua-dua kawannya terkapar puas di pagi raya. Kak Ros menoleh ke arah Aboi. Perlahan-lahan wanita itu turun dari meja.
“Haaa…ni sorang lagi. Apasal terkebil-kebil?!” jerkah Kak Ros garang.
Kak Ros meraba-raba bonjolan keras disebalik seluar Aboi. Kak Ros menarik nafas panjang. Bonjolan di seluar Aboi kelihatan lebih besar dari sepatutnya. Kak Ros segera menarik seluar Aboi ke bawah. Terbeliak mata Kak Ros bila melihat seluar dalam Aboi seperti hendak terkoyak ditolak kuat oleh daging keras yang bersembunyi di sebaliknya. Amat besar sekali, tidak sesuai dengan usia Aboi yang masih mentah. Patutlah Aboi tak mahu membuka seluarnya. Malu dengan saiznya yang luar biasa besar. Kak Ros mencekup bonjolan tersebut untuk mengukur saiznya. Puas hati dengan ramalannya, Kak Ros merentap seluar dalam budak lelaki itu sehingga terkoyak…
“Ya Allah..besarnya! Macam kayu hoki..!” Terkejut gila Kak Ros dibuatnya dengan saiz batang konek Aboi.
Batang konek Aboi berukuran tujuh inci sekurang-kurangnya. Betul-betul tidak padan dengan usianya serta tubuhnya yang kurus. Kak Ros benar-benar terangsang. Bukan selalu dia dapat merasa batang besar macam ini.Lubang pantatnya terasa basah. Kak Ros segera menarik Aboi rapat ke meja. Aboi menurut sahaja seperti lembu dicangkuk hidung.
“Cepat sikit dik, kejap lagi suami akak balik dari sembahyang raya.” Desak Kak Ros tidak sabar.
Kak Ros segera menonggeng di tepi meja makan. Aboi kelihatan teragak-agak, maklumlah masih teruna lagi. Kak Ros hilang sabar, sambil menoleh ke arah Yon yang terduduk di tepi meja Kak Ros memanggilnya.
“Hei Yon! Kau tolong sikit Aboi ni. Penakut betul.” Arah kak Ros tak sabar.
Yon segera bangkit lalu menghampiri Aboi. Sambil berdiri di belakang Aboi, Yon memegang batang konek kawannya lalu mengurut-urutnya supaya lebih tegang. Setelah pasti yang daging kemaluan kawannya begitu keras, Yon menghalakan kepala konek Aboi ke lubang pantat Kak Ros. Aboi kelihatan gugup dan cuba mengelak. Geram dengan kegugupan Aboi, Kak Ros segera menolak bontotnya ke belakang sebelum kepala konek Aboi lari dari sasarannya. Serentak dengan itu Yon memegang bontot Aboi lalu menolaknya kehadapan dengan kasar. Akhirnya batang konek Aboi yang besar itu tersumbat ke dalam lubang pantat Kak Ros.
“Aaarrgghh…aahhkkk..! Adooiii…Ya Allah…sakitnya! Iisskk…” Kak Ros menjerit keperitan yang amat sangat. Bibir pantatnya seperti tersedut ke dalam.
“Aaakkkkkhhh…eerrgghhh….Kak Rosss…lubang akak ketat sangat la…aaahhhh…!” Aboi mengerang-erang kesedapan.
Kak Ros segera mengemut-ngemutkan lubang pantatnya. Bibir pantatnya melekap kemas di sekeliling batang konek Aboi. Dengan dibantu oleh Yon yang berada di belakangnya, Aboi mula menyorong tarik batang koneknya. Tangannya meramas-ramas daging bontot Kak Ros. Ditampar-tamparnya daging gebu bontot wanita itu sehingga kemerah-merahan.
“Caya la Aboi..! Macam tu la, kau ajar cukup-cukup Kak Ros ni.Hentam cukup-cukup!” Yon memberi kata-kata perangsang pada kawannya.
“Aaahhkkk..!Eerrgghhh…T..t.tolong..sikit..yea.Tadi ..siapa..yang..aahhh.. tersadai tepi…m..m.meja tadi!” Sindir Kak Ros sambil terkesot-kesot menahan terjahan kasar Aboi.
Geram Yon dibuatnya dengan sindiran Kak Ros. Dengan bantuan Aboi, dia mengangkat Kak Ros ke atas meja. Kak Ros menonggeng di atas meja dengan kain kebayanya tersingkap sehingga ke paras pinggang. Aboi yang berdiri di belakangnya mencapai baju kebayanya lalu menarik kebawah sehingga tergantung di pinggang.Tetek mon+++ Kak Ros terbuai-buai bebas. Tudung putih Kak Ros sudah keronyok tidak terurus lagi.
Yon segera naik di atas meja lalu baring di bawah tubuh Kak Ros. Kak Ros terpaksa mengangkangkan pehanya supaya Yon dapat berada di bawah kelengkangnya. Aboi mencabut batang koneknya dari lubang pantat Kak Ros. Yon segera menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang pantat wanita itu, Tangannya memaut pinggang Kak Ros lalu menekan kebawah. Kak Ros tanpa bertangguh menekan lubang pantatnya ke bawah sehingga terbenam kesemua saki baki batang konek Yon.
“Eerrghh…mmm…iisshhkk..”Kak Ros mengeluh kesedapan.
Aboi yang berada di belakang terpukau melihat lubang dubur Kak Ros yang terkemut-kemut seolah-olah menantikan pencerobohan batang koneknya. Perlahan-lahan Aboi menenyeh-nenyeh kepala koneknya ke lubang dubur Kak Ros. Kak Ros yang sedang asyik menunggang tubuh Yon terkejut apabila terasa sesuatu keras berada di pintu lubang duburnya. Kak Ros segera menoleh belakang….
“Ehh..Aboi dah gila ke? Mana boleh masuk ikut lubang tu…Berdosa la..” Bantah Kak Ros keras.
“Kau jangan pedulikan Kak Ros tu! Kau lanyak aje lubang dubur dia. Best gile. Mesti ketat nak mampus!” Sampuk Yon sambil mengepam laju lubang pantat Kak Ros.
Aboi memegang kemas pinggang Kak Ros. Kak Ros cuba mengelak dengan menggelek-gelekkan bontotnya. Tetapi Aboi tidak memberi peluang langsung untuk Kak Ros membantah. Dengan pantas Aboi merodok batang koneknya ke lubang dubur Kak Ros.
“Aaahhkkkk…aadeehhh…Ya Allah…!” Kak Ros meraung macam nak gila. Terasa macam nak terkoyak lubang duburnya dirodok oleh batang konek Aboi yang besar giler itu.
Kali ini Kak Ros benar-benar terperangkap macam sandwich. Kedua-dua lubangnya sedang dibelasah oleh anak-anak jirannya. Lagu ‘Suatu Hari Di Hari Raya’ nyanyian M. Nasir yang sedang berkumandang di speaker Hifinya menenggelami jeritan serta raung ghairahnya. Perit kesakitan bersilih ganti dengan kesedapan.

badboyxtreme
17-11-2005, 12:29 PM
Yon semakin laju mengepam batang koneknya ke lubang pantat sementara Aboi pula semakin garang merodok-rodok lubang dubur Kak Ros. Jusoh yang dari tadi cuma memerhati bangkit untuk bersama-sama mengerjakan Kak Ros. Jusoh berdiri di hadapan Kak Ros sambil sebelah lututnya di naikkan di atas meja. Sambil memegang kepala Kak Ros yang masih bertudung putih, Jusoh menyumbatkan batang koneknya ke mulut wanita itu. Sambil diiringi oleh lagu raya yang berkumandang di speaker Hifi, Ketiga-tiga remaja tersebut berkerjasama menikmati hidangan di pagi raya, iaitu tubuh Kak Ros. Sempurnalah sudah hajat mereka untuk membalas penghinaan yang mereka terima dari Kak Ros. Kini mereka bertiga sedang asyik melanyak Kak Ros.
“Eemmmpphh…mmmmpppp…uugghh…!’ Terkapai-kapai Kak Ros menahan serangan serentak ketiga-tiga budak lelaki itu.
Jusoh semakin gelojoh menyorong tarik batang koneknya di mulut Kak Ros. Air liur meleleh-leleh di tepi bibir Kak Ros lantaran tidak cukup ruang. Kain tudung putihnya sudah hampir menutup mukanya kerana rakus dicengkam dan ditarik oleh Jusoh. Tidak terurus lagi kain tudung barunya itu. Yon pula semakin ganas mengepam batang koneknya ke lubang pantat Kak Ros. Lubang pantat Kak Ros benar-benar terasa sengal. Kepala konek Yon berlaga-laga dengan batu meriyan di dasar lubang pantatnya menyebabkan perutnya terasa begitu senak. Paling menyeksakan sekali ialah batang konek Aboi yang begitu kasar menghentak-hentak lubang duburnya. Tidak cukup dengan itu, Aboi memutar-mutarkan batang koneknya menyebabkan bibir lubang duburnya kembang kuncup cuba untuk menyepit pergerakan kasar batang konek budak lelaki itu. Tidak pernah terlintas di fikiran Kak Ros bahawa raya aidilfitri tahun ini akan disambut dengan seks beramai-ramai bersama anak-anak jirannya. Sepatutnya di pagi raya ini dia bermaaf-maafan dengan anak-anak jirannya ini. Sebaliknya mereka berpakat mengerjakan tubuhnya di atas meja makan. Baru sahaja minta maaf dengan aku dah buat dajal balik, fikir Kak Ros sambil tubuh terhenjut-henjut dihenyak di ketiga-tiga lubang miliknya.
“Aaarrgghhh…aaahhhhh….ambik nih…!” Jusoh menjerit sambil menekan kepala Kak Ros serapat yang mungkin. Hampir nak terlucut tudung Kak Ros dibuatnya.
Creett…creettt..creett…! Air mani Jusoh menyembur memenuhi ruang kosong di mulut Kak Ros sehingga ke anak tekak. Terasa hamis air mani Jusoh. Banyak makan ikan agaknya. Jusoh segera mencabut batang koneknya yang sudah lembik lalu jatuh terlentang di lantai.
“Aaahhhh…aahhh…Aaddoohhh…..Ini dia pancutan padu maut peringkat 9…aaarrgghhh!” Giliran Yon untuk sampai kemuncak.
Yon segera mencabut batang koneknya lalu bingkas bangun. Sambil berdiri di atas meja makan, Yon menghalakan kepala koneknya ke mulut Kak Ros. Kak Ros segera melancap-lancapkan batang konek budak lelaki itu supaya cepat keluar air maninya. Criiitttt…! Crriitttt..! Criittt..! Lendiran benih Yon memancut deras ke muka Kak Ros. Air mani Yon membasahi pipi kuning langsat lalu meleleh turun ke dagu Kak Ros. Ada yang terkena bulu kening, ada yang berjejeran di tepi kain tudungnya. Kak Ros menyumbatkan kepala konek Yon lalu menyedut saki baki air mani yang masih ada. Terasa masin, banyak makan ajinamoto agaknya. Tercungap-cungap Kak Ros dibuatnya.
Aboi masih belum menunjukkan tanda-tanda letih sedangkan Kak Ros sudah kelesuan. Matanya menjeling ke arah jam dinding. Sudah pukul 9.30 pagi, suami serta anaknya mungkin dalam dalam perjalanan pulang dari masjid. Tidak dapat Kak Ros bayangkan reaksi mereka jika ternampak apa yang sedang berlaku sekarang. Suaminya pasti mengucap panjang melihat isteri tersayangnya sedang menonggeng di tebing meja makan sambil anak jirannya sendiri sedang meradak-radak lubang dubur isterinya dengan batang konek yang amat besar. Anak lelaki kesayangannya pula pasti kehairanan apabila melihat ibunya sedang mengerang-erang kuat sambil seorang budak lelaki menghentak-hentak batang konek ke lubang dubur ibunya.
Meja makan yang di beli suami Kak Ros tahun lepas berkeriut-keriut kuat seperti hendak roboh gamaknya. Tetek Kak Ros terbuai-buai kencang lantaran henjutan tubuh pemiliknya yang tidak terkawal. Tiba-tiba Aboi mencabut keluar batang koneknya. Kak Ros sangkakan Aboi ingin memancutkan air mani tetapi sangkaannya meleset. Sebaliknya budak lelaki itu memusingkan tubuh Kak Ros lalu mengangkatnya ke atas meja. Terkejut Kak Ros dengan kekuatan Aboi. Tidak disangkanya budak yang berbadan kurus itu mampu mengangkat tubuhnya yang agak berisi seorang diri. Kini Kak Ros terlentang di atas meja, baju serta kain kebayanya sudah kusut masai di pinggangnya. Tudung putihnya masih terlekat di kepalanya tanda Islamnya yang semakin tercemar. Aboi memanjat naik ke atas meja lalu mencangkung di celah pehanya. Sambil memegang betisnya, Aboi menolak kaki Kak Ros ke teteknya sehingga tubuh Kak Ros berlipat dua. Dalam keadaan bontotnya terangkat tinggi, Aboi kembali menyumbatkan batang koneknya ke lubang dubur wanita tersebut. Berkerut-kerut dahi Kak Ros menahan perit buat kali kedua. Kali ini Aboi menarik batang koneknya sehingga ke hujung kepala sebelum meradaknya kembali dengan kasar. Seperti hendak terputus tali usus Kak Ros dibuatnya. Tangannya terkapai-kapai di tepi untuk mencapai apa sahaja yang boleh digenggam untuk menahan perit.
Tiba-tiba Kak Ros baru perasan kelibat Jusoh dan Yon yang sedang berdiri di kiri dan kanannya. Rupa-rupanya batang konek mereka kembali keras apabila melihat Kak Ros teruk dilanyak oleh Aboi. Pucuk dicita ulam yang datang, Kak Ros segera mencapai kedua-dua batang konek Jusoh dan Yon. Digoncang-goncangnya batang konek mereka untuk melepaskan rasa perit lubang duburnya. Jusoh dan Yon mengerang-erang kesedapan apabila batang konek mereka dilancap-lancapkan Kak Ros dengan rakus.
“Aaahhh….oouuhhh…Selamat Hari Raya, Yon…aahhh….Tak sangka pulak di pagi raya ni batang konek kita ni..aahhhh…dapat berkongsi lubang pantat Kak Ros…eeerrgghh…!” Jusoh dan Yon bersalam-salaman di atas tubuh Kak Ros sambil batang konek mereka dilancapkan serentak oleh wanita itu.
Aboi hanya tersengih melihat gelagat Jusoh dan Yon. Peluh jantannya meleleh-leleh menitik ke muka Kak Ros. Sudah hampir sepuluh minit badan Kak Ros berlipat dua, terasa macam nak patah pinggang dibuatnya. Batang koneknya semakin ganas mengeroyokkan lubang dubur Kak Ros. Kaki Kak Ros sudah hampir kejang. Tidak pernah dia bersetubuh dalam posisi menyeksakan ini.
“Aaahhh….aaahhhkkk….Ya Allah….aaaahhhkkk…Eeerrggghhh…!” Aboi mengeroh-ngeroh kuat menandakan kemuncaknya hampir tiba. Kantung telurnya terasa perit dan panas menandakan air maninya sedang mengelegak untuk disemburkan.
Kemudian dengan tidak semena-mena, Aboi mencabut keluar batang konek dari lubang dubur Kak Ros. Budak lelaki itu bingkas bangun lalu mencangkung di atas tetek Kak Ros. Wanita itu segera menyumbatkan batang konek Aboi ke mulutnya lalu mengulum-ngulum dengan penuh berselera.
“Eeaarrgggghhhhh…! Selamat Hari Raya, Maaf Zahir Batin…Kak Rosss…aaarrghhhhh…aahhhhkkk!” Serentak dengan ucapan hari raya itu, air mani Aboi memancut-mancut membasahi anak tekak Kak Ros.
“Oouughhh…..uhuk..! uhuk..! uughhhh..! Banyaknyer air mani kau ni..uhuk..! S+++ satu bulan Ramadhan ke ni? ..Oouughh…!!” Rungut Kak Ros tersedak-sedak. Air mani Aboi terasa manis berkrim mungkin banyak makan coklat.
“Aaooohhhh….Kak Ros..giliran kami pulak…! Yeeaargghhhh…!!!” Jusoh dan Yon mengerang serentak sambil air mani mereka mula menyembur keluar dalam pancutan yang tersekat-sekat.
Kak Ros segera menarik batang konek Jusoh dan Yon agar rapat ke mulutnya. Kedua-dua budak lelaki itu berusaha untuk memastikan agar semburan air mani mereka memancut tepat ke dalam mulut Kak Ros. Tetapi arah pancutan air mani mereka tersekat-sekat dan tidak terkawal menyebabkan sebahagian besar lendiran benih mereka membasahi muka Kak Ros. Ada yang terkena di hidung, bulu mata, dahi, tepi bibir dan dagu. Habis mekap Kak Ros digantikan oleh lendiran air mani dari ketiga-tiga anak jiran-jirannya. Kak Ros tidak sangka di pagi raya itu dia akan bersarapan dengan air mani dari tiga anak teruna jirannya.
Kak Ros tersadai kelesuan di atas meja makan. Mukanya penuh dengan lelehan air mani Aboi, Jusoh dan Yon. Kain tudung putih hampir tertanggal dari kepalanya. Warna putih tudungnya bercapuk-capuk tercemar dengan tumpahan air mani. Baju serta kain kebayanya masih tersangkut kemas di pinggangnya tanpa ditanggalkan semasa dilanyak oleh budak-budak lelaki tersebut. Aboi, Jusoh dan Yon terkial-kial mengenakan semula pakaian mereka yang berselerakan.
“Eerrr…Selamat Hari Raya Aidilfitri, Kak Ros. Kami balik dulu yea. Kalau suami Kak Ros balik kirim salam kat dia aje la. Katakan yang kami kenyang makan daging kat sini. Lembut dan kenyal lagi. Maaf zahir batin…” Selamba sahaja Aboi, Jusoh dan Yon meninggalkan Kak Ros yang sudah tidak berdaya menjawab. Kak Ros memejamkan matanya, apa yang hendak dijawabnya kalau suaminya pulang…..
Jam di tangan sudah menunjukkan pukul 9.50 pagi, tidak sabar rasanya Jamal hendak bersarapan bersama isteri tersayang. Anaknya, Syazwan sibuk merengek-rengek hendakkan ibunya. Setibanya di hadapan pintu rumah, Jamal kehairanan mendengar lagu raya berkumandang dengan begitu kuat dari dalam rumah. Pintu pula terbuka luas. Sebaik sahaja melangkah masuk, Jamal bertambah hairan dengan bekas-bekas ketupat serta lemang bertaburan di lantai. Carpetnya dikotori oleh rendang yang telah pecah bekasnya. Akhirnya mata Jamal terpaku pada tubuh isterinya yang terbaring lesu di atas meja makan dalam keadaan tudungnya yang kusut masai serta baju kebayanya yang terlondeh sehingga ke paras pinggang.

badboyxtreme
17-11-2005, 12:30 PM
“Mama, kenapa mama baring atas meja ni?” Syazwan mengoncang-goncangkan pinggul ibunya.
“Ros..apa yang dah berlaku, Sayang? Siapa yang…..” kata-kata Jamal terhenti apabila melihat wajah isterinya.
Mata isterinya terpejam rapat. Kelihatan isterinya sedang tertidur lantaran keletihan. Wajah isterinya penuh dengan cecair lendir yang mulai kering. Jamal mengesyaki lendiran itu adalah air mani. Tetapi milik siapa tidak diketahuinya. Yang pastinya lendiran air mani itu dipancutkan lebih dari seorang kerana terlalu banyak yang masih meleleh dari tepi bibir isterinya. Tentu berlambak air mani yang masih bertakung di dalam mulut isterinya itu. Di celah lubang pantat isterinya kelihatan lelehan air mani yang masih pekat. Terdapat kesan semburan air mani di lubang dubur isteri juga. Bangsat! Depan belakang isteri aku kena lanyak, bentak hati Jamal. Tetapi yang paling memeranjatkan Jamal ialah senyuman yang berada di bibir isterinya….KEPUASAN.

gajah
17-11-2005, 03:59 PM
Bro, u damn solid!! Keep it up, I suspect you got an A1 in BM...

badboyxtreme
05-01-2007, 05:29 PM
Will continue with malay stories only if response is good. So need more?

jimmyccc
05-01-2007, 09:20 PM
to be fair... how many percent of bros here can truly read and understand Bahasa Melayu?

Aku tak kisah.. kalau kau nak taruh ceta bahasa melayu, inggeris ker, cina ker... aku hentam jer... jangan jawi ler... tu aku tak reti baca... tapi aku rasa aku pernah baca ceta yg kau taruh tu... dari mana kau ambik? ;)

badboyxtreme
06-01-2007, 09:32 AM
Those stories are from Forum AMB (Anak Melayu Boleh) but now sudah kena Ban. Those days I used to run the forum by the ID name Chippo. SO the stories are those I have in my collection.:)

badboyxtreme
06-01-2007, 09:36 AM
Di Rogol Kontraktor Part 1

Kisah ini benar-benar terjadi pada diriku. Kejadian ini berlaku sejurus aku dan suamiku berpindah ke rumah yang baru kami beli. Kami bercadang membesarkan rumah kami dengan menambah bahagian dapur. Kawasan perumahan ini agak sunyi kerana banyak rumah-rumah kosong belum didiami pembeli.
Suamiku mengupah seorang tukang berbangsa cina bagi tujuan tersebut. Tukang tersebut dikenali sebagai Lim dan bekerja bersama dua orang pekerja India. Kawan kami telah mengesyorkan mereka kerana hasil kerja mereka amat baik.

Kerana aku bekerja sebagai guru maka kami mengatur agar kerja-kerja dilakukan pada cuti penggal. Suamiku berharap agar aku menyelia kerja-kerja dan memberitahu tukang mana-mana yang perlu. Suamiku bekerja di sebuah pejabat kerajaan. Rupa-rupanya perancangan kami ini menyebabkan musibah pada diriku.

Lim dan pekerjanya biasanya masuk ke rumah kami melalui pintu pagar belakang rumah. Sekali sekala sahaja aku meninjau ke belakang melihat kerja-kerja mereka dan biasanya tiada apa yang perlu diarah. Mereka tahu apa yang perlu mereka lakukan.

Suatu pagi kira-kira pukul sembilan aku berbaring saja dalam bilik selepas mandi. Badanku hanya dibaluti pijama. Aku membelek-belek majalah wanita yang baru aku beli petang kelmarin. Aku berbaring di katil sambil membaca artikel dalam majalah tersebut.

Tiba-tiba aku terdengar bunyi tombol pintu diputar. Aku pantas memaling mukaku ke pintu dan terpacak di sana sesosok lembaga berdiri memerhatiku. Seorang lelaki india muda tercegat dengan mata tak berkelip. Aku terkejut dan bimbang diperhati begitu.

“Lim, Sami sini ada pameran bagus,” tiba-tiba aku dikejutkan oleh suara lelaki india yang masih tercegat di pintu.

“Apa yang kamu buat di sini. Keluar nanti aku menjerit,” kataku terketar-ketar. Aku bimbang dipengapakan oleh lelaki itu.

“Jeritlah! Tak ada siapa yang akan dengar,” ujar pemuda itu selamba.

“Apa kamu nak,” tanyaku.

“Saya haus,” jawab lelaki itu tenang.

“Kalau haus minum saja air di peti ais,” kataku.

“Saya mahu minum air perigi,” tambah lelaki itu lagi.

“Mana ada perigi di sini,” kataku penuh hairan.

“Perigi kecik kakak punya” jawab lelaki itu.

Aku makin takut. Dalam keadaan kelam kabut begitu aku tak sedar pijamaku terselak hingga ke paha. Lelaki india itu makin membeliakkan matanya seperti hendak menelanku. Matanya terpaku ke pahaku yang licin mulus.

Lim dan Sami telah berada di muka pintu. “Gopal, ini barang bagus,” lelaki cina betubuh gempal bersuara. Rupanya lelaki india muda ini namanya Gopal.

Tiga susuk tubuh berada di pintu memerhatiku tanpa berkelip. Lim lelaki cina bertubuh gempal berumur dalam lingkungan 40-an. Sami lelaki india lebih tua. Aku agak umurnya 50 tahun lebih kerana ada uban di kepalanya. Sementara Gopal lelaki india yang paling muda. Aku agak umurnya 19 atau 20 tahun. Gopal bertubuh kurus tinggi dan kemudiannya aku kenal sebagai anak kepada Sami.

Mereka bertiga serentak merapati katilku. Aku terdiam kaku. Aku tak dapat bersuara kerana teramat takut.

“Cikgu jangan takut. Kami nak tengok saja barang cikgu yang cantik tu. Bukan luak kalau diguna pun,” kata Lim sambil tersenyum-senyum.

“Kalau cikgu bagi kerjasama lagi mudah. Cikgu senang kami pun senang. Sama-sama kita nikmatinya,” sambung Sami dengan pelat indianya.

Mereka bertiga satu persatu melucutkan pakaian masing-masing. Sekarang mereka bertiga telah bertelanjang bulat di hadapanku. Aku ngeri melihat ketiga-tiganya yang bertelanjang bulat. Zakar mereka masih terkulai separuh keras di celah pada. Aku sempat mengerling ke arah tubuh-tubuh bogel tersebut.

Lim yang agak gempal itu mempunyai zakar agak pendek tapi gemuk. Zakar Sami lebih besar dan panjang berurat-urat berwarna hitam legam berbanding zakar Lim yang lebih putih. Balak Gopal lebih besar dan lebih panjang antara semuanya. Sungguhpun masih muda tapi zakarnya memang johan. Warnanya hitam legam macam bapanya juga.

Lim bergerak mendekatiku. Pijama yang kupakai dipegangnya. Aku berusaha melawan dan berteriak, tapi Lim dengan santainya malah berkata, "Tenang cikgu, di sini sunyi tak ada orang”.

Aku tak berdaya. Jika aku melawanpun tidak ada gunanya. Malah mungkin aku disakiti. Aku rela dalam terpaksa. Melihat aku diam saja maka Sami merungkai talipinggang pijamaku dan terdedahlah tubuhku yang mulus. Dalam usia 25 tahun aku akui badanku masih solid dan cantik dengan kulitku yang putih bersih. Melihat tubuh telanjangku, Lim dan Gopal bersorak kegirangan.

"Wah, bagus betul ni tetek.." kata Sami sambil meraba dan meramas payudaraku yang kenyal.

"Tolong jangan perkosa saya, saya tak akan beritahu siapa-siapa..." kataku meminta belas kasihan.

"Tenang saja cikgu, mari kita sama-sama nikmatinya,” kata Lim yang berbadan gempal sambil tangannya meraba bulu kemaluanku, sedang Sami masih memegang dan meramas kedua tetekku.

Aku melihat zakar ketiga-tiga mereka keras terpacak. Gopal memerhati saja sambil melurut-lurut zakarnya yang besar dan panjang itu. Aku agak zakar suamiku hanya separuh kepunyaan Gopal.
Sami menolakku terbaring terlentang di atas tilam bilik tidurku. Lim berada di celah pahaku dan menolak lebar kedua pahaku. Kemudian Lim mula menjilat kemaluanku.

“Burit cikgu wangilah. Burit bini saya tak wangi macam ni,” kata Lim sambil lidahnya meneroka kemaluanku. Tentu saja wangi fikirku kerana aku baru saja habis mandi.

Aku cuba merapatkan kedua pahaku tetapi tak mampu kerana kedua pahaku dipegang erat oleh Lim. Dengan menggunakan kekuatannya Lim menolak pahaku hingga aku terkangkang lebar. Keadaan ini membuat farajku terbentang lebar di hadapan Lim. Tanpa lengah Lim merapatkan mukanya ke permukaan alat sulitku. Udara nafasnya dapat kurasa menghembus farajku yang dah ternganga.

Lim mula menjilat permukaan farajku. Bibir luar dan dalam menjadi sasaran lidah Lim. Lidah kasar Lim membelai bibir farajku yang lembut. Aku rasa geli campur sedap. Bila lidah Lim membelai dan meraba-raba kelentitku, aku rasa teramat geli tetapi benar-benar nikmat. Jilatan demi jilatan membangkitkan nafsuku. Keghairanku makin bertambah. Kerana teramat geli aku merangkulkan kedua pahaku menjepit kepala Lim. Aku hanya mampu mengerang.

Sungguh nikmat diperlakukan seperti itu. Sepanjang perkahwinanku belum pernah suamiku menjilat farajku. Suamiku hanya meraba-raba saja farajku untuk memeriksa samada farajku sudah basah. Jika farajku basah suamiku akan segera memasukkan zakarnya dan bermulalah aktiviti maju mundur hingga pancutan cairan hangat terbebas dari batang zakarnya.

Lidah Lim meneroka lebih jauh hingga ke dalam lorong nikmat. Aku tak mampu lagi mengawal gerakanku. Pinggulku kuayak kiri kanan. Cairan panas mulai keluar dari dalam rongga faraj. Bibir farajku basah dengan cairan lendir licin. Aku rasa Lim menyedut habis cairan lendir panas yang keluar.

“Lim, jangan kau sorang saja yang rasa. Biar aku rasa pula,” minta Sami pada Lim. Tangannya masih meramas tetek kembarku.

Mungkin kasihan rayuan Sami, Lim mengangkatkan mukanya. Dibiarkan Sami mengganti tempatnya. Sami dengan pantas bergerak ke celah kangkangku. Kedua pahaku dipegang. Pintu guaku ternganga menanti tindakan Sami. Lidah Sami cepat menjilat kedua bibir dalam farajku yang lunak. Digentel-gentel kelentitku dengan hujung lidahnya. Sekali lagi aku mengerang kesedapan. Akhirnya aku tak tertahan lagi dan aku mengalami orgasme yang pertama. Banyak cairan hangat meluru keluar dari rongga cipapku. Sama seperti Lim, Sami meneguk saja air nikmatku. Dijilat farajku hingga kering.

“Oi tambi, sini rasa burit cikgu. Burit emak kau tak sedap macam ni,” panggil Sami kepada anaknya Gopal.

Gopal yang dari tadi berdiri memerhati sahaja mendekati farajku yang sudah basah. Hidungnya ditempelkan ke farajku. Mulai dari bawah hingga ke kelentitku di bahagian atas. Gopal menikmati aroma farajku. Mungkin Gopal belum pernah menghidu bau faraj perempuan. Selepas lama Gopal mencium farajku maka lidahnya mula digerakkan ke seluruh permukaan farajku. Mulai dari bibir luar, bibir dalam, kelentit dan akhirnya lurah farajku dijilat. Hujung lidah dijolok-jolok ke dalam lubang farajku. Aku menggigil menahan nikmat.

Lim dan Sami tidak tinggal diam bila Gopal membelai taman keramatku. Gunung kembarku menjadi permainan Lim dan Sami. Tetekku yang kanan dinyonyot oleh Lim sementara yang kiri dinyonyot oleh Sami. Aku sungguh geli diperlakukan begitu. “Ohh... aahhhh....oohhh....aahhh....” itu saja yang keluar dari mulutku. Hingga akhirnya aku mencapai klimaks dan aku menikmati orgasme yang kedua.

“Gopal, cukuplah. Balak aku tak boleh tahan lagi. Aku nak rasa burit cikgu,” kata Lim untuk Gopal.

Gopal tanpa rela bangun berdiri. Kulihat batang zakarnya terpacak keras. Sungguh besar dan panjang pada penglihatanku. Hitam macam keropok lekor yang belum digoreng.

badboyxtreme
06-01-2007, 09:37 AM
Di Rogol Kontraktor Part 2

Lim menggosok-gosok zakarnya yang pendek tapi gemuk. Diacu-acu kepala zakar ke permukaan farajku. Digerak di permukaan alur antara dua bibir faraj. Secara perlahan ditekan dan akhirnya kepala zakar Lim mula menyelam memasuki rongga faraj. Benar-benar berbeza dengan suamiku. Sungguhpun zakar Lim agak pendek dibanding zakar suamiku namun kerana ukurannya besar dan gemuk maka gerakannya terasa padat memenuhi semua rongga farajku. Bila digerakkan maju mundur maka balak Lim terasa menggaru-garu dinding farajku. Sunngguh terasa enak dan nikmat.

Sementara Lim menikmati farajku, Sami mula menyuakan zakarnya yang panjang itu ke mulutku. Aku membantah. Tapi bila Sami meramas kuat tetekku hingga sakit aku mengalah. Zakar hitam berkulup itu aku kulum dan hisap tanpa rela. Sami menggerakkan zakarnya di dalam mulutku. Aku merapatkan kedua bibirku supaya menimbulkan rasa sedap pada sami. Kedua mulutku kini diisi dengan batang zakar. Zakar kuning di mulut bawah sementara zakar hitam di mulut atas.

Lim dan Sami sama-sama menggerakkan zakar masing-masing. Beberapa minit kemudian kurasa gerakan Lim makin laju. Rongga farajku digaru-garu dengan pantas. Akhirnya terasa zakar Lim bertambah keras dan serentak dengan keluhan kuat dari mulut Lim tersemburlah cairan pekat dan panas keluar dari kepala zakar Lim membasahi muara rahimku. Siraman cairan panas kurasa amat sedap. Sementara Lim merendamkan zakarnya dalam faajku, Sami juga melajukan gerakannya hingga lidahku terasa ada cairan lendir dan masin keluar dari hujung zakar Sami.

“Cukuplah Lim, bagi aku pula,” pinta Sami kepada taukenya.

Lim mencabut zakarnya yang mula mengendur dan terduduk letih di lantai. Sami memcabut zakarnya dari mulutku dan mengarahku merangkak di atas tilam. Dengan zakar masih terhunus keras Sami merapati dari belakang. Sekarang Sami mula memasukkan zakarnya dalam posisi doggie. Dipegangnya pinggangku dan mula menghayunkan zakarnya yang panjang ke depan dan ke belakang. Oleh kerana zakar Sami panjang maka kepala zakarnya menikam-nikam pangkal rahim menyebabkan aku terasa amat geli bercampur nikmat. Selama ini zakar suamiku tak pernah masuk hingga menikam pangkal rahimku.

“Oi tambi, bagi cikgu hisap butuhmu,” Sami mengarahkan Gopal.

Gopal mula mendekatiku. Zakar besar dan panjang terpacak menghala ke mulutku. Aku membuka mulut bagi menerima balak hitam berkulup macam bapanya juga. Aku patuh saja takut disakiti seperti tadi. Aku mula mengulum dan menghisap batang besar dan panjang. Kadang-kadang batang Gopal menjolok hingga ke kerongkongku. Aku sampai terbatuk-batuk dijolok oleh Gopal.

“Oi tambi, burit cikgu sungguh sedap. Burit emak kamu longgar,” cerita Sami kepada anaknya Gopal. Sami seperti tak ada perasaan malu bercakap hal bilik tidurnya dengan anaknya.

Sami melajukan gerakkanya. Mungkin benar lubang farajku sempit menjerut batangnya lalu akhirnya Sami menyemburkan maninya kedalam rahimku. Aku rasa cairan panas bergerak pantas melalui mulut rahim menuju langsung ke dalam rahimku. Aku benar-benar mengalami sensei yang luar biasa, sehingga beberapa saat kemudian aku mengalami orgasme yang luar biasa yang belum pernah aku alami sebelumnya. Tubuhku menjadi lemah dan jatuh tertiarap ke tilam. Balak Gopal yang berada dalam mulutku tercabut keluar.

