The Asian Commercial Sex Scene  

Go Back   The Asian Commercial Sex Scene > Commercial Sex Info at your Fingertips > Adult Discussions about Sex

Notices

Adult Discussions about Sex Misc chit chat about sex, whores, girls, love and lust. No non sexual discussions please.

The Knightsbridge Clinic Image
WARNING: Erectile Dysfunction Can Wreck Havoc On Your Mental, Emotional and Physical Health If Left Untreated. Read to discover a painless treatment that may help you achieve the erections you want.

Reply
 
Thread Tools
  #31  
Old 28-10-2005, 05:08 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Balak India

Aku kenal dengan mamat india ni melalui internet ni gak la..nama dia James kalau tak silap aku...ini lah kali pertama aku kenal dengan mamat india ni...
Setelah beremail beberapa kali dan call aku banyak kali gak...dia ni tinggal kat Pahang..so dipendek kan cite...dia ajak jumpa...aku set aje...dia kata dia ada kursus kat KL ni...dia akan overnite kat Bussiness Inn Hotel...so dekat aje dengan tempat aku tinggal.

Seperti yang dijanjikan...dia soh aku datang kat bilik dia nombor dah lupa...Aku ni kali pertama nak main dengan mamat india...lagi pun dia kata...ini la kali pertama dia main dengan lelaki lembut cam aku ni...so aku bawak la kawan untuk menyedapkan hati aku ni..aku takut gak..kot kot dia ni cam mamat estet aje..lepas aje aku parked kete aku kat depan hotel tu...aku dengan kawan aku pun naik la hotel tu...malu gak..sebab maklum la...reception kat depan tu pandang semacam aje...aku ni biasa la..dreesing lelaki aje...sampai aje kat bilik dia...aku bell dia...terbuka aje pintu...aku setengah pengsan dengan kawan aku tu..sebab mamat ni bukan mamat estet...jangan tak caya...muka dia cam Anil Kapoor...tak caya sudah...bini kau nama bedah..kawin di Mekah..tetek dia beso sebelah..hehehehhee....

Dia pelawa aku masuk...so hajat hati tak nak introduce diri masa awal..sebab takut gak tak hensem....so aku nak pass kat kawan aku aje...tapi bila cam Anil Kapoor tu...tak jadi la nak nyamar...so kawan aku lak...aku tengok dah lain macam...planning asal nak kasi kat dia..tapi tak leh jadi..aku over shadow dia...aku kenal kan diri aku...so...we all sembang jab..aku dah kasi signal kat member aku tu..soh dia turun la..tunggu kat mana mana...dia paham...we all sambung cite..macam macam cite la...oppppsss..mamat ni dah kawin dah...ada anak 2...tak kisah la kata hati aku...janji aku boleh atasi prestasi wife dia..sambil sembang tu.....tangan aku merayap gak..aku tahu..jantan ni kalau kita tak mula kan dulu..sah sah dia tak nak nyer...malu la konon..piraaahhhhh..tapi bila dah mula kang..naik biru kita di buatnya...dah paham sangat dahhhhhhh...

AKu lak offer dia untuk massage..maklum ler dia naik bas..penat...so aku soh dia buka baju...dia ikut aje...aku soh dia pakai towel...dia ikut gak...aku ni pakar gak la dalam urut mengurut ni..sebab aku ni anak tukang urut...dia kata aku pandai urut..ye la tu...nak bodek la tu...sambil urut aku sembang la dengan dia...dia kata dia tak pernah puas dengan wife dia..sebab wife dia orang kampung yang tak pandai main...tak suka blowjob dia punya..kayu..ye la tu..banyak la kau punye cite...macam macam kau kondem wife kau..tapi dalam masa aku urut tu..aku sniff gak dia..kot kot ada bau badan...sah sah..confirm..cop sirim dia ni pembersih...aku rasa lega sikit...tak nak la aku bau kari ka minyak lenge ke...sampai aje jari jari aku ni kat pinggang dia..aku tarik sikit demi sikit towel tu dari paras pinggang...sampai la dia terbogel..amboiii..terbogel lagi...sebenarnya sengajakan...nak tengok gak bontot kuali ker bontot periuk...so aku rasa dia ni memang bersih punye orang..sebab ada chop sirim gak...heheheee.....aku cari urat sembelit dan urat kentut dia...nasib la tak kentut...kalau kentut mau aku humban dia ikut tingkap tu...tapi aku tengok bontot dia terkemut kemut la sebab sedap sangat dapat urutan berbisa dari anak tukang urut..sengaja aku mainkan jari aku kat pangkal buah dia..aku rasa kematu aje kat situ..keras la batang dia tu...aku urut urut kat pangkal batang dia yang kat lobang bontot dia tu...dia dah berdesih dah...sah sah tegang dan keras batang dia tu...ini urut bukan sebarang urut tau..ini urut untuk carik urat kasi keras dan kuat main...sebab aku ada belajar dari abah aku..aku carik lubang cincin dia dari belakang..abah aku kata lagi senang carik dari belakang...aku rasa buah dia bergerak gerak dan macam ada angin..aku urut buah dia...ada lendir...tak elok untuk jantan macam u all yang suka melancap dan kuat main...bila dah rasa ok sikit...aku soh dia telentang...mak aiiihhhhh....telentang aje dia...mata mak berpinar sekejab nyah..apa tak nya...keras macam besi...berurat...panjang..beso..semua nya kira complete la...bagi seorang jantan macam dia ni...hati aku dah dig dug...aku tengok mata dia..dia senyum aje kat aku...dia ingat aku takut??..alang alang seluk batang..eh eh batang lak..terlatah lak..alang alang seluk pekasam..biar sampai lendir keluar....betui ka mak cakap ni nyah...aaaaaaaaahhhh...tak kisah la nyah...mak pun..eh mak lak...aku pun urut la perut dia...aku rasa banyak angin...berbunyi perut dia sebab angin lari...pas tu aku pegi kat ari ari dia...kat situ angin lagi kuat....tapi tak ribut topan..akak malas dengan adik adik yang tak reti bahsa ni..hehehhee...lagi bertambah la keras batang mamat keling ni...eh eh...aku terperasan...laaaaaa..mamat ni rupanya dari spesis orang islam gak....veryt the clean gitu...sunat nyaaaaaaaaahhhh...mak suka!!!...memang cantik shape dia..kepala tak la kembang semangkuk cam kepala king cobra tu...selari dengan batang dia yang panjang tu...tekan tekan kat pangkal batang dia tu...urut ada isi sikit...nak kasi tang pangkal tu biar tak leh nak lentur lentur..ada la petua dia...sape sape nak berurut dengan mak...kena la sedia kan pengkerasnya..tak mahal...RM225 aje...RM200 tu sebab nak beli baju..nak melaram..heheheee...iisssshhhh...cite cite la..potong steam betul la...sorry nyahhhh....ni kan cite satira...

Aku tengok mata dia dah tutup rapat dah bila aku pegang batang dia...berdenyut denyut...aku genggam kuat kuat..fffuuuhhh..memang power giler mamat ni punye...tak ada lembik lembik dah...ya la..kari la pulak..sambil main main kat kepala batang dia tu...tangan aku satu lagi..main kat puting dia...sekejab kiri..sekejab kanan...aku tengok dia macam nak juling dah bila aku buat cam tu...steam giler dia..lepas tu...aku tengok mata dia cam mengharap aku kulum batang dia..aku paham...sikit demi sikit aku main dengan lidah aku kat kepala batang dia...aku tengok kaki dia dah terangkat dah...aku masuk kan batang dia pelan pelan dalam mulut aku..ngeliat manja dia...suara tertahan tahan...apa tak nya..panas suam la kot...lama gak aku berkeadaan begitu..sambil tu lidah aku main main kat kepala batang dia masa terendam kat dalam mulut aku...jari aku terus main kat puting dia...dia angkat kaki dia dalam keadaan lutut di atas...dia kangkang kan kaki dia...aku ni suka tengok orang siok cam nak mampus..aku pun apa lagi...bawak lidah aku kat antara pangkal batang dan lubang bontot dia...sebab clean aku sanggup laa...aku main main kat urat tu..apa lagi..terangkat bontot dia...sambil mengerang sedap...tengah tengah sedap tu...hand phone aku berdering...laaa..sape la pulak kacau ni...tak tau nombor sape...aku angkat...aku dengar kawan aku kat bawah dah marah marah kat aku dah...dia kata..."oooiiii..mau bikin anak ker"...hehehhee.....aku kata "give me 10 minit please"...dia kata..."kalau lambat aku balik naik teksi"..cam mana tuh..??...sape nak jawab??ada idea??...tolong jawab kan...

terus aku main mainkan lidah aku kat lubang bontot dia..fuuyyooooooo...lagi terangkat kaki dia..mengerang macam lembu kena sembelih...aku suka tengok mamat tu dalam keadaan cam tu..tak tentu hala..aku tau dia steam giler tu..lagi suka dan lagi kerap aku jolok lidah aku kat lubang bontot dia tu...aku tau sangat...dia memang suka...dan aku tau gak..lelaki memang suka kalau main lidah kat lubang bontot mereka...tak caya bet RM10.00. Dan aku percaya..mamat ni tak lama ni..aku sure memang akan pancut cepat ni...betul tekaan aku...sambil tangan aku goncang/melancap batang kote dia...sambil aku jilat bontot dia...aku rasa dah kembang semacam kote dia tu...macam air dah nak keluar dah..lagi laju aku buat...tau tau dia angkat tinggi bontot dia..sekali dengan kaki dia...crrruuttt..cruuutttt...dia klimak...aku tengok muka dia berkerut tahan sedap..jangan tak caya..air dia sampai kat muka dia..dia terus melancap sendiri...sambil mengerang..aku tau...ini akibat urutan aku kat batang kote dia tadi...urat dah betul...banyak sangat air dia...aku perati aje gelagat dia..tak kuasa mak nyah nak tolong dia lapkan..sendiri sedap sendiri buat la...lepas tu aku tengok dia len+++ cam orang lari 3000 km...terdampar lesu...dia tarik nafas dalam dalam..lepas tu dia lepas kan..baru la dia boleh becakap dengan aku..dia kata...aku ni sah sah memang tera dalam bidang urut dan main ni..ye ke ni???....

tak penah dia capai klimak cam gini sedap dia...angin dekat buah kote dan perut dah tak ada..memang la sedap bila klimak...jangan korang tak tau...lepas tu..hand set aku bunyi lagi...aku off terus..aku tau kawan aku dah marah dah tu..so aku cakap kat dia..i got to go...dia paham...so dia ambil duit..pas tu dia kasi kat aku..dia kasi aku RM100.00...dia kata ini bukan sebab khidmat sex..tapi khidmat urut aku kat dia..aku paham..dan aku terima aje duit tu....dia kata..lain kali dia akan call aku kalau dia datang KL lagi..so aku pun angguk aje la...aku bega bega sikit rambut dan baju aku..aku pun chiow...puas hati aku bila aku dapat takluk jantan yang kata dia orang tera..boleh tahan sampai 45 minit ke atas la...1 jam la..gebang je tu...dengan mak jangan main nyahhhh...mak tahu di mana kelemahan korang...hehehehhee...jangan cakap beso dan takbur...buruk padah nya...