Balak sami akhirnya tercabut sama.

“Tambi, sekarang kau tutuh burit cikgu. Aku tahu kamu selalu mengendap bila aku dengan mak kamu dalam bilik. Sekarang kau sendiri rasa,” mulut celupar Sami menyuruh anaknya menikmati tubuhku.

Aku sungguh letih waktu itu. Aku baring terlentang sambil mengangkang. Dengan pantas Gopal merangkak di atas perutku sambil membenamkan balak besarnya ke muara farajku yang basah dengan mani Sami. Balak besar Gopal bergerak laju kerana banyak cairan pelincir. Senak perutku bila kepala zakar Gopal menghentak pangkal rahim. Batang besar dan panjang Gopal sungguh nikmat. Gopal mula menggerakkan zakarnya maju mundur. Aku yang keletihan mula bernafsu kembali.

Aku mengemut dan meramas batang Gopal. Kemutan aku yang kuat itu menyebabkan Gopal yang pertama kali berhubungan seks meringis kesedapan. Gerakan zakarnya makin laju dan tak terkawal gerakan. Hanya beberapa minit saja Gopal mengeluh kuat dan batangnya mula memancutkan benihnya. Sungguh banyak benih Gopal menyemai rahimku. Aku juga menikmati orgasme yang kesekian kali bila Gopal melajukan gerakannya tadi. Sungguh nikmat balak Gopal yang besar dan panjang itu. Mungkin selepas ini aku tak akan merasa nikmat seperti ini dengan suamiku.

Benih Sami dan Gopal amat banyak bertakung dalam rahimku. Aku bimbang akan hamil anak india. Aku memang subur waktu ini. Tapi biarlah itu nanti. Sekarang aku benar-benar sedap dan nikmat. Sungguhpun aku rela dalam terpaksa tetapi pengalaman yang aku tempuhi sungguh nikmat...

Selepas selesai menikmati tubuhku, Lim dan dua pekerjanya kembali ke belakang rumahku menyambungkan kerja mereka. Aku tak tahu apa yang akan terjadi pada diriku esok.

Kentn
06-01-2007, 09:51 AM
Bro Badboyextrem,

Baru saya masuk forum ini, hebat cerita mu, saya enjoy baca post kamu dari permulaan tred ini.:p

Drawfy
06-01-2007, 10:56 AM
too bad i dont know malay but anyway very nice effort to post so many

cuntlover123
06-01-2007, 11:59 AM
aku tak tau melayu :rolleyes:

badboyxtreme
09-01-2007, 10:34 AM
Some Samsters really have no etiquette. Not only they Zap you, they pound you with profanities and vulgarities. Even though my sex stories are in Bahasa Melayu, Sex my friend is Universal Language. Too bad if you cant read English, then just skip thru the stories. But that does not give you the freaking right to use profanities on my mother.

Identify yourself if you have the ballzs
:mad:

badboyxtreme
09-01-2007, 10:36 AM
Dukun Bapak Anak Ku Part 1

Namaku Sri Mardiana, tapi teman-temanku di sekolah tempat aku mengajar memanggil Ana sahaja. Umurku 30 tahun, walaupun guru-guru di sekolahku mengatakan umurku tak melebihi 25 tahun. Memang aku sentiasa bersenam dan menjaga bentuk badanku agar sentiasa kelihatan ramping dan langsing.

Suamiku seorang guru, mengajar di sekolah lain. Telah enam tahun kami berkahwin tapi belum dikurniakan seorang anak. Keluarga suamikudan keluargaku selalu bertanya bila kami akan menimag anak. Dengan selamba suamiku mengatakan mungkin tiada rezeki.Di rumah kami selalu berbincang mengenai perkara ini.

Berbagai-bagai cara telah kami lakukan. Berbagai petua telah kami ikuti tapi tidak juga menampakkan hasilnya. Suatu hari keluarga suamiku menyarankan agar kami mengambil anak angkat. Suamiku belum bersedia. Dia masih mengharapkan anak hasil zuriatnya sendiri.

Masalahku bermula apabila aku terdengar percakapan suamiku dengan mertuaku. Mertuaku menyarankan agar suamiku kahwin lain. Aku belum bersedia bermadu dan aku masih sayang suamiku. Aku menceritakan masalah yang aku hadapi kepada Hayati, kawanku. Hayati menyarankan agar aku mendapat bantuan dukun siam. Dia memberi alamat dan no. telefon dukun tersebut kalau-kalau aku bersedia.

“Masalah akupun macam kau juga. Sepuluh tahun aku berkahwin, tak juga dapat anak. Selepas aku bertemu dukun siam tersebut aku mengandung. Sekarang aku ada anak dua,” Hayati menceritkan panjang lebar. Aku tertarik juga dengan cerita Hayati, apalagi mengenangkan aku akan dimadu.

Aku memberitahu suamiku perkara ini, suamiku bersetuju. Kita perlu berikhtiar, katanya. Malam itu aku menelefon bomoh siam tersebut dan dia sedia menerimaku petang esok selepas waktu sekolah. Suamiku tak dapat menemaniku kerana ada aktiviti di sekolahnya.

Selepas sekolah keesokannya, aku memandu Kelisaku ke alamat yang diberi oleh Hayati. Jarak rumahku ke rumah dukun kira-kira satu jam perjalanan. Rumah dukun tersebut agak di hujung kampung di suatu penempatan masyarakat siam di utara Malaysia. Rumah sederhana besar itu merupakan rumah dua tingkat. Bahagian bawah berdinding simen sementara bahagian atas berdinding papan dan beratap asbestos.

Setibanya dihalaman rumah, aku disambut oleh seorang lelaki siam separuh baya. Dia hanya memakai kain dan baju T putih. “Nama saya Boonlert, tapi orang kampung memanggil saya Pak Boon sahaja,” Pak Boon memperkenalkan dirinya dalam bahasa melayu pelat siam. “Masuklah cikgu, tak ada siapa di rumah. Isteri saya sudah tiga hari ke rumah anak saya yang baru bersalin,” Pak Boon mempersila aku masuk.

Tanpa berceloteh panjang, Pak Boon menerangkan serba ringkas cara pengobatanya. Pak Boon hanya menggunakan air jampi untuk disapu pada badan, untuk mandi dan untuk diminum oleh suamiku. Jika aku bersedia, Pak Boon akan memulakan pengobatannya. Oleh kerana aku telah datang jauh aku bersedia sahaja.

Pak Boon mengarahku masuk ke bilik. Aku patuh. Di sana ada sebuah katil sederhan besar. Ini bilik rawatan, kata Pak Boon. Kami tidur di bahagian atas. Di atas meja kecil tepi dinding ada beberap gelas air dan botol-botol kecil berisi air. Aku diarahkan agar menanggalkan pakaian, hanya tinggal coli dan seluar dalam sahaja. Aku patuh kerana aku dah terdesak. Aku tak mahu dimadu. Pak Boon menyuruh aku baring di katil.

Sebentar kemudian dukun siam memasuki kamar tempatku berbaring.Pak Boon mula melakukan aktivitinya dengan menyapu cairan azimat, mula-mula ke kulit mukaku lalu turun ke leher jenjang dan ke dadaku yang masih tertutup coli. Sesampai pada dada, getaran birahiku mulai datang. Pak Boon menyapu cairan jampinya di sekitar buah dadaku, tangan sang dukun masuk ke dalam dadaku yang terbungkus coli. Di dalam coli itu tangan Pak Boon memicit dan mengelus puting susuku, dengan cara itu tiba-tiba naluri seksku terbangkit dan membiarkan tindakan sang dukun dengan cara rawatanya, aku hanya diam. Lalu Pak Boon membuka pengait coliku dan melemparkan coliku ke lantai dan terpampanglah sepasang dada mon+++ku yang putih mulus kemerahan karena gairah yang dipancing dukun siam.

Di sekitar dadaku sang dukun menyapu air azimatnya berulang-ulang sampai aku merasa tidak kuat menahan nafsunya. Lalu sang dukun tangannya turun ke perut dan kecelah pahaku. Aku protes, “Apa yang Pak Boon lakukan?”.

"Ooo... ini adalah pengobatannya, Hayati pun dulunya begini juga," jawab Pak Boon sambil mengatur nafasnya yang terasa sesak menahan gejolak nafsu. Di lubang kemaluanku, jari tangan sang dukun terus mengorek-ngorek isi kemaluanku sehingga aku merasakan ia akan menumpahkan air nikmatku saat itu. Seluar dalamku ditarik ke kaki dan dilucutkan oleh Pak Boon. Kemaluanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Aku telanjang bulat dan jari tangan sang dukun tidak henti-hentinya beraksi di sekitar daerah sensitif tubuhku. Sementara cairan jampi disapu ke seluruh badanku.

badboyxtreme
09-01-2007, 10:37 AM
Part 2

Lama sekali Pak Boon menyapu air jampi di sekitar kemaluanku. Supaya lebih berkesan, kata Pak Boon. Kemaluanku yang berbulu halus diusap-usapnya. Bibir kemaluanku yang berwarna merah diraba-raba. Kelentitku yang berwarna merah jambu dibelai-belai halus. Air jampi disiram ke kelentitku. Sejuk terasa air jampi pak dukun. Nafsuku tak tertahan lagi. Ghairahku memuncak. Lubang kemaluanku mengemut dan ciaran lendir hangat mula keluar membasahai permukaan kemaluanku.

“Cikgu, supaya lebih berkesan, air ini perlu dimasukkan ke dalam rahim cikgu,” jelas Pak Boon lagi. “Apakah cikgu bersedia?,” tanya Pak Boon sambil meminta kebenaranku. Aku dah terlanjur, biarlah bisik hatiku.

“Buatlah apa saja Pak Boon. Asal saja saya boleh mengandung,” jawabku penuh rela.

“Air ubat hanya boleh dimasukkan dengan ini, itupun kalau cikgu setuju,” jelas Pak Boon sambil menunjukkan batang kemaluannya yang keras terpacak apabila kain yang dipakainya diselak. Aku terkejut kaku. Batang kemaluan Pak Boon besar panjang. Lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suamiku. Sungguhpun telah berusia, kemaluan Pak Boon masih kekar dan gagah. Batang berwarna coklat gelap berurat-urat itu seolah-olah tesenyum kepadaku.

Pak Boon melepaskan semua pakaian yang dipakainya. Pak Boon telanjang bulat. Dada Pak Boon berotot, perutnya berulas. Masih sasa Pak Boon ini fikirku. Sambil menghampiriku, Pak Boon menguak kedua pahaku hingga aku terkangkang. Kemaluanku yang berbulu hitam halus betul-betul berada di hadapan Pak Boon. Pak Boon berlutut di celah pahaku dengan batang kemaluannya terhunus keras.

Pak Boon mengambil sebuah bekas plastik kecil dan diletakkan di bawah batang kemaluannya. Sebiji botol kecil berisi air jampi berada di tangan kanannya. Pak Boon mula menyiram batang kemaluan. Bermula dari pangkal pelan-pelan disiram hingga hujung kemaluan yang masih tertutup kulit kulup. Dengan menggunakan jari, Pak Boon menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala coklat berkilat terbuka. Dengan tangan kanan Pak Boon menyiram semula batang kemaluannya bermula dari hujung kepala yang berkilat hingga ke pangkal.

Siraman ketiga bermula dari pangkal kembali. Air disiram hingga ke hujung. Kemudian dengan menggunakan jari-jarinya, Pak Boon menarik kembali kulit kulup kemaluan hingga kepala coklat berkilat tertutup. Dengan kepala tertutup kulup Pak Boon mula mendekati kemaluanku. Waktu itu nafsuku telah berada dipuncak setelah melihat perlakuan Pak Boon dengan kemaluannya.

Kepala berkulup mula meneroka permukaan kemaluanku. Pak Boon menekan lembut kepala kemaluannya ke kelentitku. Aku terasa geli dan nikmat. Kemudian Pak Boon mula menggeselkan kepala kemaluannya ke bibir kemaluanku. Sekali ditekan, separuh batang kemaluan dukun siam telah berada di dalam rongga kemaluanku. Sambil menggerakkan maju mundur, akhirnya seluruh batang coklat gelap berurat telah berada di dalam lorong sempit kemaluanku. Batang besar panjang itu benar-benar mengisi rongga kemaluanku. Sendat dan padat aku rasa. Aku benar-benar menikmatinya kerana kemaluan suamiku tidak sebesar dan sepanjang ini.

Sambil punggungnya digerakkan maju mundur, badan Pak Boon mula merapat ke dadaku. Tetek dan puting susuku di belai dan dihisap oleh bibir lebam Pak Boon. Aku terasa seperti di awang-awang. Lepas dibelai sepuas-puasnya, lidah Pak Boon mula menjalar ke leher dan ketiakku. Bau ketiakku disedut dalam-dalam oleh Pak Boon. Aroma deodorant bercampur keringat di ketiakku membuat Pak Boon benar-benar terangsang. Aku kegelian dan mengeliat-liat. Aku mengerang kesedapan.

Tanpa ku sadari mulutku bersuara, “ Ohhh...ahh...arghhh...sedap Pak Boon. Laju lagi Pak Boon, tekan dalam-dalam. Ahhh....nikmatnya.” Aku tak tahu berapa puluh kali aku mengerang, aku benar-benar nikmat. Belum pernah sepanjang enam tahun aku berkahwin aku rasa sebegini nikmat. Batang besar coklat gelap yang masih berkulup benar-benar nikmat. Batang suamiku yang bersunat itu tidak senikmat ini.

Lebih kurang 30 menit lubang kemaluanku diteroka dengan lemah lembut oleh Pak Boon. Dukun siam ini benar-benar sabar dan pandai melayan wanita. Dua kali aku mencapai klimaks. Aku khayal menikmati layanan dukun siam ini. Hingga akhirnya aku terasa Pak Boon melajukan gerakannya. Badannya kejang dan akhirnya aku terasa batang kemaluan Pak Boon makin mengeras dalam kemaluanku dan lima kali cairan panas menyirami pangkal rahimku. Aku tahu Pak Boon telah mencapai klimaks. Batang Pak Boon masih terendam dalam kemaluanku beberapa minit sehingga aku terasa batang besar mulai mengecil. Akhirnya Pak Boon mencabut batang coklat gelap dari lubang kemaluanku.

“Barang cikgu sungguh bagus. Sempit dan sedap. Kemutan cikgu betul-betul nikmat. Susah saya nak cerita,” puji dukun siam. Aku tersenyum puas.Selepas badanku pulih semula aku berpakaian dan meminta diri pulang sambil menberi sampul berisi wang RM 200.00.

Pak Boon menyerahkan 2 botol berisi air jampi kepadaku. “Satu untuk dicampur dengan air mandi cikgu. Yang satu ini untuk diminum oleh suami cikgu sebelum tidur,” terang Pak Boon cara-cara mengguna air jampinya. “Cikgu kena datang dua kali lagi untuk dirawat baru ubat ini betul-betul mujarab”, terang Pak Boon lebih lanjut. Aku mengangguk saja tanda setuju dan faham.

Malam itu aku mengajak suamiku bersetubuh. Aku melayan suamiku sambil lewa saja kerana aku telah puas petang tadi. Letih kerana perjalanan jauh kataku. Suamiku melayanku tanpa curiga.

Seperti dijanji aku mengujungi semula Pak Boon. Tiap kali ke sana, kejadian tempoh hari berulang. Aku pulang dengan perasaan puas. Malamnya aku melayan suamiku seperti biasa supaya dia tidak curiga.

Sebulan kemudian aku muntah-muntah. Suamiku amat gembira. Ini anak dukun siam, bukan anak abang, hatiku berbisik. Tapi biarlah, asal suamiku gembira dan aku tidak dimadukan aku akan menjaga dengan baik kandunganku ini.

hbksunrise
10-01-2007, 02:48 AM
Bro Badboyextreme,

Gerek seh crita lu:) keep it up bro.

wa tk sabar nak baca crita yg akan datang.

Well done bro.

badboyxtreme
10-01-2007, 10:23 AM
Mr Gopal

Aku Hisham berumur 30 berkerja di jabatan kerajaan dan isteri aku Su ( nama timangan) berumur 23 berkerja sebagai cikgu di sekolah menengah kami tinggal di putra jaya. Kami baru berkahwin selama setahun belum ada cahaya mata. Isteri aku ini boleh dikatakan yang conservative dan yang soleh sentiasa bertudung labuh berwajah putih gebu dan tubuh yang memang menghairahkan tetapi ditutupi daripada pandangan orang lain.

Kami berjiran dengan En.Gopal pengetua sekolah Isteri aku yang berumur 48 tahun telah berkahwin dan bercerai dan kini tinggal seorang di putrajaya.
Walaupun isteri aku ini adab orangnya tetapi seorang yang ranjang di atas katil memang liar perlakuan seksnya dan nafsunya tinngi. Baru baru ini isteri au selalu suruh menonton gblufilm sebelum bersenggama aku pun pelik jugak kekadang tetapi kayanya ia menaikkan nafsu dia. Lagi blufilm yang dia tonton semuanya ada negro dan blowjob balak negro. Biasanya lepas tengok itu dia akan puas kerjakan balak aku . memang dikatakan akupun puas jugaklah.

Ada sekali itu aku terpaksa ke luar negeri selama 2 minggu dan bini aku seorang kat rumah jadi aku keh perak kemudian trip kami selama 2 minggu itu di pendekkan ke 10 hari sahaja dan aku tidak bagi tahu isteri aku yang aku akan balik pada hari itu kerana nak surprise dia. Bila balik bas tiba di tengah malam jadi aku naik teksi samai kat rumah kemudian secara senyap kerana iseri aku tidur aku selinap masuk ke dalam rumah kerana aku ada kunci lebih kemudian aku naik ke atas untuk ke bilik tetapi sambil aku naik tangga aku kedengaran bunyi yang pelik dari bilik jadi aku seram jugak oleh itu aku secara senyap menghendap dan cuab cari punca buyni itu dan ia datang dari bilik tidur aku dari aku resah kerana isteri aku tidur di sana jadi aku mula secara perlahan lahan cuba mengintai di liki itu melalui bumbung( ada bilik loteng) dan bilia aku sampai keatas bilik kami aku cuba buat lubang kecil diatas siling yang menutup dan aku intai melauinya dan bila aku lihat perkara yang berlaku aku terkejut besar.......isteri aku sedang mengulum En.Gopal! aku boleh mula dengar bunyi 'balak' Gopal yang tua lagi hitam berkulup itu 'beromen' dalam mulut isteri aku yang selama ini hanya aku seoaran g yand 'dihisapnya' aku geli melihat perlakuannya tetapi isteri aku dalam keadaan ghairah mengulum dan mehisap sampai seluruh 'batang' gopal disorong masuk kedalam mulut yang manis itu. Dengan begitu ganas isteri melurut masuk balaknya kedalam dan keluar mulutnya.

Isteri aku yang sentiasa menutupi dirinya daripada pandangan orang lain kini berkeadaan tanpa ditutupi seurat benangpun di tubuhnya dan dipaparkan kepada Gopal yang tua itu. Gopal dalam keadaan serba bogel tanpa pakaian itu serperti gergasi yang merogol isteri aku yang soleh. Mulutnya mengomol 'pelirnya' yang hitam legam dan berkulit tebal dan kasar itu.

Aku dapat lihat puting susu Su telah 'bengkak' dan mucung tajam yang menandakan dia sudah mula 'meleleh madu ' di 'terowong madunya'. AIr liurnya melelh dan lumuri batang Gopal yan ghitam kini licin dihisap olehnya dan Gopal menyorong keseluruhan balaknya kedalam mulut Su dan menarik keluar dan aku bagaikan tak percaya semua ini ...selama ini tak pernah dia berbuat demikian pada aku pun ........tiba tiba Gopal kata '
I am coming Su' kemudian di tarik keluar balaknya dan meyenburkan benihnya yang pekat lagi melimpah itu ke atas mukanya yang ayu itu sambil membasahi dadanya yang mon+++ lagi pejal.

Kemudian Gopal melentagkan isteri aku di atas katil dan seperti aku kepadanya Su membaringkan tubuhnya yang gebu itu di atas katil yang kami bersengama dan mula membuka kankangannya! Aku terbeliak melihat perlakuan Su yang liar ini kemudian tubuh Su di 'kawani' oleh tubuh gergasi Gopal yang berbulu dan berkulit tebal itu dan aku dapat dengar ' Argh Mr.Gopal...slowly please.....argh.....I am tearing apart......
...I punya.....sat.....slowly .....arhg...Gopa............I tak...Icant take.....it...
You are too big.....are...........' mengerang Su aku dapat paham Gopal mula menebuk 'pintu rahim' Su dan melihat saiz balaknya aku dapat rasa tentu 'mucung kepalanya ' cukup besar untuk mengoyak rabak Su.......

Su mengerang kesakitan dan merintih untuk perlahan kekadan untuk berhenti se sekala tetapi Gopal telah benamkan seluruh 'balaknya' ke dalam 'terowong ' isteri aku dan mula menghayun dengan laju dan setiap hayunannya boleh didengar dengar bunyi hentakan dan kocakan air yang melimpah meleleh keluar membasahi peha dan katil.

Hanyunan yang tnap henti itu membuat Su 'datang' berkali kali dan setiap kali dia 'datang' Su mengerang kesedapan 'Arhg'''arhg.......I m coming......dotn....stop.....please....hard..er... ...hard..er........more....give..
miore........arhg...Gopal.......gopal......tear me...........' manakala Gopal bertanya "Do you want me to stop dariling?" Su berkata" No....dotn.....dotn stop......cont.....tear..me....give me mroe .Gopal give me more ...harder.........."

Gopal seolah olah merogol kesolehan isteri aku dan sebahagian aku rintih kesedihan dan sebahagian lagi seolah olah menghayati perlakuan sumbang isteri aku Su itu.Su menjadi semakin liar dan meraung keghairahan di atas katil kami itu ketika dirobek oleh si Gopal.
Gopal semakin ganas melopori sekujur tubuh yang mon+++ dan gebu itu dengan memadapatkan 'terowong' Su dengan balaknya yang bergegasi itu. Su semakin hanyut dalam hhayunan Gopal yang gersang dan Gopal berkata ' Wow baby ..you are tight........I like that ...hmmmmmmyah....."

Memang betul kata katanya ...untuk balak seperti dia memang isteri aku ketat. tetapi kini ia menjadi loggar selapas dikoyak olehnya Gopal semakin laju dengan hayunannya dan sambil berkata"Baby I am coming .....arghargh arhg....I gonna come...." Su berkata " take it out .....out....jangan....masuk...dalam...' tetapi kata kata Su diendahkan dan benih Gopal di benamkan kedalam rahim isteri aku.

badboyxtreme
11-01-2007, 11:16 AM
My Wife Fazurah Part 1

Hari itu seperti biasa Fazura cuma berbogel di rumah. Dia telah dibiasakan bertelanjang sejak dari remaja lagi. Suami Fazura pula sudah biasa dengan gelagat isterinya yang mon+++ itu. Malah dia juga suka sentiasa dapat melihat kelibat tubuh bogel Fazura yang mon+++ itu setiap masa di rumah. Amat mudah untuk dia menikmati tubuh subur isterinya itu sebaik saja datang geram dia akan sekujur tubuh yang amat lazat untuk dijamah itu. Apa yang dia tidak tahu, isterinya itu juga selalu keluar ke laman rumah dengan keadaan bertelanjang bulat. Malah kadang-kadang jiran-jirannya juga selalu dihidangkan dengan pemandangan tubuh isterinya yang memberahikan itu.

Hari itu, suami Fazura, Azman, pergi bekerja seperti biasa. Setelah mengulum zakar suaminya dan meminum benih pekat suaminya sebelum Azman keluar rumah untuk mendapat restu, dia terus ke bilik air untuk mandi pagi. Dengan selamba dia mundar-mandir di dalam rumah dalam keadaan berbogel. Dicapainya tuala yang tersangkut lalu dia berjalan lenggang-lenggok ke bilik air. Tanpa menutup pintu dia mencangkung lalu terbitlah air kencing berwarna keemasan dari lubang kelentitnya yang comel itu. Dia mendengus keenakan ketika air kencingnya memancut-mancut keluar dengan deras. Amat menyelerakan sekali pemandangan tubuh mon+++ Fazura ketika itu.

Setelah selesai mandi dan mengelap tubuh ranumnya itu dia terus ke ruang tamu untuk menonton televisyen. Dalam keadaan bogel dia berbaring di sofa sambil menonton drama kegemarannya sambil mengusap-usap bibir pantatnya. Bibir pantat Fazura yang mekar itu kelihatan sedikit terbuka menampakkan permukaan lubuk pembiakan wanita Melayu yang maha subur itu. Dalam pada dia menonton sambil berbaring itu dia telah terlena sekali lagi. Tanpa dia sedari, beberapa jam kemudian pintu rumahnya dibuka dari luar oleh suaminya, yang balik bersama rakan pejabatnya, Kamal, bersama seorang gadis yang kelihatan hanya seperti budak sekolah.

Azman sebenarnya sudah agak lama merancang perbuatan terkutuk ini. Di ruang tamu itu juga dia menelanjangkan budak sekolah yang bernama Farah itu sehingga budak itu bogel menampakkan bentuk tubuh yang amat mon+++ sekali. Tubuh Farah yang agak berisi itu sangat memberahikan Azman. Pada Azman, tubuh gadis sebeginilah yang paling enak dan paling lazat untuk disetubuhi. Farah pula begitu merelakan tubuh mudanya dijadikan pemuas zakar Azman nanti.

Fazura pula masih lelap dan tidak menyedari mereka berada di situ. Azman dengan begitu bernafsu membaringkan Farah ke atas karpet bersebelahan tempat Fazura berbaring lalu mengangkangkan peha gebu Farah seluas mungkin dan kemudian menjilat celah pantat muda yang amat manis itu. Berlendir-lendir bibir pantat Farah yang amat tembam itu dijilat oleh Azman sambil diperhatikan oleh Kamal. Azman kemudian bangun lalu membogelkan dirinya sendiri. Sambil itu dia juga menyuruh Kamal berbogel. Dia memberi keizinan kepada Kamal itu menikmati tubuh mon+++ isterinya yang masih terlena itu.

Farah sudah tidak sabar-sabar lagi untuk ditebuk oleh batang pembiakan Azman. Dia mengangkangkan pehanya seluas mungkin untuk dirodok dengan sedalam-dalamnya oleh pasangannya itu. Azman bercelapak di celah kangkang Farah sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang-ngembang itu ke celah bibir pantat Farah yang maha subur itu. Menjerit budak mon+++ itu apabila Azman merodok lubang pantatnya sehingga santak ke pangkal. Jeritan nafsu Farah telah mengejutkan Fazura dari lenanya. Lebih terkejut lagi apabila dia terlihat zakar Kamal yang amat besar itu tersengguk-sengguk dengan nafsu di hadapan matanya. Dilihatnya kepala zakar Kamal mengembang-ngembang dengan nafsu.

Sepantas kilat Kamal menerpa ke arah tubuh bogel Fazura lalu memaut bontot gemuk Fazura dan meniarapkan wanita subur itu ke atas karpet bersebelahan dengan pasangan Azman dan Farah. Fazura bertambah panik bila melihat suaminya sedang menebuk pantat Farah dengan begitu bernafsu sekali. Farah pula memaut punggung Azman supaya zakar pasangannya itu menusuk sedalam mungkin ke dalam lubuk pembiakan remajanya. Kamal pula dengan begitu bernafsu memeluk bontot Fazura yang amat mon+++ itu lalu menghalakan takuk kepala zakarnya ke arah belahan bibir pantat Fazura yang sedikit terbuka itu. Dengan sekali jolok zakar Kamal menyelinap setiap inci rongga pembiakan Fazura sehingga akhirnya kepala zakar durjana itu mencecah ke pangkal lubuk pantat perempuan subur itu. Tertonggeng bontot berlemak Fazura sambil dia terbeliak dan ternganga merasakan kehadiran zakar Kamal yang amat besar itu.

Tanpa belas kasihan lelaki-lelaki itu menikmati tubuh-tubuh bogel yang maha lazat itu. Farah pula kini sudah menonggeng sambil melentikkan bontotnya yang berlemak itu untuk ditebuk oleh Azman. Azman pula menebuk bontot yang amat gemuk itu semahu-mahunya sehingga mereka berdua mengengsot-engsot ke hadapan. Kini Fazura dapat melihat dengan amat dekat dan jelas bagaimana zakar suaminya menikmati kemanisan pantat muda Farah. Kelihatan pantat Farah begitu tembam dan mon+++ dibelah oleh zakar suaminya. Dia melihat bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut menikmati kelazatan lemak bontot remaja Farah. Kamal pula menghenjut pantat subur Fazura dengan sedalam-dalamnya. Dia begitu bernafsu mahu menikmati setiap inci pantat subur milik isteri kawan baiknya itu. Fazura pula terkangkang-kangkang sambil tertonggeng ditebuk oleh Kamal.

Man! Enaknya bontot mon+++ bini kau Man! Kalau aku tahu dah lama aku tebuk bontot dia!! Jerit Kamal.
Kau tengok Man aku belah lemak bontot bini kau. Oh nikmatnya Man! Macam nak memancut rasanya!1 Jerit Kamal lagi.
Kan aku dah! kata Man.

Pantat dan bontot bini aku memang enak semacam. Kau tebuklah puas-puas. Balas Azman.
Bontot si Farah pun enak juga Man. Kau tengok sampai ternganga dubur dia aku sondol! Kata Azman.

Kelihatan Farah dan Fazura menggelinjang-gelinjang disondol oleh Kamal dan Azman. Bontot muda Farah yang amat mon+++ dan gemuk itu mula kemerah-merahan akibat ditebuk dengan begitu bernafsu oleh Azman. Lazat dan enak sungguh pantat muda Farah. Fazura pula sudah mula meraung-raung kenikmatan. Zakar Kamal yang amat besar dan gemuk itu memberikan kenikmatan yang amat sangat kepadanya. Suaminya sendiri pun tidak mampu memberikan kenikmatan sedemikian rupa.

Azman pula sudah mula menarik keluar zakarnya dari lubuk pembiakan Farah. Fazura dapat melihat dengan jelas zakar suaminya yang berlendir-lendir itu dihalakan pula ke arah simpulan dubur budak sekolah itu yang sedang kembang-kuncup menanti untuk ditebuk oleh Azman. Fazura melihat dengan jelas bagaimana zakar Azman ditelan perlahan-lahan ke dalam dubur Farah yang amat subur dan lazat itu. Tertonggeng Farah apabila zakar Azman akhirnya santak ke pangkal lubuk duburnya sehingga kantung telur pasangan mengawannya itu melekap di celah belahan pantatnya.

Di depan muka isterinya Azman meraung sekuat hati merasai kenikmatan yang amat sangat di dalam genggaman dubur Farah yang amat berlemak dan tembam itu. Terkemut-kemut bontot dia menahan pancutan benih yang berebut-rebut nak mencerat keluar. Fazura pula semakin menghampiri kepuasan. Meleleh-leleh lendir pantatnya akibat ditebuk dengan penuh nikmat oleh zakar Kamal. Akhirnya Fazura akur lalu mengejang dan menjerit kepuasan. Kamal dapat lihat bagaimana bontot Fazura yang amat lebar dan gemuk itu terkemut-kemut menahan nikmat kepuasan. Berkerut-kerut lemak selulit bontot gemuk wanita subur itu menikmati kepuasan bersetubuh yang maha nikmat itu.

badboyxtreme
11-01-2007, 11:17 AM
My Wife Fazurah Part 2

Dengan begitu mon+++ wanita subur itu tertonggeng-tonggeng menikmati kepuasan bersetubuh. Celah bontot Fazura yang amat padat itu kelihatan berlendir-lendir akibat kepuasan mengawan yang maha nikmat itu. Menjadi-jadi geram Kamal dengan bontot mon+++ pasangan mengawannya itu. Kamal menarik keluar batang zakarnya perlahan-lahan lalu menghalakannya pula ke arah simpulan dubur Fazura yang kembang-kuncup itu. Fazura yang telah lemah akibat kepuasan tadi hanya dapat merelakan saja lubang najisnya diterokai oleh Kamal. Perlahan-lahan batang zakar bertuah itu menyelinap ke dalam lubuk dubur yang amat subur itu lalu akhirnya santak ke pangkal. Menggigil-gigil Kamal menahan rasa nikmat menebuk dubur wanita idamannya itu. Dia terpaksa membiarkan zakarnya terendam beberapa ketika kerana kalau digerakkan cuma sedikit nescaya benih buntingnya akan membuak-buak keluar.

Meremang bulu roma Kamal menahan nikmat yang dirasai oleh batang zakarnya yang tertusuk jauh di dalam bontot gemuk Fazura. Dia berasa amat geram dengan posisi tubuh Fazura yang ketika itu menonggek seperti ingin menadah tunjalan zakarnya. Sememangnya Fazura mempunyai bentuk tubuh yang amat sempurna. Tubuh Fazura amat solid dan padat. Bontot dan peha Fazura yang lebar dan mon+++ itu membuktikan bahawa wanita itu amat matang dan subur sekali.

Wanita sebegini sememangnya pantang kalau dibenihkan, walaupun dengan air mani yang sedikit. Pasti dia akan membuncit membuntingkan bayi kepada lelaki yang membenihkannya itu. Dan setiap lelaki yang menikmati kelazatan tubuh Fazura sudah pasti tidak akan memancut dengan sedikit. Pasti pancutan benih lelaki tersebut akan menjadi pekat dan banyak akibat kelazatan rongga-rongga pantat dan dubur Fazura.

Azman pula sudah meraung-raung dan mendengus-dengus hendak memancut. Dia sudah tidak dapat mengawal benih maninya lagi. Farah yang mengetahui keadaan itu bersedia dengan menonggekkan bontot gemuknya setinggi mungkin sambil mengemut sekuat mungkin untuk menadah dan memerah benih bunting pasangan mengawannya itu. Dengan jolokan yang amat dalam, dan jeritan yang amat kuat, Azman melepaskan benih buntingnya yang amat pekat dan subur itu jauh ke dalam lubuk dubur Farah yang maha subur itu. Benih bunting Azman mencerat-cerat tanpa terkawal akibat terlalu geram dengan kemon+++an bontot remaja Farah. Fazura melihat dengan jelas bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut memerah sebanyak mungkin benih mani ke dalam dubur budak remaja itu. Farah pula menonggeng-nonggengkan duburnya supaya benih subur Azman memancut sehingga ke titisan terakhir.

Comel sungguh Farah ketika dubur mon+++nya dibenihkan Azman. Fazura melihat dengan jelas batang pembiakan suaminya itu berdenyut-denyut mengepam benih ke dalam dubur muda Farah. Setiap kali benih suaminya itu memancut setiap kali itulah Azman menjerit kenikmatan diikuti oleh rengekan manja seorang gadis remaja yang sedang dibenihkan. Sungguh banyak sekali benih yang ditaburkan oleh Azman ke dalam rongga dubur Farah. Fazura dapat lihat bagaimana benih suaminya mula meleleh-leleh keluar dengan perlahan kerana dubur sempit Farah tidak mampu menampung kencing mani yang begitu banyak. Apabila Azman menarik keluar zakarnya yang sudah mula longlai itu, Fazura dapat lihat dubur Farah yang comel itu terlopong luas sambil benih suaminya meleleh keluar dengan perlahan-lahan. Kalaulah benih suaminya itu ditaburkan ke dalam pantat Farah tentu bunting budak sekolah itu.

Setelah puas membenihkan Farah, Azman berpaling mengadap isterinya yang sedang mengangkang dan menonggeng ditebuk Kamal. Farah pula memegang muka comel Fazura sambil mengusap-usap rambut Fazura sambil menenangkan wanita subur yang begitu hampir untuk dibenihkan itu. Dia memujuk Fazura supaya bertenang dan menasihatkan Fazura supaya menonggek tinggi dan mengemut kuat apabila Kamal membenihkannya nanti. Fazura hanya mampu mengangguk-angguk dengan lemah sambil matanya terbeliak-beliak dan mulutnya ternganga-nganga akibat disondol Kamal.

Kamal juga sudah mula meraung-raung. Dia menjerit memberitahu Azman yang dia akan memancutkan segala simpanan benihnya ke dalam pantat subur isteri lelaki itu sebentar saja lagi. Dia memaut tetek comel Fazura dari belakang lalu menggentel puting tetek wanita itu sehingga Fazura menggeliat-geliat kenikmatan. Pada saat benih bunting Kamal hampir sangat untuk membuak keluar, dia memeluk bontot gemuk Fazura dengan amat erat, lalu menyondol dan melenyek lemak bontot subur itu dengan amat dalam sehingga Fazura terkangkang-kangkang dengan luas dan sambil mata Fazura terbeliak-beliak dan mulut Fazura ternganga-nganga lalu memancutkan benih buntingnya dengan semahu-mahunya ke dalam lubuk pembiakan Fazura yang maha subur itu.

Tidak terkira banyaknya dan pekatnya benih Kamal membuak masuk ke dalam pantat subur Fazura. Benih-benih Kamal yang amat subur itu meluru dengan laju untuk mencari telur-telur yang subur di dalam lubuk pembiakan Fazura. Fazura dapat merasakan benih bunting Kamal berebut-rebut untuk mendapatkan telur-telur pembiakannya untuk disenyawakan. Lidah Fazura pula terjelir-jelir apabila kencing nafsu Kamal membuak-buak tanpa terkawal mengenai dasar lubuk pembiakannya itu.
Dengan keadaan tubuh mon+++ Fazura tertonggeng dan terkangkang, dia akhirnya terkencing akibat disondol dengan begitu dalam. Kamal yang sedang memancut itu dapat melihat bagaimana bontot pasangannya itu terkemut-kemut memancutkan air kencing. Seketika kemudian karpet yang menjadi pengalas persetubuhan mereka menjadi lembab dengan kencing wanita yang mon+++ dan subur itu. Ini mengakibatkan Kamal menjadi amat geram lalu pancutan benihnya semakin deras dan pekat. Membuak-buak keputihan benih bunting Kamal meleleh dengan amat pekat sekali ke dalam rongga pantat Fazura yang maha subur itu. Kamal terjelepuk sambil menggigil-gigil menahan nikmat pancutan mani yang amat pekat dan banyak keluar dari lubang zakarnya sebentar tadi sambil bontot gemuk Fazura terkemut-kemut memerah benih bunting yang subur itu. Mereka berempat akhirnya tertidur kepuasan dalam keadaan berbogel.

silver1
11-01-2007, 07:14 PM
I love it, terima kasih sudi berkongsi :cool:

siambee
11-01-2007, 07:45 PM
don't understand malay, but still up u to replace point from those who deduct u. :)

DenmarkDoll
13-01-2007, 06:03 PM
Sayang, not everyone here cakap melayu lah...Anyway, nice story thou! Keep it up... :D

Ahh, aku cina... not melayu, but i appreciate every language!

badboyxtreme
15-01-2007, 10:10 AM
Hujan Disawah Part One

Awan semakin gelap, mendung yang sarat berarak menandakan hujan akan turun sebentar lagi. Lebai Seman menyuruh Hayati segera mengemas bekas berisi kuih dan minuman supaya mereka dapat pulang sebelum hujan turun.
Hayati adalah isteri Ramli anak saudara Lebai Seman yang sejak kecil lagi telah tinggal di rumah bapa saudaranya yang tidak mempunyai anak sendiri. Selepas berkahwin pun pasangan itu tetap tinggal bersama Lebai Seman yang sangat sayang pada anak saudaranya. Kehidupan Ramli dan Hayati saban hari adalah mencari sesuap nasi untuk membantu Lebai Seman di sawah ataupun Mak Lijah yang membuka warung kopi berhampiran rumahnya.

Seperti kebiasaannya menjelang senja Hayati akan menghantar makanan dan minuman kepada Pak Longnya yang membajak di sawah. Kebetulan pula hari itu Ramli telah pergi ke bandar untuk membeli baja dan benih tanaman dari Jabatan Pertanian.

Rupa-rupanya hujan turun mencurah-curah sementara mereka masih berada di tengah sawah yang sangat luas itu. Hujan yang luar biasa lebatnya ini disertai pula dengan deruan angin yang amat kuat dan bertiup kencang. Sebagai petani yang telah terbiasa dengan kejadian semacam ini, dengan tenang Lebai Seman memangkas daun pisang yang lebar untuk mereka gunakan sebagai paying. Sedikit sebanyak mungkin dapat mengurangi terpaan air hujan yang jatuh di wajah mereka dan menghalang pandangan mata.

Sambil memanggul cangkulnya Lebai Seman merangkul bahu Hayati erat-erat agar payung daun pisangnya benar-benar dapat melindungi mereka berdua. Hayati yang pada mulanya agak canggung dengan keadaan ini tidak dapat mengelakkan rasa kehangatan tubuh bapa saudaranya yang mula menyelinap ke seluruh tubuhnya.

Demikian pula Lebai Seman merasakan kehangatan tubuh Hayati yang merapat di sisi tubuhnya. Jalan permatang kini menjadi licin sehingga mereka berdua tidak dapat berjalan cepat. Sementara pelukan mereka juga bertambah erat karena Lebai Seman khuatir Hayati akan terjatuh dari pematang. Kadang-kadang terjadi pergantian, satu saat Hayati yang memeluk pinggang bapa saudaranya.

Ketika memeluk bahu Hayati tanpa sengaja tubuh Lebai Seman beberapa kali menyentuh tetek wanita yang berusia 26 tahun itu . Pada awalnya hal itu tidak mempengaruhi Lebai Seman, tetapi kedinginan yang menyertai hujan itu ternyata menggelisahkan hatinya. Kegelisahan yang perlahan-lahan merubah perasaannya. Pertama kali Lebai Seman tanpa sengaja menyentuh tetek isteri anak saudaranya itu dia agak terkejut, khuatir kalau-kalau Hayati akan menganggap beliau cuba berlaku tidak sopan. Namun pada sentuhan kali kedua dan kemudian dengan sedar menyentuhnya kembali untuk kali ketiga lelaki separuh umur yang sasa itu mendapati tiada reaksi menolak dari Hayati.

Fikiran Lebai Seman mula dirasuki. Perlahan-lahan tetapi pasti batang zakar di dalam seluar panjangnya mulai tersedar dan bangun. ...

Demikian pula Hayati yang merasakan beberapa kali teteknya disentuh oleh Lebai Seman - pada awalnya dia tidak sepenuhnya memikirkannya. Akan tetapi ketika teteknya disentuh untuk kali kedua, dia mulai terbayang akan sentuhan serupa yang sering dilakukan oleh suaminya. Biasanya kalau teteknya disentuh begitu pasti ada mahunya.

Fikiran lurus Hayati turut disambar rangsangan liar. Adakah perasaan kemahuan suaminya juga melanda kemahuan Pak Longnya di celah-celah hujan lebat ini?

Sebagaimana Lebai Seman, Hayati juga berusaha menepis fikiran liar itu. Namun di sebalik penolakan itu sendiri itu bersemi suatu harapan di hati kecilnya, semoga tangan Pak Longnya akan menyentuh teteknya lagi! Maka, ketika pelukan Lebai Seman pada bahu Hayati yang semakin erat dan menyebabkan sentuhan ketiga benar-benar berulang, harapan Hayati agaknya hampir akan menjadi kenyataan.

Hujan yang semakin lebat dan jalan yang semakin licin menyebabkan mereka terpaksa menyesuaikan diri dan menukar posisi pelukan agar tidak terjatuh dari permatang. Pelukan Hayati dari arah belakang pada pinggang dan dada bapa saudaranya semakin rapat. Kedua-dua tetek Hayati yang mengkal dan ranum itu menempel hangat di tubuh Lebai Seman manakala tangan halus Hayati yang menyentuh perut dan dadanya membuatkan batang zakar Lebai Seman menjadi tegang, keras terpacak ke hadapan seperti sumbu badak. Nasib baik Hayati berada di belakangnya sehingga gangguan itu tidak dilihat olehnya.

Lebai Seman mulai mencari jalan keluar!

Demikian pula yang dirasakan oleh Hayati semasa memeluk bapa saudaranya dari belakang. Tangannya yang ketat memeluk perut dan dada Lebai Seman menyebabkan kedua-dua teteknya menjadi ìmiangî ketika tergosok-gosok di pinggang Pak Longnya. Hayati tidak dapat menahan atau menyekat aksi teteknya karena setiap langkah kaki bapa saudaranya pasti akan menggoncang seluruh bahagian tubuhnya juga. Kegatalan seperti itu berubah menjadi rasa nikmat ketika Hayati mengingat kembali bagaimana suaminya sering menggosokkan wajahnya ke kedua-dua teteknya.

Mudah-mudahan bapa saudaranya tidak keberatan dengan pelukannya, fikir Hayati.

Hujan yang demikian hebat ini membuat jam 5 petang itu bertukar gelap seolah-olah senja sudah berlabuh. Awan gelap masih memenuhi langit. Dan lebih seram lagi kilat dan petir ikut sabung menyabung. Fikiran Lebai Seman dan Hayati sekarang adalah untuk mencari tempat berteduh.

Lebai Seman tidak kehilangan arah. Dia tahu bahaw mereka kini berada di petak sawah milik Haji Kasim jirannya. Kalau dia belok sedikit ke kanan dia akan menjumpai dangau untuk berteduh. Dan benar, sebaik sahaja Lebai Seman yang masih dipeluk oleh Hayati membelok ke kanan maka kelihatanlah bayangan kehitaman berdiri tegak di depan jalannya. Mereka berdua memutuskan untuk berhenti dahulu sementara menunggu hujan reda.

Hayati menurunkan bakulnya ke pangkin buluh di dalam danau itu. Ruang danau yang kecil dan sempit itu menyebabkan mereka saling berhadapan dan memandang. Hayati memandang baju lusuh bapa saudaranya yang basah kuyup melekat di tubuhnya dan menunjukkan bayangan dadanya yang gempal berotot. Sementara Lebai Seman melihat baju kurung dan kain di tubuh Hayati juga basah kuyup sehingga bayangan tubuhnya yang ayu dengan teteknya yang besar dan padat itu menyembul ke hadapan. Lebai Seman tidak dapat berbuat apa-apa untuk menyembunyikan tonjolan batang zakarnya yang memndesak untuk meloncat dari seluar panjangnya.

Lebai Seman memperkirakan jarak dangau itu ke dusunnya kira-kira 200 meter lagi. Tidak mungkin akan ada orang melewati sawah ini dalam keadaan hujan macam begini. Pandangan mata secara jelas ke depan tidak lebih dari 5 meter, selebihnya kabut hujan yang menyelimuti seluruh hamparan sawah itu.

Untuk mengelak dari percikan hujan di dangau Lebai Seman dan Hayati terpaksa duduk rapat ke tengah pangkin yang sangat sempit. Mahu tidak mahu mereka harus berhimpitan.

Hayati menggigil kesejukan. Demikian juga Lebai Seman. Kerana kasihan pada isteri anak saudaranya Lebai Seman menarik perlahan bahu Hayati ke arahnya untuk memanaskan tubuhnya. Demi menghormati maksud baik bapa saudaranya Hayati tanpa ragu-ragu menyandarkan kepalanya pada dada lelaki separuh umur di depannya. Walaupun pakaian mereka serba basah tetapi ketika tubuh mereka merapat antara satu sama lain, kehangatan itu terasa juga. Pelukan ini sudah berbeza dengan pelukan semasa Lebai Seman mula-mula berkongsi payung daun pisangnya tadi.

Saat kepala Hayati terasa pasrah bersandar pada dadanya, jantung Lebai Seman berdebar-debar. Dan tonjolan di seluarnya menjadikan susah untuk membetulkan duduknya. Demikian pula bagi Hayati. Pada saat bapa saudaranya meraih bahunya untuk memberikan kehangatan pada tubuhnya dia merasakan seolah olah suaminya yang merangkulnya. Dengan wajahnya yang mendongak pasrah menatap ke wajah bapa saudaranya Hayati semakin menggigil hingga kedengaran giginya bergeletak.

Seperti bunga layu yang jatuh dari tangkainya, wajah Lebai Seman langsung turun ke bawah. Bibirnya menjemput bibir Hayati isteri anak saudaranya. Dan desahan-desahan lembut dari dua insan manusia itu membuat seluruh rasa dingin dari baju mereka yang basah dan tiupan angin menderu akibat hujan lebat itu musnah seketika dari persada Lebai Seman maupun persada Hayati. Mereka kini saling berkucupan.

Dari lumatan lembut menjadi pagutan liar. Kini lidah dan bibir mereka saling menjilat, menghisap dan mengulum. Merayap dan bergerak ke segala arah. Keduanya menggelinjang dalam gelombang berahi yang dahsyat. Hayati menggeliatkan tubuhnya minta agar bapa saudaranya cepat merangkulnya. Lebai Seman sendiri sudah memeluk dada Hayati.

Wajahnya mencapai tetek Hayati. Dinyonyotnya baju basah yang menutup tetek isteri anak saudaranya. Hayati langsung mengerang keras-keras mengalahkan suara hujan. Kaki-kakinya menginjak bahagian tepi pangkin sebagai alas untuk mengangkat pantatnya - isyarat untuk bapa saudaranya bahawa dia sudah bersedia untuk menerima tindakan lanjut Lebai Seman.

badboyxtreme
15-01-2007, 10:11 AM
Huna diSawah Part Two

Lebai Seman memang mahu segalanya berjalan cepat kerana mereka tidak mempunyai banyak waktu. Segalanya perlu dinikmati dan dicapai sebelum hujan reda.

Maka tangan Lebai Seman segera bertindak liar. Dengan terburu-buru lelaki tua itu melucutkan baju kurung Hayati yang basah. Cangkuk coli dilepaskan secepat kilat hinggga sepasang tetek mon+++ dan ranum milik hayati menyerlah banga, dihiasi puting-puting coklat kemerahan tertegak bangga menghiasi kedua-dua puncak. Kain Hayati diselak dengan tangan hingga ke pinggang sebelum Hayati melemparkannya ke bawah. Seluar dalam wanita yang sudah gian itu terus dicabut keluar. Faraj Hayati yang menggembung sangat ranum dan dihiasi sejemput bulu yang lembut tipis memukau pandangan Lebai Seman. Kelentit isteri anak saudaranya telah mengeras menunggu lumatan dari lidah Lebai Seman.

Tanpa membuang masa, wajah Lebai Seman langsung merapat dan membenam ke faraj ranum itu. Bibir dan lidahnya menjilat menghisap dan meneroka setiap alor dan rekahan faraj Hayati. Tangan Hayati pula menangkap kepala Pak Longnya, menekannya agar penerokaan lidah bapa saudaranya menyelinap lebih jauh ke dalam farajnya. Cairan berahi Hayati yang sedikit masin hangat bercampur dengan air hujan dihirup dan ditelan dengan lahapnya oleh Lebai Seman untuk membasahi kerongkongannya yang kering kehausan. Kelentit Hayati dinyonyot dan dikulum rakus. Tekanan Hayati pada kepalanya berubah jadi jambakan pada rambutnya. Pantat Hayati terus disuakan ke atas menjemput bibir dan lidah bapa saudaranya.

Kini Lebai Seman yang sudah meninggalkan seluar panjangnya lalu beliau merangkak ke atas dan mengangkangi tubuh basah Hayati. Batang zakarnya yang tegang perkasa berayun-ayun mencari sasarannya. Paha Hayati yang hangat langsung mengepit tubuh bapa saudaranya dengan farajnya yang tepat terarah ke ujung batang zakar Lebai Seman. Hujung zakar Lebai Seman sudah tepat berada di lubang faraj isteri anak saudaranya. Mereka telah bersedia melakukan gerakan terakhir sambil menunggu hujan reda.

Dengat sekali tojahan dan tolakan, batang zakar Lebai Seman langsung lahap ditelan faraj Hayati. Sambil bibir-bibir mereka saling berkuluman, Lebai Seman menyorong dan punggung Hayati mengayak. Batang zakar Lebai Seman dan faraj ketat dan licin Hayati beraksi liar dalam keghairahan nafsu tanpa kawalan. Rintihan dan rengekan Hayati hilang ditenggelami derasnya hujan, tiupan angin dan kilat serta petir yang sabung menyabung.
Kedua insan yang bertelanjang bulat di atas pangkin sambil mendayung bahtera kenikmatan terlarang tidak menghiraukan belalang yang ikut berteduh di atap pangkin itu, oleh katak yang bersuka ria menyambut hujan, oleh cengkerik yang berlindung di daunan padi yang sedang menguning dan oleh tubuh mereka yang tidak berbalut seurat benangpun.

Lebai Seman mempercepat hayunan batang zakarnya pada lubang faraj Hayati. Dia merasai nikmat yang sangat dahsyat ketika batang zakarnya digemut kencang oleh faraj Hayati $$$$$na perawan itu. Hayati yang menikmati kesedapan batang zakar bapa saudaranya menggelinjang dengan hebatnya. Dia juga ingin selekasnya mencapai puncaknya. Tojahan dan hunjaman batang zakar bapa saudaranya yang semakin laju pada farajnya mempercepat kemuncak berahinya.

Kini Hayati merasakan bahtera mereka telah menghampiri hujung pelayaran. Dan dengan jambakan tangannya pada rambut Lebai Seman, bak kuda betina yang liar, Hayati memacu seluruh saraf-saraf pekanya. Kedua kakinya dipasakkan keras pada bahagian tepi pangkin dangau hingga bontotnya terangkat tinggi untuk menelan seluruh batang zakar bapa saudaranya. Hayati mengerang dan merengek kenikmatan.

Nnnnhhhh......oooo.... Pakkkk Loooooongggg.... ummmm...!

Dan menyiraplah perasaan nikmat merangkum seluruh otot, daging dan tulang belulang Hayati. Cairan berahi Hayati menyembur liar dan licin diikuti dengan gerakan pantatnya yang menojah-nojah ke atas menelan batang zakar Lebai Seman. Lelaki tua itu semakin mempercepat tojahannya untuk mengejar kemuncak nikmat secara beriringan dengan kemuncak beraha isteri anak saudaranya.

Dan pada saat semburan cair berahi faraj Hayati mulai surut batang zakar Lebai Seman yang masih kencang menghayun faraj Hayati tiba-tiba mengembang keras. Hayunan yang paling keras dan dalam itu akhirnya menumpaskan Lebai Seman. Dari lubuk zakar Lebai Seman menyembur pancutan airmani pekat bertubi-tubi menggenangi dan membanjiri corong faraj Hayati yang terkulai puas.

Faraj Hayati segera menggemut batang zakar Lebai Seman yang masih memancut-mancut dengan airmani pekat. Hisapan halus dari dinding-dinding faraj Hayati memerah habis semburan airmani Lebai Seman. Orang tuan itu akhirnya terkapai kapai lemas dan puas. Rebah di atas tubuh Hayati yang berbogel ria.

Beberapa saat kemudian hujanpun reda. Lebai Seman dan Hayati terengah-engah berpelukan. Mereka kini kegerahan dalam dinginnya sisa hujan. Keringat mereka memercik keluar diselangi air hujan yang membasahi mereka sebelumnya. Lebai Seman dan Hayati telah mencapai kepuasan yang sangat dahsyat.

Hampir 10 minit kedua-dua insan itu tidak bergerak. Lebai Seman membiarkan faraj ketat isteri anak saudaranya menggemut-gemut halus batang zakarnya yang hampir lembik itu. Manakala Hayati menutup matanya sambil menikmati getaran-getaran perlahan dari batang zakar Lebai Seman yang masih terbenam di celah pahanya.

Nafas mereka kembali normal. Hayati merenggangkan sedikit pahanya ketika Lebai Seman mencabut keluar batang zakar yang sudah lembik itu.

Perlahan-lahan mereka bangkit dari pangkin dan setelah berpakaian kembali, mereka pun turun ke permatang. Hayati membetulkan kain dan baju kurungnya. Lebai Seman pula memakai seluar panjangnya yang masih dan kembali memanggul cangkulnya. Langit yang cerah kembali nampak biru dengan sisa awan yang berarak menyingkir. Pohon kelapa di dusunnya nampak melambai-lambai menanti kepulangan mereka berdua.

Hayati membiarkan saja airmani pekat Lebai Seman meleleh turun perlahan-lahan dari lubang farajnya.



Ramli terkulai kepuasan di atas tubuh telanjang wanita di bawahnya. Kemutan-kemutan panjang yang begitu nikmat masih terasa di sekeliling batang zakarnya yang mulai lembik. Himpitan sepasang tetek yang kenyal dan mon+++ pada dadanya membuatkan Ramli semakin kesedapan. Batang zakarnya masih terbenam di dalam lubang faraj yang ketat itu meskipun airmaninya telah habis diperah dan dipancutkan.

Di ruang tamu rumah yang terletak hampir 200 meter dari pangkin tempat Lebai Seman dan Hayati berteduh, sepasang insan yang bertelanjang bulat berpelukan di atas lantai beralas tikar mengkuang. Kain batik, coli dan seluar dalam bersepah di merata tempat.

Berawal dari sentuhan yang tidak disengajakan ke teteknya ketika berada di dapur, yang kemudian berlanjutan dengan sepasang mata yang menghendapnya ketika mandi berbogel di telaga tepi rumah hingga berakhir dengan ìpermainanî yang luarbiasa dan liar di tengah-tengah ruang tamu, Lijah merasa sangat puas.

Amat puas kerana hampir dua jam mereka telah bertarung.

Sambil membelai-belai halus rambut Ramli yang telah rebah di atasnya, Lijah menutup matanya, menikmati saki baki permainan yang hebat sebentar tadi. Terasa olehnya airmani pekat hasil pancutan bertubi-tubi batang zakar anak saudaranya masih membanjiri dan menggenangi lubuk farajnya.

Lijah merasa amat nikmat dikangkangi Ramli, anak saudaranya sendiri. Nikmat ketika farajnya dijilat dan dihisap oleh mulut Ramli, ketika lubang duburnya ditojah oleh jari Ramli dan nikmat ketika batang zakar anak saudaranya menyorong keluar masuk di dalam mulutnya. Paling nikmat, ketika batang zakar Ramli yang besar dan panjang itu menojah, membenam, menyorong dan mendayung di farajnya yang sempit dan licin itu.

Paling nikmat ketika Ramli menojah dengan keras ke bawah, membenam dan menenggelamkan batang zakarnya yang besar dan tegang itu ke lubuk farajnya dan ketika airmani pekat menyembur keluar, pancutan demi pancutan mengisi setiap ruang kosong di hujung corong farajnya yang ketat dan licin.

Sambil merangkul erat dan melingkarkan kedua-dua pahanya ke punggung anak saudaranya, Lijah tersenyum penuh kepuasan.

Di luar, hujan ribut mulai reda.

Hujan yang akan kembali mengganas di musim tengkujuh ini.

hbksunrise
19-01-2007, 01:43 AM
Bro badboy,

sampai bila penantian ini??????????????????????????????????

lls8
16-02-2007, 01:43 PM
Bro badboy,

sampai bila penantian ini??????????????????????????????????



Pls continue your other story. We are waiting for your next posting. It is sexciting n erotic stories from Malay's lust view. Pls dun let us waiting..... it is suffering everytime log in in but couldnt find new posting from you. We are camping here.....waiting .....:)

badboyxtreme
05-03-2008, 07:26 PM
Damn, Its been ages since I last logged in here.

pulsepul
31-03-2008, 01:28 PM
let me add mine....


ku adalah seorg yg berjaya, berusia 37 tahun mempunyai 3 org anak. Isteriku namanya Aida merupakan seorg doktor. Nak katakan kami ni kaya taklah sangat. Cuma mampulah jugak kalau dlm 2…3 kali seminggu tu makan kat restoran 5 bintang.

Rumahtangga aku pulak mmg bahagia kalau ada selisih faham tu biasalah kan. Mana ada rumahtangga yg langsung tak ada ribut taufan sekali sekala. Kalau ada yg dakwa rumahtangga dia tak pernah ada masalah, itu menipu namanye.

Aku ngaku yg aku ni bukanlah seorg suami yg baik ataupun jujur ngan isteri ku. Pernah jugaklah aku curang ngan isteri ku. Sememangnye aku punyai nafsu yg ….. (entahlah mungkin pada ni tak pelik lagi kut)

Aku lebih teransang pada bini org. Kalau diberi pilihan antara bini org atau anak dara….semestinye aku akan pilih biniorg. Bglah anak dara rupa mcm ratu cantik dunia sekali pun…aku akan tetap pilih biniorg…(biniorg tu mestilah yg oklah…..kalau tak ok sapa yg nak….kan?).

Aku tak pernah kenal ngan nurse satu hospital ngan wife aku ni. Selama ni kalau umah aku ada buat open house ke…mmg tak pernah pun dia dtg. Nak dijadikan cerita, hari tu kereta bini aku ada kat workshop so terpaksalah aku kena ambik dia balik keje. Biasanye kalau aku tunggu wife aku ni selalu jugaklah aku masuk dlm hospital tu. Ward gynaecology tu ramai jugaklah aku kenal…tapi nurse ni mmg aku tak pernah tengok.

Tengah berbual ngan doktor2 dan nurse2 kat situ….aku terpandang sorang nurse ni. Mmg rupa…badan dia ni buat aku tak senang duduklah. Bernafsu. Tengah sembang2 tu aku pun buat2 senyumlah….ada sorang dr kat situ mcm perasan sambil aku borak2 aku duk asyik pandang nurse tu. Tiba2 dr tu panggil nurse tu introduce kat aku. Kami pun salam2lah.

Nama dia Zana (nama tipu…takan nak bg tau nama betul kut). Lepas salam tu dia pun terus sambung keje. Wife aku dtg dan kami pun baliklah. Aku Tanya wife aku nurse tu. Wife aku kata dia baru join ..sebelum ni dia keje kat hospital kerajaan. Umur dia 31 tahun anak 1. Rupa dia nak kata lawa sgt tu taklah sedap mata memandanglah katakana.

Tapi aku suka body dia….agaknye dlm 36B 30 36. Aku ni suka badan cam tu…berisi sikit. Bodi mcm model bukan taste aku. Sampai balik umah pun aku terbayang nurse tu….cara dia berjalan…ermmm mmg mengancamlah.

Aku tanam niat camana nak kenal ngan nurse tu. Tapi aku buntu. Bukan senang….dahlah dia tu satu tempat keje ngan bini aku. Aku sebolehnye nak ngelak dr ada affair ngan bini org yg satu tempat keje ngan bini aku ni…..byk masalah akan timbul. Sebelum ni bukan takde yg aku berkenan….pernah dulu aku berkenan kat dr sorang tu….lawa mmg lawa…anak mami, rupa mcm Amisha Patel.

Sapa yg minat kt filem Hindustan taulah…kan? Tapi aku tak sanggup. Dgn nurse ni lain mcm sgt rasanye….rasa mcm tarikan dia tu kuat sgt… putih kata ada chemistry. Puas aku fakir camana nak mulakan sampai aku tertidur. Sehinggalah dlm 4…5 hari aku pun malas nak fakir sgtlah pasal nurse tu.

Satu hari tu aku balik dr ofis dlm pukul 7.30pm. Bila masuk dlm umah terperanjat aku nurse Zana tu ada dlm umah aku. Kalau pembaca semua adalah masa tu….mmg akan gelak sakan kat aku. Aku kaku berdiri dlm 2…3 min jugaklah. ….bayangkanlah… bila tengok dia tengah duduk atas sofa kat living room tu.

Aku tersentak bila wife aku cakap si Zana ni tumpang balik jap sementara tunggu suami dia dtg ambik. Suami dia tu pengurus kilang di keramat. Rumah aku plak kat bukit antarabangsa so tak jauhlah. Barulah aku tau dia dtg umah aku tu bersama ngan bini aku. Kami makan mlm bersama. Tapi aku tak byk cakap. Tapi aku asyik duk perhatikan dia jer.

Apa yg bini aku borak ngan dia aku tak ambik kisah sgt. Bila dah makan semua dia bangun nak cuci tangan aku duk perhati je badan dia. Dia pakai track suit ngan sleeveless t shirt.ketat. Mata aku tak lepas dr tenung buntut dan dada dia. Sejak dr hari tu dia boleh katakan hari2 singgah umah aku dulu sementara tunggu suami dia dtg ambik.

Sehinggalah satu hari tu, dlm kul 8 mlm, wife aku dpt call dr hospital ada patient yg terpaksa bersalin cara ceasar…ada complication. So wife aku pun pegilah. Tinggallah aku, dia , maid aku dan anak2 aku.

Sampai dlm kul 10 lebih anak2 aku naik tidur. Maid plak biasanye kalau takde apa dia berperaplah dlm bilik dia. Dia call suami dia, suami dia kata ada machine breakdown so production takleh jalan.

So terpaksalah suami dia settlekan dulu masala
u. Kat living room tu tinggalah aku ngan dia. Macam2 ceritalah kami borak. Sambil borak2 tu …aku ni mcm biasalah mata terpaku kat dada dia….kalau dia bangun jer aku tenung kat punggung dia bulat mcm Jlo.

Lama2 aku tak tahan….dah rasa stim semcm. Aku bangun nak ke dapur nak buat air dia…dia kata takpe dia buat sendiri….wife aku pun selalu cakap ngan dia…kalau rasa nak minum ke makan ker buat mcm umah sendiri.

Dia bangun ke dapur buat air. Aku ikut sekali ke dapur berdiri membelakangkan dia. Dia kata kat aku yg ikiut sekali ke dapur tu tak percayakat dia ker. Aku kata takdelah camtu…Cuma kalau dia tak jumpa cari gula ke susu ke senang aku tunjukkan… dlm pada tu aku cukup bernafsu. Aku dtg dekat ngan dia dr belakang. Entah macamana setan dah rasuk abis dah.

Aku betul2 berdiri belakang dia…..aku pegang bahu dia….gosok2…dia terkejut. Aku terus pegang bahu dia…sambil aku cium leher dia. Dia suruh aku lepaskan dia kata jangan buat camtu. Aku terus cium leher sambil tangan aku gosok2 lengan dia….mulut dia mmg terus berkata jangan….jangan…tapi setakat mulut jerlah….sambil biar je aku cium leher dia. Aku dpt rasa dia dah naik biji2 kat lengan dia.

Aku terus cium leher dia ….tangan aku mulalah peluk dia..sambil pelan2 ramas tetek dia.
Dia dah tak tentu arah….aku tau dia stim tapi rasa serba salah.

Aku teruskan lagi …ramas2 tetek dia dr belakang…..tiba2 jer terus dia pusing mengadap aku….belum dia cakap apa2 terus aku cium mulut dia…sambil tangan aku raba buntut dia pulak. Dia Cuma biarkan aje tapi aku tau dia dah teransang. Tangan masuk dalm baju dia…selak bra dia. Putting tetek dia pun dah keras.

Aku gentel2….sambil terus beromen. Suara dia dah tak tentu arah. Aku tau masa tu aku tak sia sia kan…aku akan masukkan jugak btg aku dlm cipap dia. Sebelum aku terus nikmati seluruh badan dia sambil berdiri. Satu persatu pakaian dia aku bukak….dia diam …biarkan aje.

Aku terus isap putting dia…sambil tangan merayap kat celah kangkang dia….dia mmg dah stim….air cipap dia pun dah banyak. Aku aku pusingkan dia membelakangkan tarik sikit buntut dia yg bulat tu….aku pun kuar kan btg aku masukkan dlm cipap dia kami main doggie sambil berdiri.

Masa main sorong tarik tu…aku suka cara dia mengeluh…mmg buat aku lebih horny. Hinggalahdlm 30/…40 minit aku climax. Aku berborak ngan dia sambil berbogel kat dapur…borak punya borak….kami pun main lagi…kali ni aku duk atas kerusi makan…dia duk atas aku sambil mengadap….hinggalah dia climax 2 kali.

Lepas dlm 1 jam kite org main utk 2nd time tu suami dia pun call nak ambik dia.

Sejak dr ari tulah….aku selalu main ngan dia. Kalau susah sgt aku akan check in kat hotel lepas keje. Pernah jugak main dlm kereta. Hubungan kami masih lagi kekal sekarang ni. Pandai makan pandai simpan seperti kata orang...

pulsepul
31-03-2008, 05:14 PM
how's the story....if ok I'll send summore....:D

nizam5431
24-09-2009, 06:44 AM
how to attach pictures here.i got malay sex comics.

badboyxtreme
21-02-2011, 07:34 AM
Badboyxtreme is Back

badboyxtreme
21-02-2011, 01:37 PM
Aku Dan Sepupu Isteriku

Hai, Namaku Roy umurku sekitar 35, aku telah beristeri dan mempunyai seorang anak. Semasa ku masih bujang aku sering mempunyai hubungan dengan isteri orang. Aku gemarkan isteri orang kerana pengalaman merka dan aku tidak perlu takut jika mereka hamil atas perbuatanku. O ya sebenarnya aku dari Malaysia.

Aku kini bertugas sebagai ketua (Pengurus) di sebuah perusahaan Swasta (Hotel). Selepas bertunang dengan isteriku disuatu majlis keluarga (pihak isteri) aku terlihat sepupu isteriku bersama tunangannya. Pada pandangan pertama itu aku terus tertarik kepadanya. Usianya ketika itu sekitar 23 tahun masih lagi kuliah. Namun ku pendamkan saja hasratku kerana aku juga cinta pada isteriku. Setelahku bernikah sepupu isteriku juga bernikah tidak lama kemudian. Aku sering membayangkan melakukan hubungan seks dengan sepupu isteri (namanya Linda). Ketikaku bersenggama dengan isteriku aku membayangkan aku bersama Linda. Susuk tubuhnya indah, kulitnya putih mulus, payu daranya besar tapi aku tidak berpeluang memilikinya. Aku hanya bisa mengangan-angankan saja. Aku terus berangan-angan selama dua tahun.

Pada suatu ketika, sekritariku mohon berhenti dan jawatan itu kekosongan. Kebetulan pula Linda butuh pekerjaan dan aku terus menawarkan jawatan itu kepadanya. Tanpa banyak bicara dia menerima jawatan itu dan kini dia bekerja dibawah tanganku. Impian ku untuk memiliki tubuhnya kian mekar kerana setiap hari aku pasti melihatnya namun aku masih lagi mencari peluang bagai mana bisa aku menidurinya.