Selang sebulan lepas tu..mamat ni call ..dia kata nak datang KL lagi..tapi kali ni aku kasi alasan lain..sebab nak balik kampung..wrong timing...dia call banyak kali gak la...lepas tu..dan lagi..dan lagi..tapi ..sorry....there is no reason...sebab malas aje...Itu lah paparan aku kal
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #32  
Old 28-10-2005, 05:11 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Bapa Mertua Part 1

Aku seorang isteri muda umur 23 tahun. Sudah 2 tahun aku berkahwin dengan seorang lelaki yang bernama Azman. Azman bekerja sebagai penyelia syarikat dan sentiasa bekerja di berbagai cawangan. Mungkin kerana kesibukannya kami belum lagi dikurnia cahaya mata.

Aku sering keseorangan di rumah. Bapa mertuaku yang tinggal seorang diri sejak kematian ibu mertuaku sering mengunjungi rumahku. Kebiasaannya dia datang semasa suamiku di rumah. Pada suatu petang bapa mertuaku berkunjung semasa Azman pergi outstation.

“Bapa saja nak tengok kaulah Lia, kalau sunyi boleh bapa temankan,” jawab bapa mertuaku.

Selepas makan malam bapa mertuaku berehat di ruang tamu. Waktu itu bapa mertuaku memakai kain sarung saja. Oleh kerana keadaan bilik agak panas kipas angin dipasang laju. Aku diajaknya berbual-bual. Sebagai menantu yang baik aku melayan bapa mertuaku berbual. Sambil berbual-bual terselak kain bapa mertuaku kerana ditiup angin dari kipas yang laju. Aku ternampak balak bapa mertuaku terpacak keras di celah paha. Tak ku sangka sama sekali...! dalam hidupku, tak pernah ku lihat balak yang sebegitu besar saiznya. Aku hanya biasa melihat balak suamiku yang bersaiz kecil.

Bapa mertuaku buat-buat tak tau saja. Balak bapa mertuaku nampaknya berada di dalam keadaan yang sungguh tegang. Spontan saja cipapku mengemut dan nafsuku bangkit. Lebih lebih lagi aku baru saja bersih dari haid dan tak sempat didatangi oleh suami ku. Jika bersama pun suamiku tidak memberi perhatian kepada hubungan kami. Di fikirannya hanya kerja. Terasa mendidih darahku pada waktu itu. Bagai gunung berapi yang siap sedia memuntahkan lahar panasnya.

Aku rasa balak bapa mertuaku jadi tegang sebab dia asyik perhatikan pakaianku. Aku hanya mengenakan pakaian gaun malam tanpa apa-apa pun di dalam, maklumlah cuaca begitu panas. Sebenarnya telah menjadi kebiasaanku bila mengenakan gaun malam aku tidak memakai bra dan seluar dalam. Memang kebiasaanku bila berada di rumah bersama suamiku. Aku terlupa bahawa yang bersamaku kali ini adalah mertuaku bukan suamiku. Saiz buah dadaku yang berukuran 36D sudah pasti telah mencuit hati mertuaku. Patutlah semasa aku menghidangkan makanan, bapa mertua asyik merenung lurah bukit kembarku yang agak terdedah kerana leher gaun yang kupakai agak luas.

Kerana tidak dapat menahan nafsu, aku terus menuju ke bilikku dan meninggalkan bapa mertua di ruang tamu untuk menonton berita perdana di tv.

Desakan nafsuku yang meluap-luap itu telah menyebabkan aku terkocoh-kocoh mengejar tilam untuk segera melayan denyutan cipapku. Setiba di dalam bilik, aku pun menghumbankan badan ke katil dan terus menyelak gaun tidur. Bahagian bawahku terdedah tanpa seurat benang.

Aku mengangkang seluas yang mungkin dan mulalah bermain dengan biji kelentitku. Alangkah bahagianya kalau Azman mempunyai konek besar seperti kepunyaan bapa mertuaku. Aku terus leka dibuai khayalan yang sebegitu rupa.

Sambil menjolok jariku ke dalam gua keramatku aku membayangkan batang balak yang besar berurat-urat sedang keluar masuk menujah taman laranganku. Kupejam mataku sambil melayan imaginasi seksku. Kurapatkan kedua-dua pahaku dengan jariku masih tetap di dalam lubang cipapku. Kubelai kelentitku dan kuraba-raba mesra. Terasa cairan hangat meleleh keluar membasahi lurah merkahku. Sungguh enak dan lazat kurasa.

Rupa-rupanya pintu bilik ku tadi bukan saja tidak kukunci malahan ianya ternganga luas. Tanpa kusedari, bapa mertuaku telah mengekoriku ke bilik. Ketika aku sedang leka melayani runtunan nafsu, dia dengan jelasnya dapat menonton segala tingkah lakuku. Berderau darahku melihat bapa mertuaku sedang berdiri di muka pintu. Sesosok tubuh lelaki tua yang berkulit hitam legam sedang bertelanjang bulat di situ. Batang balaknya yang juga hitam legam itu terpacak keras berurat-urat. Bulu-bulu yang sudah mulai memutih kusut masai seperti tak terurus. Tangan kanannya sedang kemas menggenggam balaknya yang sudah keras terpacak. Aku terkejut dan teramat malu. Aku tergamam hingga aku terlupa bahawa tanganku masih lagi melekat pada mutiara nikmatku.

Bapa mertuaku bertindak pantas meraih kesempatan terhadap aku yang masih terpinga-pinga. Dia terus menerpa dan mencelapak kangkangku yang sudah sedia terbuka luas. Pahaku dipegang kemas hingga aku tak mampu melindungi cipapku. Mukanya disembam ke taman rahsiaku. Cipapku yang telah basah dijilat-jilat dengan lidahnya. Bibir cipapku yang lembut menjadi sasaran jilatannya. Bila kelentitku yang sememangnya telah tegang dijilatnya aku hanya mampu meraung kesedapan. Terangkat-angkat punggungku menahan geli dan nikmat. Selama dua tahun kami berkahwin suamiku tak pernah melakukan seperti apa yang mertua aku sedang lakukan. Suamiku patut belajar dari bapanya cara memuaskan isteri.

Mungkin terlalu geram melihat cipap muda berbulu nipis di depannya, mertuaku seperti dirasuk menggomol dan menggosok mukanya ke seluruh cipapku. Habis mukanya berlepotan dengan lendir yang banyak keluar dari cipapku. Lidahnya makin ganas meneroka lubang cipapku yang mula ternganga menunggu diisi. Gerakan lidah maju mundur dalam lorong nikmatku sungguh sedap. Belum pernah aku merasa senikmat ini. Hanya erangan saja yang keluar dari mulutku.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #33  
Old 28-10-2005, 05:13 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Bapa Mertua Part 2

Gerakan-gerakan ganas pada cipapku membuat aku tak dapat bertahan lagi. Cairan panas tersembur keluar dari cipapku. Aku mengalami orgasme yang pertama. Muka mertuaku makin basah dengan lendir dari cipapku. Aku lemah longlai penuh lazat.

Lelaki separuh abad yang berkulit hitam dipanah matahari ini sungguh mahir melayanku. Badan tuanya masih kelihatan berotot-otot kekar kerana setiap hari beliau menggunakan tulang empat keratnya bersawah. Tenaganya masih kuat dan mampu mengalahkan suamiku, anaknya. Nafsunya juga amat tinggi, mungkin kerana telah bertahun tidak bersama perempuan sejak kematian ibu mertuaku.

Melihat mataku yang kuyu, mertuaku mula merangkak ke atas tubuhku. Badanku dipeluk kemas sementara mulutnya pula telah berjaya menyusukan puting tetek ku. Dinyonyot putingku bergilir-gilir kiri kanan. Aku masih cuba menolak badannya yang berotot keras itu tapi mertuaku lebih tangkas. Kedua tanganku ditekan ke tilam. Aku tak berdaya berbuat apa-apa lagi. Aku hanya mampu meronta melawan kudrat bapa mertuaku yang lebih kuat.

“Bapa, jangan. Saya menantu bapa, isteri anak bapak,” rayuku.

“Tak apa, anggap saja bapa suamimu sekarang,” bapa mertuaku bersuara.

Bapa mertuaku merapatkan bibir lebamnya ke bibirku. Dihisap dan disedut bibirku yang comel. Aku tak mampu berkata-kata lagi. Aku pasrah saja menunggu tindakan selanjutnya dari bapa mertuaku. Aku tergeletak pasrah di tilam dengan kakiku terkangkang luas.

“Lia, sudah lama bapak geram pada Lia. Kecantikan dan gerak geri Lia meruntuhkan iman bapa,” bisik mertuaku di telingaku.

Aku hanya diam tak bersuara. Melihat keadaanku yang pasrah tak melawan itu maka bapa mertuaku mula bertindak. Aku terasa ada gerakan-gerakan di celah kangkangku. Cipapku terasa disondol-sondol oleh satu benda bulat. Benda bulat keras bergerak pantas di celah alur cipapku yang telah basah dari tadi. Tiba-tiba benda bulat panjang mula terbenam ke dalam rongga cipapku. Bapa mertuaku mula menghayunkan pinggulnya maju mundur. Mertuaku menggunakan segala pengalamannya bagi menakluk menantunya yang masih muda dan bertenaga. Jika kekuatan tenaga yang diadu mungkin dia akan dahulu menyerah kerana itu mertuaku mengguna segala muslihat dan pengalaman yang dipunyainya. Ibarat pendekar tua yang banyak ilmu yang sedang bertarung dengan pendekar muda yang penuh bertenaga. Hanya dengan taktik dan teknik yang ampuh saja mampu mengalah pendekar muda yang banyak tenaga.

Bapa mertuaku hanya memasukkan separuh saja balaknya ke dalam cipapku. Dilakukan gerakan maju mundur dengan cepat sekali. Sungguh cepat dan laju hingga aku terasa sensasi nikmat yang amat sangat. Aku rasa G-spot ku diteroka dengan penuh kepakaran oleh mertuaku. Hanya erangan demi erangan saja yang keluar dari mulutku. Aku tak mampu berfikir lagi. Otakku kosong, yang aku rasa hanya nikmat semata-mata.

Selepas lima minit mertuaku mula menekan perlahan balaknya yang keras itu. Akhirnya seluruh batang balaknya terbenam dalam lubang cipapku. Terbeliak mataku menerima balak besar dan panjang. Terasa senak diperutku dihentak oleh balak bapa mertuaku. Suamiku tak pernah mampu meneroka sedalam ini. Aku cuba menyesuaikan diri dengan balak besar hingga perasaan nikmat dan lazat bertambah-tambah menyelinap ke seluruh urat sarafku.

“Lubang Lia sungguh sempit, padat rasanya. Belum pernah bapa rasa lubang ketat macam ni,” puji bapa mertuaku.

Aku hanya tersenyum mendengar pujian mertuaku. Aku tak pasti pujian itu ikhlas atau hanya pujian palsu lelaki yang sedang dikuasi nafsu. Mula merasai lubang cipapku yang sempit dan hangat, bapa mertuaku mulalah menghenjutku dengan rakus. Dari gelagat keganasannya itu jelaslah bahawa selama ini dia memang geram terhadap diriku. Apalagi ibu mertuaku telah lama meninggal. Sudah lama bapa mertuaku berpuasa hubungan kelamin. Dendam nafsu yang ditanggung selama ini dilampiaskan sepuas-puasnya pada diriku yang masih muda dan solid.

Akalku cuba menafikan tetapi nafsuku tak dapat menolak akan kehebatan bapa mertuaku. Balaknya yang besar dan berurat-urat itu memberi kenikmatan berganda berbanding zakar suamiku yang kecil. Biar otakku menolak tapi cipapku mengalu-alu kehadiran batang besar dan panjang. Kehadirannya di dalam perutku amat ketara kurasakan. Malahan kesan penangan yang sebegitulah yang selama ini aku dambakan. Gerakan kasar dan penuh penguasaan seperti inilah yang amat aku berahikan. Semakin lama semakin pasrah aku zahir dan batin.

Bagi menyeimbangkan perlawanan maka aku mula mengurut dan mengemut batang besar mertuaku. Otot-otot cipapku meramas secara berirama balak yang terbenam dalam terowong nikmatku. Aku ayak-ayak punggungku bagi menambahkan lagi kenikmatan bersama.

“Lubang Lia hangatlah. Lia padai kemut, sedaplah Lia,” mertuaku memujiku lagi.

Seluruh jiwa ragaku mulai kecundang terhadap tuntutan nafsu yang maha sedap itu. Tanpa segan silu mulutku tak putus-putus merengek dan mengerang. Aku mengaku akan kehebatan bapa mertuaku. Tiada lagi rasa berdosa dan penyesalan. Nikmat dan lazat saja yang kurasai waktu ini.

“Bapa sedaplah, laju lagi pak,” tanpa sadar aku bersuara.

Mendengar suara rengekanku meminta maka makin laju bapa mertuaku mengerjakanku. Badanku dirangkul kemas, bukit kembarku diramas dan dihisap.

Ladangku yang subur dibajak sejadi-jadinya oleh mertuaku. Kehebatannya mengalahkan suamiku yang juga anaknya sendiri. Kesuburan ladangku dapat dirasai mertuaku. Digemburnya ladangku sepuas-puasnya. Jelaslah bahawa suamiku sendiri gagal menandingi kemampuan bapanya. Mungkin sebab itulah dia gagal menghamilkan aku.

Dinding cipapku digeser-geser oleh kepala dan batang mertuaku. Otot-otot cipapku menjerut rapat batang besar. Terasa seperti melekat dinding cipapku dengan balak mertuaku. Bila ditarik balaknya aku rasa seperti isi cipapku turut sama keluar. Aku menggelupur kesedapan. Aku seperti melayang di kayangan. Otot-otot badanku menjadi kejang, kakiku mendakap erat badan mertuaku dan tanganku mencakar-cakar belakang bapa mertuaku kerana teramat nikmat. Akhirnya mencurah-curah air nikmatku menyirami kepala konek mertuaku. Aku lesu kelemasan.

“Bapa hebat, Azman tak sehebat bapa,” aku memuji kemampuan mertuaku.

Setelah cukup rata membajak, bapa mertuaku pun mulalah menyemburkan benih zuriatnya ke dalam rahimku. Terbeliak biji mataku menikmati kesedapan setiap pancutan yang dilakukannya. Kepanasan cecair benih lelaki tua disambut dengan ledakan nafsuku sendiri. Menggeletar seluruh tubuhku menikmati tadahan benih-benih zuriat yang cukup banyak menyemai rahimku yang subur. Aku terkulai layu penuh nikmat.

Selepas itu kami sama-sama terdampar keletihan setelah mengharungi kepuasan bersama. Bertelanjang bulat kami tidur berpelukan hingga ke pagi. Tengahhari esoknya sekali lagi bapa mertuaku menyemai benih yang mampu membuncitkan perut aku. Kali ini dia menghenjut aku bagi tempoh yang lebih lama dari semalam. Malahan cecair benihnya juga lebih banyak dan lebih pekat. Hampir seminit aku terpaksa menadah perahan nafsunya. Dua kali aku klimaks sepanjang pertarungan itu. Batang besar hitam itu membuat aku terkapar lesu kesedapan. Sungguhpun bentuknya hodoh hitam berurat-urat tetapi membuat aku ketagih untuk menikmatinya.

Telefon di ruang tamu berdering. Dengan perasaan agak malas aku menyambutnya. Di hujung sana suamiku memberitahu bahawa dia akan terus ke Sarawak dan akan berada di sana selama sebulan. Bapa mertuaku tersenyum sumbing mendengar khabar tersebut. Aku pula jadi serba salah kerana selama tempoh itu kelak aku bakal ditiduri oleh seorang lelaki tua yang hitam legam lagi tidak kacak. Tetapi aku akui mainan seksnya cukup hebat mengalahkan orang muda.

Dua bulan kemudian aku mulai muntah-muntah. Mertuaku tersenyum senang kerana benih yang disemainya telah tumbuh. Suamiku juga gembira kerana akan menimang cahaya mata tetapi dia tidak tahu bahawa anak yang kukandung adalah adiknya sendiri.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #34  
Old 28-10-2005, 05:14 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Biniku Ngan Bangla

BINIKU DENGAN BANGLA

Cerita ini berlaku pada tahun lepas kira-kira bulan Disember. Di kawasan tempat tinggal kami ramai terdapat mat-mat bangla. Mereka ini selalu aje lalu-lalang di depan rumah kami.

Dalam ramai-ramai bangla tu adalah seorang berdua yang aku kenal. Namanya Ragesh. Badannya agak kurus dan tinggi. Biasanya mat-mat bangla ni pada setiap petang pergi kekedai membeli keperluan mereka dengan memakai kain pelikat aje.

Ragesh ni selalu juga datang ke rumahku untuk berbual-bual. Kadang-kadang semasa biniku tunduk membawa hidangan sempat juga matanya melirik mencuri lihat buah dada biniku dari kolar bajunya. Aku buat tak kisah aje.

Aku sudah kahwin hampir 3 tahun setengah. Sudah mempunyai seorang anak berumur 2 tahun setengah. Tapi biniku memang cun melecun. Kulitnya putih kuning, teteknya saiz 32 (boleh tahanlan), body boleh buat air liur meleleh.

Biniku tidak menyusukan anaknya takut teteknya kendur. Kami hanya memberinya susu botol aje. Sebab itulah teteknya tegang dan segar. Begitu juga dengan pantatnya. Masih tip-top. Ketat dan mengancam.

Biniku ini agak terbuka dalam bab seks. Dia tak berapa kisah sangat. Janji dia puas. Pernah dia bertanya kepada aku ada tak teknik-teknik lain yang boleh menambahkan lagi imaginasi dan daya seks kami. Aku menyatakan ada. Aku bertanya kepada dia, mahu tak dia mencuba merasa balak orang lain pula. Dia menjawab, "no probelm, boleh juga..."
Aku juga teringin nak lihat pantat biniku dijolok oleh balak lain. Asyik-asyik balak aku aje yang tenggelam timbul dalam pantatnya. Boring juga...

Suatu petang selepas anak kami tidur, aku menonton blue film dengan biniku. Tiba-tiba pintu diketuk. Aku lihat Ragesh diluar. Dia kata boringlah sebab hari cuti, jadi dia nak tumpang tengok tv. Aku kata, masuklah, kami tengah tengok cerita best.

Ragesh pun masuk dan duduk di sofa sebelah biniku. Jadi biniku di sebelahnya. Ragesh jadi gelisah bila melihat cerita blue film yang aku pasang. Maklumlah bini aku ada bersama, malu juga dia. Melihatkan itu aku bertanya kepada Ragesh pernah dia beristeri? Dia berkata dia sudah ada 6 orang anak di Bangladesh. Sudah hampir 2 tahun dia tidak balik melihat anak dan isterinya.

Aku tanya dia lagi, kau tak stim ke, lama-lama tak jumpa isteri kau. Ragesh kata stim juga, sambil ketawa malu-malu. Bila aku lihat dia dah agak tak malu, aku pun tanya dia, kau tak mahu asah balak kau ke, Ragesh. Biniku memandang aku dan begitu juga Ragesh. Ragesh tidak menjawab. Aku lihat kain pelikat Ragesh sudah terangkat, mungkin balaknya dah keras.

Dengan selamba aku berkata kepada Ragesh yang aku mahu dia servis balaknya yang dah nak berkarat tu dengan biniku. Biniku terkejut... Aku buat tak kisah aje.. Aku fahamlah dia tak membantah.. Ragesh pada mulanya malu, aku katakan pada dia nak atau tak nak. Ragesh mengganggukkan kepalanya.

Aku menyuruh Ragesh rapat dengan biniku. Ragesh mula merapatkan dirinya dengan biniku. Tangannya yang agak keras dan kasar itu mula memegang bahu biniku. Aku menyuruh Ragesh menjalankan 'projek' tu atas permaidani di ruang tamu tempat kami menonton tv tu. Ragesh tidak membantah..

Perlahan-lahan tangan Ragesh menyelinap ke dalam baju biniku. Biniku kegelian apabila tangan Ragesh yang berbulu itu mula menyentuh leher dan belangnya. Ragesh semakin berani. Aku memerhatikan aje perbuatan Ragesh dengan penuh stim. Dalam hatiku berkata, pandai juga bangla ni beromen.

Ragesh mula menanggalkan T-Shirtnya. Dia memegang kepala bini dan merapatkan mulutnya untuk mengucup bibir biniku. Biniku merapatkan mulutnya. Ragesh menghisap bibir dan menggulum lidah biniku. Mereka berdua berkucupan dengan penuh ghairah. Kulihat mata biniku semakin layu. Baju biniku perlahan-lahan disingkat oleh Ragesh. Perlahan-lahan tetek biniku terbuka. Bajunya dibuang ke lantai. Coli biniku dibuka Ragesh. Ragesh membaringkan biniku di sofa. Kain batik biniku di rentap oleh Ragesh yang mula berahi. Maklumlah dah dua tahun tak merasa pantat. Nilah baru sekali merasa pantat orang Malaysia.

Rages meramas tetek biniku. Dia menjilat puting tetek biniku yang kemerah-merahan itu. Tetek biniku mula mengeras. Itu petanda bahawa dia sudah stim. Tangan Ragesh mula merayap-rayap di celah kelangkang biniku. Ragesh sudah tidak kisah akan aku, bagi dia dia mesti jolok balaknya dalam pantat bini aku, walau apa pun terjadi.

Tangan Ragesh mula masuk kedalam seluar dalam biniku. Seluar dalam biniku dah mula lembab dek air mazi. Ragesh menanggalkan seluar dalam biniku. Dengan posisi 69 dia mula menghala balaknya yang agak hitam, pajang lebih kurang 6 inci dan ukur lilit lebih kurang 3 1/2 inci. Taklah besar sangat. Biniku memegang balaknya lalu memasukkan ke dalam mulutnya, manakala Ragesh mengerja pula pantat biniku. Ragesh menjilat kelentit biniku dengan rakus. Kelentit biniku yang kemerahan itu dijilatnya dengan penuh selera. Lidahnya yang kemerahan mula dimasukkan ke dalam lubang vagina biniku. Lidahnya disorong dan ditarik. Aku lihat semakin banyak air yang keluar dari pantat biniku. Biniku sudah betul-betul stim. Dia meminta Ragesh menjolok batangnya ke dalam pantatnya dengan segera. Ragesh pun bangun. Dia pun menghadap biniku yang sedang stim itu. Ragesh pun berbaring di atas badan biniku.