Pada suatu hari aku mendapat arahan untuk keluar kota kerena ada mesyuarat dengan pelanggan. Aku lantas mengarahkan Linda untuk ikut bersamaku. Isteri tidak merasa apa-apa kerana Linda adalah sepupunya dan telah berkahwin. Aku menjalankan rancanganku. Aku menempah hanya satu kamar hotel dan memberi alasan bahwa hotel itu telah penuh. Pada mulanya Linda agak keberatan namun aku memujuknya dan mengatakan yang dia bisa tidur di atas katil dan aku pula bisa tidur di sofa.

Setelah mendaftar masuk ke hotel itu, aku terus kekamar mandi sementara Linda mengeluarkan pakaiannya untuk disimpan dalam almari. Setelah mandi aku keluar dari kamar mandi dengan hanya memakai towel. Aku sengaja mahu menunjukkan susuk tubuh ku kepadanya. Linda melihatku kaget lantas dia memalingkan mukanya dari ku kerana malu. Aku terus berpakaian dan mengatakan aku ingin keluar sebentar dan menyuruhnya mandi. Lantas aku pun keluar. Lebih kurang lima belas menit aku kembali ke kamar. Apabila aku membuka pintu kamar kelihatan Linda baru keluar dari kamar mandi dan hanya memakai towel dari paras dada hingga keparas pantatnya. Aku jadi tertegun melihat keindahan tubuhnya dengan payu daranya membengkak besar dan lurah diantaranya begitu indah sekali. Kemudian ku lihat pantatnya yang bulat indah dan kelihatan viginanya yang montok ketika dia membongkok membelakangi ku.

Linda kaget dengan kehadiharanku tiba-tiba itu. Dia cuba lari kembali ke kamar mandi. Kebetulan aku berada di pintu kamar mandi dan dia terus ke dakapanku. Linda jadi kaku dalam dakapan ku. Aku dapat merasakan kelembutan payudaranya menyentuh dadaku dan terus seperti aliran listrik menjalar ketubuh ku. Nafasku terus tersekat-sekat ku lihat Linda memandang muka ku seperti minta di lepaskan. Aku terus mengucupi bibirnya yang munggil lalu menghisap-hisap lidah. Linda cuba menolak tubuhku tapi ku eratkan dakapanku. Selesai saja bibirnya ku gomoli aku menghisap cuping telinganya. Linda terus layu dan menjadi pasrah. Aku membisikkan ketelinganya "Linda aku sememangnya jatuh cinta padamu pada pertemuan pertama dulu." "Adakah kau pun cinta pada ku." Dia diam dan sedikit mengangguk. Aku membaringkan Linda di atas katil lalu aku menyelakkan towel di tubuhnya. Linda cuba menahan perlakuanku namun aku terus saja mencumbui telinganya dan dia terus pasrah. Kini Linda bogel tanpa seurat benang di hadapan ku. Impianku selama dua tahun kini hampir tercapai. Aku mengucupi bibirnya sambil menghisap-hisap lidahnya. Linda hanya mengelus-ngelus keenakan.


"Roy...aku juga cinta padamu dari mulanya. Aku juga kepingin ingin bersamamu."

Aku terus mengucupi lehernya yang putih dan terus meramas-ramas payu daranya yang besar itu. Aku mengihisap-hisap puting sambil menarik nariknya dengan gigiku. Linda mengeliat keenakan.

Aku menjilat seluruh tubuhnya sambil menggigit kecil. Linda terus mengelus keenakan dan tubuhnya menggeliat-geliat kesedapan. Linda membuka kangkangannya dan kelihatan vaginanya yang gebu sedikit ternganga. Ada cairan putih pada lubang vaginanya dan klitorisnya ku jilat.


"Ohhhhhhhhh...enaknya sayang ku." Linda merengek sambil memijat-mijat kepala ku.

"Teruskan sayang...teruskan aku tidak pernah rasakan ini dengan suami ku." Rupanya suami Linda tidak pernah menjilat klitorisnya. Aku terus menjilatnya hingga Linda mencapai klimaxnya.


Setelah itu aku menanggalkan pakaianku dan akhir sekali CD ku maka terkeluarlah roketku yang sedang keras umpama besi. Linda terus meremas-remas roketku dan aku menyodorkan ke mulutnya. Linda cuba mengelak dari menghisap penisku.

"Aku ngak biasa. Suamiku ngak pernah begini."

Aku paksakan Linda untuk hisap penisku. Aku sodorkan penisku masuk penuh kemulutnya dan Linda seolah-olah mahu muntah. Namun dia teruskan menghisap penisku. Aku terasa begitu enak sekali dan Linda mengocok-ngocok penisku dengan mulutnya. Setelah hampir lima menit aku membuka kangkangannya lalu menyodorkan penisku ke lubang vaginanya. Agak sempit juga lubangnya walaupun telah berkahwin. Linda mengeluh keras. Sakit barangkali.


"Sayang...punyamu besar kali." Keluhnya.

Aku terus sorong tarik lubang nya makin basah...kecuk-kecak-kecuk-kecak irama sorong tarik jelas sekali. Linda terus mengeluh keras keenakan. Tubuh Linda beberapa kali kejang kerana beberapa kali sampai klimaxnya, aku masih terus menyorong tarik cuma semakin meningkatkan kelujuannya. Sudah hampir setengah jam aku menyorong tarik penisku. Ku lihat Linda sudah kelelahan. Kepala penisnya terasa nyut-nyut dan aku hampir ke klimax. Aku melajukan sorongan dan Linda mendengus keras. Sprotttt...sprottt... sprottttt aku memancutkan spermaku kedalam rahim Linda dan Linda tergeletak kelelahan. Peluh membasahi tubuh kami dan Linda seolah-olah tidak mampu membuka matanya. Aku lantas mengucup dahinya.

Setelah menyemprot sperma kali pertama penisku masih terus menegang. Aku merasakan aku masih mampu untuk kali kedua. Linda telah begitu Lelah sekali. Kubisikkan ketelinga Linda yang aku ingin menyetubuhinya melalui lubang anusnya. Linda agak keberatan namun dia terlalu letih untuk menolakkku. Lantas ku terbalikkannya dan menolak pantatnya supaya tinggi dan kelihatan lubang anusnya yang ketat dan basah kerana cairan vaginnya. Aku terus menyorongkan penisku menusuk lubang anusnya. Dia menjerit kesakitan namun tidak berdaya. Aku merasakan suatu keenakan yang amat sangat kerana lubang anus itu sempit dan tidak pernah dimasuki penis. Setelah beberapa kali menyorong tarik penis ku Linda mula menikmati keenakkannya dan memintaku meneruskan perlakuanku.

Aku terus menyorong tarik selama sepuluh menit dan aroma lubang anus mula menusuk hidung ku...Ahhhh nikmatnya...Linda terus menikmati penisku yang keluar dan masuk lubang anusnya. Kini setelah hampir dua puluh menit aku tiba ke klimax kali kedua ku... tubuh ku kekejangan dan aku menyemprot sisa sperma ku kedalam lubang anusnya. Setelah selesai Linda begitu kelelahan sehingga tidak bisa bangun. Dia bisikkan ke telingaku bahwa dia tidak pernah merasakan kenikmatan bermain sex bersama suaminya dan tambahan pula suaminya mandul.

Setelah kejadian itu kami terus melakukan hubungan sex sehingga sekarang dan Linda kini hamil enam bulan atas perlakuan kami tanpa pengetahuan suaminya dan isteriku. Suaminya fikir anak itu anaknya... biarkan saja. Walaupun Linda hamil aku tetap main dengannya samada melalui lubang vagina atau lubang anusnya yang semakin longgar.

badboyxtreme
21-02-2011, 01:41 PM
Nama aku che wè,selepas aku balik dari oversea, aku diajak bekerja oleh seorang rakan keluargaku. So, aku dapat position yang senior dalam companynya. Tugas disitu memerlukan aku selalu travel dan aku memang entitle untuk dapat seorang secretary. Aku pun suruh Personnel Dept. conduct interview dimana aku turut serta sebab aku nak pilih yang best. Aku yang pilih sendiri candidate untuk ditemuduga dari ramai-ramai yang apply. Akhirnya, aku pilih seorang gadis bernama Hazwani untuk jadi secretary aku.
Dia masih muda dan baru berumur dua puluh tahun. Selain dari kelayakan yang sesuai, aku pilih dia sebab orangnya cantik dengan body yang menawan. Dia ni mix parentage, bapanya keturunan Punjabi dan ibunya keturunan Cina. So, rupa macam heroin Hindustan dengan kulit putih kemerah-merahan. Body memang best seperti yang aku idam-idamkan. Dia ada height dengan sepasang kaki yang panjang dan mempunyai shape yang cantik. Badannya slim, lentik dengan punggung yang firm, padat dan tonggek sikit. Yang paling best ialah buah dadanya yang besar.aku rasa lebih kurang sama besar dengan buah dada Jessie yang aku dah kerjakan dulu. So, dapatlah aku menjamu mata di tempat kerja.

Kalau ikutkan hati memang aku nak aja tackle dia tapi terpaksa tahan sebab nak jaga kedudukan aku dalam company tu. Bising pula boss aku nanti kalau aku ada affair dengan secretary sendiri. Meen memang bergaya kalau dressing dan suka pakaian yang moden so dapatlah aku mencuri tengok peha dan pangkal buah dadanya yang putih melepak selalu. Geram betul aku tapi terpaksa tahan. Kadang-kadang aku selalu curi-curi mengintai especially bila dia pakai baju low-cut dan terdedah di bahagian dada. Dapat juga aku tengok buah dadanya yang selalunya dibaluti bra half-cut.

Ada sekali tu semasa dia mencangkung mengambil fail yang jatuh, aku dapat menatap pantiesnya sebab dia memakai mini-skirt hari tu. Memang tak tahan dibuatnya tambahan pula dah lama tak dapat memantat. Memang ramai yang cuba menggoda Meen tapi dia tak layan dan buat sombong. Yang bestnya, dengan aku dia manja dan mesra tapi tetap menghormatiku sebagai bossnya. Aku pun latih dia sebaik mungkin supaya jadi efficient dan mahir dengan kerjanya. Setahu aku dia belum ada boyfriend dan tinggal dengan keluarganya yang aku dengar loaded juga sebab Meen dah ada kereta sendiri.

Beberapa bulan kemudian, aku ditugaskan membuat presentation di sebuah negara kepulauan. Masa tu company aku tengah sibuk, so hanya aku dan Meen yang bertungkus lumus menyiapkan material untuk presentation. Jadi boss aku suruh Meen ikut aku terbang sekali supaya dapat membantu aku. Kecik tapak tangan, Stadium Bukit Jalil aku tadahkan. Meen pun nampak gembira sebab dapat travel. Kami pun berlepaslah ke pulau tersebut berdua. Dalam kapal terbang aku pun berborak dengan Meen dan dari perbualan tu aku dapat tangkap bahawa dia tak bebas bersosial dan tak pernah ada boyfriend. Fikiran aku dah semacam tapi aku cuba concentrate dengan presentation yang akan aku buat.

Keesokkan harinya, aku pun buat presentation dengan dibantu oleh Meen. Presentation kami berjaya dan mereka berminat untuk deal dengan company aku. Aku pun inform boss dan dia sangat gembira. Dia hadiahkan aku dan Meen cuti dua hari dan terus tinggal di pulau itu untuk berehat sebab dah
bertungkus lumus prepare buat presentation. Sporting juga boss aku. Aku tanya Meen macamana dan dia pun suka nak stay lagi di pulau tu sebab tak sempat nak bersiar-siar lagi. Aku lagi lah happy sebab dapat bercuti free dan ada teman yang cantik dan solid-molid walaupun dia secretary aku. Aku dah mula fikir yang bukan-bukan.

Aku pun ajak Meen untuk celebrate malam tu dengan pergi dinner dan berparty ke disco atau karaoke. Meen dengan malu-malu kata dia tak ada bawa dress yang sesuai dan tak biasa berparty. Aku pun ajak dia pergi shopping dan berjanji nak belanja dia beli dress untuk malam itu dengan syarat dia mesti pakai dress yang aku pilih untuknya. Dengan manja dia bersetuju. Kami pergi shopping dan aku belikan dia night dress yang singkat dan sexy berwarna merah. Dia tak beri aku tengok dia cuba dress tu sebab nanti tak surprise katanya. Dia cuma beritahu bahawa saiz baju tu amat sesuai dengannya. Tak sabar aku nak tengok. Meen tambah relaks dengan aku dan aku pun suruh dia jangan treat aku sebagai bossnya semasa kami bercuti bersama di situ.

“Treat me as your boyfriend” gurauku.

Dia cubit lenganku kononnya marah tapi tersenyum manis. Makin tak tahan aku dibuatnya. Kami pun pulang kehotel untuk berehat dan bersiap.

Pukul 8.00 malam tu aku ketuk pintu bilik Meen yang terletak disebelah bilik ku. Bila pintu terbuka, melopong mulutku melihat Meen yang cukup sexy dengan dress singkat tu ditambah lagi dia pakai kasut bertumit tinggi. Zakar ku terus menegang dengan serta-merta. Bahagian atas tubuh Meen di depan dan belakang cukup terdedah kerana dress tu low cut dan hanya ada spaghetti strap. Dress tu body hugging jadi buah dada Meen yang besar terbonjol dan macam nak terkeluar. Terserlah sebahagian besar buah dadanya dan aku boleh nampak kesan putingnya. Ternyata Meen tak pakai bra malam itu. Dress tu begitu singkat dan aku yakin kalau Meen duduk pasti boleh nampak pantiesnya. Aku dah tak tentu arah sebab nafsuku dah naik.

“Don’t look at me like that malulah I” kata Meen manja. “You are so beautiful and attractive” pujiku.

Meen tersenyum dan tertunduk malu. Aku terus pimpin tangan Meen menuju ke restoran di tingkat bawah hotel itu. Aku sengaja pilih sudut yang ada privacy. Semasa dinner aku layan Meen macam layan kekasih.romantik habis. Meen beritahu aku dia tak pernah keluar berdua dengan lelaki tapi dia
amat gembira keluar dengan aku malam itu. Lepas dinner aku ajak Meen pergi karaoke. Meen beritahu aku yang dia tak biasa pergi karaoke dan tak pandai menyanyi. Aku kata nanti aku ajar dan Meen balas dia memang nak belajar banyak perkara dari aku. Ini sudah bagus kata hati aku..

Aku ambil bilik karaoke yang kecil dan beri tips pada pelayan di situ sambil berbisik supaya jangan mengganggu kami. Aku dah nekad untuk buat projek dengan Meen dan aku rasa dalam hati Meen tak akan membantah. Suasana dalam bilik itu sungguh suram dan kami pun melabuhkan punggung di atas sofa. Dress Meen yang singkat terselak tinggi dan aku nampak pantiesnya yang berwarna hitam. Meen dengan malu-malu menyilangkan kakinya supaya pantiesnya tak kelihatan tapi tindakannya itu mendedahkan pula pangkal pehanya. Amat menggiurkan pemandangan itu.

Aku memilih beberapa buah lagu untuk dinyanyikan. Meen segan nak menyanyi so aku sorang aja yang menyanyi. Lepas dua tiga lagu, aku berhenti dan menatap muka Meen. Dia tunduk malu dan beritahu yang dia tak pernah berdua-duaan dengan lelaki. Aku pun pilih beberapa lagu sentimental dan ajak dia menari slow dance. Taktik biasa aku untuk dapat peluk dan raba perempuan. Mula-mula dia tolak sebab malu dan tak pandai. Akupun pegang tangannya dan berjanji untuk mengajarnya. Dalam malu-malu dia pun setuju. Gembiranya aku tak terkira.

Aku menarik Meen berdiri dan menyuruhnya merangkul tengkukku. Aku merangkul pinggang Meen dan menarik tubuhnya rapat ke tubuh ku. Badan kami melekat macam ada magnet. Aku dapat rasakan yang Meen gementar so aku berbisik kecuping telinganya supaya dia relax. Buah dada Meen menekan dadaku dan aku pasti Meen dapat merasakan zakarku yang mengeras kerana tubuh kami bersatu rapat. Aku memandang tepat ke mata Meen dan bertanya samada dia gembira menari bersamaku. Meen kata dia gembira dapat menari bersamaku dan bertanya macamana pasangan kekasih menari. Aku pun beritahu macam inilah. Meen tergelak manja. Meen kata dia dah lama dia nak merasa menari slowdance dengan lelaki tapi tak ada peluang sebab tak ada boyfriend. Mendengar itu, aku pun berbisik pada Meen dan berkata aku nak jadi boyfriend dia. Meen terperanjat dan memandang aku

“I’m serious” kataku.

Meen terdiam sekejap dan akhirnya dia confess yang dia pun memang minat kat aku. Dalam hati aku bersorak kegembiraan.

Tanpa membuang masa aku tarik Meen balik ke bilikku. Meen nampak malu-malu dan gabrah. Sampai berjalan aku peluk pinggang Meen dan beritahu dia yang aku dah lama minat kat dia.nak bagi dia tambah cair. Sambil di bilikku, aku tanya Meen samada dia nak minuman tapi dia hanya menggelengkan kepala dan nampak resah. Aku hampiri tubuh Meen dan mendakapnya. Kami berkucupan agak lama. Aku tarik Meen ke dalam bilik air. Aku suruh Meen menanggalkan
pakaianku. Dia menggelengkan kepalanya. Aku tarik tangan Meen ke butang atas bajuku dan menyuruh Meen menanggalkannya. Perlahan-lahan Meen membuka butang kemejaku satu-persatu. Lepas aku suruh Meen menanggalkan seluarku. Dia nampak gabrah tapi menurut aja arahanku. Akhirnya seluarku melondeh ke bawah dan aku hanya tinggal berseluar dalam. Aku bawa tangan Meen ke zakarku yang sedang menegang dan menyuruhnya mengusap-usap zakarku. Lepas tu aku suruh Meen tanggalkan seluar dalamku. Meen nampak gementar semasa melondehkan seluar dalamku dan melihat zakarku yang sedang tegang dan mengembang.
Aku peluk Meen dan kami berkucupan. Aku londehkan strap baju Meen dan tanggalkan pakaiannya. Tinggallah Meen dengan G-string panty saja.sexy habis. Aku cium dan hisap buah dada Meen yang makin keras dan menegang. Meen mengerang kenikmatan dengan tindakanku. Sambil tu aku mengusap alur pantat Meen yang makin lencun. Aku dah tak sabar nak tengok pantat Meen.

badboyxtreme
21-02-2011, 01:45 PM
Part 2

Aku tanggalkan panties Meen maka terserlahlah pantatnya yang tembam dengan
bulunya yang bertrim. Meen cuba menutup pantatnya dengan kedua belah tangannya kerana malu. Aku peluk Meen dan menariknya ke shower. Kami bershower air panas sambil terus bercumbu. Aku sabunkan setiap inci tubuh Meen dan kemudian dia pula sabunkan setiap inci tubuhku. Kami bergurau dan bergelak ketawa macam kanak-kanak. Dapatlah aku hilangkan tension Meen
dan dia mula comfortable untuk berbogel bersamaku. Lepas tu kami mengelap tubuh bersama. Kami berpelukan keluar dari bilik air. Aku peluk tubuh Meen dan memberinya ciuman yang hangat. Meen membalas ciumanku dengan hangat juga. Lepas tu aku baringkan tubuh Meen di atas katil dan menindihnya. Kami bercium dengan hangat dan aku mula meraba-raba tubuh Meen kembali.

Kemudian aku mula menjilat setiap inci tubuh Meen yang begitu indah dan belum pernah diteroka lelaki itu supaya terbuka semua switch nafsunya. Aku mulakan dari tengkuk turun kedada terus kepusat dan bahagian perut. Kulitnya yang putih-merah itu sangat halus, lembut dan gebu. Kemudian aku jilat kedua-dua pasang kaki Meen yang cantik itu bermula dari hujung jari sampai
ke pangkal peha. Kemudian aku balikkan Meen dan jilat bahagian belakang tubuhnya dari atas hingga kebawah. Memang sedap dapat jilat anak dara yang seorang ni. Setelah habis menjilat, aku serang balik tengkuk Meen yang jinjang dan putih itu. Tanganku mula meramas-ramas buah dada Meen yang besar dan tegang itu. Kemudian aku mula menghisap dan menggigit lembut putingnya
yang berwarna pink dan sedang menegang itu. Memang sedap bermain dengan buah dada Meen yang besar dan tegang. Meen mengerang kenikmatan sambil tubuhnya terangkat-angkat terkena seranganku. Sedap dengar bunyi sound effect yang keluar dari mulut Meen. Bertambah berahi aku. Sambil melepaskan geramku kepada buah dada Meen yang agung itu, tanganku mengusap-usap pantat dan celah peha Meen. Bila aku menggetel biji kelentitnya perlahan-lahan, Meen mengerang bertambah kuat. Tiba-tiba tubuhnya kejang dan aku dapat rasakan alur pantatnya begitu lencun. Pasti Meen dah climaks.

Setelah puas dengan buah dadanya, aku jilat perlahan-lahan hingga ke pusat Meen dan kemudian terus kepantatnya. Meen cuba menghalang aku menjilat pantatnya tapi tak berjaya. Terangkat-angkat tubuh Meen bila lidahku mula berperanan di pantatnya. Pehanya mengepit kepalaku menahan sedap. Aku jilat-jilat kelentit Meen yang merah menyala dan nyata ini memberi
kenikmatan yang asasi pada Meen. Air liur ku dah bercampur dengan air yang keluar dari pantat Meen. Banjir habis. Aku pun dah tahan. Zakarku dah tegang habis dan meminta-minta untuk meneroka lubuk pantat Meen yang masih suci itu. Aku betulkan kedudukan Meen dan menyuruhnya membuka kangkangnya dengan lebih luas lagi. Meen yang sudah hilang dalam alam nikmat hanya menurut saja kata-kataku. Aku tak perlu lapik punggung Meen dengan bantal sebab
punggungnya memang tonggek dan berisi pejal.

Aku tindih Meen dan menciumnya. Sambil tu aku tujukan zakarku ke mulut pantat Meen. Aku cuba masukkan kepala zakarku perlahan-lahan kedalam lubang pantat Meen tapi payah betul. Maklumlah masih dara tapi akhirnya berjaya juga kepala zakarku masuk. Meen merintih sakit dan aku memujuknya supaya menahan sakit. Perlahan-lahan aku meneroka lurah nikmat Meen dengan bantuan pelincir yang begitu banyak sekali. Tak dapat nak diucapkan nikmatnya.bayangkanlah
dengan lembutnya, dengan ketat kemutannya dan yang paling best kehangatan lurah pantat Meen yang sungguh istimewa macam periuk nasi yang sedang hangat. Nak terpancut aku rasa walaupun baru masuk sikit. Penerokaan zakarku terhalang oleh selaput dara Meen. Aku sorong tarik dengan hayunan yang bertambah keras dan akhirnya mahkota dara Meen berjaya aku takluki. Terjerit
Meen bila zakarku menembusi selaput daranya. Aku tarik zakarku keluar dan mencium Meen. Aku lihat zakarku ada kesan darah dara Meen. Aku rasa bangga dan puas kerana menjadi orang pertama yang berjaya menakluki dara Meen. Aku lihat ada air mata melilih dari mata Meen. Aku memujuk Meen dan tekan ayat syahdu sikit. Meen cium aku dan kata “I love you”. Aku pun kata aku love dia juga. Aku beritahu Meen aku nak terus make love dan dia hanya mengangguk lemah. Kesian pula tengok tapi mana boleh tahan sebab operasi belum habis lagi.

Aku serang balik buah dada Meen dan hisap putingnya cukup-cukup sambil Meen mengerang sedap dengan kuat. Lepas tu aku mula berdayung balik. Perlahan-lahan aku sorong tarik hingga akhirnya aku tiba didasar lubuk pantat Meen. Berdenyut-denyut zakarku kena kemutan Meen. Sedap betul. Aku sorong-tarik perlahan-lahan didalam lurah pantat Meen yang ketat tu supaya
Meen tak terkejut dan boleh merasa nikmat memantat. Aku tanya Meen samada dia masih rasa sakit. Dia kata dia dah rasa mula rasa sedap. Aku melajukan sikit hayunan sebab aku rasa aku dah nak climaks. Akhirnya aku terpancut dalam pantat Meen dan aku rasakan mahu sekati air maniku keluar. Sedap tak terkata. Aku cium Meen dan pujuk dia bahawa aku akan bertanggung jawab.
Meen kata dia tak kisah sebab dia sayangkan aku. Aku cium Meen dan peluk dia.

Meen kata dia tak pernah rasa nikmat sebegini dan ingin menikmatinya selalu dengan aku. Aku setuju dan akhirnya kami terlena keletihan.

Sepanjang di pulau itu, kami make love puas-puas dan Meen dah mula rasa sedap dapat batang zakar aku. Aku pun dah ajar dia macamana buat BJ. Selepas pulang, kami berlakon macam tak ada apa-apa berlaku tapi Meen dah jadi pengunjung tetap kondo aku secara rahsia. Aku suruh Meen cari kerja tempat lain sebab tak mahu hubungan kami diketahui oleh staff lain tapi Meen kata
dia nak serve aku siang dan malam. Ada sekali tu kami make love dalam bilik aku di pejabat bila semua orang dah balik. Sempat juga aku merasa mendoggie Meen di dalam bilik aku. Saja nak rasa tapi tak boleh buat selalu nanti orang tahu. Meen tak pernah menolak bila aku nak make love kecuali masa dia tengah period. Nafsunya juga kuat tapi aku tak kisah sebab main dengan Meen
memang sedap habis. Aku rasa silap-silap aku akan kahwin dengan Meen tapi perkara tu tak timbul lagi sekarang. Meen pun dah pandai macamana nak bagi aku puas atas ranjang dan permainannya memang excellent. Memang dia secretary yang terbaik. Dia juga sentiasa make sure bodynya sentiasa tip-top dengan bersenam dan makan jamu semata-mata supaya aku puas dengannya. Kadang-kadang aku curi-curi merabanya ditempat kerja bila ada peluang. Meen
juga akan biarkan aku menjamu mata melihat bahagian tubuhnya yang terdedah.

Meen juga sanggup memakai IUD supaya aku boleh pancut dalam dan tak payah pakai kondom. Aku paling suka position doggie bila memantat dengan Meen sebab bontotnya best. Aku tak tahu sampai bila dan macamana affair kami akan sampai ke penghujungnya. Sementara itu aku nak menikmati pantat Meen yang sentiasa hangat itu puas-puas. Kalau aku ada affair lain, aku akan menulis lagi.

badboyxtreme
21-02-2011, 01:52 PM
Ini kisah pengalaman aku terjebak di dalam perhubungan sex dengan lelaki yang bukan suamiku.Kisah ini bermula 3 tahun lepas dan ketika itu aku berumur di dalam lingkungan awal 30an dan mempunyai 2 orang anak. Kisah aku main kayu tiga ini bermula apabila aku dinaikkan pangkat dan terpaksa bertukar ke Kuala Lumpur.

Suamiku tidak dapat mengikut ku disebabkn beliau bekerja dgn ank syarikat di salah sebuah kerajaan negeri di Pantai Timur. Pada permulaannya aku ingin menolak promotion tersebut tetapi atas desakan suamiku untuk menerima dan juga disebabkan peluang kenaikan pangkat seterusnya semakin cerah, aku menerima kenaikan pangkat tersebut.
Di Kuala Lumpur aku menyewa apartment 3 bilik bersama 2 lagi rakan serumah. Setiap dari kami menghuni sebuah bilik. Pada peringkat awalanya aku terasa sedikit tertekan disebabkan duduk berjauhan dengan suami dan anak2 dan hanya bertemu sebulan sebanyak sekali atau dua kali sahaja. Bagi mengisi masa lapang ku setelah habis waktu kerja, aku akan melayari internet. Dari situlah aku pandai memasuki laman sosial dan berchatting bersama kenalan2 yg aku knali di laman sosial tersebut. Salah seorang rakan chatting aku adalah seorang pelajar kolej berumur awal 20an bernama R yang aku kenali secara tidak sengaja di sebuah pusat membeli belah. Pertukaran no hp membawa kami kepada chatting di facebook n ym. R yang aku anggap sebagai adik kerana perbezaan umur kami hampir 10 tahun dan begitu juga dia yang menganggap aku sebagai kakak angkatnya.
Dalam ramai2 teman chatting hanya dengan R sahaja yang aku chatting agak lama.

Selalunya sehari hampir 2-3 jam kami chatting dan webcam melalui ym. Apabila chatting dengan R kami sering berwebcam semasa berchatting. Pada suatu hari terjadi peristiwa yang amat memalukan terjadi ketika aku sedang berchatting dengan R. Aku yang ketika itu baru sahaja sampai ke rumah dari tempat kerja terus membuka notebook dan mula berchatting dengan R sambil berwebcam. Memang telah menjadi kebiasaan aku, sampai sahaja di rumah dari tempat kerja, aku akan mandi untuk membersihkan diri. Setelah chatting selama 5 minit, aku meminta diri dulu dari R untuk pergi mandi. R bersetuju dan berpesan kepada aku supaya menyambung semula chatting selepas aku mandi nanti. Aku terus bersetuju dan mengambil tuala untuk pergi mandi. Apa yang aku tidak perasaan ketika itu, aku tidak mematikan atau offlinekn webcam aku. Webcam aku masing lagi terpasang dan aku pula telah menjadi kebiasaannya akan mandi berbogel. Aku yang ketika itu berada di dalam bilik, telah membuka kesemua pakaian ku n braku dan membalut semula tubuh bogelku dengan tuala sebelum keluar dari bilik untuk pergi ke bilik mandi. Selesai sahaja aku mandi, aku masuk semula ke dalam bilik dan ketika itu juga aku akan berbogel semula sambil mengeringkan badanku dengan tuala. Sebelum aku berpakaian kemas semula, telah menjadi kebiasaanya aku akan duduk di hadapan cermin sambil berbogel dan berdandan diri.

Setelah selesai berdandan, baru lah aku memakai pakaian yang lengkap. Aku tidak menyedari yang notebook aku yang berada di atas katil ketika itu sedan online webcam bersama R. Setelah siap berpakaian dan aku bercadang untuk chatting dengan R semula, barulah aku perasan yang aku sedan berwebcam dengan R dan R hanya tersenyum ketika itu. Aku agak terkejut dengan situasi tersebut. Aku takut R dapat melihat aku berbogel sebelum dan selepas mandi. Aku menanyakan sama ada dia meneruskan webcam atau tidak. Dia sambil tersenyum memaklumkan yang beliau dapat melihat aku berbogel sebelum dan selepas aku mandi. Alangkah terkejut dan malu aku ketika itu. Apa yang peliknya, R dengan selamba sahaja memberitahu yang tidak ada apa yang hendak dimalukan kerana beliau memberitahu yang beliau sudah banyak kali melihat perempuan melayu berbogel kerana terdapat besepah video2 yang menunjjukan perempauan melayu didalam keadaan berbogel atau sedang melakukan hubungan sex. R juga memaklumkan yang tubuh aku masih cantik lagi walau telah bersuami dan mempunyai anak. Beliau juga menyatakan yang buah dada ku walau agak besar tetapi masih tegang dan tidak nampak jatuh jika dibandingkan dengan umur ku. R jug menyatakan yang beliau begitu bertuah kerana dapat melihat tubuh bogelku secara live.
R begitu pandai bermain kata dan memujuk ku yang membuatkan perasaan maluku hilang sedikit demi sedikit. R juga berjanji tidak akan membocorkan rasia ku kepada orang lain.


Semenjak dari kejadian hari itu, kami masih terus berchatting. R aku dapati semakin berani bercerita hal2 berkaitan sex. Kadang2 R menyuruh aku membuka pakaian ku semasa webcam kerana ia ingin melihat lagi tubuh ku. Aku pada peringakat awalanya membantah tetapi setelah dipujuk berterusan dengan berbagai helah dan juga mungkin kerana aku ingin menjaga hati R supaya tidak mendedahkan kisah aku berbogel itu dan juga mungkin kerana R telah berjaya melihat tubuhku dalam keadaan aku tidak seurat benang pn, aku sedikit demi sedikit termakan pujuk R. Lama kelamaan, aku sering berbogel di hadapan R ketika webcam. Apa yang aku dapati R juga semakin berani dan pada suatu tahap dia juga berbogel di hadapan webcam untuk ku. Memang aku akui, R mempunyai bentuk tubuh yang menarik. Dia berbadan tegap dan senjata sulitnya juga aku dapati lebih besar dan panjang dari suamiku. Semenjak dari hari itu, kami semakin berani, seringkali membuat oral sex di hadapan webcam. Kami juga sering bertemu ketika hari cuti. Walaubagaimana pn, ketika bertemu, R tidak pernah pn mengambil kesempatan ke atas ku. Hanya sekali2 sahaja, tanganya memegang punggungku atau tanganya memegang tangan ku. Itu pun ketika kami hendak melintas jalan atau pun ketika menaiki tangga.
Hingga lah pada suatu hari minggu, R mengajak ku bersarapan pagi. Dia datang mengambilku dengan motornya. Setelah bersarapan, R membawa aku ke rumah sewanya. Aku tidak pernah pergi ke rumah sewanya sebelum ini. Sampai sahaja di rumah sewanya, aku dapati rumah sewanya kosong. R memaklumkan yang kawan2nya balik kg cuti semester. Masuk sahaja ke dalam rumah, R terus menarik tangan ku memasuki biliknya.