Tangannya memeluk badan biniku dengan ghairah. Biniku membuka kangkangnya dengan luas agar balak Ragesh dapat masuk dengan mudah. Balak Ragesh yang panjang itu diletakkan di tengah-tengah alur pantat bini aku. Dia menekan perlahan-lahan. Kepala balaknya tenggelam sedikit-demi sedikit sehingga bertemulah bulu biniku dengan bulu balak Ragesh. Ragesh menekan balaknya kedalam pantat isteriku sehingga santak. Biniku mengeluh kesedapan.

Bila balaknya sudah berada dalam lubang pantat biniku, Ragesh pun mula menyorong dan menarik balaknya keluar masuk dari lubang pantat biniku. Berdecit-decit bunyi sorong tarik itu. Punggung biniku terangkat-angkat menahan kesedapan. Kira-kira 10 minit Ragesh di posisi itu dia mengangkat biniku untuk berdiri. Biniku bangun tanpa membantah. Sambil bangun sempat juga dia senyum pada aku. Aku angkat tangan menunjukkan isyarat best. Dia pun membalas sama.

Ragesh meminta biniku menonggeng dengan tangan isteriku memegang sofa. Isteriku berbuat demikian. Apabila isteriku sudah menonggeng (doggie style), punggung terangkat sedikit. Teteknya berayun kebawah kerana menonggeng. Bila bini aku dah ready Ragesh meraba-raba punggung biniku. Terlihat dengan jelas pantat isteriku yang kemerahan itu. Pantatnya masih penuh dengan pelincir.

Ragesh berdiri di belakang punggung biniku. Balaknya keras menegang. Balaknya dihala ke lubang pantat biniku. Kepala balaknya sedikit demi sedikit menyelam ke dasar lubuk biniku. Ragesh menekan balaknya sehingga bulu balaknya santak ke punggung biniku. Setelah itu dia mula menyorong tarik balaknya. Kali ini Ragesh melakukan dengan laju. Biniku terangkat-angkat pnggungnya menahan kesedapan. Sambil menyorong dan menarik tangan Ragesh tidak melepaskan maramas tetek biniku.

Tangannya yang kasar itu meramas dengan ganas tetek biniku. Kulihat tetek biniku kemerah-merahan akibat kuat dikerjakan oleh Ragesh. Sambil meramas tetek biniku, balak Ragesh terus tenggelam timbul dari lubuk madu biniku. Tiba-tiba biniku menjerit kesedapan bila mengatakan air maninya sudah keluar. Punggungnya terangkat-angkat menandakan airnya sudah keluar, mungkin juga akibat kesedapan...

Ragesh menanya biniku mahu pancut luar atau dalam. Biniku mengatakan pancut kat dalam. Setelah kira-kira 10 minit biniku keluar air maninya, Ragesh masih mampu bertahan. Balaknya tetap keras, tubuh biniku yang mula lesu itu mula segar semula. Air pelincir masih banyak. Isteriku mula stim semula. Dia mula memberikan reaksi semula. Balak Ragesh yang keluar masuk dengan ganasnya dari lubangnya mula dikemutnya semula. Rages mengusap-ngusap belakang biniku. Biniku menyuruh Ragesh melakukan cepat-cepat, rupa-rupanya biniku nak keluar air maninya kali kedua.

Ragesh mempercepatkan hayunan balaknya keluar masuk ke dalam lubang pantat biniku. Tiba-tiba Ragesh mengeluh dan menekan seluruh balaknya ke dalam lubang pantat biniku. Air mani Ragesh menerjah laju ke dalam lubuk biniku. Biniku terangkat-angkat punggungnya menahan kesedapan. Ragesh membiarkan balaknya terendam dalam lubang pantat biniku lebih kurang seminit. Bila balaknya dicabut, aku lihat air mani meluncur laju keluar dari lubang pantat biniku.

Biniku terbaring kelesuan begitu juga Ragesh. Batang Ragesh mula mengecut dan lembik. Biniku yang dua kali terpancut maninya tak bermaya nak buka mata. Terus terbaring di sofa kepenatan. Ragesh mengangkat tangan menunjukkan isyarat 'best'. Tidak lama kemudian dia pun balik ke rumah kongsinya.

Aku bertanya kepada biniku, macam mana best ke? Dia mengatakan walaupun batang Ragesh agak kecik tapi dia dapat bertahan lama, sehingga dua kali dia 'cum'. Bestlah bang kata biniku. Aku senyum aje
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #35  
Old 28-10-2005, 05:41 PM
ol'coyote's Avatar
ol'coyote ol'coyote is offline
Samster
 
Join Date: Apr 2002
Posts: 1,672
My Reputation: Points: 864 / Power: 13
ol'coyote is a splendid one to beholdol'coyote is a splendid one to beholdol'coyote is a splendid one to beholdol'coyote is a splendid one to beholdol'coyote is a splendid one to beholdol'coyote is a splendid one to beholdol'coyote is a splendid one to behold
Re: Cerita Lucah Melayu

ini serigala tua tudung punya gundek maki saya...
"dahsyat...tak cukup ke dgn aku"...hehe...
__________________
Ooowwwooo....me Ol'Coyote...

me FRs can be found at Ol'Coyote's Romps
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #36  
Old 28-10-2005, 08:26 PM
shawnieboy shawnieboy is offline
Samster
 
Join Date: Apr 2005
Posts: 1,133
My Reputation: Points: 448 / Power: 10
shawnieboy is a living Saint! - you won't find bettershawnieboy is a living Saint! - you won't find bettershawnieboy is a living Saint! - you won't find bettershawnieboy is a living Saint! - you won't find bettershawnieboy is a living Saint! - you won't find better
Re: Cerita Lucah Melayu

inchik ah ku dun understand leh
__________________
Pls do up me if u think i deserve it

Cheers

***************************

My all time fav sex story (Read it i'm sure u won't regret it)

***************************
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #37  
Old 29-10-2005, 12:44 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

To the anonymous person who deducted my points for writing in Malay, Whats Up With That???? Sore Loser.

Sammy Boy's forum does not dictate in which language we should communicate neither do others complain, as long as it serves the purpose. Well if you dont understand, then simply skip my thread but don't be such a sore loser. Really pathetic. And opps yes, ballsless too cos u did not mention who u are.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #38  
Old 31-10-2005, 10:24 AM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Bini Aku Part 1

Kami berdua mmg selalu open sikit dlm aktiviti seksual. Mungkin sebelum kawin kami dah pernah tersasar dengan orang lain. Aku mula kenal seks sejak tingkatan 4 masa kat asrama. Aku main dgn janda muda yang bertugas di dewan makan, dialah yg banyak mengajar aku ttg seks. Mcm style dia ajar. Kemudian selepas sekolah dan berkerja aku makin ligat dan pernah rumah aku jadi rumah tumpangan bebudak perempuan yang ponteng sekolah di KL. Pendek kata puaslah aku dgn cipap bermacam rupa. Kawan serumahku 3 jantan itu jugak turut mewah dan jenuh melayani bebudah belasan tahun tu. Masa tu kami ada video player yang masih guna tape lagi, kat sealmari bf yang jadi koleksi kami. Bila budak2 ketagih maka mrk ajaklah lelain kaki ponteng ke rumah. Yang tak seronoknya, belanja harian dan bil naik tinggi sbb tetamu kategori bawah 18 itu.

Ok, yang aku nak kongsi sini ialah kisah isteriku. Dia juga pernah tinggal kat asrama lebih kurang 4 tahun. Sekolah dia jenis asrama penuh- perempuan shj. Kat sana katanya, ramai sesaingnya suka melancap. ada yg pakai test tube yg dicuri dari scs lab. Dia pulak tak ketinggalan dalam melayani gejolak nafsu remaja, main dgn jari dan menenyeh cipapnya kat bantal. Bertompok-tompoklah batal kena air mazinya. Dia ceritakan kisah lampau kat aku esps bila sesi kat ranjang sebelum seks oral berjalan. Seronok cerita kisah lama bagi membangkitkan nafsu dan nastolgia lampau.


Isteriku pulak ada seorang kakak angkat di asrama tu yang gile-gile sikit. Dia kalau nak melancap mesti cari pasangan untuk mengeselkan benda alahnya. Jadi bini akulah yg jadi mangsanya. Kakak tu dalam Form VI dan bertubuh gempal tapi mukanya cute. Bini aku cakap mereka tak pasti samada tergolong jenis lesbian tapi rasanya tak pernah pulak bercinta. Cuma sekadar seronok bergomol, meramas dan balas membalas mengeselkan cipap masing2 sehingga klimaks.

Masa melancap selalunya selepas jam 10 malam, dia akan ajak bini aku masuk ke biliknya, dia timbalan kapten asrama yang ada bilik sendiri- tinggal dgn kapten. Kapten tu tak perasan perilaku mereka. Bila kapten balik cuti mingguan, mereka berdua bebaslah. Lepas mandi bersihkan diri, mulalah ramas meramas payu dara. Tetek bini aku sederhana berbanding dgn kakak angkatnya yang mon+++. Mesti basah kuyup punya bila kena ramas, lepas itu mereka mengeselkan cipap masing2 sambil berpelukan. Dia lemas sikit bila kena gesel dari atas atau belakang oleh kakak angkatnya kerana beratnya kat 60kg. Menurut isteriku, cipap budak tu tembam dan lebat bulu. Mereka berbogel dalam selimut dan air mazi masing-masing membuak berlendir hingga membasahi peha dan selimut. Pastu sesi korek mengorek. Yang hairannya menurut bini aku, mereka tak pernah pulak berkucupan dan menjilat. Agaknya idea atau ilmu jilat menjilat tu belum diketahui mereka.

Lepas sekolah, bini aku kerja sementara kat sebuah Pasaraya. Kat sana ada penyelia bangsa cina yg syok kat dia maklumlah comel lote ramailah jibauk yg nak himpit. Entah mcm dia dah termakan budi dgn cina tu bila dia asyik belanja makan tghari. Cina itu handsome jugak dan tinggi. Dia ajak temankan tengok wayang, mula-mula pergi ramai-ramai dgn bebudak sales girl lepas waktu kerja malam. Then, satu hari dia ajak tgk cerita best berdua sahaja. Mereka tempah kat kelas special sikit, kat situlah tangan cina itu menjalar bila slot bercium pasangan pelakun mat saleh kat layar putih tu. Ok, biar dan biar.. pastu ulat bulu naik ke daun. Skirt labuhnya disingkap dan ular menyusur ke celah kangkang. Mula2 tepis jugak tapi akhirnya lentuk. Dah basah dan syok yg timbul. Dia mula masukkan jaru celah spender yang lecun basah.

Jari kasar cina tu mula mengelebek bibir labia minora cipap bini aku. Dia gentel abih kelentit dan mengorek kolam mutiara. Air berkocak kuat dan membasahi tebing tembam. Rerumput subur jugak dipaliti air likat mazi yang membuak keluar. Dia tarik tangan bini aku untuk berlabuh kat balak dia yang sudah terjulur tegak. Itulah kali pertama dia pegang konek jantan dan terasa panas bila digenggam. Benda alah tu rasa besar dalam tangan kanannya. Dengan perlahan dia urut hingga merasakan kepala bana cina tu. Gebu dan melekit. Kulit nipis bila diurut-urut gitu hampir menutup hujung konek. Panggung yang berlampu suram itu tak menjelaskan wajah balak sepet itu. Tapi dia maklumlah dia yg konek cina itu tak bersunat. Dia mula syok mengurut ke pangkal dan ke hujung balak cina. Cina itu pulak menghebatkan kapal koreknya mengerudi saluran sempit kolam terlarang. Memang kuyup basah seluar spender. Cerita kat layar putih dah kelabu dan mereka benar-benar tenggelam ke dasar samudera yang bergelombang ganas.

Kat setengah jam gitu-gini, maka terlepas bedil dari meriam sepet tu. Memancut hingga singgah kat kerusi depan mereka dan tangan bini aku berlumuran mani hanyir cina tak bersunat tu. Dia urut dengan jijik lagi mani yang membasahi konek. Pendekkan cerita, bini aku jugak mcm terasa melepaskan sesuatu dari rahim dia. Sebelum keluar, cina itu sempat menjamah bibir mongil bini aku. Teringat jugak yang dia makan babi tapi entah mcm mana semuanya boleh berlalu begitu sahaja. Mengeliat syok dan yang dia malu ialah skirt dia dah basah masa keluar dari panggung wayang tu.

Sejak itu selalulah pasangan intim itu buat kerja tak senonoh itu, Cina itu cakap ingiin masuk melayu dan kawin sama bini aku. Entah mcmana lak, bini aku dpt tau cina sudah ada amoi. Itu amoi sudah marah dan akhirnya bini aku mengalah dan terus berhenti kerja. Dia balik kampung duduk dgn emak dia. Kat kampung dia selalu jugak meneruskan aktiviti klasiknya iaitu melancap. Bila keluar ke pekan, sempat dia beli buah tangan spt buku-buku mengarut jenis porno. Dia beli kat kedai cina kerana selalunya cina kurang peduli dgn apa yg dibeli dek pelanggan mrk, Yang penting jual dan ada untung.

Beberapa bulan kemudian, result MCE keluar. Spt biasa ramai bebudak sekolah berasrama penuh dpt cemerlang. Bini aku dpt ok jugak. Dia dpt tawaran ke Ohio USA. Bagi memudahkan cerita merapu ni, kat sana bini aku biasa jugak melancap- dan satu hari kawan dia budak keturunan Cuba bawak jalan-jalan kat satu bazar. Kat situ alat seks banyak dijual, ada bermacam-macam untuk jantan dan betina jalang yang ingin sendirian. Budak itu dah beli satu vibrator saiz XL, bini aku tak beli sbb malu tapi dalam hati teringin jugak. Agaknya budaya timur masih menebal di hati.

Kemudian, beberapa hari berikutnya budak Cuba ( campuran Spain-negro) bawa masuk dia ke biliknya. Ketika duduk mengadap tv, bini aku sempat bertanya ttg alat yang telah dibeli dulu.. dia ketawa dan kata 'excellent'. Dia pelawa bini aku supaya try. Dia menolak tapi budak itu dgn selamba ambik benda dari lockernya. Dia tunjuk benda warna gelap tu dan mengucupnya. Pastu gesel-gesel kat peha dan celah kangkang. Bini aku tengok dan budak itu ketawa. Dia masuk bilik air dan keluar.... bulat tanpa seutas benang !! tanpa segan silu maklumlah orang barat. Dia duduk kat sofa dan capai benda alah tu. Nah, dia dah tunjuk perangai daa.. then, terjadilah perkara sumbang yang tersumbing. Bini aku terjebak di kancah lesbian secara nyata. Kalau dulu tak sampai jilat menjilat dan kcup mengucup, kali itu abihhh... puki dia dinyonyot ganas dan lidah budak itu dimasukkan ke dalam lubang pukinya.

Dia mengeliat dan basah teruk. Pantat Cuba itu ditonjolkan ke muka bini aku, menarik katanya kerana bulu ditrim cantik. Wangi lak mungkin masa kat bilik air tadi dah disabun. Dia pun beranikan hati, keluarkan lidah dan melidahi liku-liku labia majora partnernya. Dia terasa lubang farajnya disedut dan lendir yang membuak keluar itu ditelan abih dek budak tu. Bini aku cuba rasa dan telah sikit air mazi partnernya. Kemudian baru dia terasa something wonderful...

Sejak itu bini aku mula liar bertukar partner. Negro ke, Mek salleh ke atau Mexico semua dia dah jilat. Tahun pertama di sana dia masih belum pecah dara lagi tetapi selepas dirodok dgn vibrator king size itu, tamatlah zaman daranya. Aku tanya bini aku, tak pernah ke dia main dgn jantan negro atau mat saleh kat sana? dia cakap tak pernah lagi.. sebab dia dikelilingi lesbian. Dia teringin jugak untuk dipaku dek jantan tapi tiada kesempatan. Dia mula sedar dari sesat jalan bila ada sekumpulan pelajar perempuan ABIM menjemputnya ke satu perjumpaan tahunan di musim panas. Suasana penuh Islamik dan mesra itu akhirnya berjaya meruntun naluri bini aku untuk ke pangkal jalan. Susah jugak dia nak melupakan aktiviti melancap dan melayani partnernya yg sering mengganggunya. Dalam cuba melarikan diri dari penjara lesbian itu, dia mmg kepayahan. Dia betul-betul pulih bila balik ke tanahair 3 tahun kemudian.

Part II nanti aku ceritakan pulak, boss tua majikan dia masuk jarum.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #39  
Old 31-10-2005, 10:25 AM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Bini Aku Part 2

Kisah kedua ini diceritakan oleh bini aku masa kami dalam perjalanan ke kampung. Ketika dalam kereta, anak-anak dah tidur tengahari itu. Aku terpandang sepasang suami isteri tepi jalan dekat perhatian bas jalan ke KP. Lakinya kelihatan tua berbanding bininya. Ehh.. tua nya laki dia, aku bersuara ketika itu bini aku dah mula nak terlelap.

Bini aku turut berpaling. Dia jawab spontan, entah-entah konek dia lebih kuat dari abang.. aku tak kisah usikan dia. Aku tau kalau bab lucah-lucah ni mmg best dan bini aku boleh buka mata punya. Aku pun tanya dia mcm mana rasa konek org tua, mmg sebelum ini dia pernah cerita dia main dengan bossnya yang dah tua masa outstation. Oh ya. selepas balik dari US, bini aku kerja dengan syarikat IT kat Damansara Utama. Masa itu bini aku cuma berpangkat jurutera IT sahaja. Masa tugasan networking kat KK, bossnya datang untuk checking. Boss itu mmg kaki betina walaupun umur dah masuk 65 tahun. Bini kat rumah dah peringkat monopous dan dah bercucu pun.

Bini aku tinggal kat Hotel Promonade mengadap laut. Boss dah talipon supaya booking hotel yg sama bila dia sampai ke KK. Bini aku pun bookinglah bilik, kebetulan waktu itu musim cuti maka bilik hotel kat KK penuh ditempah. Jadik terpaksalah bini aku tempah apartment di sebelah Hotel itu. Bila boss dia sampai, kat airport orang tua itu dah mula tunjuk miang. Ada saja cakap tak senonoh keluar dari mulutnya.. .. musim hujan ni tidur sorang yang buat I tak tahan.. bini aku faham sgt gaya cakap dia tapi mengenangkan boss, dia senyum-senyum simpullah.

Bila teksi menghala ke aprtment dan bukan ke hotel, orang tua itu terkejut beruk. Bini aku maklumkan yg bilik hotel dah penuh cuma yg tinggal hotel jenis 3rd class, tentu tak std dgn boss dia. Apartment itu pulak tempat eksklusif dan mengadap laut, pemandangannya menarik. So, dia tunjukkanlah rumah yg telah ditempah, ada 3 bilik dan memang class. Lepas letakkan beg, boss dia cakap- malam nanti kita bincang ttg kerja. Bini aku terkejut bila dia suggest bincang kat aprtm itu, dia cakap sini selesa dan bila bini aku nak cadangkan bincangkan kat lobi hotel.. dia tak setuju. Officemate yg tinggal bersama bini aku juga disuruhnya tak payang datang.

Bini aku tau taktik org tua itu tetapi sebagai professional dalam kerja, dia terpaksa akur dengan tugasan begini. Kerja dengan syarikat itu memang ngam dengan bini aku tambahan pula gaji bulanannya lebih RM4000 dan tak masuk lain-lain kemudahan. So, malam itu lebih kurang 9.00 malam- dia pun menapaklah jalan kaki ke tempat penginapan boss dia yg tak jauh dari hotel. Bila bunyikan loceng rumah, terjegatlah org tua dengan tuala ye. Bini aku kata.. sorry... dia cakap "that is okey... come in.. I baru lepas mandi" katanya.

Dalam kepala bini aku merungut, dah tau nak ada tetamu dalam waktu dijanjikan kenapa pulak berpakaian begitu. Orang tua itu mcm perasan perasaan yg bermain dalam kepala bini aku. Dia cakap, You jgn takut.. I ini kan boss you.. you duduk dulu sementara I tukar pakaian. Bini aku pun duduklah kat sofa lembut mengadap ke laut. Jauh kelihatan cahaya lampu bot-bot kecil meninggalkan pantai. Malam itu masih basah disimbahi gerimis. Then, dalam mengelamun tu- boss dia keluar pakai seluar kontot dan t/shirt pagoda. Gila betulll, bini aku terperanjat. Nak bincang apa niii?

Dia selamba mintak bini aku beri penerangan tugasan yang telah di$$$$$nakan. Masa membentangkan fasa-fasa kerja yg telah disempurnakan dan masalah sampingan, mata orang tua itu asyik perhatikan bawah pusat bini aku. Seluar kelabu yang kelihatan membonjolkan daging celah kangkang menarik perhatian dia. Waktu itu bini aku mmg suka berseluar dan kalau tgk punggungnya mesti meleleh air basi jantan. Menurut bini aku, selama berkerja tu dia telah menghentikan akiviti lesbiannya dan mula bersholat, tapi taklah cukup 5 waktu. Namun kekadang datang jugak iblis membisik.. melancap jugak.

Ok, aku pendekkan cerita. Malam itu boss dia bawak makan malam kat tepi laut depan hotel. Kalau kau orang ke KK mesti jumpa gerai tepi laut depan hotel promenade tu. Pi mai pi mai... rayu punya rayu, boss punya pasai.. dia ikut balik ke aptmt. Dalam rumah tu, dia disambar rakus. Kucup mengucup dan kemudiannya boss ajak mandi sama. Maka dia org mandilah sama.. malu tapi bila dah basah-basah gitu, hilanglah malu. Perut boss dia mcm perut katak betong tapi seludang tua masih power. Keras dan padat. Nampak keluar urat-urat kat balak dia. Merah kuning kepala bana boss macam kepala botak dia.

Dalam kolam bilik air tu.. mereka bergomol. Punggung bini aku diangkat dan dia pun menjilatlah. Bini aku sendiri tak sabar nak rasa real balak utk menjamah lubang pukinya. selama ini hanya vibrator yang menyelam. Kali ini dia dapat rasakan kelainan lidah jantan. Dia kulum real balak.. panas dan tak mcm vibrator yang dingin. Kemudian disuruh menonggeng, nah shruppp.. masuklah konek tua itu merasmikan pantat bini aku. Bini aku mengerang sedap dan dapat merasakan kelainan main dgn jantan. Sorong tarik, dia cakap lubang puki bini aku best dan ketat. Kat sejam dia orang berendam sakan dalam bilik air.