Sebaik sahaja memasuki biliknya, R terus merangkul tubuhku dan mula mengucup bibirku. Aku agak terkejut dengan tindakan R kerana aku belum bersedia untuk melakukan hubungan sex denganya ketika itu. R terus ingin mengucup bibirku. Aku menolak dari dikucup oleh R dan memaklumkan yang aku tidak ingin diperlakukan seperti ini. Aku juga tidak pernah melakukan hubungan sex dengan lelaki lain selain R. R agak terkejut dan terus memeluku lagi. Dia menyatakan yang dia sudah tidak tahan lagi dan ingin main dengan ku. R terus merebahkan badanku di atas tilam di dalam bilik ku. Dia terus menindih tubuh ku dan terus mengucup ingin mengucup bibirku. Tanganya mula kuat meramas dadaku. Aku mengelak dari dikucup oleh R dengan mengalihkan muka ku. R pula terus mengucup dan menjilat leherku. Tanganya begitu laju membuka butang bajuku dan menyeluk tangannya ke dalam braku. Sambil itu, punggungnya melakukan aksi menekan2 di antara celah kelangkang ku. Ketika itu, aku terasa kelainan. Semacam ade suatu tarikan, nafsuku juga datang memuncak. Aku membiarkan tangn R meramas dadaku sambil mengentel puting dadaku. Dari menjilat dan mencium leherku, bibir R sekali lagi beralih ke bibirku. Aku membiarkan R mengucup bibirku. Kami berkucupan sambil aku menghisap lidah n bibirnya. Aku tidak tahu bila masa R menanggalkan baju dan braku. Setelah berkucupan, R terus menghisap dan menjilap putih dadaku. Ketika itu, aku sudah tidak ingat lagi status diri ku sebagai isteri orang dan mempunyai ank. Aku juga tidak ingat lagi status R sebagai adik angkat. Aku juga ketika itu sudah hampir 2 bulan tidak bersama suami, merasa satu kelainan yang amat sangat apabila R melakukan cumbuan ke atas tubuhku. Puas R bmenghisap, menjilat dan mengentel puting dadaku, R bediri di hadapan ku dan membuka baju dan melurutkan sendiri seluar dan seluar dalamnya. Ketika selaur dalamnya terlepas sahaja dari kawasan zakar R, terpacak terus zakar R yang sedang menegang dengan kerasnya. Jelas nampak besar dan panjang zakar R.

badboyxtreme
21-02-2011, 01:53 PM
Part 2

Aku hanya memerhatikan R. R sambil menegang2 zakarnya duduk disebelahku dan membuka kainku. Kain ku dan seluar dalam ku dilurutkan oleh R serentak. Aku dan R berbogel tanpa seurat benang pun. R membuka kangkang kaki ku dan duduk di antaranya. Aku hanya menutup mata dan aku terasa tangan R mula memgang kemaluanku yang telah basah. R meramas2 lembut kemaluan ku. Jarinya bermain2 di bibir kemaluanku. Selepas bermain2 seketika, R memasukan jarinya ke dalam kemaluan ku. Ketika itu terasa kesedapan yang amat sangat. Satu lagi jari R duk mengentel putingku dan satu lagi tangan r dengan jarinya duduk melakukan aksi tekan tarik ke dalam kemluan aku. Terus terang aku bagi tahu, bila bersama suamiku, suamiku jarang melakukan cumbuan yang byk, hanya menyentuh cikit2 sahaja sebelum terus melakukan aksi dayaungan.
Aku ketika itu terasa terlalu sedap. Tanpa aku sedari, tangan aku mencapai zakar R yang sedang terpacak keras. Memang aku akui zakar R besar dan panjang. Jauh berbeza dengan kepunyaan suamiku. R seperti tahu kemahuan ku. R berdiri dan mengangakat tubuhku supaya dududk. R menyuakan zakarnya ke mulutku. Bermulalah aksi aku mengulum zakar R. Aku tidak bertindak aggresif ketika mengulum zakar R kerana aku tahu sekiranya aku mengulum secara aggresif, sudah pasti R akan terpancut.
Setalh mengulum beberapa minit, R menolak tubuhku untuk berbaring semula. Aku tahu ntujuan R, R sudah hendak memasukan zakarnya ke dalam kemaluan ku. Aku mengangkang dan R memegang kedua pehaku di atas pehanya. Aku terasa kepala zakar R bermain2 di bibir kemahluanku. Kemudian R dengan agak keras menujahkan zakarnya ke dalam kemaluan ku. Berdecup berbunyi disebabkan kemahluan ku telah dipenuhi air dan juga disebabkan zakar R yang agak besar memasuki ruang kemahluan ku. Bermulalah aksi R mendayung. Tekan tarik dilakukan dengan agak ganas oleh R. Katil biliknya berbunyi2 agak kuat mengikut henntakan R. Suara rengekan aku njuga halus kluar dari mulutku. R pula, seperti sudah setahun tidak menerima wanita, berdegus agak kuat dan melakukan tekan tarik dengan agak kuat dan kasar. Hampir 5 minit tekan tarik, R mencabut zakarnya dan mengarahkan aku memusingkan badanku. R memasukan zakarnya dari arah belakang dan mula melakukan aksi tekan taruk dengan agak deras. Habis satu badan aku begegar dikejakanya. x sampai 3 minit, R mengerang panjang dan beliau berhenti melakukan aksi tekan tarik dan hanya membiarkan zakarnya di dlam kemaluan ku. R telah pn sampai ke kemuncak. Aku ketika itu masih lagi belum klimaks, tetpi aku x kisah kerana aku tau R baru pertama kali melakukanya bersama ku. Tempoh 8 minit mendayaung bagi aku agak handal juga bagi orang baru seperti R. Setelah itu R berbaring di sebelahku sambil mengucup bibirku dan mengucapkan terimakasih kepada ku. Aku mengurut2 zakarnya dan aku dapati zakarnya masih lagi keras walau beliau telahpn klimaks tadi. Aku mengambil tuala R dan pergi mandi. Selesai mandi aku menyuruh R mandi bagi menyegarkan badan. Ketika R masuk semula ke dalam bilik, aku dapati zakar R sudah pn tidak tegang lagi. R selamba sahaja meminta supaya aku jangan balik dulu dan mahu melakukan sekali lagi sebelum menghantar aku pulang. Aku hanya tersenyum sahaja sambil mengangguk kepala. R yang berdiri di sebelahku terus aku peluk n kucup bibirnya. Kemudia aku duduk di atas katil dan memegang zakar R. Baru sahaja aku memegang zakar R, zakar R mula menegang semula..Aku menghisap zakar R danakhir sekali lagi aku dan R melakukan hubungan sex. Dan untuk kali kedua, R telah mampu bertahan sehingga hampir 20 minit dan aku dapat mencapai klimaks apabila melakukanya utk kali kedua. Kini aku dan R seringkali melakukan hubungan sex. Bila bertemu, sudah pasti kami melakukan. Aku juga tidak kisah sekiranya R melakukan dengan orang lain coz aku juga semenjak berada di Kuala Lumpur selama 3 tahun ini, sudah 5 lelaki termasuk R yang dapt merasa tubuhku. Aku pun x tahu knape, mungkin disebabkan aku jarang bertemu suami, so ramai lelaki2 yang mengenali dan membawa aku keluar merassakan aku kesepian di Kuala Lumpur ini. Apabila aku dibawa keluar, selalunya mereka akan melakukan aksi2 ringan yang aku akhirnya akan tewas kepada mereka. Dan yang paling melucukan, salah seorang yang berjaya mendapat tubuhku adalah tunang rakan rumahku. Sedikit sahaja godaan dar ku, tunang rakan rumah ku aku telah berjaya membawa ke katilku.

java_cool
26-02-2011, 04:20 PM
Good job bro! Nice to have you back!

badboyxtreme
25-08-2011, 10:55 AM
You guys want more stories?

ketet
25-08-2011, 11:36 AM
add la.

Anyway, anyone fetish on Malay elder Milfs ( kakak kakak, makcik makcik ) kind. Lusting after them on the streets, relatives and friends get togethers, blogs facebook postings and photos?

megace2009
25-08-2011, 11:45 AM
so steam reading the post

Quinsy
25-08-2011, 03:04 PM
Up you ah, bro!

overmars
25-08-2011, 05:37 PM
Wah power, haven't read Malay Language since school days man. Some more now, spelling all bahasa pasar already. but continue writing man!

Puteri
26-04-2012, 03:59 AM
"Assalamualaikum bang. Abang nak beli tak Kismis Al-Baraqah serta kalendar 2012 saya ni..?" tegur seorang gadis belasan tahun.

Salleh mengangkat wajahnya dari menghadap hidangan nasi lemak yang sedang dinikmatinya lalu matanya memandang tepat ke arah gadis remaja yang baru menegurnya.

"Aiseymen..senja-senja dah kacau aku tengah makan. Kacau daun betul la bebudak Sekolah Agama Tahfiz Al-Quran ni." rungut Salleh dalam hatinya.

Salleh sudah berumur 38 tahun dan sepanjang 6 tahun dia bekerja sebagai pemandu lori kontena jarak jauh sudah acap kali dia diganggu oleh pelajar-pelajar Sekolah Agama Tahfiz Al-Quran yang sentiasa berkeliaran di RnR yang ada di sepanjang Lebuhraya PLUS Utara Selatan

Senja ini pun tidak terkecuali. Dia sedang dalam perjalanan menghantar kontena berisi tayar dari Kuala Lumpur ke Perlis. Sekarang sudah pukul 7.00 petang dan Salleh berhenti di RnR Tapah untuk mengisi perutnya. Baru hendak makan sudah diganggu oleh gadis remaja ini. Mood Salleh betul-betul tidak baik kerana malam semalam dia bertengkar dengan isterinya. Punca pertengkaran...isterinya menolak permintaannya untuk bersetubuh dengan alasan tengah datang bulan.

"Boleh la sayang. Abang tengah bernafsu ni. Sekejap pun jadi la. Esok abang kena pergi Perlis hantar kena kontena tayar. Tulat baru balik." rayu Salleh.

"Eton kata tak boleh, tak boleh la..! Eton tengah datang bulan ni. Abang sabar la dulu." tegas isterinya, Zaiton.

"Ala boleh Eton. Abang tak tahan ni. Tolong la sayang. Buat di lubang dubur Eton pun jadi la." rayu Salleh lagi.

"Heii..abang ni nak jadi kaum Nabi Luth ke, nak main kat lubang dubur pulak. Dilaknati Allah s.w.t tau tak..!! Eton kata TAK BOLEH..!!!!" herdik isterinya sambil mengiring membelakangi Salleh.

Salleh terkulat-kulat terbaring. Hatinya terluka dengan herdikan isterinya. Hampir sahaja air matanya meleleh kesedihan......

"Bang....abang nak beli tak minyak urut dengan kalendar 2012 saya ni.." suara gadis remaja itu sekali lagi menganggunya.

Lamunan Salleh mengenai pertengkaran dengan isterinya malam tadi terpadam. Hatinya panas kerana diganggu ketika makan. Celaka betul budak ni..hatinya merungut lagi.

"Apa nama adik dan dari mana ni..?" tanya Salleh sambil merenung tubuh gadis itu.

"Saya, Aida, dari Sekolah Agama Tahfiz Sheikh Yusuf, Ipoh, bang.? jawab gadis itu.

"Berapa usia Aida dan mana kawan-kawan adik yang lain.?" tanya Salleh lagi.

"Aida baru 16 tahun, tingkatan 4. Kawan-kawan yang lain ada tiga orang di sini. Yang lain ada di RnR lain." jawab Aida lagi.

Salleh memerhati sekelilingnya. Dia ternampak tiga orang pelajar lelaki Sekolah Agama Tahfiz Sheikh Yusuf sedang berkeliaran mencari pembeli. Salleh menatap tubuh Aida. Hatinya mula tertarik dengan tubuh segar yang sedang berdiri di hadapannya. Tubuh muda Aida amat montok dan gebu Teteknya tidaklah besar sangat. Saiz tempurung kelapa. Cukup-cukup selesa untuk di cekup dengan telapak tangannya yang kasar. Pinggang gadis itu dianggarnya berukuran 26 inci. Tetapi daging bontot Aida yang membuatnya terliur. Daging bontot gadis tu begitu gebu dan tembam. Tundun gadis itu juga agak menonjol memberi bayangan yang pantatnya pasti tembam yang amat sangat. Baju kurung serta tudung labuh yang dipakai gadis remaja itu tidak mampu melindungi tubuh montok gebu yang dimiliknya.

"Eeerr...kenapa abang tengok Aida macam tu..? Aida tak selesa la kalau abang tenung Aida macam tu..." Aida mula berasa tidak selesa dengan tenungan Salleh.

"Eeeerrr.. maaf yea. Bukan apa, abang kasihan tengok Aida ni. Muda-muda dah kena jual barang-barang macam ni. Patutnya Aida fokus pada pelajaran. Bukannya berada di RnR ni." Salleh mula bersyarah walhal dia cuma belajar setakat darjah enam sahaja.

"Nak buat macam mana bang. Pihak sekolah yang suruh jual. Katanya sebagai aktiviti ko-kurikulum dan nak kumpul dana sekolah. Kalau Aida tak habiskan barang jualan ni, pihak sekolah akan potong markah ko-kurikulum Aida." jelas Aida dengan nada sayu.

"Dah banyak ke Aida jual hari ni..? Salleh terhidu peluangnya....

"Dari pagi tadi hingga petang ni Aida baru dapat jual sedikit je bang. Sekejap lagi ustaz sekolah Aida akan datang jemput Aida dan kawan-kawan serta pungut hasil jualan. Mati la Aida kalau tak dapat jual semua barang Aida ni. Tolong la beli sedikit bang.." rayu gadis remaja itu.

"Berapa lagi barang yang belum dapat dijual..? tanya Salleh mula memasang perangkap.

"Ada 20 Kotak Kismis Al-Baraqah dan 12 kalendar 2012 lagi, bang. Abang beli sedikit yea, bang." pinta Aida mengharap.

"Okay, abang akan beli semua tu dengan satu syarat..." balas Salleh mula masuk jarum...

"Iye ke bang..? Eerr..tapi apa syaratnya...?" wajah manis Aida tersenyum gembira dengan tawaran Salleh.

"Syaratnya ialah.....psstt..pstt..psstt..." Salleh membisikkan syaratnya ke telinga Aida.

Wajah gembira gadis bertudung labuh itu berubah dari gembira ke resah bila mendengar bisikan syarat Salleh. Biar betul....hati Aida berkata-kata.

"Macam mana..? Sekejap je, Aida. Sepuluh minit je dan abang akan beli semua barangan jualan Aida tu." pancing Salleh...

"Mmmm....kejap yea bang.." balas Aida teragak-agak..

Aida memandang ke arah tiga orang kawan sekolahnya yang sedang menunggunya berhampiran surau. Gadis itu memberi isyarat yang dia hendak ke tandas awam perempuan sebentar. Mereka mengangguk tanda akan menunggunya. Aida segera ke menuju ke tandas awam perempuan sambil Salleh mengekori dalam jarak 5 meter untuk mengelakkan sebarag syak wasangka. Sebaik sahaja menghampiri tandas awam perempuan, tiba-tiba Salleh memegang tangan Aida dan terus menariknya masuk ke tandas awam lelaki...

Bersambung....

lls8
27-04-2012, 04:48 PM
I am going to hijack our "brother badboyxtreme thread" to post some interesting RA humsap :D Malay language stories from Malaysia and Indonesia. Hope brother you dun mind.

Since you have many interesting stories in this thread, I might as well just activate it with some new stories I found from blogs, websites and e-books to share.

I will post some stories in Malay language, which I copy, modified a bit and paste. For brothers who wish to understand the stories, (if you are unable to read Malay) can use Google Translate to translate to English.

lls8
27-04-2012, 05:05 PM
Kehangatan di Genting Highland
(Passionate Moments at Genting Highland)

Kisah ni bermula semasa kami bermalam di Genting Highland, nak di pendekkan cerita awek tudung (girl with head scarves) ni customer aku… oh ye aku ni jual kereta…aweks tudung ni memang cun giler nama dia sue ( bukan nama sebenar la ) kalau taruk nama betui pun bukan korang kenal pun heheheheheheh ….

Bermula awek (Girl) tudung ni just customer lepas tu aku tackle awek ni..memula tu just kawan kawan, dah lama2 kenal dah naik cintan la konon..heheh utk pengetahuan korang semua aku ni dah kawin. aku terang kan kat awek tudung ni jugak yang aku ni dah kawin….tapi dia ni lak jenis tak kisah la konon..just friend dio kate….hheheeh… kisah kita org bermula selepas kami berkenalan hampir 3 bulan…

Pakwe (BF) dia kena paksa kawin dengan pilihan keluarga dia.. utk melepaskan tension dia… Dia ajak aku ni naik genting… aku on je la konon2 simpati la… tapi dalam kepala otak aku..aku nak try dia pasal dia ni cun giiler kulit putih melepak..

Mana leh tahan tgk je…heheheh ook kang makin aku melalut makin tak best..di pendenkkan citenye..aku pun turun la kat pahang utk amik awek ni kat umah dia….

Dalam perjalanan tu aku pun layan la dia punya cite sedih,amik simpati dia…kesian gak aku dengar cerita dia..siann…dan perjalanan yang amik masa 2 3 jam tak terasa..bila sampai je kat genting…aku dok plan dalam otak ni macm mana aku nak rasa barang awek ni…

Emm aku dapat idea..aku ajak dia bermalam kat sana,,tapi memula dia taknak dan takut..mcm macm alasan dia bagi..tapi aku ayat dia jugak..aku cakap a ari dah jauh malam dak drive mata aku tak nampak..
so nak tak nak dia terpaksa setuju gak tapi dengan syarat bilik lain2… aku kate ok….n aku pun pegi kat counter reception utk book bilik…emm aku cakap kat dia yg bilik takde kosong… so nak taknak kena tidur satu bilik gak..aku konon2 buat la janji yang aku janji tak buat ape2 kat dia…hehehheh konon le… hehehe ni part best nak masuk dah ni…

Bila dah sampai ke bilik aku suruh la dia mandi semua..cuci apa yang patut ( dalam hati aku cakap le )…. bila dah selesai mandi semua aku pun dok sembangngan dia… sembang2 nye lama aku mula la pasang plan mcm mana nak rasa barang awek ni…memula aku baring2 sebelah dia sambil cite pasal pakwe dia yg kena paksa kawin tu…dia pun mula cite sedih…

Aku pun pujuk dia,memula tangan aku peluk belakang dia urut2 belakang..ygk respon dulu line clear ke tak…heheh memula dia mengelak la…
hehehe tapi biasa la org dah kawin kan mesti la tau titik2 kelemahan perempauan ni..memula dia mcm tak nak..tapi dah makin lama dia makin layu....dari belakang tangan aku merayap ke bahu..aku tgk mta dah kuyu,,,ish boleh dapat ni…..aku teruskan adegan aku…

Aku ayat (touch) dia perlahan2 sambil tangan aku meneruskan adegan tak reti dok diam..aku tgk dia dah makin resah gelisah..nafas dah turun naik..hehehe aku dah tau awek ni mesti tumpas kat aku malam ni…dah lama tak rasa dara ni hhehehehee…..

Aku mula kan aksi yg lebih lembut lagi..tangan aku dah merayap ke leher dia dan dengan perlahan aku tarik muka dia ke muka ku…aku mencium mulutnya dengan penuh ghairah..

Dia mula semakin resah,semakin gelisah dengan mulut dia yang telah ku lumatkan (kiss) dengan mulutku dia meresah abg tolong bang sue tak nak bang tapi mulut je la tangan dia dok tarik2 kepala aku….

Aku buat tak tau jeaku mula meraba dada nye yang masih berbalut dengan baju…uh uh boleh tahan gak besar buah dada (breast) dia…ahhh ahhh bang tolong bang Sue tak tahan ni jgan ramas lagi…

Bebel lagi dia ni…aku makin tak tahan dengan rengekan dia…dengan penuh kelembutan aku baringkan dia ketilam yang empuk tu….aku mulakan aksi lagi ganas tapi penuh kelembutan a….aku singkapkan bajunye ke atas..perghhhh……

Aku terpana dengan keputihan kulit dada nye..dengan lemah lembut aku pun cium dada (breast size) nye yang berukuran 36 B tu dengan penuh lemah lembut..lagi sekali dia bersuara berdesir “ahhhhh ah ahh ahh abg tolong bang cepat bang Sue tak tahan ni…”’

Aku mula menghisap sambil menjilat dari hujung leher ke ke buah dada nya yang mekar…puting nye yang halus sebesar biji kacang aku nyonyot dengan sepuas hati aku…

Dia mengerang (moans) makin kuat..ahhhhhhh ahhhhhh ahhhhhh…..aku mulaa menjilattt makin kebawah..dia dah makin resahh aku mula buka seluar dia..perghhhh dah lencun rupanya…aku gigit seluarr dalam dia tarik seluar dalam dia kebawah…perghhh takde bulu line clear la ni……

Aku bertambah geram..aku jilat pukinya dengan penuh berselera rasa masin2 kelat dah tak kuhiraukan..dia menjerit keghairahan arh arh abgggggg sue nak keluar ni…....crett crett terpancut air mani (ejaculate) dia kemuka ku..aku dah tak heran dah aku makin menjilat sampai kering airnya…selepas dia klimak kali kedua dia makin tak tahan..dia bangun sambil menolak aku pula dia bawah..

Dengan muka yang penuh ghairah dia membuka seluar ku sambil mencium batang ku yang macma nak patah kerana terlalu stim…bila dia melucutkan seluar dalam ku..dia tergamam…..

Ahh abg besarnya abg punya..tak sempat aku berkata apa dengan gelojohnya dia menjilat sambil hisap batang ku dengan penuh khusyuk…aku dah seperti berada di atas langit ..

Aku cakap syg hisap abg punya batang tak mcma abg punya isteri hisap..syang mcm ade pengalaman…dia tak peduli….
habis semua telur2 k semua dia hisap..aku dah makin tak tahan…aku mulakan aksi yg lebih sedap lgi….aku mulakan aksi 69 dia menghisap batang ku yg 7 inci panjang sambil aku menjilat pukinya yang sungguh sedap rasanya..ah ah ah ah abg jilat lagi abg…

Sue nak pancut lagi bang…ahhh crettt crett crett memancut2 air mani nye kemuka aku….aku jilat biji kelentitnya yang kuras panjang semacam…ahh aha hh…

Sue makin gelisah (excited) aku cakap Sue abg nak masukkan abg punya konek ni..boleh takk…dia hanya pejamkan mata tanda setuju…aku yang punya banyak pengalaman… tak punya bnyak masaalah utk menundukkan sue…

Aku ambil sebuah bantal (pillow) dan ku selitkan di bawah pinggang (waist) Sue..tu dia terserlah keindahan puki (pussy) yang kemerahan tanpa sehelai pun bulu-bulu puki yang menghalang penglihatan aku…

Continue......

lls8
27-04-2012, 05:09 PM
"Assalamualaikum bang. Abang nak beli tak Kismis Al-Baraqah serta kalendar 2012 saya ni..?" tegur seorang gadis belasan tahun.

Salleh mengangkat wajahnya dari menghadap hidangan nasi lemak yang sedang dinikmatinya lalu matanya memandang tepat ke arah gadis remaja yang baru menegurnya...............................

....................

Aida memandang ke arah tiga orang kawan sekolahnya yang sedang menunggunya berhampiran surau. Gadis itu memberi isyarat yang dia hendak ke tandas awam perempuan sebentar. Mereka mengangguk tanda akan menunggunya. Aida segera ke menuju ke tandas awam perempuan sambil Salleh mengekori dalam jarak 5 meter untuk mengelakkan sebarag syak wasangka. Sebaik sahaja menghampiri tandas awam perempuan, tiba-tiba Salleh memegang tangan Aida dan terus menariknya masuk ke tandas awam lelaki...

Bersambung....

Please continue your stories. Very exciting....

lls8
27-04-2012, 05:17 PM
Aku mulakan dengan menjilat pukinya (lick pussy) dengan perlahan lagi…
Sue menjerit (moans) lagi ahh ahh ahhh abg cepatt abanggggg...

"fuck me" abg …masukkan cepat…ahhhh…aku dengan perlahan menghunuskan batang (cock) ku ke rekahan pukinya yg indah itu..dengan perlahan ku hunuskan ahhhh ahhhh abg sakit (pain) abg….

Bila separuh kepala kote (cock) ku masuk…aku keluarkan sedikit…
bila Sue dah selesa makin aku hunuskan (penetrate) lebih sedikit Sue mengerang (moans) ahhhh ahhh perlahan bang senakk…

Aku berhenti ku tarik semula keluar…ku masukkan lagi tup tup …aku terasa sesuatu menghalang batang ku dari terus masuk ku tekan kuat sedikit Sue menjerit arhhhhhhh abg sakittt …

Aku cium (kiss) mulutnya utk mengurang sakit nye,
bila Sue dah selesa aku mulakan pertarungan aku dengan lebih "gentle"
Sue mengerang (moans) tak tertahan lagi abg ahh ah ahh sedap (very nice) bang laju lagi abg..

Ahhh....... HHH ...hh.... bermacam posisi (many positions) aku inyak (fuck) Sue malam tu..dan setelah Sue mencapai klimak (orgasms 5 times) yg kali ke 5 aku melajukan lagi henjutan aku…

Dengan pengalaman (experience) aku dan selepas hampit 1 jam 30 minit aku projek (screw) dengan Sue kami sama2 mancapai klimak (climax) kami..

sambil Sue menjerit kepuasan arhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh……..
aku puas dapat anak dara (virgin girl) lagi malam tu…selepas projek yang pertama tu…selang 1/2 jam kemudian aku dan Sue sambung lagi…perghh mcm nak tercabut lutut aku..malam tu tak tidur aku dan Sue buat projek hingga pukul 12 keesokannya… sekian…:)
(END)

lls8
29-04-2012, 02:21 PM
Sayang Anakku Sayang (Cerita Seks)
(BELOVED DAUGHTER)

HARI ini usia Dayana genap 18 tahun. Anak sulung (ELDEST DAUGHTER) ini memang cantik. Ia mewarisi kecantikan ibunya. Bentuk badannya juga menarik. Walau pun baru berusia 18 tahun, Dayana mempunyai bentuk badan berisi tetapi bukan gemuk. Buah dadanya sederhana.

Sesuai dengan saiz badannya. Ponggongnya juga bulat berisi. Tidak ada lelaki yang tidak akan tergoda apabila melihat rupa paras dan bentuk badan anak gadisku ini. Aku yang menjadi bapanya juga terpikat dengan kecantikan Dayana ini.

Hubungan aku dengan Dayana sangat rapat. Sejak ia dilahirkan akulah yang mengurus dirinya. Makan minumnya, sakit peningnya dan keperluan pakaiannya aku yang uruskan. Malah ketika pertama kali Dayana didatangi tetamu bulannya akulah yang uruskan. Akulah yang mencuci kemaluannya.

Akulah yang mengajar cara memakai lampin wanita. Akulah juga yang mengajar bagaimana hendak mengganti lampin wanita setelah lampin itu tidak dapat menampung darah haidnya itu. Sepanjang minggu pertama ia dikunjungi tetamu bulanannya itu puaslah aku melihat dan menggosok kemaluan anak gadisku ini.

Dayana pula tidak segan silu untuk meminta bantuanku menguruskan kemaluannya yang sentiasa berdarah itu. Dia pula tidak marah kalau aku mengusap kemaluannya semasa membuat kerja-kerja mengurus kemaluannya itu.

Apabila tempuh kunjungan tetamu bulanannya berakhir, akulah yang mengajar ia mandi khas itu. Dayana tidak merungut atau membantah ketika aku suruh dia berbogel untuk upacara mandi khas itu. Ternyata aku ini bukanlah bapa yang baik. Ketika meratakan air keseluruh badannya, aku ambil kesempatan untuk meraba-raba badannya yang sedang membesar itu.

Habis seluruh badan Dayana aku raba. Tidak ada bahagian-bahagian tubuh Dayana yang terlepas dari rabaanku itu. Dayana cukup ceria ketika aku memandikannya. Ia memberi aku ruang dan peluang yang seluas-luasnya untuk menjamah tubuhnya yang segar itu. Malah ketika aku meraba kemaluannya pun dia hanya tersenyum dan ketawa kegelian apabila aku mungusik mutiara berahinya.

“Ala….. gelilah ayah……” Itulah kata-kata Dayana ketika usikan aku pada mutiara berahi semakin lama. Tetapi dia tidak melarang. Dan semenjak dari itu Dayana semakin rapat dengan ku. Dia sudah tidak segan silu menyatakan rasa hatinya, walau pun perkara-perkara yang sangat sulit. Dayana juga sudah tidak segan silu untuk menjawab semua soalan ku tentang dirinya walau pun soalan itu begitu sulit dan terlalu peribadi. Begitulah mesranya hubungan aku dengan Dayana.

------
Isteriku yang bekerja sebagai seorang pegawai executive sebuah syarikat swasta sangat sibuk dengan urusan kerjanya. Waktunya di rumah sangat terhad. Kebanyakan waktunya habis di pejabat. Aku tidak kisah itu semua. Walau pun masa untuk kami bermesra sangat terhad, tetapi isteriku telah menggunakan masa itu sebaik mungkin. Semua kehendakku dapat dipenuhi dalam masa yang terhad.

Pernah aku kerjakan tubuhnya (sex) sampai lima kali (5 times per night) satu malam, tetapi ia tidak pernah menolak. Malah melayan kehendakku dengan rakus sekali. Itulah sebabnya walau pun kami jarang bertemu tetapi masih mampu mendapat tiga orang anak. Kesemunya perempuan. Cantik-cantik pulak tu.

Oleh kerana masa yang terhad telah digunakan untuk melayanku, maka isteriku ini tidak berkesempatan untuk melayan anak-anaknya. Maka akulah yang mengambil alih tempat isteri ku. Boleh dikatakan semua anak-anak gadisku sangat rapat dengan bapanya.

Dan diantara mereka bertiga Dayanalah yang paling rapat dengan ku. Kadang-kadang aku dapat merasakan rasa cemburu Dayana apabila aku melayani adik-adiknya; Liyana dan Sharina. Ketika aku menguruskan kemaluan Liyana yang pertama kali didatangi tetamu bulanan, cepat-cepat Dayana mengambil alih tempatku.

Aku hanya berpeluang mengurus kemaluan Liyana selama dua hari sahaja. Dan ketika aku menunjuk ajar Sharina membuat kerja-kerja sekolahnya, cepat-cepat Dayana membantu supaya aku tidak lama bersama adiknya itu

(CONTINUE....)

Google Translate:

http://translate.google.com.au/#ms|en|%0A

lls8
29-04-2012, 02:36 PM
Sayang Anakku Sayang (Cerita Seks)
(BELOVED DAUGHTER - MALAY INCEST STORY)

Kini aku dapat merasakan Dayana sedang berusaha untuk mendapat perhatian yang lebih dariku. Ketika aku pulang dari pejabat dialah yang menyambutku. Ketika aku sedang berehat dialah yang duduk disisiku. Ketika makan dialah yang menceduk lauk untukku. Ketika berbual dia selalu bertanya tentang perkara-perkara yang aku suka dan perkara yang aku tidak suka.

Selepas itu ia akan membuat semua perkara yang aku suka. Aku semakin terhibur dengan tingkah laku Dayana ini. Sejak akhir-akhir ini pulak Dayana semakin berani memakai pakaian yang banyak mendedahkan badannya. Dayana macam tahu aku seronok tengok dia pakai baju macam itu.

Dan hari ini sempena hari ulangtahun (BIRTHDAY) Dayana dan sebagai membuktikan aku memang memberi perhatian yang lebih terhadapnya, aku telah membelikan hadiah yang sangat istimewa dan sangat disukai olehnya.

Aku pasti selepas ini Dayana pasti akan lebih rapat denganku. Hari ini pula hari cuti Sabtu minggu pertama. Isteriku sedang dalam perjalanan ke utara tanah air untuk mempromosikan product baru company nya. Sejak awal pagi dia telah bertolak dari rumah. Sebaik sahaja isteriku keluar, aku segera kebilik Dayana dengan membawa hadiah istimewa untuknya. Dayana tidur bersendirian. Dua adiknya berkongsi bilik yang lain.

Ketika aku masuk ke biliknya Dayana sedang lenyak tidur. Aku terkejut. Dayana tidur tanpa memakai baju. Dia berbogel. Tidurnya memang lasak. Kain selimutnya sudah tidak lagi menutup tubuhnya. Jadi ketika aku masuk aku dapat melihat dengan jelas tubuh Dayana yang berbogel itu. Dia masih terlentang. Mengangkang pulak tu.

Semua benda-benda sulit miliknya dapat ku lihat dengan jelas. Kemaluannya yang dahulunya bersih licin kini mula ditumbuhi bulu-bulu yang halus. Bulu-bulu itu tidak mampu melindungi bentuk kemaluan Dayana yang cantik itu. Aku terpegun seketika menatap kemaluan anak gadisku yang mempersonakan itu.

Walau pun ini bukan pertama kali aku melihat Dayana berbogel, tetapi kali ini aku bagai hampir tewas. Tubuh bogel (naked) Dayana kali ini lebih menggiurkan dari tubuh bogelnya tiga tahun yang lalu. Tambahan pula posisi tubuhnya begitu mengghairahkan.

Dada ku berdebar. Nafasku mula kencang. Dan yang paling tak sedapnya balak aku sudah mula terpacak walau pun yang aku lihat ini adalah anak kandung ku sendiri. Ini menandakan aku sudah mula akan tewas dengan bisikan syaitan (devil whispers). Aku memberanikan diri melangkah kearah anak ku yang sedang lena itu.

Setelah tiba tempat yang dituju aku melabuhkan ponggong disisi Dayana. Aku tatap wajahnya yang cantik itu. Walau pun tidak bersolek dan belum mandi lagi Dayana tetap cantik dan menarik.
--------

Aku admire naked body Dayana. Tubuhnya semakin menarik. Tidak ada cacat dan cela pada tubuh Dayana yang berkulit putih kuning itu. Tiada parut atau bekas-bekas luka. Kulit Dayana bersih seratus peratus. Zakar (Cock) ku menyanyi Negaraku apabila menatap tubuh anak perempuan yang cantik ini.

Kemudian aku membongkokkan badanku. Aku rapatkan mulutku kepipi Dayana. Satu kucupan singgah dipipinya. Dia masih belum terjaga lagi. Aku kucup sekali lagi pipinya. Dayana terkebil-kebil membuka matanya apabila menerima kucupan kali ketiga.

“Ayah….!” Katanya dengan senyuman.

“Happy birthday to you, Dayana…” Balasku sambil mengucup bibirnya yang merah walau pun tidak berginchu.

Dayana macam terkejut apabila menerima kucupan (kiss) pertama dariku ini. Tetapi ia tidak menolak. Kemudian aku rasa tangannya mula memaut bahu ku. Dia mula memberi respon. Aku terus menenyeh bibirnya dengan bibirku. Menolak lidahku ke dalam mulutnya. Mengusik lelangitnya dengan lidahku. Dayana semakin kuat memaut bahuku. Mungkin ia berasa sedap.

“Apa ayah kata tadi?” Tanya Dayana setelah bibirnya aku lepaskan dari bibirku.

“Happy birthday to you…”

“Terima kasih ayah..” Kata Dayana lalu duduk dan menyandarkan badannya di kepala katil tanpa berusaha menutup badannya yang terdedah itu. Nampaknya Dayana memang sudah tidak segan untuk berbogel di hadapan ayahnya ini. Dan dia macam tahu aku ini suka tengok dia berbogel.

“Ana tak nak pakai baju ke?” Tanyaku apabila dia tidak berusaha menutup tubuhnya yang terdedah dihadapan ku.

“Ayah tak suka ke Ana macam ni?” Tanya Dayana pula.

Aku tersenyum bila Dayana berani bertanya macam tu. “Siapa kata ayah tak suka?”

“Habis kenapa suruh Ana pakai baju?”

“Saja… ayah nak uji..Ini hadiah untuk Ana.” Kataku sambil menghulurkan sebuah kotak kecil kepadanya.

“Hadiah apa ni ayah?”

“Bukalah….”

Dayana membuka kotak kecil itu. “Wow!” Katanya. Ia terpegun seketika melihat seutas rantai emas yang pada buahnya tercatat nama “Dayana”. “Cantiknya ayah…” Katanya lagi.

“Pakailah. Hadiah ini istimewa untuk Dayana.” Kataku lagi.


(CONTINUE....)

Google Translate:

http://translate.google.com.au/#ms|en|%0A

lls8
29-04-2012, 02:45 PM
Sayang Anakku Sayang (Cerita Seks)
(BELOVED DAUGHTER - MALAY INCEST STORY)

Dayana segera memakai kalong itu. Setelah memakainya ia merenung wajahku sambil tersenyum. Wajahnya semakin lawa. Kemudian dia memeluk tubuhku. “Terima kasih ayah…” Katanya lagi. Aku membalas pelukannya. Kemudian aku ambil kesempatan mencium pipinya. Dayana menyerah. Kemudian aku cium lehernya. Dia juga menyerah.

Aku cium bahunya. Dia tidak membantah. Aku cium dadanya. Dayana pasrah. Aku cuba jilat puting buah dadanya. Dayana menggeliat. Dia tidak marah. Lalu aku hisap puting buah dada anak dara suntiku ini.