Malam itu hampir 5 kali mereka bertempur. Boss dia mmg teguh peramah dan liat. Kat sejam sorong tarik belum menampakkan ketewasan. Bini aku dah 4-5 kali klimaks. Seingat bini aku, dia melepaskan maninya waktu pertempuran ke empat malam itu. Itupun dia lepaskan kat muka bini aku. Walau pun dah terpancut, dia masih selera lagi dan balaknya masih mengeras. Koneknya lebih kurang 15cm tapi besar padat. Bini aku cakap bossnya pakai gambir sarawak dan ada pil yang ditelan sebelum main. Dia orang selalulah buat kerja gila itu sehinggalah bini aku dapat kerja baru di Petronas sekarang.

Kat tempat kerja baru inilah kami dipertemukan. Dia memang cantik dan menarik, tak jemu mata memandang. Lemah lembut dan peramah. Aku ingat dia gadis professional yang suci.. bertudung labuh dan suka berjubah. Ohh.. aku tergoda sejak keluar makan malam. Kat 6 bulan bercinta, aku ingin masuk melamar.. dia keberatan dan cuba berrahsia.. bila aku beri jaminan sanggup menerima seadanya dan ikhlas. Maka kami pun dijab kabulkan. Aku ingat dia jenis ayam kampong dan biar aku saja yang sarat memikul noda. Malam pertama.. ya, pertarungan penuh syahdu. Dia mmh hebat dan aku mengunci tanda persoalan terbuku di benak. Aku tak berani bertanya lebih demi kerukunan rumah tangga.

Bila dapat anak kedua, baru pecah rahsia. Sewaktu menonton VCD bf aku terlanjur bercerita tentang puki mek salleh yang pernah aku jilat kat PD dulu. Dia terkejut dan menangis.. bila dia nak buka mulut, aku bertanya pasai malam pertama yg tidak sepertinya itu... di sanalah semua kisah lama terbongkar. Kami mulai seronok bercerita pengalaman lama.. ini boleh membangkitkan nafsu dan rupa-rupanya kami mmg ditakdirkan sehaluan. Terus terang aku katakan, kat rumah ada 2 kotak vcd bf yang menjadi koleksi kami.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #40  
Old 31-10-2005, 10:28 AM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Boss Korea

Namaku Sofia Jane. Kawan-kawan memanggilku Sofia sahaja. Kawan-kawanku yang nakal memanggilku Sofia Jin. Umurku 25 tahun, setahun berkahwin dengan pegawai tentera, belum beranak, bekerja sebagai pegawai personnel di sebuah syarikat multinasional selepas tamat pengajian di IPT. Kawan-kawan menggelar aku peragawati syarikat kerana aku selalu mengikut fashion dalam berpakaian.

Syarikat aku merupakan cawangan syarikat induk yang berpangkalan di Korea. Mr. Lim adalah boss aku di cawangan ini. Biasanya Mr. Lim akan mengajak aku bila kakitangan baru akan diambil. Sebagai pegawai personnel, aku dikehendaki menemuduga kakitangan yang akan diambil. Temuduga diadakan di bandar-bandar seluruh Malaysia.

Satu hari Mr. Lim mengajak aku ke Penang kerana urusan pengambilan pekerja baru. Tapi kali ini Mr. Park Joo Bong dari pejabat induk di Korea akan turut serta. Dalam perjalanan dari Ipoh (pejabat aku di sini) dengan mercy Mr. Lim kami berbual-bual berbagai topik. Daripada hal syarikat hingga hal keluarga. Mr. Lim tahu suami aku pegawai tentera sedang bertugas di Sarawak. Kami jarang berjumpa kerana berjauhan tempat kerja.

Sepanjang perjalanan aku lihat Mr. Lim agak gelisah. Biasanya Mr. Lim ceria dalam perjalanan. Sampai di Taiping Mr. Lim bersuara perlahan, tergagap-gagap, "Sofia, I nak minta kerjasama you, I beg you, demi masa depan syarikat," Mr. Lim terhenti. Aku sabar menanti ucapan lanjut Mr. Lim. "Demi syarikat kau kena memberi khidmat tambahan untuk Mr. Park," ujar Mr. Lim mengharap.

"Pagi tadi Mr. Park telefon I, dia nak rasa perempuan melayu. Katanya perempuan Korea dan cina sudah biasa dia rasa. Sekarang di Malaysia dia nak rasa melayu pula," jelas Mr. Lim. "Kalau perempuan cina I tak ada masalah, ini perempuan melayu. I nampak you saja calon terbaik. I harap benar kerjasama you. Kesedian you akan diberi ganjaran setimpal oleh syarikat," tambah Mr. Lim lebih lanjut penuh mengharap.

Aku terkejut mendengar permohonan Mr. Lim. Mukaku merah padam, tapi aku tak tunjuk kepada Mr. Lim. Selama setahun kami berkahwin, aku tak pernah berniat curang kepada suami. Aku perlu buat keputusan segera. Jika aku menolak masa depan aku di syarikat akan suram. Jika dibuang kerja atau dipencil syarikat, susah aku. Jika aku menurut bermakna aku curang kepada suamiku.

Fikiranku berkecamuk. Telah sebulan aku tak menerima belaian suami. Nafsu seks aku selalu meluap. Sebagai wanita umur 25, aku amat ingin digauli. Tapi suamiku berada jauh. Bila malam aku selalu layari internet, lihat gambar porno kemudian aku memuaskan nafsu sendiri. Itu saja yang dapat aku lakukan bila kesunyian.

Mungkin iblis menggoda aku, aku menjawab perlahan, "Mr. Lim, demi syarikat dan nama baik Mr. Lim yang layan saya dengan baik, saya sanggup." Mr. Lim kegirangan, kalau tidak memandu mungkin Mr. Lim sudah meloncat, "Sofia, terima kasih. You telah menyelamatkan I. Masalah berat yang I pikul telah selesai. Sekali lagi, terima kasih."

Dalam perjalanan fikiranku melayang. Aku perlu melayan lelaki Korea. Lelaki pertama selain suamiku. Biarlah, fikirku. Bukan rosak cipapku melayan konek Korea. Paling-paling macam suami aku juga. Sekurang-kurangnya aku dapat merasa sejauh mana kehandalan lelaki Korea. Dalam aku melayan angan-anganku, tiba-tiba aku dah sampai di sebuah hotel mewah di Penang. Selepas mendaftar aku menuju bilikku. Dalam perjalanan Mr. Lim menghulur secebis kertas, "Ini bilik Mr. Park. Pukul 8.30 malam you ke biliknya," arah Mr. Lim. "You rehat dulu, nanti kita makan di restaurant tingkat satu," tambah Mr. Lim.

Lepas makan malam, aku ke bilik terus mandi dan berpakaian cantik. Aku sapu make-up dan sembur minyak wangi di cuping telinga, leher, belakang tangan dan tak lupa di pahaku. Tepat jam 8.30 malam aku berjalan ke bilik Mr. Park selang beberapa pintu dari bilikku. Aku tekan bell dan pintu terbuka. Seorang lelaki Korea separuh baya mempersila aku masuk.

"I am Park, are you Sofia?," tanya Mr. Park yang berpakaian baju tidur mewah sambil menghulur tangan. "Yes, I am," jawabku lembut. Aku di suruh duduk di kerusi sambil Mr. Park menghulur minuman. Mr. Park tinggal dalam bilik mewah dengan katil besar bertilam empuk. Selepas minum Mr. Park mengajak aku berbual di katil. Aku ikut saja sebab kami sudah tahu tujuan masing-masing.

Sambil memegang lembut tanganku Mr. Park memuji kecantikanku. "Perempuan melayu cantik. Perempuan Korea kulit pucat," sambung Mr. Park. Tanpa banyak buang masa Mr. Park mencium leher dan belakang tengkukku. Telingaku digigit-gigit lembut. Aku kegelian. Perlahan Mr. Park membuka bajuku. Lepas itu coli aku dilucutkan. Terbeliak Mr. Park melihat bentuk badanku. Tetekku yang sederhana besar, masih cekang dipegang oleh Mr. Park. Disembam mukanya ke dadaku. Dicium rakus tetekku yang mekar. Puting tetekku dihisap-hisap lembut. Aku mengeliat kegelian.

Bibirku yang mekar dipagut Mr. Park. Bibirku dicium, dilumat sambil lidahku dihisap Mr. Park. Pipiku yang licin dicium rakus. Mr. Park benar-benar menikmati kecantikanku. Aku kegelian, enak. Keghiarahanku memutik. Tetekku makin keras. Puting tetekku makin pejal. Cipapku mengemut pelan, berirama.

Mr. Park bagai dirasuk. Tindakannya makin ganas tapi lembut. Puting tetekku dihisap mesra. Kiri kanan bergilir-gilir. Tak puas dengan tetek, ketiakku menjadi sasaran hidung Mr. Park. Ketiak mulus licin dicium. Aroma ketiakku disedut dalam-dalam. Lidah Mr. Park meliar, ketiakku dijilat rakus. Aku kegelian, enak dan nikmat bercampur aduk. Nafsuku makin memuncak. Cipapku mengemut laju. Cairan panas mengalir di rongga cipapku.

Mr. Park sudah tak sabar-sabar lagi. Tangannya mula meraba cipapku. Bagi memudahkan tindakan Mr. Park, aku melucutkan semua pakaian yang masih melekat di badanku. Celana dalam coklat muda di tarik ke kaki. Dengan pantas celana dalamku disambar Mr. Park. Celanaku dicium, lama sekali. Mr. Park benar-benar menikmati aroma cipapku yang melekat di celana. "Nice smell," puji Mr. Park. "Boleh saya simpan sebagai cenderamata," minta Mr. Park. Aku mengangguk.

Mr. Park menolakku lembut. Aku terbaring, terlentang. Mr. Park meraba-raba pahaku. Dikuak pelan pahaku yang padat. Pahaku terbuka. Tundunku yang berbulu halus dielus-elus. Kelentitku diraba dengan jari telunjuk. Permata sakti warna pink diusap-usap geram. Bibir kemaluanku yang berwarna merah jambu diraba-raba. Bibir cipapku yang terbuka sedikit seperti tersenyum amat disukai Mr. Park. Kegelian dan kenikmatan menjalari seluruh tubuhku. Aku tak tertahan lagi. Cipapku mengemut kencang. Cairan panas merembes keluar membasahi permukaan cipapku. Pandai juga lelaki Korea ini, fikirku.

Mr. Park dah tak sabar lagi. Mukanya ditempel rapat ke cipapku. Hidung Mr. Park menggelitik kelentit dan bibir merah jambu. Aroma cipapku disedut dalam-dalam oleh lelaki Korea seperti perokok yang telah seminggu tak merokok. Lama sekali Mr. Park membenamkan batang hidungnya ke cipap mekar. Mr. Park benar-benar menikmati bau cipapku. Mungkin bau cipap melayu berbeza dengan bau cipap wanita Korea. "Your cunt smell very fantastic. I like your cunt, I love the aroma", puji Mr. Park. Aku tersenyum gembira dipuji lelaki Korea. Aku memang menjaga dan merawat dengan rapi alat sulitku ini.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #41  
Old 31-10-2005, 10:30 AM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Boss Korea Part 2

Hidung Mr. Park basah dengan cairan cipapku. Lidah Mr. Park terjelir. Cipapku jadi sasaran lidahnya yang kasar. Dijilat ganas kelentitku. Nafsuku tak terkawal lagi. Aku mengeliat-liat. Tundunku terangkat-angkat. Lidah Mr. Park makin dalam meneroka rongga cipapku. Aku terpana kaku. Aku terasa melayang-layang. Sungguh nikmat.

Ku tak tahan. Baju tidur Mr. Park aku tarik-tarik, terburai di sisinya. Aku dan Mr. Park sama-sama telanjang bulat. Konek Mr. Park tegang keras. Aku mengalihkan mukaku ke arah paha Mr. Park. Kami berbaring mengiring stail 69. Mr. Park masih setia dicipapku. Lidahnya makin ganas menggerayangi cipapku yang ranum. Cairan licin yang keluar dari rongga cipap dijilat dan disedut hingga kering oleh Mr. Park.

Aku memegang batang konek warna putih kekuningan Mr. Park, berbeza dengan konek suamiku yang coklat gelap. Besarnya lebih kurang sama kepunyaan suamiku, tapi kepunayaan Mr. Park panjang sedikit. Konek lelaki Korea separuh abad ini masih gagah. Mengacung kekar tegak. Ku belek-belek konek keras kaku. Bentuknya berbeza sekali dibanding konek suamiku. Ujung konek Mr. Park masih ditutupi kulit penutup. Aku baru sedar bahawa Mr. Park tak berkhatan. Walaupun konek Mr. Park tegang keras, kulit kulupnya masih menutupi kepala koneknya. Dengan pelan ku tarik kulit kulup, lancar bergerak ke belakang. Kepala konek terdedah. Merah bagai cendawan belum mekar, lembab. Kontras sekali dengan batang konek putih kekuningan. Berbeza sekali dengan kepala konek suamiku yang berwarna coklat gelap dan kering.

Ku cium lembut kepala lembab merah segar. Bau lelaki menerpa hidungku. Aromanya agak anih tapi segar, mungkin Mr. Park telah membasuh koneknya sebelum aku masuk. Ku hidu dalam-dalam kepala konek Mr. Park. Nikmat. Ku jilat-jilat lembut kepala licin berkulit halus. Akhirnya ku kulum konek Mr. Park. Ku gerak mulutku maju mundur. Mr. Park mengeliat kesedapan. Muka Mr. Park merah padam tapi masih berada di kangkangku. Lidahku berlari-lari di permukaan kepala konek yang licin. Lidahku yang kasar membelai lembut kepala konek berkulit halus lembut. Mr. Park mengerang kesedapan. "Ohh..good, ahh..nice...more, more..lick my dick," gumam Mr. Park.

Bila cairan licin masin terbit dari kepala konek Mr. Park, ku dah tak tahan lagi. Ku arahkan Mr. Park agar membenamkan batang besarnya. Mr. Park menurut. Diacah-acah kepala merah lembab ke permukan cipapku. Kepala merah yang telah terbuka tudungnya ditekan-tekan lembut ke kelentitku. Aku rasa nikmat. Mr. Park tak tunggu lama. Kepala koneknya mula dibenamkan pelan-pelan di lurah merkah. Kepala merah menyelam dengan selesanya ke dalam rongga cipapku yang telah sedia menanti. Digerak koneknya maju mundur. Sedikit demi sedikit batang Korea terbenam. Bebarapa saat kemudian keseluruhan batang panjang terbenam di cipapku, seperti seekor ular tedung memasuki lubang kediaman di pangkal pokok. Cipap melayu bersedia penuh rela menanti layanan konek Korea. Konek Korea yang bertamu akan dilayan sebaik-baik oleh cipap melayu yang menunggu.

Cipapku terasa penuh. Lorong sempit cipapku tersumbat rapat. Ku rasa batang Mr. Park berdenyut-denyut dilorong nikmat, enak sekali. Mr. Park mula menggerakkan lebih laju. Bila saja ditekan enak terasa. Bila ditarik kurang nikmat berbanding konek suamiku. Mungkin ini bezanya konek bersunat dengan yang masih berkulup. Sungguhpun begitu aku puas. Mungkin kerana lebih sebulan tak diairi.

Nafas Mr. Park tak teratur lagi. Nafas aku pun sama. Tiba-tiba Mr. Park memelukku erat. Badan kami bertemu. Dada Mr. Park menekan tetekku. Panas terasa di dalam bilik berhawa dingin. Mr. Park menggigit-gigit sayang tetek indah. Puting dihisap-hisap. Cipapku ditekan rapat. Konek Korea terbenam megah dalam cipap melayu. Cipap melayu tak mahu mengalah. Batang keras dielus, dipicit dan diramas-ramas. Cipapku mengemut berirama. Ku ayak punggungku kiri kanan. Ku lonjak-lonjak punggungku ke atas supaya batang konek Korea terbenam hinga ke pangkal. Mr. Park kegelian, gerakan punggungnya tak keruan lagi. Aku juga geli campur nikmat bila kepala konek menyondol-nyondol pangkal rahimku.

Gerakan punggung Mr. Park makin laju. Dinding cipapku digesel laju. Kulup Mr. Park bergerak maju mundur dalam cipapku yang kemas. Kepala merah licin meyondol rapat dinding cipap. Gerakan makin laju. Badan Mr. Park mengejang, tiba-tiba, blesss.. cairan hangat menerpa ke pangkal rahimku. Badan Mr. Park makin kejang. Lima das pangkal rahimku disembur cairan hangat. Mr. Park mengosongkan maninya di rahimku.

Serentak hentakan kuat Mr. Park, ku tak terkawal lagi. Otot-ototku mengejang. Cairan panas cipapku menyirami kepala merah konek Korea. Aku lemas puas. Mr. Park lemas di dadaku. Batang konek terendam lemah dicipap basah. Pelan-pelan terasa batang konek Mr. Park mengecil dan mengecut. Akhirnya Mr. Park mencabut batang lembik dari cipapku. Mr. Park rebah keletihan di sisiku.

Sempat ku perhatikan konek Korea. Batang lembik basah lenjun campuran air nikmat kami bersama. Batang putih kekuningan rebah di paha Mr. Park. Kepala merah tak kelihatan lagi. Kulit kulup kembali menutup kepala lembab berkulit licin. Mr. Park tertidur pulas.

Tanpa celana dalam ku sarungkan kembali pakaianku. Celana dalamku terlungguk kaku di atas katil sebagai kenangan Mr. Park. Dengan paha yang basah dan melekit ku tinggalkan bilik Mr. Park dengan perasaan nikmat yang susah nak digambarkan.

Seminggu kemudian Mr. Lim menghampiriku di pejabat. "Sofia, you benar-benar hebat. Mr. Park memuji-mujimu. Layananmu Mr Park kenang seumur hidup. Wanita melayu memang handal," tutur Mr. Lim. "Ini hadiahmu pemberian syarikat," ujar Mr. Lim sambil menghulur seberkas kunci. "Kau gunalah selagi kau kerja di sini," kata Mr. Lim sambil menunjuk Hyundai Elantra baru putih metalik di sebelah Kelisaku. Aku tersenyum. Terima kasih boss.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #42  
Old 03-11-2005, 11:57 PM
jusrassic's Avatar
jusrassic jusrassic is offline
Samster
 
Join Date: Mar 2005
Location: North Side Singapore
Posts: 67
My Reputation: Points: 18 / Power: 0
jusrassic deserves a Tiger! - He's a Good Guy
Re: Cerita Lucah Melayu

Keep it cumming bro!

And wishing you Selamat Hari Raya!!
__________________
But I feel I'm growing older
And the songs that I have sung
Echo in the distance
Like the sound..Of a windmill goin' 'round..
I guess I'll always be....
A Soldier Of Fortune.....
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #43  
Old 09-11-2005, 01:39 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Dendam Terlerai

Nama aku zali umur aku telah 35 tahun.Aku tak penah menulis di ruangan seperti ini.Tapi bila selalu aku baca cerita ni aku terasa ingin untuk menulis pengalaman sebenar aku.Cerita ini adalah benar tanpa apa apa perubahan cuma penambahan kata untuk membuat cerita ini menarik. Dan cerita ini harus di jadikan teladan pada kaum yng telah bekeluarga yang hidup di bandar besar dan sibuk. Cerita ini terjadi sewaktu umur ku 30 tahun dan aku telah berkahwin mempunyai anak 3 yang masih kecil. isteriku tidak bekerja sepenuh masa dirumah.dua anak ku tinggal dkampung hanya yang kecil berumur 3 tahun ada bersama aku.Aku bekerja dijabatan kerajaaan di kl.Aku menyewa di satu kawasan perumahan kos rendah.Oleh kerana isteriku adalah seorang suri sepenuh masa maka jiran ku yang mempunyai anak yang belum sampai setahun telah menyuruh isteri ku menjaga anaknya kerana pada masa tu susah untuk mencari pengasuh tambahan pula mereka berdua bekerja.Di kl masa untuk keluar rumah adalah seawal 5.oopg. maka selalunya suami jiran ku yang menghantar anaknya kerumahku, lebih kurang pukul 5.15 pagi dan aku ke pejabat ewat jam 7.30 pg. Selalunya isteriku yang menunggu kehadiran jiranku itu di bahagian bawah aku tidur di bhg atas.kekadang isteriku tidur dibawah kerana katanya senang terjaga diwaktu jiran ku hantar anaknya ,,,,aku tiada mensyaki apa apa kerana aku tahu jiran ku jujur. Tetapi setelah sebulan jiran ku menhantar anaknya,aku lihat isteri ku kerap tidur dibawah. Maka aku mengambil peluang untuk mengintai apa yang berlaku .Lalu suatu hari aku dengar pintu hadapan di buka, maka aku menyorok dicelah tangga berhati hati.....tanpa aku duga aku lihat isteriku mengambil anak jiran aku dan meletakkan ia didalam buaian,lalu aku lihat jiran ku mengekori isteriku dari belakang dan memeluk isteriku, isteri tidak membantah lalu aku berfikir mungkin pekara ini telah lama berlaku.Ku lihat isteriku yang tidak pernah memakai apa apa pakaian dalam semasa tidurnya mengeliat apabila teteknya diramas ramas dari belakang. aku lihat isteriku memberikan respon dengan meraba alat sulit jiran aku itu.Semakin lama jiran ku meraba kemaluaan isteri ku, melondehkan kain batik nya.Isteriku masih bediri lalu jiran duduk melutut di celah kangkang isteri ku dan menjilatnya. aku melihat isteriku semacam tak tentu arah dan kaki nya terangkat2.Jiranku tidak sabar sabar dan membuka zip seluar lalu mengeluarkan sejatanya.jiran ku menyuruh isteriku menonggeng di mana tangannya memegang buaian. dan aku lihat jiranku memasukkan zakarnya kedalam pantat isteri ku.dan berlakulah adegan tolak tarik.disamping itu aku lihat tangan jiran ku tak pernah lepas dari tetek isteriku yang berumur 27 tahun itu. Pada mulanya aku ingin sergah mereka tapi aku sendiri telah terlalu asyik dan aku membiarkannya. Seterusnya aku lihat mereka bermain dan jiran aku memancutkan airnya kedalam pantat isteriku....dansetelah itu yang aku tak sangka isteriku menghisap kemaluan jiran ku itu setelah airnya terpancut dan aku lihat isteri ku terlalu gairah sedangkan dia tidak pernah melakukan begitu setelah air ku keluar biasanya dia terus tidur. Setelah itu mereka mengemaskan pakaian mereka,dan jiran ku keluar untuk pergi kerja. aku perlahan lahan tidur semula. Keesokannya aku masih mengintai mereka kaliini lebih dahsyat aku lihat isteriku berpeluh peluh begitu dahsyat rupa rupany jiran ku telah memasukan zakarnya kedalam lubang jubur isteriku yg tak pernah aku buat. Tapi aku lihat isteriku seperti menikmatinya. Aku mengambil keputusan untuk memberitahu isteri jiran aku tapi bagaimana?...Suatu hari aku berpeluang untuk bercerita hal ini pada isteri jiran aku. dia amat terkejut dan tak percaya....lalu aku memberi cadangan untuk mengintai mereka. Aku katakan pada isteriku yang aku kena pergi kerja luar selama 3 hari begitu juga isteri jiran aku. Pada hari yg telah ditetapkan aku mengambil isteri jiranku kami tidur sebuah hotel di kl .pada jam5.30 pg aku membawa isteri jiranku masuk kerumahku melalui pintu belakang.Pada masa aku dan isteri jiran aku masuk aku lihat kedua dua isteri dan jiran aku telah berbogel dan sedang begomol dengan berbagai bagai aksi.Isteri jiran aku terkejut dan ingin mengejutkan mereka. tapi aku tak membenarkannya,,,,aku kata kita lihat sahaja. dan dia pun setuju.Semasa isteri jiran aku mengintai dia terpaksa menonggeng dan aku di belakangnya. tanpa aku sedari zakar aku telah keras dan terkena punggungnya aku ingatkan dia marah tapi tidak malah mengoyang goyangkan punggungnya aku teransang dan secara perlahan lahan aku menarik seluar dalamnya kebawah dan aku sendiri mengeluarkan batangku. Dan secara perlahan lahan aku masuk kan batangku ke dalam pantatnya, dan aku rasakan ketat maklumlah baru anak seorang. Sekejap saja air maniku terpancut kerana tak tahan dengan adegan yang aku lihat. Seterusnya aku mengajak isteri jiranku itu pulang ke hotel. Sesampai disana isteri jiran ku menanggis kerana tidak sangka suaminya begitu. Lalu aku mencari peluang memujuknya dengan seterusnya membelainya....dan terjadi hal yang tak diingini.aku inginkan membalas dendam terhadap isteri iranku ini kerana dia wanita yang kecil molek dan seksi. Istriku cantik dan manis tapi mempunyai bentuk badan yang gempal sikit. Seterusnya aku tidur di hotel tu selam 3 hari 2 malam.Aku telah bersetubuh dengannya berbagai bagai aksi temasuk lubang juburnya.kami merahsiakan perbuatan ini sehinngalah suatu hari kami ditangkap oleh suaminya ketika kami bercumbu rayu dirumahnya .pada mulanya suaminya sungguh marah kepada kami tapi apabila aku dan isterinya menyatakan kami tahu hubungannya selama ini dengan isteriku dia rasa bersalah dan mengaku segala perbuatannya selama ini .kini aku boleh bersama dengan isterinya bila bila masa dan dia boleh bersama isteriku juga malah kami pernah main berempat. Tapi aku yang lebih beruntung memdapat isterinya yang lawa malah lebih pandai bermain diranjang mengalahkan isteriku .kini mereka sama sama mengandung .yang pasti kami telah bertukar isteri untuk mengandungkan anak kami
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #44  
Old 11-11-2005, 04:28 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Deq Ni