Dayana mula menggeliat dan mendesah. Inilah pertama kali aku menjilat dan menghisap puting buah dada anak gadisku ini. Putingnya masih kecil. Warnanya merah kemerahan. Memang sungguh cantik. Aku menghisap puting Dayana sepuas-puasnya. Dia mula menggeliat. Kemudian ia tertawa kecil.

“Sudahlah ayah… sudahlah… Ana geli….” Rayu Dayana dengan mesra. Aku rasa aku sudah mula dikuasai nafsu. Malam tadi walau pun dapat tidur bersama dengan isteriku tetapi aku tidak dapat melepaskan kehendak nafsu berahiku kerana dia masih dikunjungi tetamu bulanannya. Sudah hampir seminggu kehendak aku ini terpendam. Dan awal pagi ini aku sudah tidak boleh untuk menahannya. Dayana pasti akan ku kerjakan.

Aku terus menggomol tubuh Dayana setelah puas mengerjakan puting buah dadanya itu. Dayana tidak membantah. Dia membiarkan sahaja apa yang aku lakukan pada dirinya. Inilah peluang aku untuk menekmati tubuh Dayana yang masih mentah dan segar. Dia macam rasa seronok.

Tetapi dia tidak begitu pandai untuk memberi tindak balas. Mungkin kerana inilah pertama kali ia diperlakukan seperti ini. Aku tidak kisah itu semua, asalkan dia tidak membantah atau melawan kehendak aku. Selepas pengalaman pertama ini tahulah ia nanti bagaimana untuk bertindak balas.

Apabila aku mula mengusik kemaluannya, Dayana membuka kelengkangnya. “Ini sudah cukup baik..” Bisik hatiku. Dayana mula memberi kerjasama. Apabila kelengkangnya terbuka, aku terus mengusap kemaluannya yang masih belum lebat bulunya. Dayana mula menggeliat apabila jari-jariku mencuit mutiara berahinya. Matanya kelihatan layu. Mulutnya berdesit. Dia memegang tanganku apabila aku mula menggentel mutiara berahinya.

“Gelilah ayah….” Suaranya lesu tetapi menggoda nafsuku. Zakarku semakin keras apabila nafsuku sudah tergoda. Aku berhenti menggentel. Jari-jariku yang nakal mula mencuit-cuit alur kemaluannya macam yang aku buat ketika dia dikunjungi tetamu bulanannya. Aku rasa alurnya sudah mula berair.

Kemudian aku masukkan jariku kedalam alur kemaluannya. Aku rasa licin dan berlendir. Walau pun alur kemaluannya masih sempit, aku dapat gerak-gerakkan jariku dengan mudah dan selesa.. Dayana menggeliat setiap kali jariku menguit lubang kemaluannya. Mulutnya berdesit-desit. Matanya sudah tertutup rapat.

“Ayah…” Dayana bersuara. “Ah! Ah! Ah!…… ayah…” Dayana bersuara lagi. Penuh rasa berahi.

“Kenapa sayang…..?”
“Ana tak tahan….. Ana nak… Ana nak….”

“Ana nak apa ni….?” Aku pura-pura bertanya.
“Entahlah ayah….. tapi Ana macam nak sesuatu…..”

(CONTINUE....)

Google Translate:

http://translate.google.com.au/#ms|en|%0A

lls8
29-04-2012, 08:11 PM
Sayang Anakku Sayang (Cerita Seks)
(BELOVED DAUGHTER - MALAY INCEST STORY)

Aku tersenyum. Anak ku ini belum ada pengalaman. “Ana nak ayah masukkan batang ayah kat lubang Ana ya?”

Dayana mengangguk. Tetapi matanya masih tertutup rapat. Lalu aku mula melucutkan pakaianku sehingga aku turut berbogel macam anak gadisku ini. Kemudian aku menghampiri Dayana kembali.

“Ana baring ya….” Kataku padanya. Dayana patuh. Dia melrutkan badannya lalu berbaring telentang. Matanya memandangku untuk menanti arahan selanjutnya. “Buka kelengkang…” Aku mengarah lagi.


Dayana patuh. Ia membuka kelengkangnya. Kemaluannya yang cantik itu semakin jelas kelihatan. Kemudian aku melutut di celah kelengkang Dayana yang sudah terkuak itu. Dengan hati-hati aku merapatkan kepala zakarku ke alur kemaluannya.

“Mula-mula memang sakit. Tahan ya Ana….” Kataku apabila aku mula memasukkan kepala zakarku ke alur kemaluan Dayana . Kemudian aku menolak zakarku kedalam alur itu yang sudah dilimpahi cecair berlendir dan melicinkan.

“Ah! Ah!…. pedih ayah…” Dayana bersuara sambil menolak dadaku. Mulutnya terbuka luas. Matanya dipejamkan rapat-rapat.

“Tahan sayang… sekejap aje rasa pedih tu… lepas tu hilanglah…. “ Aku memujuk. Dayana menurut pujukanku. Matanya ditutup rapat-rapat. Mulutnya terbuka luas macam orang hendak menjerit apabila zakarku terus menerjah masuk ke dalam kemaluannya. Tetapi ia dapat mengawal suaranya. Kemudian ia memeluk badanku erat-erat. Mungkin mahu menahan rasa sakit.

Aku segera menutup mulutnya dengan bibirku. Sebaik-baik sahaja bibirku melekat ke bibirnya, Dayana menyambut dengan rakus sekali. Dia menenyeh-nenyeh bibirnya pada bibirku. Kemudian dia menghulur lidahnya ke dalam mulutku. Aku segera menyedut lidahnya yang basah itu. Aku sedut lama-lama. Bila Dayana menarik lidahnya, aku pula menolak lidahku ke dalam mulutnya. Dayana sudah pandai. Dia menyedut lidahku pula. Sedutannya sangat kuat.

Ketika Dayana sedang asyik menyedut (suck) lidahku, aku cuba menggerak-kan zakarku (dick) di dalam kemaluannya. Baru aku buat satu gerakan Dayana memaut ponggongku dengan kedua belah peha dan betisnya. Agaknya dia masih berasa sakit.

Aku hentikan gerakan zakarku. Aku rendam zakarku di dalam lubang kemaluannya buat beberapa ketika sambil terus mengucup bibirnya. Lidahnya dan lidahku disedut bergilir-gilir. Bibir kami terlepas apabila Dayana hampir lemas.

Aku berasa lubang kemaluannya semakin banyak air lendirnya. Dia mula melepaskan ponggongku dari kepitan peha dan betisnya. Aku cuba menggerakkan zakarku sekali lagi. Kali ini lebih mudah dan licin.

Dayana tidak membantah. Aku gerakkan lagi. Juga Dayana tidak menghalang. Rasa sakitnya mungkin sudah hilang. Maka aku terus menghenjut zakarku berulang kali di dalam kemaluannya. Dayana mula respon.

Dayana mula menggoyangkan ponggongnya setiap kali zakarku menjunam di dalam kemaluannya. Makin kerap aku menjunamkan zakarku makin kuat dia memeluk tubuhku. Makin laju aku menolak dan menarik zakarku makin kerap mulutnya berdesit-desit. Makin lama aku mengerjakan kemaluannya pantas helaan nafasnya.

Makin kuat aku menyocok kemaluannya makin rapat matanya tertutup. Setelah hampir lima belas minit zakarku bergerak di dalam kemaluannya tiba-tiba Dayana mengeliat dengan kuat. Tangannya sudah tidak menentu. Kadang peluk tubuhku. Kadang mencengkam tilam. Kadang meramas bantalnya. Kadang-kadang memaut kepala katil.

“A.. aa… aaa… ah! ah! ah!… oooo…. Ooooo… adu… adu… adu… ayah…. Ayah… ayah… sedapnya ayah…. Sedapnya… sedapnya… sedapnyaaaaaaaaa….” Dayana mula meracau dan kemudian tubuhnya terkejang. Tidak lama kemudian gerakan tubuhnya menjadi lemah.

Dayana macam terkulai lesu. Mungkin dia sudah mencapai kemuncak (orgasm) kelazatan. Tetapi aku masih gagah untuk berdayung. Namun demikian aku hentikan seketika gerakan zakarku itu. Biar dia lega sekatika. Aku cium pipinya bertubi-tubi. Aku usap buah dadanya. Dia memaut tubuhku kembali.

“Jangan cabut dulu ayah… Ana nak lagi…..” Bisiknya.

Apabila ia berbisik begitu aku pun memulakan tugasku selanjutnya. Sekali lagi aku menggerakkan zakarku di dalam liang kemaluannya. Dayana memejamkan matanya. Sama seperti ibunya ketika sedang bersetubuh denganku.

Mulutnya berdesit lagi. Nafasnya sesak lagi. Tubuhku dipaut lagi. Aku makin seronok mengerjakan tubuh muda anak gadisku ini. Sungguh manis. Sungguh lazat dapat menekmati tubuh gadis sunti seperti Dayana. Anak gadisku ini memang istimewa. Walau pun baru pertama kali bersetubuh tetapi sudah pandai bertindak balas macam ibunya.

“Ayah.. sedap (NICE) ayah… sedap…..” Dayana merengek (MOANS) kembali setelah perkali-kali kemaluannya aku jolok (FUCK) dengan zakarku. Ia meracau (moans) lagi. Ia menggeliat lagi. Ia mengayak ponggongnya tinggi-tinggi apabila aku menusuk zakarku dalam kemaluannya.

Aku rasa sungguh lazat dengan ayakan ponggong Dayana ini. Aku rasa dapat menekan hingga jauh lebih dalam. Ia cukup pandai bermain.

“Ayah kuat sikit…. Kuat sikit…. Ana rasa sedap sangat ni… sedapnya…. Sedapnya… sedapa nya…. Oooooo….. ayah… ayah… ayahhhhhhh……….” Dayana menjerit panjang. Tubuhnya menggelinjang bagai rusa yang baru ditembak pemburu.

Aku terpaksa memaut tubuh anak gadis ku ini erat-erat takut kalau zakarku tergelincir dari landasannya. Aku menguatkan henjutan zakarku. Tubuhnya menggeliat begitu kuat menyebabkan lubang kemaluan dayana begitu kuat mengemut zakarku. Aku rasa semakin sedap.

Air nekmat yang terkandung dalam tubuhku mula bergerak ke zakarku. Aku rasa sedap yang amat sangat ini mengakibatkan zakarku tidak dapat menahan kandungan air nekmat yang mula hendak memancut. “Ah! ah! ah!…. o… o.. o… aaaaaaaaaaaaa….”

Aku terus membuat tekanan terakhir. Tekanan yang paling kuat. Zakarku terus terbenam di dalam kemaluan Dayana dan kemudian melepaskan air pekat hangat dan penuh nekmat itu di dalam takungannya.

Dayana menjerit lagi apabila menerima pancutan air nekmat itu. Dan kali ini dia menggelepar dan gerakan tubuhnya mulai lemah. Aku pula menghentikan gerakan zakarku di dalam lubang kemaluannya. Kemudian kami terdampar.

Suasana dalam bilik Dayana sepi kembali. Aku telentang di sisi anak gadisku. Aku jeling ke arah Dayana yang juga terlentang disisku. Matanya masih tertutup rapat. Nafasnya masih turun naik dengan kencang. Peluh mula mengalir di dahi dan lehernya. Kami menyepi diri buat beberapa waktu.

Setelah hilang rasa letih, aku bangkit dari perbaringan. Tiba-tiba Dayana menarik tanganku.

“Ayah nak kemana?” Dayana merenung mataku

“Tengok adik-adik Ana.” Jawabku lalu meniarap di atas tubuh anak gadisku ini

“Nantilah….” Pinta Dayana dengan manja sambil memaut tubuhku

“Kenapa ni….?” Tanyaku dengan mesra sambil mengusap rambutnya yang hitam berkilat lagi lembut dan mudah diurus.

“Ana nak lagi…..” Jawab Dayana dengan manja.

“Sedap ke?” Aku pura-pura bertanya sambil mengusap pipi Dayana dengan bibirku. Anak gadisku membiarkan bibir ‘gatalku’ meneroka pipinya yang putih gebu lagi halus kulitnya.

“Sedap ayah. Ana nak buat selalu macam ni dengan ayah.” Kata Dayana

“Tak sakit?”

“Mula aje ayah. Pedih Ana rasa. Tapi lepas tu Ana rasa sedap. Tak boleh nak cakap sedapnya, ayah.” Dayana berterus terang dengan ayahnya yang ‘gatal’ ini “Jom ayah kita main lagi” Pinta Dayana.

Tanpa membuang masa aku terus memulakan ‘permainan’ yang tidak halal ini buat kali yang kedua. Memang aku tidak akan puas setakat sekali dua mengerjakan tubuh Dayana.

(CONTINUE....)

Google Translate:

http://translate.google.com.au/#ms|en|%0A

lls8
29-04-2012, 08:46 PM
Sayang Anakku Sayang (Cerita Seks)
(BELOVED DAUGHTER - MALAY INCEST STORY)

Biasanya aku akan lakukan sampai 4 kali dengan isteriku. Kadang-kadang sampai sepuluh kali satu malam. Itu pun aku masih belum puas lagi. Permintaan Dayana ini memberi peluang aku mengerjakan tubuhnya berulangkali pada hari ini. Aku harap tidak ada orang yang akan mengganggu urusanku dengan Dayana.

Sekali lagi aku mengucup bibir lembut Dayana sebagai langkah awal untuk memanaskan berahinya. Dayana semakin pandai berkucup. Kali ini dia yang menghulur lidahnya untuk aku sedut.

Aku tidak lepaskan peluang ini. Lidah Dayana aku sedut (suck) dalam-dalam dan lama pulak tu. Apabila dia cuba menarik lidahnya aku kuatkan sedutanku. Dayana mengalah seketika apabila tidak berjaya menarik lidahnya. Ketika ia hampir lemas baru aku lepaskan lidahnya yang sejuk itu.

Kemudian aku hulurkan lidahku ke dalam mulutnya. Dayana menyambutnya dengan lembut. Aku gerak-gerakan lidahku dalam mulut Dayana. Aku usik lelangitnya. Dayana bagai menggelepar menerima tindakan lidahku ini. Ia memeluk tubuhku lebih erat. Hampir lima belas minit kami berkucup dan menghisap lidah masing-masing silih berganti. Dayana semakin mahir memainkan lidahnya. Aku seronok menekmati kemahiran lidah Dayana dalam sedutanku.

Setelah puas berkucup, aku mencium lehernya. Kemudian dadanya. Kemudian buah dada (breast) nya. Kemudian putting buah dada (nipples) nya. Ah! sedapnya dapat menghisap puting (nipples) tetek budak muda ini. Tegang tetapi lembut.

Aku terus mencium dan menyedut bahgian perut dan pusat Dayana. Anak kandungku ini menggeliat lagi. Aku terus menjelajah tubuh Dayana yang terdedah itu semahu-mahunya keran tiada mendapat sebarang tentangan sehingga akhir bibir dan hidungku sampai pada celah kelengkangnya.

Aku semakin berahi melihat kemaluan Dayana yang hanya beberapa inci dari mukaku. Kemaluan Dayana memang cantik lebih-lebih lagi hanya ada bulu-bulu halus yang baru tumbuh. Aku berasa geram. Dengan penuh nafsu aku terus menjilat permukaan kemaluan Dayana. Inilah pertama kali aku menjilat kemaluannya walau pun aku selalu mengusik dengan tangan dan jariku.

Dayana bagi tersentak apabila menerima jilatan (licking) pertamaku pada kemaluannya (pussy). Pehanya dibuka semakin lebar. Peluang aku mengerjakan kemaluannya semakin mudah. Kemaluannya semakin terdedah. Aku terus menjilat kemaluan (pussy) ini hingga ke alurnya. Aku selak alur kemaluannya sehingga mutiara (clitoris) berahinya terdedah. Lantas aku terus jilat dan hisap mutiara berahi milik anak kandungku ini. Tiba-tiba Dayana menggeliat.

Ponggongnya terangkat keatas dan kebawah. Suaranya mula mendesah. Aku masih terus menjilat sekitar kemaluannya beberapa minit sehingga akhirnya aku dapati ada air yang meleleh yang rasanya masin, pahit dan payau pada kemaluannya. Setelah air itu meleleh, gerakan tubuh Dayana mulai lemah.

Kemudian aku merangkak dan menindih tubuh Dayana. Aku lihat matanya layu. Nafasnya berlari kencang. Aku cium pipinya. “Kita main lagi ya sayang…” Bisikku ke telinga Dayana.

Dayana mengangguk lesu tanda setuju. Aku teruskan kerjaku, Aku pegang zakarku dan menghalakan ke alur kemaluaan Dayana. Alur kemaluannya yang telah basah itu memudahkan urusan membenam zakarku. Dengan sekali henjut (push) sahaja zakarku sudah terbenam (entered). Dayana tersentak apabila menerima henjutanku itu. Ia terus memeluk tubuhku erat-erat. Dari mulutnya terdengar bunyi mendesit.

Aku terus menyorong dan menarik zakarku di dalam kemaluan anak kandungku. Aku berasa sungguh sedap. Kemaluan Dayana cukup kuat mengemut zakarku. Walau pun kemutannya cukup kuat tetapi zakarku dapat bergerak dengan lancar. Tidak lama kemudian aku lihat Daya mula merengek. Dia mula meracau. Tangannya sudah tidak menentu. Matanya ditutup rapat-rapat. Tiba-tiba tubuhnya terkejang

“Adu…. Adu… adu… ayah… sedapnya…. Sedapnya… sedapnyaaaaaaa……..” Dayana menjerit manja sambil memaut kepala katil.

Aku semakin mengganas. Kemaluan Dayana terus ku tusuk bertalu-talu. Tubuh Dayana semakin kuat menggeliat. Nafasnya semakin tercungap-cungap. Aku semakin gelojoh mengerjakan tubuh anak gadisku ini. Entah berapa kali Dayana menjerit dan merintih tidak dapat ku kira. Kali ini aku rasa amat sukar untuk memancutkan air nekmatku itu.

“Sudah ayah….. sudah ayah.. sudah ayah….. Ana tak tahan…. Tak tahan……….” Begitu Dayan merayu apabila aku masih gagah menyorong dan menarik zakarku.
“Sabar sayang…. Sabar… ayah pun nak pancut ni….” Bisik ku sambil melajukan ayunan zakarku.

Dan tidak berapa lama kemudian aku berasa sudah sampai ke puncak nekmat. Kemudian aku menekan zakarku sekuat hati ke dalam kemaluan Dayana apabila air nekmatku mula memancut. Dayana menggelepar apabila menerima pancutan air yang pekat dan hangat itu.

Aku terus memeluk tubuh Dayana selepas permainan yang kedua ini. Dayana turut membalas pelukanku ini. Kami berpeluk-peluk tanpa berkata-kata. Aku pandang wajah Dayana. Dayana memandang wajahku.

Dia tersenyum. Wajahnya semakin cantik. Aku terus meragut bibrnya. Kami berkucup lagi. Kali ini lebih hangat dan lebih lama.
“Sedap ya ayah… Lain kali kita buat lagi ya ayah….” Bisik Dayana dengan manja apabila bibir kami terlerai.

“Kalau Ana nak, jangan malu-malu ya…, cakap aje dengan ayah. “ Jawab ku sambil mengusap buah dadanya yang sedang membesar itu.
“Baiklah ayah…. Tapi ayah mesti beri….”

Sejak peristiwa itu Dayana semakin rapat dengan aku. Dia juga sudah tidak segan silu dengan aku. Apabila isteriku tidak ada di rumah Dayana akan sentiasa duduk di sisiku. Kami berpeluk, bercium dan raba meraba diantara satu sama lain. Diantara kami berdua sudah tidak ada rahsia lagi.

Perbuatan kami sudah tidak ada batas lagi. Aku bebas mengerjakan tubuh Dayana dan Dayana juga bebas ke atas tubuhku. Dayana bagai isteriku yang kedua. Apabila aku mahu melihat kemaluannya tanpa segan silu dia akan menunjukkan padaku.

Oleh kerana dia tahu aku suka melihat kemaluannya, Dayana tidak akan memakai seluar dalam sepanjang masa. Dia juga akan memakai pakaian yang mudah diselak supaya aku mudah melihat dan mengusik kemaluannya.

Kini Dayana semakin kuat kehendak nafsu berahinya. Boleh dikatakan setiap hari dia mahu penis aku. Pemainannya juga semakin hebat. Dia tidak akan puas kalau setakat dua tiga kali bermain. Kalau calang-calang lelaki tidak terlayan dengan kehendak nafsunya yang sentiasa meningkat. Setakat ini aku masih mampu melayan kehendaknya yang sudah tidak dapat dikawal. Oleh yang demikian aku kena menjaga tenaga kelakian sepanjang masa.

(END)

Google Translate:

http://translate.google.com.au/#ms|en|%0A

lls8
29-04-2012, 09:05 PM
Norlela Gadis Sunti (Norlela, The Virgin Girl) – Part 1

Peristiwa berlaku sekitar awal 1980’s dan waktu itu aku berumur dalam lingkungan 21 tahun. Aku memulakan Carrier Air-conditioner Technician bekerja di KL dan duduk dengan sedara aku di Gombak, Kuala Lumpur.

Aku berkenalan dengan seorang awek (chick/young girl) yang bekerja di syarikat guaman (lawyer firm) yang satu bangunan tempat aku bekerja. Awek ni tua 2 years dari aku. Lepas kenal dua bulan aku dah dapat tibia (screw) dia punya cipap (pussy). Dia ni dah season. Oleh kerana dia dah syok kat aku punya penangan, dia ajak aku stay together dengan dia macam laki-bini lah.

Oh yeee nama awek ni Faridah, asal dari Perak, Malaysia. Orangnya hitam manis dan sexy juga. Sebelum aku, banyak dah boy yang main dengan dia tapi selepas dia kamcing dengan aku, dia dah tak cari lain lagi maklumlah aku punya pelantak boleh tahan juga.

Ukuran Penis aku kalau tengah steam adalah lebih kurang 14 cm dan diameter lilitan lebih kurang 3cm. Ukuran kepala konek aku pula 3.5 cm. Apa nak buat dah dianugerah tuhan begitu.

Kami pun tinggal lah sebilik di deretan rumah kedai dua tingkat di Jalan Ipoh, Kuala Lumpur. Owner rumah tu bangsa Cina, suami isteri yang dah ada dua anak. Mereka tak kisahkan hal kami asal tiap-tiap bulan duit sewa bilik beres.

Nanti bila-bila senang aku ceritakan pada kau orang kisah aku dengan Owner tu ya. 
Balik cerita awek aku ni, masa hari off kami main sampai tiga empat kali sehari.

Tapi bila ada cuti panjang sikit bila dia balik kampung aku nga-nga sorang lah. Apa lagi baca buku-buku porno yang banyak kami simpan tu lah kerja ku. Selepas 3 bulan tinggal bersama, satu hari tu dia balik kampung. Bila balik semula ke KL dia bawak adik perempuan dia yang baru tamat SRP.

Kata Faridah adik dia nak tinggal dalam 1 minggu nak tengok KL. Dia perkenalkan adik dia padaku.

Namanya Norlela, panggilan Lela. Cute budaknya. Body boleh tahan juga bagi budak yang umurnya hampir 15 tahun. Buah dadanya kecil lagi, macam kueh pau kaya la lebih kurangnya. Badan slim tak tinggi macam kakak dia tapi berkulit putih. Orangnya peramah dan suka tersenyum bila berbual.

Atas permintaan Faridah aku kenalah balik duduk di rumah sedara aku sementara adiknya tinggal di bilik kami tu. Tapi aku kena hantar makan lunch hari-hari kat dia sebab kami tak masak. Aku setuju aja asal dapat tengok Lela hari-hari Okey lah tu.

Memang dari pertama kali aku lihat dia, aku dah bersarang niat nak main dengan dia. Hari pertama time lunch aku bawa 2 nasi bungkus, aku dan Lela makan bersama. Lepas makan kami sembang-sembang sekajap dan aku balik ke office dan call Faridah bagi tahu yang adik dia dah makan.

Dia happy sebab aku dah lakukan tanggung jawab aku tu. Tapi dia tak tau yang dalam kepala aku ni, tengah dok plan macam mana nak dapat cipap (pussy) si Lela ni. Hari kedua macam biasa aku makan dengan Lela dan berbual lagi sambil cuba menjalankan jarum pemikat. Aku tanya dia malam tadi ada ke mana-mana dengan kakak dia ke?

Dia kata tak sebab kakak dah letih balik dari kerja. Dia kata boring juga duduk sorang-sorang dalam bilik sepanjang hari nak keluar takut tak tahu jalan balik. Aku kata pada dia kalau boring bacalah magazine yang ada tuu. Dalam timbunan magazine tu memang ada dua tiga buku porno koleksi kami dan harap-harap dia terjumpa dan baca.

Petang tu Faridah call ajak keluar jalan-jalan dengan adik dia sekali. Kami keluar makan-makan dan shopping. Faridah belikan adiknya baju dan jeans dan aku juga hadiahkan sepasang baju midi untuk Lela.

Gembira dia dapat hadiah itu dalam hati ku kata “hadiah ada makna tuuu…!” Lepas itu aku hantar mereka balik ke rumah dan Faridah berbisik pada aku, “I dah gian ni dah berapa hari tak dapat”. Aku faham maksudnya tapi tak dapat nak tolong sebab adik dia ada. Masa Lela ke bilik air sempat juga kami ringan-ringan. Itu pun setakat pegang-pegang aja.

Hari sabtu aku tak kerja. Aku bagi tahu Faridah nak ajak Lela shopping dan lepas tu ke office dia. Dia setuju sebab Sabtu dia half-day dan plan nak ronda-ronda bertiga lepas kerja. Di sebelah malamnya aku boleh tidur disana sebab ahad off. Lagi pun dah berapa hari tak dapat main.

Dia kata nak beli ubat tidur bagi kat adik dia. Jam 8 pagi aku sampai. Aku pun ada pegang kunci pintu rumah dan bilik kami tu. Aku buka pintu bilik dan tengok tak ada orang. Mungkin Lela tengah mandi fikirku bila tengok baju, kain, bra dan underwear dia bersepah atas katil. Aku angkat dan cium underwear dia, fuhh wangi bau cipap Lela.

Di tepi almari aku tengok ada magazine ‘PLAYGIRL’ si Faridah punya. Aku pasti tentu dia dah tengok magazine itu. Pagi tu owner rumah tu tak ada sebab masa aku naik tadi, taxi dia tak ada dan bilik dia pun berkunci mangga dari luar. Bilik di belakang sebelah bilik mandi takada orang sewa.

Dengan slow & steady aku menuju ke bilik air, sah dia tengah mandi sebab dengar deruan air dan suaranya sedang menyanyi-nyanyi dari dalam bilik air itu. Aku rapatkan diri ke pintu bilik air dan intai dari lubang kunci aku selalu buat macam itu sebelum ini kalau dengar owner rumah sedang mandi selalu aku intai.
-----
Aku melekapkan mata ke lubang kunci tersebut terlihat dengan jelas tubuh gadis sunti yang bertelanjang bulat dengan asyek sedang menyiram badannya dengan air. Fullamak best juga body dia kataku dalam hati. Aku terus mengamati setiap geraknya dan batangku mula berdenyut-denyut melihatkan tubuh putih gebu yang sedang mekar itu.

Lela menyempu rambutnya, aku lihat bueh-bueh syampu itu meleleh turun dari rambut ke buah dada ke perut dan ke cipapnya yang tembam dan licin tak berbulu itu. Batangku makin mengeras rasa-rasa nak aku pecahkan pintu itu dan terus aku rogol si anak dara.

Bila lihat dia mula mengelap badannya aku dengan perlahan bersembunyi di belakang dapur. Lela keluar berkemban menuju ke bilik. Selepas dia menutup pintu bilik aku pun berjalan ke arah bilik dan sekali lagi aku mengendap melalui lubang kunci pintu bilik tersebut. Dia tak kunci pintu bilik itu, mungkin dia rasa selamat sebab tak ada orang dalam rumah tersebut.

Lela menanggalkan tuala di badannya dan menyidai tuala itu ke tingkap kemudian dia berdiri di hadapan cermin almari sambil berbedak tapi masih bertelanjang bulat. Dia meletakan body losyen di tapak tangan dan mula menyapu ke badannya. Batangku semakin keras bila aku lihat dia menyapu-nyapu losyen itu ke dua-dua tetek nya sambil menutup mata dan aku tahu dia merasa steam masa dia menggentel puting teteknya sendiri dengan losyen itu.

Puting tetek nya yang sebesar pemadam pensil itu aku lihat mengeras dan aku dah tak tahan menengokkan situasi yang memberahikan itu.
Aku memberanikan diri membuka pintu bilik. Aku buat-buat macam tak perasan dia sedang berdiri di depan cermin itu.

“Ehhh abang Jey. Eehh” Lela terperanjat bila lihat aku masuk ke bilik sambil cuba menutup teteknya dengan kedua tangannya tapi cipap dia tu dia lupa nak tutup. Dia mencapai magazine Playgirl di tepi almari dan menutup cipap dia. Aku tersenyum dan buat-buat pandang ke tingkap.

“Abang minta maaf abang tak sengaja maaf ye Lela” kata ku sambil mencapai tuala yang dia sidai tadi dan aku balutkan ke badan dia. Lela tertunduk malu.

“Abang ingat Lela tengah mandi tadi .. sebab masa abang panggil dari bawah tadi takada orang jawab” Aku memberi alasan tapi masih mengontrol berahiku.

Dia berpaling membelakangkan ku dan mengikat tuala yang aku beri. Sunyi sepi seketika suasana dalam bilik itu. Kepala aku berputar cari idea nak kendurkan suasana.

“Lela pakai baju dulu yaa abang nak ke bilik air. lepas ini kita pergi breakfast yaa” kataku, dia menganggok tapi masih tertunduk.

(Continue....)

lls8
29-04-2012, 09:33 PM
Norlela Gadis Sunti (Norlela, The Virgin Girl) – Part 2

Aku terus ke bilik air apa lagi melancap lah nak release tension. Kami turun ke bawah tanpa berkata sepatah pun. Semasa nak menyeberangi jalan ke gerai mamak di depan aku pegang tangannya dan Lela pun tak membantah. Tiba di gerai itu kami duduk dan order roti canai. Aku memulakan bualan memecah kesunyian.

“Lela masih marah kat abang ke ?”
“Tak .. tapi malulah” jawabnya sambil menunduk kepala.
“Tak pa la abang tak buat lagi .. Okey ?” aku cuba mengembalikan keyakinannya terhadap ku.

Selesai makan kami naik semula ke bilik. Aku pegang tangannya lagi masa nak melintas jalan dan buat lawak sikit acah-acah dia tengah jalan tu. Lela ketawa dan mencubit lengan ku “dia dah okey ni” fikir ku.

Di dalam bilik aku bagi tahu dia yang kakak dia menuggu di office tengah hari nanti. Dia nampak seronok kerana kami nak ronda-ronda bandaraya. Aku mula menjalankan plan aku aku berdiri di tepi tingkap sambil memegang perutku macam orang sakit perut. Lela yang sedang baca surat khabar di birai katil perasan dan bertanya tanya.
“Kenapa bang?” dia ingin tahu.

“Tak tau lah perut abang senak aduhhhh” kata ku sambil menoleh ke arahnya.
“Abang salah makan tak?” katanya lagi simpati dengan ku.

“Abang nak ke bilik air lah” kata ku sambil mengambil kain pelekatku dari almari dan pakai. Aku tanggalkan baju dan seluar dan gantungkan di pintu.

Sambil nak keluar dari bilik aku acah dia dan tanya badan aku cantik tak “ada macam Malik Noor ke?”

Dia ketawa dan kata badanku tu kurus mana nak sama macam Malik Noor. Sepuluh minit kemudian aku masuk semula ke bilik, Lela sedang meniarap di atas katil sambil membaca surat khabar.

“Macam mana bang. Dah okey ke? Dia tanya sambil menoleh ke arahku. Masa dia menoleh, kakinya terenggang sedikit dan sekali gus ternampak underwear dia berwarna merah. Aku buat biasa saja.

“Sama juga sakit lagi niii” kataku sambil duduk di tepi katil dan memegang perutku yang tak sakit tu.

“Nak Lela urutkan ke ?” dia tanya dan aku lihat dia percaya habis aku yang tengah sakit perut.

Pucuk dicita ulam mendatang. Aku kata okey. Lela bangun dan aku baringkan badanku di atas katil sambil suruh dia ambil body losyen di almari. Dia tanya tak ada minyak angin ke, aku kata tak ada losyen pun boleh.

Dia bangun ambil losyen dan duduk berlutut di sebelah kiri ku dan melumurkan losyen ke perutku. Sentuhan tangan ke permukaan perutku amat lembut sekali. Bau wangi body losyen membuat aku mula berahi. Aku suruh dia sapu dan urut ke bawah lagi. Dia mengikut saja dengan mengurut di sekitar pusatku.

“Eeemm emmm sedap lembut tangan Lela bawah sikit Lela” suara berahiku merintih.
Lela terus mengurutku dengan tekun sambil sekali-sekali tangannya menjamah bulu-bulu batang ku di sebalik kain yang aku pakai itu.

“Haa .. kat situ sakit tekan kuat sikit” perentahku bila tangannya menyentuh bulu batangku.

Dia menurut saja tanpa menduga yang dia sedang masuk perangkap ku. Bulu-bulu ku diramas dan diurutnya. Dia picit lagi losyen dan sapukan ke bawah pusatku.
“Sakit lagi bang?” suara Lela juga aku rasa ada kelainan macam tersekat. Tangannya juga sedikit menggigil bila dia meramas buluku.

“Bawah lagi ahh Lela pandai urut” Aku memegang tangan Lela dan turunkan lagi hingga tangannya tersentuh pangkal batangku. Dia menarik tangannya bila tersentuh pangkal batangku.

“Kenapa ?” Aku tanya dia sambil memegang tangannya.
“Tak nak lah takut Lela tak biasa” jawabnya sambil tunduk.

“Tak apa abang sayang Lela .. Kalau Lela sayangkan abang, Lela buatlah macam yang abang suruh yeee” Aku menjerat nya.

Aku pegang lembut tangannya dan menuntunkan ke bawah kain dan terus aku letak tangan di batangku yang sedang melentuk. Sambil tu aku katakan kat dia yang benda tu tak makan orang punya. Dia senyum sikit bila aku kata begitu. Tangannya kaku menempel di bawah kain itu.

Aku suruh dia urut perlahan kat situ dan dia mula menggerakan tangannya tapi hanya menyentuh batangku dengan tapak tangan dia. Walaupun aku terasa steam, tapi batangku masih lagi lentuk sebab baru lepas melancap (kali kedua) masa aku ke bilik air tadi.

Lela pegang batangku dan mula meramas-ramas lembut sambil mengurut-urutnya tapi dia masih tertunduk malu. Aku tahu dia dah mula merasa steam kerana aku lihat butir-butir peluh mula membasahi kening, hidung dan atas bibirnya. Aku yakin sekali.
“Lela nak tengok batang abang tak” aku pelawa dia. Dia hanya tunduk tapi sesekali menjeling ke arah bawah pusat ku itu.

Aku selak kain yang aku pakai itu sampai ke peha lalu terserlah lah daerah berbulu dengan tangannya memegang batangku dengan erat sekali.

“Alaa .. abang ni tak malu ke…?” kata Lela sambil menoleh ke tepi.

“Apa nak malunya .. kita berdua saja Lela tengok lah tadikan Lela dah tengok dalam magazine ini real punya” aku jerat dia.

“Itu gambar” katanya yang masih belum mahu mengalah tapi tangan tetap juga memegang batang ku.

“Lela rasa syok tak masa tengok gambar itu” kataku. Dia mengangguk.

“Yang ini sama lah .. itu Lela tak boleh pegang, ini boleh” rayuku.

“Lela takut nanti kak Ida tau” dia minta simpati sekarang.

Aku meyakinkannya dengan berjanji bahawa tak sesiapa pun yang kan tahu. Dia menoleh ke arah ku dan senyum sambil minta aku janji tak kasi tau orang lain yang dia pegang batangku.

“Abis tu abang nak Lela nak buat apa dengan benda ni?” senyum aku bila mendengar pertayaan ‘Jackpot’ dan suruh dia kocok batangku sampai naik. Dia mula mengocok sambil dengan tenangnya memerhati ke batangku. Lepas tangan kanan dia tukar kocok dengan tangan kiri pula. Lama kemudian sedikit demi sedikit batangku mula mengeras dan terpacak dalam genggamannya. Turun naik nafasnya mula kedengaran yang menandakan dia tengah sama-sama steam.
“Aaahhh aaahhh” aku merintih kesedapan.

“Sakit ke bang…?” Lela mengerutkan mukanya sambil merenggangkan sedikit genggaman nya.

“Tak sayang sedap sedap…! Lela pandai lancapkan abang” aku senyum kepadanya.
Lela mula berkeyakinan dan sambil kocok, tangan yang satu lagi menggosok palkonku yang dah mengembang. Aku dibuatnya begitu khayal sekali.

“Abang dah keras besarnya panjangnya abang punya” Lela mampak sedikit geram kat batang aku tu. Suara dia menandakan dia pun menikmati keenakan sama macam aku.

Aku sentuh peha Lela sambil mengurut-urut dari lutut naik ke pangkal peha yang putih melepak itu. Skirt yang dipakainya juga terselak ke atas. Dia biarkan saja tanganku mengurut dan meramas peha dia. Lela memejamkan matanya sambil lidahnya menjilat-jilat bibir monggelnya sendiri sebagai petanda kesedapan. Tangan ku mengusap ke atas lagi. menjalar ke daerah tundun dan meramas sekitar cipap dari luar underwearnya itu. Aku usap cipap Leha hingga kebelahan dengan jari-jemariku. Lela mula merengek-rengek kesedapan.

“Iissstt .. sedapnya baaang” Nafsu gadis sunti itu mula menguasai fikirannya.

Dia merenggangkan lututnya. Aku jelajah ke bawah lagi hingga ke belahan cipapnya itu dan menggentel-gentel belahan tersebut. Lela menggeliat keenakan. Belahan itu mula becak. Sementara dia pula semakin kuat mengocok batangku sampai aku terasa pedih sedikit.

“Lela baring ya ..” pintaku

“Lela takut bang Lela tak pernah buat macam ni” dia meminta simpati ku.

“Bukan abang nak rosakkan Lela abang sayang kat Lela .. abang nak bagi Lela rasa nikmat saja” aku meyakinkannya lagi.

“Lela takut mengandung mati Lela nanti” dia macam nak menangis.
“Tidak sayang abang tak buat macam itu .. percayalah .. abang sayang Lela, tak kan abang nak rosakkan Lela” Dengan penuh kegianan aku mula memutar belit si budak mentah itu.
........


(Continue)

lls8
29-04-2012, 09:36 PM
Norlela Gadis Sunti (Norlela, The Virgin Girl) – Part 3

“Abang janji ye….!” katanya pada ku sambil membaringkan dirinya di sebelah ku dan aku mengereng ke arahnya sambil membelai-belai wajahnya yang dah jadi kemerah-merahan menahan berahi. Aku membuang kain pelekat ku ke bawah. Kemudian aku pegang tangannya dan arahkan ke batangku. Lela mengerti lalu mengocok batang dengan kedua-dua belah tangannya itu.

Aku mula mencium pipinya perlahan-lahan. Aku kucup mata yang terpejam itu dengan syahdu sekali. Kucupan turun pula ke bibir merkah Lela. Dia membuka sedikit bibirnya dan aku kucup pada bibir atas dan bawahnya. Nafas Lela mula berlumba-lumba keluar masuk. Dia sedang leka menikmati kucupanku, tapi masih belum pandai melawan lagi.

Aku julurkan lidah ku ke dalam mulutnya. Dia pun menyambut lidahku dengan menghisapnya perlahan-lahan .. “aaa… dia dah mula belajar” kata ku di dalam hati. Lidahnya aku kulum dan sambil dia pula menghisap-hisap bibirku.

“Eemmmhp emmhpp” Lela beresponse. Tanganku mula menjalar ke dadanya. Aku ramas teteknya yang sebesar kueh pau itu kiri dan kanan.

Tetek yang masih dibaluti baju dan bra itu aku gomol sepuas hati yang membuatkan Lela merenggek nikmat. Aku tak mahu gelojoh, takut nanti dia hilang steam. Tangan ku menjelajah ke bawah dan ke atas perutnya yang sedikit terdedah sambil mengusap-usap pusat Lela. Lela mengelinjang bila aku memain dan mengusap pusatnya. Tangannya masih lagi tekun mengocok batangku. Tanganku turun lagi ke tundunnya dan mengusap di daerah belahan cipap Lela dari luar underwearnya yang dah basah.

“Aaahhh. Uuhhh sedap baaaang” rintihnya sambil membuka kangkangnya lebih luas.
Kucupan di mulut nya aku lepaskan dan mula menjilat dan mengucup leher dan bawah telenganya. Kemudian aku alihkan pula ke dadanya yang masih lagi berbungkus itu. Lepas tu turun ke pusatnya yang terdedah itu. Bila aku mula menjilat di situ, Lela merintih.

“Abaaang geliiiii Lela tak tahaaan”

Aku terus memusing ke posisi 69 sambil mendekatkan mukaku ke pehanya. Aku menjilat seluruh peha kiri dan kanan hinggalah naik ke pangkal paha tersebut. Skirt Lela aku selak ke atas lalu dapatlah ku lihat keindahan cipap yang tembam itu dengan aroma air banjiran dari cipapnya. Underwear berwarna merah yang dipakainya sudah basah.

Aku mendekatkan mulutku ke tundunnya dan mula menyedut-nyedut daerah yang masih lagi berbungkus itu. Lela terus mengocok batangku. Aku lihat dia memerhatikan saja batangku kerana tak tahu nak buat macam mana. Aku suruh dia jilat palkon ku. Dia pun mendekatkan mukanya dan mula mengeluarkan lidahnya lalu menjilat palkon ku dengan bernafsu sekali. Palkon ku terasa hangat bila terkena air liurnya itu.

Aku menurunkan underwear Leha sampai ke lututnya. Dia mengangkat kakinya dan aku pun terus lucutkan dan buang underwaer yang dah lencun itu ke bawah. Cipapnya yang tembam licin tak berbulu itu sungguh indah. Belahan merah cipapnya itu aku jilat dan sedut.

Bibir cipapnya yang tertutup rapat itu aku kuak perlahan-lahan dengan jari ku. Maka terpandanglah oleh ku akan kelentit Lela yang sebesar biji saga itu terpacul menantikan saat untuk dikulum oleh ku.

Lubangnya kecil .. macam duit dua puluh sen, tak macam kakak dia punya warna coklat dan sentiasa ternganga. Aku kulum kelentit dan menyedut lubang nikmat Lela. Dia meraung dan mengelinjang menahan kesedapan di bahagian bawahnya yang sedang aku kerjakan itu.

Aku pusingkan Lela ke atas, masih dalam posisi 69, aku terus menjilat belahan cipapnya sampai ke lubang duburnya. Dalam masa yang sama aku rasa batangku berdenyut-denyut kerana Lela mula tahu memasukan batangku ke mulutnya tanpa perlu disuruh.

Dengan agak rakus Lela mengulum palkonku dan menghisap sebahagian batangku yang dapat dimasukkan ke dalam mulutnya. Aku pula membenamkan lidahku ke lubang nikmatnya yang tersangat banjir dengan air mazinya yang bercampur dengan air liurku. Lela mula mengerjangkan badannya dan dapat aku rasakan dia menggeletar di atas ku sebagai menandakan yang dia sudah hampir klimax.

“Aaaaahh . . Lela geliiii. Abang geliiii” dia meronta-ronta sebab aku menyedut bibir cipapnya yang sedang klimax sambil dia pula berusaha melarikan cipapnya dari mulut ku. Dia berpusing tapi masih memegang batangku.

“Lela puas?” aku tanya dia yang sedang cuba mengatur nafas sambil tersenyum memandangku.

“Puas bang .. tak pernah rasa macam ni” dia mula berani bersuara walaupun
mula-mula tadi dia agak gusar.“

Abang macam mana .. ni tengah keras lagi” dia pula mengacahku sambil
 memuncungkan bibirnya ke batangku.

Aku suruh dia hisab batangku dan minta dia keluarkan airmani ku. Dia mengangguk dan berlutut di pinggulku dan terus saja menjilat batangku macam pro. Lela memasukkan batangku ke dalam mulutnya sambil tangannya melancapkan batangku. Tak lama kemudian aku rasa dah nak terpancut. Niat aku nak pancut ke dalam mulut dia biar dia rasai nikmatnya airmani ku itu.

“Lelaaa abang dah dekat hisap kuat lagi” aku mula merintih.

Lela menpercepatkan hisapan sambil kocokannya juga bertambah laju dan akhirnya aku terpancut. Pancutan pertama terus masuk ke perut Lela terbeliak mata dia bila pancutan pertama itu keluar.

Dia melarikan mulutnya dari batangku dan menekup kepala palkonku dengan tangannya. Pancutan seterusnya meleleh di sekitar batangku dan memenuhi tapak tangan Lela. Dia masih menekup hingga tak ada lagi airmani yang keluar.

“Eeeee abang jahat masuk dalam mulut Lela .. eeee…!” Dia kegelian sambil mengeluarkan lidahnya. Aku ketawa melihat telatahnya.

“Air mani (semen) lelaki adalah ubat terbaik untuk awet muda tau dan Lela telan sebab Lela sayangkan abang kaan…!” kataku sambil memegang tangannya yang masih berada di batangku.

“Lela sayang abang .. tapi abang janji jangan bagi tahu orang” dia meminta jaminan ku.

Aku mengiakan nya. Aku bangun dan mengucup bibirnya yang melekit oleh airmaniku dan suruh dia bersehkan diri dan tempat kami bergelumang tadi. Jam 12 tengah hari kami pun meninggalkan rumah untuk berjumpa dengan Faridah dengan masing-masing berjanji menyimpan rahsia.

(continue)

lls8
29-04-2012, 10:05 PM
Norlela Gadis Sunti (Norlela, The Virgin Girl) – Part 4

Lepas puas ronda, makan dan tengok wayang kami balik sekitar jam 1 pagi. Lela keletihan tapi enjoy malam itu. Aku berehat diberanda dan kemudian Faridah datang dan berbual-bual dengan ku. Katanya Lela mungkin dah tidur tapi kita orang tunggu lagi setengah jam baru masuk kebilik.

Lela sedang lena diatas katil. Faridah membentangkan cadar untuk kami berdua di atas lantai jauh sikit dari katil tersebut. Sambil berbaring kami mula projek. Faridah dah gian sangat sebab dah beberapa hari puasa. Mula-mula kami main bawah selimut takut Lela terjaga. Masuk round dua dan tiga selimut pun entah ke mana. Dia pun dah tak ambil peduli lagi syok punya pasal.

Jam sembilan pagi Faridah mengejutkan aku. Katanya dia kena buat overtime sebab hari Isnin ada kes dimahkamah. Boss dia suruh siapkan paper work. Selepas kami mandi bersama (satu round lagi dalam bilik mandi) dia terus kepejabat tinggal aku dan Lela yang sedang tidur. Aku duduk ditepi katil sambil mengejutkan Lela. Aku cium pipinya dan Lela terjaga. dalam terpinga-pinga dia bangun dan tanya akan kakaknya. Aku beritahu kat dia dan dia terus pergi mandi.
Selepas bersarapan kami naik kebilik semula. Pagi itu aku lihat Lela sungguh cantik sekali dengan baju midi yang aku beli menampakan kejelitaannya dengan make-up yang natural dimuka membuat aku steam sekali melihat dia.

Lela masih leka berdiri di tepi tingkap memandang ke jalan raya sambil tangannya melekap di cermin tingkap itu. Dengan perlahan-lahan aku tanggalkan baju dan seluar. Aku berjalan telanjang bulat ke arahnya kemudian aku peluk pinggangnya dari belakang dan sekali gus batangku yang berjuntai itu melekap di celah bontot dia.

“Eeehhh apa abang ni” dia tersentak tapi tidak cuba melepas dirinya dari dakapanku. Dia juga tak perasan aku dah bertelanjang bulat.

“Mengelamun apa ni” aku tanya kat dia sambil mencium lehernya.

Lela diam saja dan masih memerhati keluar tingkap. Melihat dia diam aku tempelkan mulut kelehernya lagi dan mengusap-usap di bawah telinga dan cuping telinganya aku jilat. Batang pun mula mengeras menujah belahan bontot Lela dan dia kegelian.

“Aaah .. aaah .. abang nakallah pagi-pagi dah kacau orang”.

Aku tahu dia syok dengan perlakuan ku itu. Lela melentokan kepala kekiri, depan dan belakang sambil nafasnya mula memburu keluar masuk tanda dia keenakan. Aku teruskan menjilat dan mengucup batang leher dan telinganya kiri dan kanan dan tangan Lela mula memaut tengkok aku sambil mata terpejam.

Dia cuba menoleh kearah ku tapi aku tahan dia dari berbuat begitu dan tangan ku naik ke teteknya dan aku ramas lembut tetek yang belum pernah dipegang orang lain selain dari ku. Itu pun cuma dari luar. Tangan Lela makin erat merangkul tengkok aku sambil suara berdeseh-deseh menahan kesedapan bila teteknya aku ramas.

Aku mengalih tangan kebelakangnya dan aku tarik zipp bajunya ke bawah. Bila terdedah sahaja belakang badannya pula aku jilat sambil membuka kancing branya. Lela membantu melucutkan bajunya terus berkumpul dikakinya. Tangannya kembali merangkul tengkokku.

Kini tinggal pantie nya saja belum ditanggalkan. Aku membongkok sedikit dan hala batangku kecelah kelangkang Lela sambil Lela mengepit batangku dengan pahanya dan aku sorong tarik batangku sambil tanganku sebelah mengusap tundun dan sebelah lagi menggentel puting tetek nya.

Aduuh…baaaannggg…Sedaaaaap…Sedaaap…Lela mula merintih rintih kecil sambil lidah menjilat-jilat bibir merahnya. Tetek Leha mengeras aku ramas dan gentel putingnya kiri dan kanan. Puting berwarna kemerah-merahan itu aku tarik buat Lela menjerit kecil.

“Sakit jangan kuat-kuat” dia meminta belas kesihan dan bila aku raba cipap dia dari luar pantienya aku rasa dah basah. Lela sedang menikmati mainanku.

“Sayang kita main macam semalam nak ?” Aku menduganya.

Dia tidak menjawab hanya mengerang kenikmatan. Batangku rasa pedih sedikit sebab Lela kepit pahanya agak kuat. Rupa-rupanya dia dah klimax kemudian dia mengeliat bila aku sentuh teteknya dan menarik tanganku ke cipapnya. Aku seluk ke dalam pentie dan rasa belendir.

Aku ramas cipapnya, Lela mengelinjang kegelian. Aku angkat tanganku dan tunjukan kemuka dia dan suruh dia lihat air mazi kenikmatannya dan masukkan jariku kemulutnya.

Lela menghisap lendir dijariku dan berpaling memelukku sambil berkata dia sayang padaku dan dia suka pelajaran baru yang tak ada disekolahnya.

“Lela hisab batang abang ya sayang” Aku mula bersayang-sayang pula.

Lela berlutut didepanku, dia memegang batangku dengan kedua belah tangan dan mula menjilat sekeliling palkonku. Lidahnya dah pandai memilin-milin belahan lubang kencingku membuat aku pula yang merintih kesedapan.

Pada mulanya agak payah juga dia nak masukkan palkon berukuran 4cm tu dalam mulutnya, aku bantu dengan menekan kepalanya lalu palkon pun masuk kemulut Lela dan dia hisab keluar masuk palkon dari mulutnya.

Kedua dua tangannya yang memegang batangku membuatkan bahagian tu tak berpeluang menerima hisapan mulut Lela. Lalu aku tarik tangannya dan tekan kepala dia sikit. Baru lah setengah dari batangku masuk kemulutnya.

“Aaah .. Lela pandai good girl .. hisap kuat sikit .. abang dah dekat nak keluar sayang” Aku mengomel sambil menekan dan menarik batangku dari mulut mengikut rentak hisapan nya.

“Abang nak Lela telan airmani abang aahh” aku semakin hampir. Lela memandang ke atas dan menganggukkan kepala tanda dia sudah bersedia menerima airmaniku di pancut kedalam mulutnya.

“AAAAHHHH” Serantak dengan itu pancutan pertama meledak keluar dari batangku diikuti pancutan seterusnya terus ditelan oleh ya walau pun dia macam nak muntah bila airmaniku memenuhi mulutnya.

Aku menekan sedikit kepalanya kearah batangku supaya tidak terlepas dari mulutnya. Lela dengan susah payah menerima ledakan-ledakan yang padaku agak banyak dari sebelum ini.

Mungkin kerana mulut gadis sunti yang mengulum batangku itu membuat airmaniku lebih banyak keluar dari biasa. Aku tarik tangan nya keatas, Lela berdiri semula dan aku terus memeluknya dengan erat, seolah-olah macam timbul rasa kasih dan sayang kepadanya.

Lela juga memelukku sambil merebahkan kepalanya kedadaku.
“Lela .. terima kasih sayang .. Lela sayang abang tak?” Aku tak sangka pertanyaan itu keluar dari mulutku.

Lela hanya menganggukkan kepala tak berdaya memandang ke arahku mungkin dia malu. Aku memegang pipinya dan menghala muka nya ke mukaku terus aku kucup bibirnya yang masih ada sisa-sisa airmani ku yang sedikit rasa masin tu. Lela membalas kucupanku dengan menghisab bibirku.

“Sedapkan rasa air abang? Kataku kepadanya membuat dia mencebekkan bibirnya dan kata masin sikit tapi sedap.

Kami perkucupan lagi sambil aku mengangkat dan baringkan dia di atas katil. Aku lucutkan pantienya, aku duduk disisi Lela sambil memerhatikan tubuh montok itu dari hujung kepala sampai ke hujung kaki. Lela menutup cipapnya dengan tangan sebab terasa malu bila aku mengamati tubuhnya itu.

“Abang ni nakal .. tengok orang punya .. tak malu” katanya buat buat merajuk. Aku tersenyum.

“Lela tengok abang dengan kak Ida malam tadi .. eee dahsyat”

Aku tersentak dan kata padanya jadi Lela tak tidur lah. Dia kata macam mana nak tidur bila dengar kakaknya mengerang-ngerang. Aku picit hidung dia dan tanya ada kah dia syok tengok kami main. Katanya dia rasa menggigil tapi syok tengok. Aku tanya dia lagi sama ada dia nak rasa macam mana sedapnya kak Idanya rasa.

Dia kata takut, nanti dia mengandung. Aku pun explain lah kat dia sambil jari-jari mula merayap didadanya sambil mengusap tetek dan putingnya sekali. Aku ambil tangannya dan letak ke batangku, Lela lalu mengurut-urut batangku tanpa disuruh.

(Continue...)

lls8
30-04-2012, 06:18 AM
Norlela Gadis Sunti (Norlela, The Virgin Girl) – Final Part

“Abang janji tak masuk dalam yaa Lela tak nak” katanya sambil memandang kebatangku yang mula beriaksi oleh sentuhan tangan nya. Aku kata okey kalau dia tak nak tapi rugilah sebab itulah pelajaran yang terakhir sambil ketawakan dia.

Dia hanya mencebekkan bibir dan mencubit batangku. Aku mengaduh dan memicit hidungnya.
“Abang jahat Lela tak nak sayang abang” Lela merajuk dan memalingkan mukanya.

Aku membongkok mencium pipinya dan menyusurkan mulutku mengucup bibirnya. Lela membalas kucupanku. Kami mula menghisap-hisab lidah menjilat bibir untuk mengembalikan suasana berahi.

Nafas nya mula memburu. Aku kucup dan jilat seluruh muka dan juga lehernya hingga jilatan turun ke tetek yang belum aku rasa dengan mulutku lagi. Mulutku bertumpu ke tetek sesaiz kueh pau itu dengan sebelah tangan meramas dan mulut menghisap puting yang sebelah lagi.

“Aaaauu sedap…aaaa…sedap…” Lela mula merengek sambil tangannya mengusap-usap batangku yang setengah tegang itu.

Puas aku kulum kedua-dua puting yang dah keras itu aku turun menjilat diperut dan menjilat pusat nya membuat Lela mengerang hebat. Aku turun dan berlutut diantara kangkangnya sambil menjilat tundun dan cipap Lela yang gebu dan putih melepak dengan belahan cipap yang tertutup rapat.

Aku jilat alur cipapnya dengan penuh berahi sambil aku kuakkan belahan cipap dengan jari dan menghulurkan lidah di belahan kemerahan dan mengulum biji saga yang membuat Lela meraung kesedapan dan meramas rambutku. Aku sedut dan hisap kelentit nya hingga tersembul.

“Abaang sedap Lela nak hisab abang punya ..” rintihan nya membuat aku mengalih kedudukan membalikkan dia keatas dalam posisi 69 dan lanjutkan jilatanku di cipapnya sambil Lela dengan rakus menghisap batangku.

Bau aroma kegemaranku menusuk hidung. Cipap Leha banjir dengan airmazinya aku hisab dan telan. Enak rasa tak terhingga. Lubang nikmat yang belum berapa terbuka itu aku jolak perlahan-lahan dengan lidah.

Sedikit demi sedikit lidahku masuk kelubang itu dan airmazinya keluar bertambah banyak samentara jariku mengusap lubang duburnya. Lela mengerang sembil mulutnya penuh dengan batangku.

“Eeemmmpp…eeemmmppp…”

Aku turunkan badannya kebawah sambil terus menghisap belahan cipapnya aku henjut keluar masuk batangku ke dalam mulut Lela. Badannya mula mengerjang pahanya mengepit kepalaku.

Dia klimax lagi. Aku biarkan dia mengelinjang sampai dia rasa selasa semula. Kemudian aku beralih berlutut dicelah kangkangnya. Aku mengangkat kedua-dua kakinya keatas, Lela memegang kakinya sementara aku selitkan bantal dibawah punggungnya membuat kedudukan cipapnya mengadap keatas.

Aku letak batangku di celah bibir cipapnya dan mengusap-usap belahan yang banjir itu sambil sesekali aku tekan lembut ke pintu lubang nikmatnya. Mendesis-disis Lela aku perlakukan begitu.

“Bang sedap” di merintih.

Aku tekan dan tenyeh belahan itu dengan memegang batangku. Kemudian aku kepit batangku dengan merapatkan kaki leha di celah cipapnya dan henjut/tarik. Aku pun terasa nikmat juga dengan cara itu hingga. Tiba-tiba Lela membuka kakinya memegang batangku menujah-nujah pintu nikmatnya sendiri dan merintih-rintih.

“Baaaannngg masukkanlah Lela tak tahan .. sedaaaaaaaaaap”

Permintaannya mengejutkanku, aku tenung wajahnya yang berpeluh jantan itu. “Betul ke sayang Le

la tak menyesal?” Aku cuba memainkan berahinya.

“Lela tak tahannn masukkanlah Lela rela” reintihnya lagi sambil menekan palkonku ke lubang nikmatnya.

Aku membetulkan kedudukan ku dan menghalakan palkon betul betul kelubang cipapnya dan tekan perlahan-lahan. Sambil memegang batangku, aku tekan perlahan-lahan palkon kelubang sempit itu. Plup.. palkonku masuk ke dalam lubang itu. Lela menahan nafas, aku tekan sedikit lagi, palkon ku hilang dari pandangan dan aku tekan lagi batangku masuk lebih kurang 2 in.

“Aduuuh pedih bang jangan kuat-kuat pedih” Lela merintih dan memandang ku minta belas kasihan.

Aku tarik perlahan-lahan dan tekan semula berulang kali. Lendir yang berkumpul dibibir dan lubang cipapnya banyak membantu kelancaran keluar masuk batangku dipinggir lubang itu.

Terasa ada benda yang menahan batangku masuk kedalam lagi dan itulah selaput dara yang masih menjadi penghalang. Aku tahu dia tentu akan menjerit bila batangku menerobos lebih dalam lagi lalu dengan posisi batangku lebih keruang dua inci didalam lubang itu aku mendekatkan muka kewajahnya dan mengucup bibirnya.

“Lela cuba tahan sikit kalau rasa sakit ya sayang” Aku membisikan ketelinganya sambil tangannya merangkul di belakang tengkokku.

“Lela takut jangan kuat-kuat” suaranya serak sedang menahan kepedihan dalam berahi. Pelukan Lela ditengkuk ku bertambah kuat, aku juga memekuk nya sambil melekatkan pipiku kepipinya. Aku tarik batangku sedikit dan aku tekan perlahan masuk 1, 2, 3 inci dan tuusssss batangku terbenam terus hingga ke pangkal rahimnya.
“ADUUUHHH. SAKIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIT”

Serantak dengan raungan itu terpecahlah benteng mahkota si gadis sunti yang hanya dapat dipertahankannya selama empat belas tahun. Pipiku terasa basah aku angkat kepalaku dan aku lihat Lela menangis. Aku mencium dan mengusap pipi yang basah itu bagi menenangkan keadaan.

“Bang.isk…isk…jangan tinggalkan Lela isk…isk” Lela merayu. Aku jadi hiba melihatkan Lela yang dah tak ada dara itu memohon.

Batang ku masih terbenam di dalam lubang nikmatnya. Aku biarkan dulu. Bila keadaan Lela dah terkawal akupun mula menarik dan membenamkan lagi perlahan-lahan supaya dia tak berasa sakit dan menikmati keindahan permainan sex yang pertama dalam sejarah hidupnya.

Lebih kurang sepuluh minit aku tarik sorong batangku baru Lela mula merasa nikmat bersetubuh. Dinding-dinding lubang cipapnya mula mengemut-ngemut meramas batangku.

Aku melajukan sikit irama sorong tarik dan Lela juga mengayak-ayakkan punggungnya mengikuti rentak irama mainanku. Aku asyik sekali dan makin laju.

“Aaaaahhh…Uuuhhhh..sedap…sedap” Dari raungan sakit bertukar jadi rintihan kesedapan saja yang keluar dari mulut Lela.

“Bangg… Batang abang panjang senak rasa sedapnya” Aku hanya senyum sambil sesekali mengucup bibirnya dan terus sorong dan tarik hingga berbunyi kecepak .. kecepuk di celah kelangkang kami.

Lela sungguh menikmati mainan ku dan aku juga berusaha memberikan yang terbaik kepadanya agar dia puas. Bila batangku mendap kedalam lubang nikmatnya Lela merintih dan bila aku tarik sampai tinggal palkon saja dalam lubang itu dia mendesis.

“Abaaaang .. Lela tak tahaaaaaan dah nak keluaaaar” Lela merangkul tengkuk ku agak kuat dan silangan kakinya dipinggulku juga bertambah erat menandakan dia tengah klimax.

Lebih kurang tiga minit selepas Lela klimax, aku mula menghenjut batangku keluar masuk dalam cipapnya. Dia hanya merintih sambil aku mula terasa dah nak terpancut.

Bergegar-gegar badan Lela menerima hunjaman batangku. Aku henjut kerasa .. Lela meraung dan menggigit bahuku menahan gelora berahi dan dia betul-betul merasa nikmat yang teramat sangat.

Ahhh….aaaahhh…. Lela keluar lagi baaaaang” Raungan Lela diikuti dengan raunganku juga.

“Abang dah dekaaaaa” terasa seluruh anggotaku berinteraksi.

Secepat kilat aku cabut batangku dan aku halakan keperut Lela sambil melepaskan ledakan-ledakan nikmat persetubuhan pertama kali ku dengan gadis sunti yang baru terpecah dara itu.

“AAAHHHHH… AAAAHHHH…. AAAAAHHHHHHHH”

Pancutan bertalu-talu aku ledakan diatas perut, dada dan juga kemuka Lela. Dia memegang batangku, membantu melancap-lancapkan batangku hingga tiada lagi airmani keluar dari mulut batangku itu sambil lidahnya menjilat-jilat bibirnya yang terkena airmaniku dengan berselera sekali.

Aku terkulai di sisi Lela. Keadaan sunyi seketika. Lela bangun, dia membelek cipapnya sambil tangannya menyapu-nyapu dan merasa di belahan cipapnya yang berlendir dengan air kami dan dia terkedu seketika bila terlihat tompokan kecil lendir yang berwarna merah di atas bantal yang aku letak dibawah punggunnya masa kami main tadi.

“Bang Lela dah dewasa sekarang tengok ni” katanya sambil menunjukan bantal itu kemukaku. Aku peluk dia dan meyakinkan nya bahawa aku tak akan sia-siakan dirinya dan tak kan ada sesiapa pun akan tahu perhubungan kami. Wajahnya kelihatan ceria. Dia bangun dari katil mencapai tuala keluar dengan membawa sarung bantal itu ke bilik air dan aku terlena seketika di atas katil.

---END---

lls8
30-04-2012, 06:40 AM
Nikmat Pucuk Muda: Kawan Sekolah Anak Ku (Cerita Seks)

Akhirnya sampai jugak aku ke Kuantan, Pahang. Penat betul driving kerana kursus aku ni diadakan di Kuantan, aku sanggup la nak attend sebab kampung halaman aku, boleh jugak jenguk mak dan mertua aku, tapi aku tak bagi tau mereka lagi aku kursus kat sini. Aku parking kereta aku kat depan panggung Rex lama yang dah tutup dan sekarang dah jadi tempat jual perabut. Aku nak ke Esplanada nak makan kejap, lapar pulak rasanya.

Jam waktu tu kira-kira pukul 6 petang. Sebelum kena melintas stesen bas lama sekarang digun kan oleh Syarikat Bas Sihat dan Bee Huat sahaja bagi perjalanan ke Kemaman dan Pekan, Pahang.

Sewaktu melalui kaki lima kedai makan Cina, sebelah stesen bas tu, aku terpandang seorang budak perempuan yang rasa macam aku kenal dan sedang diganggu oleh beberapa orang pemuda dan terus aku merapatinya. Rupanya gadis tu adalah kawan anak aku semasa bersekolah menengah di Terengganu beberapa tahun dahulu dan namanya Ain. Gadis bertudung kurus yang aku kenali dulu dah berubah menjadi seorang wanita bertudung yang pasti membuat lelaki ingin mendekatinya. Aku terus menegurnya.

“Ain buat apa kat sini?’ Sambil menoleh dan memandang ku berberapa ketika dan kemudian membalas pertanyaan ku.

“Eh abah …Ain ingatkan sapa tadi,” begitulah panggilan kawan-kawan anak-anak aku, sambil menghulurkan tangan, bersalam dan mencium tangan ku.

“Ain nak balik ke Terengganu tapi dah terlepas bas, ni tengah talipon kawan Ain, tapi tak dapat-dapat lagi,” jelasnya kepada ku.

“Oh ye ke… kalau macam tu jom ikut abah, kita pergi minum air kat Benteng, lepas tu kita decide macam mana nak buat ok?” Aku mencadangkan.

Ain hanya mengganguk dan menurut aku. Kami berjalan bersama dan bila aku menoleh ke pemuda-pemuda tadi mereka mula mencari mangsa yang lain pulak. Aku mempersilakan Ain duduk sambil memanggil pelayan kedai untuk memesan makanan dan minuman.

“Ain nak makan apa?’ Aku bertanya.
“Apa-apa je la abah, abah order je la Ain tak kisah,” katanya.
Aku memesan Mee Ratna dua, Nescafe untuk aku dan Milo Ais untuk Ain.
“Abah ni macam tau je Ain suka minum Milo Ais,” katanya sambil tersenyum dan kemudian gelak kecil.

“Putihnya budak ni…. Kalau dapat…. Hei satu badan aku jilat,“ bisik hati ku.
“Abah agak je… biasanya orang muda-muda macam Ain ni memang suka air Milo Ais ni….” kata ku.
“A’aa memang itu minuman kesukaan Ain pun,” katanya.

“Abah buat apa kat sini? Bukan ke abah duduk kat Perak, mana lagi yang lain-lain?” Tanya Ain bertalu-talu.

“Abah balik sorang je… ada seminar kat sini, abah lapar tu yang abah berhenti kat sini sebab nak makan dan abah nampak pulak ada perempuan kena kacau dengan mamat-mamat tu, tak sangka pulak perempuan tu Ain…” terang ku padanya.

Beberapa ketika makanan dan minuman pun sampai. Aku bertanya pada Ain tentang kawannya yang dia talipon tadi. Katanya tak dapat dan hari pun dah nak malam, dan dia pun tak tau mana nak bermalam malam ni, bas hanya ada pagi esok je.

“Apa kata Ain ikut abah je malam ni, esok abah hantar balik Terengganu lagi pun company abah dah siapkan book kan bilik,” aku mencadangkan pada Ain.
“Entahlah abah…. Tak menyusahkan abah ke?” Jawapnya sambil memandang muka ku.

“Abah tak ada masalah kalau Ain nak tumpang abah, cuma kut Ain je yang segan dengan abah,” aku bermain tarik tali dengannya.

Ain memandang muka aku kemudian tunduk membisu, aku tak mendesaknya dan biarkan Ain membuat keputusan. Beberape ketika kemudian Ain berkata ”Tak ape ke abah?”

“Terserah pada Ain, abah tak paksa Ain ikut abah tapi kalau Ain ada kawan lain call la dulu nanti, kalau tak ada Ain, boleh tumpang kat bilik Abah. Esok Ain keluarlah balik ke Terengganu,” kataku sambil ku lihat muka Ain merah mungkin malu dan tak tau mana nak pergi senja-senja begini.

“Errr klu macam tu, Ain nak tumpang dengan abah lah, boleh?”
“Okay la kalau macam tu. Jom kita makan dulu, abah pun lapar ni. Jom!”

Kami tak banyak berbual disebabkan sama-sama letih, maklumlah aku terkejar-kejar sepanjang pagi dan tengahari tadi memandu dari Perak ke Kuantan; sedangkan Ain pula tak berjumpa dengan kawan dia yang berjanji nak datang berjumpa dengan dia di Kuantan. Selesai makan kami berjalan ke kereta ku yang terletak di parking pasar buah sebelah Shell jalan Besar.
Sepanjang perjalanan tak banyak yang dibualkan dan aku lihat Ain tertidur dan hanya sedar apabila kami sampai di pintu masuk Legend Resort, Cherating.

“Dah sampai ke?” Tanya Ain sambil mengenyah mata,
“Ain tak sedar penat sangat,” sambungnya sambil muka merah agak malu.
“A’aah sampai dah,” kata ku.
”Ok, Ain tunggu dulu kat sini dalam kereta abah nak check in dulu, nanti dah siap abah datang ambil Ain masuk kat bilik ya!”

Ain Cuma menganggukkan kepalanya. Aku terus ke reception dan register untuk dapatkan bilik yang telah ditempah sebelumnya. Kemudian bergegas ke kereta untuk dapatkan Ain dan bawa kebilik.

“Malam ni makan pucuk mudalah aku,” bisik hati kecil aku.

Aku membuka bonet belakang dan mengeluarkan beg aku dan Ain dah keluar dari kereta sambil mengalas beg pakainnya sambil berjalan membontoti aku ke bilik yang di sediakan untuk aku.

Sesampai di bilik Ain agak terkejut sebab ada satu katil queen size je. Aku terus menelefon reception bertanya mengapa mereka bagi bilik yang punya satu katil je, sedangkan aku minta bilik yang punya katil bujang dua.

(Sebenarnya aku tak talipon pun, pura-pura je. Sebenarnya sengaja je aku mintak double bed supaya aku dapat tidur sekatil dengan Ain).

“Sorry lah Ain, abah dah minta katil kembar tapi mereka kata dah habis orang booking dan yang ada katil double ni aje,” aku berbohong pada Ain.

“Ok, Tak per la Ain, Ain jer tidur atas katil biar abah tidur kat bawah ni lagi pun ada karpet dan selimut. Pergilah Ain mandi dulu, bersihkan badan, lagipun Abah rasa satu hari hari ini Ain tak mandi lagikan?”

Ain tersenyum sambil mukanya kembali memerah malu. Tanpa banyak bicara Ain bangun dari sofa dan berjalan ke bilik air sambil mengalas begnya.
“Tuala bersih ada kat dalam bilik air tu Ain, pakailah satu,” aku membertahu Ain.

Tiada jawapan dari Ain hanya terus berlalu ke bilik air. Setelah mendengar pintu bilik air berkunci, aku terus ke pintu bilik air dan mencari jalan untuk mengendap Ain mandi.

“Cis! Tak ada lubang pulak kat sini!” aku menyumpah.

continue....

lls8
30-04-2012, 07:07 AM
Nikmat Pucuk Muda: Kawan Sekolah Anak Ku - 2

Aku kemudian melihat ke bawah pintu dan dapat melihat bayang-bayang Ain dan mendengarnya membuka seluar, terus aku merangkak dan melihat dari bawah pintu bilik air dan dapat melihat Ain sedang melorotkan seluar jeansnya dan kemudian melorotkan seluar dalamnya yang berwarna cream bergulung-gulung di kakinya. Aku makin berdebar-debar bila melihat Ain bergerak ke tempat mandi dan duduk mencangkung untuk kencing. Hanya itu jer yang aku nampak.

Aku kembali kesofa sambil mengurut batang aku yang keras dalam seluar sambil menunggu Ain keluar dari bilik air. Kira-kira dua puluh minit kemudian Ain keluar dari bilik air sambil memakai t-shirt dan tuala hotel. Kelihatan rambutnya basah lagi dan aku pura-pura menonton tv.
“Dah siap?” aku menegur.

Ain hanya tersenyum sambil mengangguk kepala.

”Kalau Ain tak ada kain, abah ada seluar pendek, Ain nak ke?” Tanya ku sambil menyambung, “bukanlah pendek sangat, kat lutut jer” sambil mengeluarkan pakaian ku dari dalam beg.

“Boleh jugak,” jawap Ain ringkas.

Aku melangkah ke bilik air dan meninggal Ain dan terus mandi membersihkan diri aku dan di dalam bilik air. Batang aku yang tegang ku biarkan lepas dan membersihkannya kerana sekejap lagi ia akan meratah daging muda yang sedang menanti di luar, Sambil menyanyi kecil di dalam bilik air aku membayangkan bagaimana nanti meratah daging muda Ain.

Setelah siap mandi aku keluar dengan hanya bertuala sahaja. Waktu tu Ain sedang menonton tv dan sudah memakai seluar yang aku berikan padanya.

“Macam mana seluar? Padan ke Ain?”
“A’aa padan boleh pakai, dah abah ada seluar lain ke?” Membalas pertanyaan ku.
“Tak pe, abah boleh pakai kain pelikat je,” jawap ku.

Aku keluarkan kain pelikatku dari beg pakaian dan sarongkan di hadapan Ain. Semua tu sengaja aku lakukan dan dapat ku lihat sebenar Ain menjeling untuk melihat aku pakai kain pelikat ku. Towel aku sidaikan pada hujung katil dan aku lihat Ain masih lagi membungkus kepalanya dengan towel yang dipakainya tadi untuk mengeringkan rambutnya yang panjang sampai kebahu.

“Ain nak makan ke?” Tanya ku.
“Kenyang la abah, tadikan dah makan kat benteng, tak nak la,” jawapnya.
“Tak la kalau nak makan kita order jer masuk ke bilik, boleh panggil room service kalau Ain nak makan.”

Ain hanya mengelengkan kepala dan menjawap, “lagi pun dah sepuluh malam dah abah buka lagi ke?”

“Baiklah Ain….” dan menyambung, ”nak jaga bodilah ni tak makan malam eh!”

”Ala abah ni ke situ pula! Ain memang tak makan malam la abah,” jawapannya sudah semakin mesra dan manja ku rasa.
”Ain dah nak tidur ke?”
“Tak! Ikut abah la,” jawap Ain ringkas.

“Ok kalau nak tidur, abah nak ambik cadar kat atas katil dan Ain boleh tidur kat atas katil,” sambil aku menekan remote aircon dan turunkan suhu dalam bilik supaya lebih sejuk lagi.

“Ginilah… abah tidur atas dan Ain tidur kat bawah,” pintanya bersungguh.
“Eh! Mana boleh gitu, biarlah abah tidur kat bawah, Ain tidur kat atas. Kat bawah tu sejuk, kang demam pulak Ain.”

“Ok kalau gitu, abah pun tidur atas katil sama dengan Ain. Kalau abah nak tidur bawah, Ain pun nak tidur bawah jugak sama dengan abah.”
“Yer la Cik Ain, abah tidur atas, tapi abah berdengkur jangan Ain komplen pulak tak boleh tidur ya!”

“Alah abah Ain pun berdengkur jugak. Ain dah biasa.”
Aku menarik selimut dan naik ke atas katil sambil berkata, ”abah nak tidur dah Ain tengok la TV tu ya!”

Sambil membetulkan bantal, aku lihat Ain bangun dan menuju ke katil dan naik berbaring disebelah aku.

“Masuklah ke dalam selimut, Ain sejuk tu, tak kan nak tidur macam tu.”
Ain bangun dan memasukkan kakinya ke dalam selimut bersama aku. Aku memusingkan badan aku supaya membelakangkan Ain. Hati aku makin berdebar-debar dalam situasi macam tu dan tak boleh nak pejamkan mata. Sambil menelentangkan badan ku. Aku lihat Ain membelakangkan aku.

“Ain, Ain dah tidur ke?”
“Belum abah, kenapa?”
“Abah tanya sikit boleh?”

“Abah nak tanya apa?” Sambil memusingkan badan kearah ku
“Ain datang ke Kuantan nak cari kawan Ain tu perempuan ke boyfriend Ain?” Jangan marah abah tanya ya?”

Ain menolah ke arah lain dan aku menyuruh Ain memusingkan kepala ke arah aku. Ku lihat matanya bergenang dengan air mata.

“Tujuan Ain datang ke Kuantan ni nak jumpa dengan boyfriend Ain,” katanya perlahan dan menyambung, “dia janji nak tunggu Ain kat Kuantan tapi tak nampak batang hidung pun. Tak guna punya boyfriend janji tak tepati,” kata mula teresak-esak.

“Jadi Ain dah bersama dengan dia la ni,” kata ku lembut dan esakkannya makin kuat. Aku tau budak ni dah kena main la ni, senang kerja aku.
“Dah, dah usah menanggis lagi Ain, yang dah lepas tu lepas la nak buat macam mana, dah terlanjur,” sambil aku mendekati Ain.

Ketika itu tanpa segan dan silu Ain berpusing dan menyembamkan mukanya ke dadaku dan aku dapat rasakan air mata Ain yang panas mengalir jatuh ke dada serta kekenyalan tetek Ain terhimpit di badan aku yang tak berbaju.
Aku tidak berdiam diri malah terus membelai rambut Ain yang masih basah dan memujuknya supaya jangan menanggis lagi.

”Sudah la Ain nak buat macam mana, yang lepas tu jangan la di kenang. Jadikanlah ianya satu pengajaran untuk Ain supaya jangan mudah terpengaruh pada janji lelaki,” sambil tu aku mengucup kepala Ain dan menarik Ain makin rapat kepada aku dan aku dapat merasakan kehangatan tubuh Ain ketika itu.

Tangan aku menggosok belakang Ain dan aku dapat rasakan yang Ain tak memakai coli ketika itu. Aku dapat merasa badan aku makin hangat di dalam bilik hawa dingin apabila berpelukkkan dengan Ain masih muda dan segar. Sedu Ain makin berkurangan dan hanya kedengaran bunyi nafasnya yang menghela panas terasa di dadaku.

Suasana sunyi seketika, yang kedengaran hanya bunyi helaan nafas kami berdua. Aku mengerakkan kaki ku yang bergesel pada kaki Ain di dalam selimut tebal di atas katil. Aku memaut belakang Ain dan menggosoknya perlahan-lahan untuk beberapa lama aku pun tak tau tapi kesannya Ain mula memeluk aku makinn kemas.

“Ain… ” bisikku ke telinga sebelah kirinya.
“Ermmmm… ” jawapan manja yang keluar dari mulutnya tapi matanya masih tertutup dan seolah-olah tidak mau melepaskan pelukan di dadaku dan ketika itu bersentuhan dengan peha Ain yang hanya dilapisi seluar pendek cotton yang ku berikan tadi.

Aku mula bermain di bahagian tengkoknya dengan jariku perlahan-lahan dan sesekali aku dapat rasakan Ain mengeliat perlahan. Kini mulut ku beralih dari bahagian kepala ke dahi dan Ain makin kuat kemas memeluk ku.

“Ain…. dah…” bisikku sambil menjilat kecil cuping telingannya. “Dah jangan menanggis lagi…”

Ain mula membuka matanya yang masih merah dan mendongak memandang aku dengan pandangan sayu dan tanpa menunggu lama untuk melihatnya aku terus mengucup dahi nya beberapa kali dan apabila aku lakukan Ain kembali memejamkan matanya.

“Ain…” bisikku lagi.

Kali ini tangan kiri ku mengangkat dagu nya supaya mendongak ke atas dan lantas ku kucup bibirnya beberapa ketika dan ku lepas kan. Tiada reaksi apa-apa dari melainkan tunduk dan aku dapat melihat sekali lagi pipinya memerah mungkin malu kerana aku mengucupnya tadi. Suansana kembali hening beberapa ketika.

“Ain…” bisikku lagi dan Ain kembali mendongak dan memandang muka ku bibirnya yang nipis merah agak terbuka.

Aku mula mendaratkan kucupan sekali lagi dan kali ini aku menghulurkan lidah ku kedalam mulut Ain dan aku dapat merasakan mendapat reaksi dari Ain. Ain memejamkan matanya tapi lidah ku disedut perlan-lahan. Kami mula bergantian mengulum lidah masing-masing untuk beberapa minit. Apabila terlerai masing-masing mencugap-cugap menarik nafas.

Aku menolak Ain perlahan supaya terlentang dan mula menyentuh puting teteknya sebelah kanan yang kini keras di sebalik t-shirt yang dipakainya. Ku gentel perlahan-lahan sambil mulut ku terus mengucup mukanya dari dahi hingga ke dagu dengan kucupan-kucupan kecil.

Tiba-tiba Ain menekan tangan kiriku yang sedang mengentil putingnya seolah-olah menyuruh aku menyentuh keseluruhan teteknya. Aku kembali mengucupnya sekali lagi tapi kali ini aku mula meramas keseluruhan tetek kanannya perlahan-lahan.

“Abah…” desis Ain panjang bila aku mula menjilat lehernya yang puteh melepak tu.

Tangan ku kini mula meramas kedua-dua tetek Ain bergilir-gilir sambil mengentel puting Ain. Tak puas begitu aku memasukan tangan ku dari bawah baju Ain dan mula bermain dengan tetek Ain yang makin bertambah keras dan gebu, sambil aku memanggung pehanya supaya batang keras ku sentiasa bersentuhan dengan pehanya.

“Sayang…” aku kembali memanggilnya.
“Eemmmm…” jawap Ain lemah antara dengar dengan tidak.
“Sakit tak abah ramas?” Ku kembali berbisik.
Ain hanya mengelengkan kepalanya.

“Angkat tangan sayang,” sambil aku menaikkan t-shirt Ain.
Ain menurut arahanku dan mengangkat kedua tangan ke atas. Ketika bajunya sampai ke paras muka aku berhenti dan memandang ke arah kedua tetek Ain yang putih dan putingnya yang coklat kemerahan dan tanpa membuang masa terus menghisap puting sebelah kirinya. Ain mengeliat dan mengerang manja. Tangannya menarik bajunya ke atas dan menanggalkannya dan melamparkankan ke lantai.

“Ngapa sayang… sakit abah buat?” soalku.
“Takkkkk geli,” jawapnya sambil tersenyum.

Kini aku mula meramas lebih kuat dan bergilir-gilir mengulum puting Ain.
“Abah… ” keluh Ain panjang bila aku makin kencang meramas dan menghisap putingnya.

Tangan ku mula merayap turun ke bawah pusat Ain dan menyentuh kelangkang Ain yang masih ditutupi seluar. Ku ramas perlahan-lahan sambil mencari lurah cipapnya. Ain mengepit tangan ku dengan pehanya. Aku menarik tanganku keluar dan masukkan ke dalam seluar Ain.
“Ermmmm… Ain cukur ya!” bisikku.
Ain menganggukkan kepala sambil menjawap manja, ”ermm…”

Continue....

lls8
30-04-2012, 02:32 PM
Nikmat Pucuk Muda: Kawan Sekolah Anak Ku - 3

Aku kembali mengulum puting tetek Ain. Jari tengah terus ku letakkan dialur cipap Ain yang basah dan ku gerakkan ke atas dan ke bawah perlahan sambil mencari biji kelentitnya.

“Abah… ahhhhh… ” keluh Ain terputus-putus, bila tersentuh biji kelentitnya.
Pada masa yang sama aku meramas perlahan cipap Ain yang licin dan bengkak tu. Aku meninggalkan tetek Ain dan mengucupnya kembali.

Ain memelukku makin kuat. Apabila kucupan terlerai Ain merintih perlahan kerana jari tengah ku berada dalam cipapnya sambil ku gerakkan keluar masuk perlahan.

Tangan Ain kini beralih ke atas belakang tangan ku yang berada di celah kelangkangnya seolah memandu arah supaya digerakkan mengikut kehendak nya.

“Laju abah… laju! Ain nak geli…” keluhnya dan aku mula mempercepatkan gerakkan jari keluar masuk.

Tetiba badan Ain mengejang dan mengelupur dan bergetar sambil mengerang-ngerang beberapa ketika dan tangan ku dikepit degan peha. Bila erangannya menurun aku memperlahankan gerakan keluar masuk jari ku dan keluarkan dari cipapnya.

Ain masih tercugap-cugap dan bila nafasnya kembali reda tapi masih tak bermaya. Aku kemudian memasukkan jari ku ke dalam mulut ku di depan mukanya. Ain cepat-cepat menepis tangan ku.
Jangan buat macam tu Abah!”

“Kenapa sayang? Sedap lemak-lemak masin,” kataku.
“Kan kotor tu…” protesnya lagi.
--------
Ain masih memakai seluar yang ku berikan tadi. Pada waktu yang sama kain pelikat ku telah tersingkap dan batang ku yang masih tegang sudah terkeluar dan kelihatan. Aku mengambil tangan Ain dan aku letakkan ke batang kote aku yang keras tu. Ain tak membantah hanya mengikut sahaja.

“Buka seluar tu sayang ya!” sambil tangan ku melorot seluar yang dipakainya.

Ain memberi kerjasama dengan mengangkat punggongnya ke atas dan aku terus melorotkan seluar dari kakinya

“Putihnya budak ni,” bisik hati ku.
“Siap la engkau aku nak jilat cipap dan biji kelentit tu kejap lagi… hehehe,” gelak ku d idalam hati.

Jari jemari Ain masih meramas dan mengocok batang ku perlahan-lahan sambil kami berkucupan dan saling kulum mengulum lidah.
“Ain nak ke toilet dulu ke?” Tanya ku pada Ain.
“Tak nak la Bah… sejuk,” balasnya manja.

Aku terus mengulum dan menghisap tetek Ain yang bengkak dan keras sambil bermain di cipap licin dan becak. Sesekali ku masukkan jari ku ke dalam cipapnya. Ain merengek manja. Ain melancap batang aku yang masih keras dan aku biarkan Ain bermain dengannya hingga aku menyuruhnya mengulum batang aku. Tanpa bantahan Ain melakukannya.

“Sedap sayang… lagi dalam lagi!”
“Ermmmm sluppp…. Slupppp… wekkk!” kedengaran Ain seakan nak muntah kerana tersedak bila batang ku masuk dan sampai ke tekaknya. Dan ketika itu air matanya keluar kerana tersedak.

“Dah, dah sayang..” sambil aku menaikkan Ain ke atas badan ku dan terus mengucupnya. Seperti tadi Ain membalas setiap kucupan ku dengan penuh bernafsu. Kini kami sama-sama berbogel di atas katil.

”Sedap hisap batang Abah?”
“Besar! Tak muat mulut orang,” balas Ain sambil tersenyum. Sambil menarik selimut Ain meregek manja.

“Sejuk la Bah… kuat sangat air-con bilik ni.”

Aku mencapai remote control yang berada di atas meja kecil sebelah ku dan terus menaikkan suhu bilik supaya tak sejuk sangat.

“Kalau dah sejuk, mari sini abah panaskan,” kataku sambil meraih badan Ain yang mongel ke arah ku.

Terus ku kucup bibir Ain dan Ain tanpa malu-malu terus membalas sambil memaut badan ku makin kemas. Kucupan kami berterusan beberapa ketika sambil tangan ku meramas tetek Ain yang mengkal bergilir-gilir diselangi dengan mengentel puting kecil Ain. Apabila kucupan terlerai aku terus beralih ke putingnya mengulum dan menghisapnya dengan penuh nafsu. Ain makin ghairah sambil merenggek-renggek manja.

“Aahhh… abah…. geli Bah… Hisap kuat Bah…. ” sambil mendesis seperti kepedasan lada.

Tangan ku kini bergrak ke bawah dan mencari cipap Ain yang makin basah dan becak.

“Ermmmm.. licin tak ada bulu pantat budak ni…” bisik hati ku.

Mulut ku kini meninggalkan tetek Ain dan mula mengucup dan menjilat ke bawah ke arah badan dan terus ke pusat Ain.

“Errrrrrrrrrmm… geli….” rintih Ain bila lidah ku bermain di pusatnya sambil tangannya menolak lemah kepala ku.
“Bah… Ain tak tahan abah buat Ain geli….”

Aku kemudian beralih ke bawah lagi sambil mengucup ringan peha Ain yang separuh terbuka dan aku dapat melihat dengan jelas cipap Ain yang membengkak. Aku mula menjilat celah peha Ain yang gebu dan Ain mengerang panjang bila tunggul janggut dan misai ku bersentuhan dengan kulit peha gebu Ain. Aku menguak supaya peha Ain terbuka lebih besar.
“Tingginya tundun budak ni… ” bisik hati ku lagi.

Jari-jari ku masih bermain di kelentit Ain yang keras. Aku mula menjilat bibir cipap Ain yang membengkak dan mengigit manja. Ain mengosok kepalaku sambil merenggek manja dan memanggil ku terputus-putus.
“Abah…. shhhhhh… Bah…. geli abah….”

Sambil menguak bibir cipap Ain aku mula mendaratkan lidah ku ke lurah cipap Ain yang kemerah-merahan dan aku melihat Ain mengigil kegelian dan kesedapan sambil tangannya makin keras menekan kepala ku ke cipapnya yang becak itu.

“Ahhhhhh… shhhhhhh… isssss…” dan apabila lidah ku menjilat biji kelentitnya Ain makin kuat merintih dan mengerang-ngerang.
“Geli….” keluh Ain panjang.

Biji kelentitnya aku hisap semaunya dan jari tengah ku bergerak keluar masuk dalam cipap Ain dari perlahan hingga makin cepat.
“Bah… abah… Ain nak keluar abah…” terputus-putus.

Aku makin rakus menjilat dan menhisap kelentit Ain. Tiba-tiba dadanya terangkat ke atas sambil tangan Ain menolak kepala ku agar berhenti menjilat cipapnya, tapi aku menepis tangannya dan meneruskan menjilat biji kelentit Ain.

“Ain…. tak tahan Bah… Ahhhhh… shhhh… Bah… Oooohhh Bah… shhhhh… Bah… Ain keluar… Aahhhh… ahhhhhhh….” jeritnya sambil kini memaut kepala kepala ku makin rapat ke celah kelangkangnya sambil medesah dan tersentak-sentak beberapa kali.

Aku mengeluarkan jari ku dari lubang cipap Ain dan berhenti menjilat biji kelentitnya. Aku dapat melihat tompok-tompok air di atas tilam kesan dari klimaks Ain yang bercampur dengan air liur aku mengalir keluar dari cipapnya.

Aku beralih dan bergerak ke sebelah Ain yang masih lagi kelihatan keletihan dari klimaksnya tadi. Sambil mengenggam batang ku yang keras dan ku halakan ke mulut Ain yang separuh terbuka dan segera matanya yang masih tertutup terbuka.

“Hisap batang abah sayang,” pinta ku.
Padanya agak susah juga mulut kecil Ain untuk masuk batang ku. Setakat hujung kepala jer yang muat. Beberapa ketika kemudian batang ku masuk separuh ke dalam mulut Ain. Dengan bersusah payah Ain mengulum dan menghisap batang aku. Beberapa kali aku lihat Ain tersedak-sedak.
“Rasakanlah batang keras aku ni,” bisik hati ku lagi.

“Ermmm… shhhhhh… sedapnya sayang… kuat hisap sayang sssshhhh….” aku mengerang kesedapan. “Jjilat buah dia sayang… hisap sayang… hisap kuat…. Ahhhhhh…”

Aku dah tak boleh tunggu lama lagi, kalau tak meletup dalam mulut Ain pulak. Aku segera mengeluarkan batang aku dari mulut Ain.

“Baring sayang… buka peha sayang, kangkang luas-luas, abah nak masukkan batang abah dalam vagina sayang.”


continue......

lls8
30-04-2012, 02:34 PM
Nikmat Pucuk Muda: Kawan Sekolah Anak Ku - 4 (Ending)

Ain menurut kata ku sambil mengangkang kakinya luas sambil tangannya mengosok cipapnya yang becak. Aku merapatkan kepala batang ku ke cipap Ain tapi aku tak masukkan, hanya aku geselkan kepalanya ke lurah cipap dari atas ke bawah dan apabila sampai ke biji kelentitnya, aku tenyehkan kuat sikit dari sebelumnya. Ain merintih manja.

“Abah… cepat Bah…” sambil tangannya meraih batang ku.
Aku menepisnya.
“Nanti kejap… abah nak mainkan biji Ain dengan kepala batang abah dulu,” aku memberitahunya.

“Abah… Ain nak…” pintanya.
“Ain nak apa… cakap pada abah,” aku sengaja mengodanya.
“Ain nak abah masukkan batang abah dalam cipap Ain,” merenggek.
“Ain masukkan sendiri ya!” aku menyuruhnya.


Sambil meraih batang ku di bibir cipapnya Ain memasukkan batang ku sambil sebelah tangan menarik pinggangku supaya batang aku masuk ke dalam cipapnya.
“Errhhhhh… shhhhhhh… besar abah!”

Aku mula menekan batang aku masuk ke cipap Ain yang hangat tu. Dapat aku rasakan betapa sempit lubang cipap Ain ketika itu. Sambil menekan perlahan-lahan akhirnya separuh batang aku didalam cipap Ain. Aku lihat Ain ketika itu memejamkan mata dan berdiam diri. Entah sakit entah sedap aku pun tak tau.

“Ain…” aku memanggilnya.

----------------------------------



Matanya terbuka dan aku bertanya, “Sakit ke Ain?”
Ain mengelengkan kepala dan kembali memejamkan matanya.
“Sayang sayang…. fikirkan yang sedap je… enjoy sayang… Kejap lagi Ain akan rasa sedap sangat.”

Aku mulakan menyorong dan menarik perlahan-lahan dan aku melihat Ain mengerut mukanya seolah-olah kelazatan. Aku kemudian merapatkan mulut ku ke bibirnya dan mengucupnya dengan kuat sambil menekan batang aku lebih jauh kedalam cipap Ain.

Apabila aku tarik keluar batang ku seolah-olah semua isi cipapnya ikut keluar bersama batang aku. Apabila kucupan aku dan Ain terlerai Ain merintih perlahan-lahan. Kini aku mengulum puting ain bergilir sambil aku menyorong dan menarik batang aku dari cipap Ain.

“Tengok sayang, kita dah jadi satu….” bisik ku ke telinga Ain, sambil menyuruh Ain melihatnya.
“Tengok sayang batang abah dalam cipap Ain.”

Ain mengangkat kepalanya. Pergerakkan aku dari perlahan kini sudah makin cepat. Setiap kali aku menyorong masuk Ain kini membalasnya sambil mengetap bibir dan juga mengerang-gerang.

“Abah laju bah… laju…” bisik Ain agak perlahan. “Errrrhhhhhhh…. ahhhhhhh abah…”
Aku mula makin mempercepatkan gerakkan keluar masuk batang aku.
“Iye sayang…”
“Abah… Ain… Ain nak keluar bah…”
“Ye sayang… abah pun nak keluar ni…”

Makin laju sehingga terdengar kocakkan keluar masuk batang aku dan berkeriut katil yang kami main atasnya. Ain kini ku lihat mengelepar dan mengeliat sambil mulutnya meracau-racau kesedapan.

“Abah… sedap… Ain… Ain keluar… nak keluar lagi.. Bah… laju… ahhhh…”
Melihatkan Ain begitu, aku terus menghenjut sekuat hati ku dan kedengaran bunyi sluppp plapp….. plapppp bila peha kami berlaga. Aku dah tak boleh tahan lagi.

“Ain… Ain.. abah dah nakk keluar!”
Ain terus mengepit kaki ku sambil menjerit kuat.
“Ain nak keluar lagi eoooohhhhhh…. abah….”
Aku dapat merasakan cipap Ain panas ketika airnya keluar dan aku pun melepaskan air aku yang dah tertahan sejak dari tadi.
“Ain… sedapnya sayang… aahhhhh…” becak bunyinya.

Akhirnya hanya bunyi nafas kami yang tercugap-cugap yang kedengaran. Aku lesu di atas badan Ain. Aku biarkan batang aku terkeluar sendiri dari cipap Ain yang becak kombinasi mani ku dan Ain.

Sambil berbaring di sebelah Ain, aku meraih Ain supaya rapat kepadaku. Tetek Aik yang masih tegang terhimpit sebelah didada ku. Aku meraih dagu Ain dan mengucupnya berapa kali dengan kucupan yang pendek. Tangan ku kemudian beralih ke celah kangkang Ain yang masih becak dengan air mani aku dan Ain.

“Errmmm licin macam baby…” bisik ku ke telinga Ain.
“Abah suka?” Tanya Ain

“Eermmm yer… tu la yang buat abah geram sangat kat cipap Ain,” balasku.
“Memang Ain tak banyak bulu, ada sikit-sikit jer tu, yang Ain cukur bagi licin lagi pun Ain pun suka macam ni… Ain rasa seksi sangat…” jawapnya sambil meramas belakang tangan ku yang sedang melekap ke cipapnya.

Malam tu aku main lagi dengan Ain tiga kali. Aku tak tau entah berapa kali Ain klimaks, yang aku pasti kami sama-sama kepenatan dan tidur pukul 5 pagi. Yang akhir sekali aku main dengan Ain subuh tu style doggie, mengerang-ngerang Ain di subuh hening tu aku kerjakan.

Pagi aku dengan lesu bangun nak pergi berkursus di hotel tempat aku menginap mlam tu. Sebelum pergi aku mengejutkan Ain.

“Sayang… bangun sayang…. Abah dah nak pegi kursus ni…”
Sambil mata layu mamai Ain merengek.

“Alaaa…. dah Ain tinggal sorang la ni…”

Aku kembali naik ke atas katil dan menarik selimut yang dipakainya sambil mulut ku terus mengulum puting tetek Ain yang keras sambil meramas sebelah lagi.

“Nak lagi ya… sayang?”
Ain mengangguk manja sambil mengeliat.

“Ok sayang tengah hari nanti dapat lagi,” bisik ku perlahan-lahan sambil tangan aku meraba cipap Ain dan mengucup pipinya. “Bucuk tak mandi!”
Ain mencubit ku manja.
“Nanti abah sms ya!”

Dalam masa kursus tu bukan aku kosentrate sangat sebenarnya, ingat nak balik bilik jer sebab ada daging mentah dan muda sedang menunggu. Dari sms Ain aku dapat tau bahawa balak ex-bf dia waktu main dengan dia hanya nak puaskan nafsunya sahaja.

Mengikut kata Ain dalam 2 kali dia main dengan balak ex-bf, dia tak pernah pun dia puas, sakit lagi ada. Katanya lagi bila main dengan aku dia rasa puas sangat sebab dia rasa aku layan dia macam wanita segala yang diangankan bila melakukan seks semua tercapai.

Waktu lunch aku cepat makan, lepas tu bergegas ke bilik dan aku dapati Ain dah mandi dan sedang berkemban dengan kain pelikat aku, berbaring atas katil sambil menonton tv.

“WWow seksinya….” kataku.
Ain tersenggih jer dan menjawap, ”Ain basuh baju Ain la Bah… tak de baju so orang pakailah kain pelikat abah.”

“Ain lapar ke?” tanya ku.
“Lapar jugak, sebab semalamam dikerja sampai pagi habis tenaga,” kata sambil gelak manja.

“Ohhhh salah abah la ni ye….” jawap ku sambil memaut badan Ain ke arah ku dan mengucup bahunya yang putih melepak dan gebu. Ain mengeliat kegelian.

“Aa’ah…” jawapnya halus dan manja.
“Ok kita order room service ya, sayang nak makan apa?” tanya ku.
“Apa-apalah Bah, Ain makan je,” jawapnya selamba.
“Kalau gitu makan batang abah jer la,” jawapku sambil melawak.
“Alaaa yang itu lain abah… tak kenyang cuma sedap je,” sambil mencubit manja.

Aku mencapai ganggang talipon memesan makan ke bilik. Sebelum aku balik ke kelas aku nak main lagi. Kain pelikat yang Ain pakai aku lorotkan. Sambil melutut ditepi katil kaki Ain ku kangkang dan terus menyembamkan muka kau ke celah kelangkangnya. Lidahku mula mejilat lurah cipapnya yang merah dan mula basah oleh air liur dan lendirnya. Ain memegang kepala ku sesekali ditekannya kecipapnya yang bengkak tu.

“Shhhh…. ohhh…. aaahhh…. aaaahhhhhh…” keluh Ain sepanjang aku kerjakan lurah cipapnya yang becak.

Biji kelentitnya ku sedut semau mau aku. Aku kemudian bingkas bangun dan terus melorotkan seluar bersama dengan seluar dalam sekali.
“Pusing sayang… tonggeng sayang,” pintaku.

Sambil memegang pada tepi katil aku mula mengeselkan kepala batang aku ke lurah cipap Ain. Beberapa kali dan terus ku tekan batang ke dalam lubang cipap Ain yang sedang menonggeng tu. Apabila dah selesa aku masukkan habis batang ku kedalam cipap Ain. Aku sorong dan tarik perlahan-lahan berapa ketika sambil itu tetek mengkal Ain aku ramas dan puting kecil aku gentel dengan penuh nafsu.

Pergerakan aku makin cepat dan laju. Setiap pergerakkan aku dibalas dengan penuh bernafsu oleh Ain sambil mengerang-ngerang.

“Abah laju abah, sedapnya batang abah, laju abah… Ain nak keluar ni…”

“Ya sayang, abah pun sama…. ahhh….. shhhh… Ain… kemut sayang… kemut kuat!” Akhirnya aku melepaskan maniku dalam cipap bertalu-talu dan pada yang sama Ain jugak klimaks bersama dengan aku.

Kami rebah kekatil keletihan sambil tercugap-cugap yang kedengaran hanya nafas kami macam lepas lari 100 meter. Tiba-tiba bell bilik berbunyi. Aku lupa tadi aku ada pesan makanan dari restoran hotel.

Dalam keadaan berbogel Ain bergegas ke bilik air dan aku cepat-cepat mengenakan seluar aku tanpa seluar dalam dan buka pintu untuk mengambil makanan. Selepas aku bagi tip, waiter tu pergi aku ketuk bilik air dan Ain membukanya ketika Ain sedang berkemban dengan towel hotel sambil ketawa

“Hah! Itulah abah nasib baik dah sudah main, kalau tengah main kan kecoh tadi,” katanya sambil gelak.

Aku melucutkan semua pakaian ku dan masuk ke bilik air bersama Ain untuk mandi sebab badan berlengas dengan peluh dan bau orang lepas main. Kami mandi bersama dan sempat jugak la Ain hisap batang aku tapi tak keluar air la sebab aku nak cepat nak masuk kelas pulak.

Sebelum keluar, Ain talipon bapak dia bagi tau bahawa dia tak balik lagi malam ini sebab nak tidur lagi rumah kawan dia (yang sebenarnya nak batang aku lagi malam ni).


--- end ---

tamtom
04-05-2012, 01:24 PM
Brudder,

Pertama kali aku baca cerita sex dlm bahasa melayu. Stim jugak dibuatnya.

Cuma terma2 yg digunakan agak confusing sikit. Example melayu sini sebut pantat tu bontot. Dlm sebahagian cerita, pantat didefinasikan sbgai puki atau faraj.

Tapi all in all, cerita best2. Please continue.

Cheers.

lls8
04-05-2012, 04:52 PM
Brudder,

Pertama kali aku baca cerita sex dlm bahasa melayu. Stim jugak dibuatnya.

Cuma terma2 yg digunakan agak confusing sikit. Example melayu sini sebut pantat tu bontot. Dlm sebahagian cerita, pantat didefinasikan sbgai puki atau faraj.

Tapi all in all, cerita best2. Please continue.

Cheers.

Terima kasih for your feedback.
Will add new stories soon when I m free :D

Pre@oft
04-05-2012, 05:48 PM
Brudder
I am a Chinese but that did not stop me from enjoying your contributions. I actually cummed in my pants reading Norlela........:)

lls8
04-05-2012, 07:55 PM
Brudder
I am a Chinese but that did not stop me from enjoying your contributions. I actually cummed in my pants reading Norlela........:)

Actually Malay storyline a bit different n approach but then still very aroused when reading. Thank you for the comments. Will add a few more stories soon. Thank ou

uberzugzug
04-05-2012, 11:13 PM
Abang, boleh pendek lagi tak cerita u? Memang stim dibaca tapi panjang giler ni. Anyway thumbs up!