Deq Ni

Hallo Netter …. Apa khabar. Aku berusia 35 tahun, berasal dari Negeri Sembilan, berkeluarga dan kini menetap di Pantai Timur, cari makan di sana. Aku ingin berkongsi pengalam sex ku bersama Netter semua. Harapan ku, kesah-kesah benar yang aku paparkan dapat perhatian kelian.

Beberapa tahun yang lalu, aku menghadiri suatu kursus di KL dan aku menginap di sebuah hotel empat bintang dekat dengan Puduraya. Aku memilih menginap di sini kerana ia dekat dengan tempat kursus tersebut dan hanya berjalan kaki sahaja pergi dan balik.

Hari kedua sewaktu berjalan pulang dari tempat kursus ke hotel aku telah terserampak dengan awek yang dah 15 tahun aku kenal. Dia ni sebenarnya anak sedara sekampung isteri ku. Aku terkejut juga sebab dah dua tahun dia menghilangkan diri dari kampung kerana terlalu liar... tidak dapat perhatian keluarga dan sering ponteng sekolah, ikut mat-mat motor.

"Ini Deq Ni keee?" aku ingin kepastian setelah dia menyapa aku.

"Ha .. laa….Pak Chor dah lupa ke?" itu lah panggilannya yang mengesahkan bahawa dia memang Deq Ni. Pak Chor memang panggilan untuk ku oleh anak-anak buah ku di kampung.

"Apa Deq Ni buat lepak kat Puduraya ni" tanya ku sambil melihat keadaan dirinya yang agak kurus dari dulu. Pakaiannya juga macam 'BOHSIA' baju steng nampak pusat..... dan seluar labuh sapu jalan.

"Deq Ni tunggu kawan" katanya sambil memegang lengan ku. Dia memang manja dengan ku, semasa dia kecik-kecik dulu laaa.

Lepas bersembang kejap dengan Deq Ni aku bagi tahu kat dia aku nak balik ke hotel sebab letih. Sebelum meninggalkannya aku hulurkan sedikit wang pada dia sebab dia adalah anak sedara ku juga.

"Riiingg …. riiiinggg …." Aku terjaga dek deringan talipon bilek. Aku lihat jam dah pukul 7.30pm.

"Hallooo …. siapa tu?"

"Pak Chor ke tu …. Ini Deq Ni ….. Dek Ni call dari lobby hotel ni"

Terdengar suara halus itu aku jadi hairan. Apa naknya budak ni.. kataku dalam hati.

"Pak Chor turun lah ke lobby …. Deq Ni nak jumpa kejap" katanya.

"Okeey lah Pak Chor turun….. tunggu kejap yaaa" kata ku dan terus aku bangun cuci muka, pakai track…. Aku kalau tidur memang suka berbogel.

Sampai di lobby aku lihat Deq Ni sedang duduk di sofa. Sebelah dia ada sorang awek… amoy lagi. Comel amoy ni… badan slim tak berapa tinggi lebih kurang lima kaki dan pakaian lebih kurang Deq Ni…. Aku mendekati mereka.

"Ha… sorry lah Deq Ni kejut Pak Chor tengah tidur tadi yaaa??"

"It's okey…" kataku dan duduk di sebelah Deq Ni.

"Kenalkan… ini kawan Deq Ni, Aggie Tan baru sampai dari JB. Dialah yang Deq Ni tunggu tadi tuuuu" kata Deq Ni memperkenalkan kawannya kepada ku.

"Apa khabar uncle" Aggie menghulurkan tangan dan kami pun bersalaman.

Lembut suaranya selembut tangannya sewaktu bersalaman, aku terus mengajak mereka berdua ke restoran dan kami makan malam di situ.

Aggie student di JB dan hendak ke PP bertemu keluarganya esok, singgah nak jumpe member-member lama katanya. Itu sebab Deq Ni tunggu dia.

Selepas makan aku ajak mereka naik ke bilik kalau kalau dia orang nak berehat ke atau nak mandi sebelum pergi jumpa member. Mereka setuju dan kami masuk lift naik ke bilikku di tinggkat 10.

Sepuluh minit kemudian aku capai towel nak mandi …. Deq Ni lihat ada computer Lap Top aku di atas katil dan minta kebenaran menggunakannya. Aku kata pakailah sambil aku on switchnya dan terus masuk ke toilet.

Sambil mandi, di bawah pancuran air panas aku berhayal batang tubuh si Aggie yang cute itu …. Kalaulah dapat aku balun dia... puuuhhh enak sekali. Aku mengurut-urut batang ku yang tegang keras sedari tadi. Batangku lebih kurang panjang nya 6 inci dan aku sentiasa merawat batangku dengan MINYAK LINTAH supaya keunggulan dan kesihatannya terjamin dan ada uummph !!!.

Selesai mandi aku pun keluar ambil Hawaii short dari beg dan pakai. Lepas tu ku lumurkan lotion ke tubuh dan duduk di sofa tanpa memakai baju.

Si comel dua ekor tu aku lihat sedang asyik dengan LT aku di atas katil sambil berbaring-baring lagi …. aku mula naik syok tengok bontot Aggie yang tonggek dan padat walau badannya kecil tapi solid dari Deq Ni.

"Korang nak mandi pergi lah" kata ku pada mereka. Kemudian Aggie bangun dan berdiri atas katil membuka t-shirt dan jeans yang di pakainya, melompat turun dari katil berjalan menuju ke toilet membuat aku terkedu … Lenggoknya yang hanya memakai bra dan underwear yang nipis lagi sexy membuat batangku berdiri dari balik short. Selamber aja dia lalu depanku.

Deq Ni ketawa mengekek melihat gelagat temannya itu dan memandang aku yang sedang terkedu. Sebelum masuk ke toilet Aggie menggamit Deq Ni dan dia pun turut sekali ke dalam. Aku dengar mereka ketawa panjang … agaknya meraka ketawakan aku … kataku dalam hati. Aku naik ke atas katil sambil berbaring mengereng aku capai LT dan lihat di screen LT rupa-rupanya mereka sedang on line 'Sex in Asia'. Apalagi aku pun mula browsing dan lihat gambar-gambar di screen sambil tangan kiriku mengurut-urut kepala konek (PALKON - istilah mat indon) yang tengah naik.

Di tepi LT ada dua bekas kapsul. Aku mula menduga tentu awek dua ekor ni kena Extasy sebab tu happy lain macam saja. Lantak lah budak budak sekarang...!

"Haaaa …. Uncle …. you steeem sorang-sorang yaaaa…!"

Aku menoleh dan terlihat Aggie yang keluar senyap-senyap dari toilet hanya berkembankan towel berdiri rapat sampai pahanya bersentuhan dengan belakang badanku sambil bercekak pinggang. Terasa satu macam kehangatan bila sentuhan itu diikuti geselan yang dilakukan oleh Aggie ke badanku. Bau harum sabun di badannya membuat aku mula berahi tapi aku juga tergamam dan malu bila dia lihat tangan ku mencekup batangku yang tengah tegang itu.

Tiba-tiba …….

"Uncle ….. sudah satu minggu I tak dapat batang …. I gian …" rayunya lembut.

Tak sangka dia cakap begitu dengan ku dan sekilas itu dia membuangkan towel di badannya. Aku memandang tubuh genit itu tak berkelip … Teteknya tak berapa besar dan berputing kecil. Pinggang ramping dan cipap dia agak tembam tak ada bulu. Nampak belahan cipap Aggie terbuka sedikit menandakan dia dah biasa main. Aku memandang ke pintu toilet yang tertutup.

"Uncle takut Deq Ni nampak ke ?"

Aku menggangguk …" tak pa punya" katanya lagi …. "Deq Ni tengah stim kat dalam tu" Sambil itu dia naik berlutut di sebelah pinggangku. Aku mengalihkan LT ke atas meja di sisi katil dan aku telentang sambil mematikan lampu bilik di tepi katil. Aku mula menyentuh belakang pehanya yang sungguh lembut.

Walau lampu ditutup, ruang bilik masih samar diterangi cahaya dari luar membuatkan suasana amat romantis dan aku memerhatikan setiap sudut susuk tubuh amoy yang berumur 18 tahun ini dengan penuh sensasi.

Aggie menundukan kepalanya dan mula mengucup halus di sekeliling pusatku. Kemudian puting tetekku pula dijiat dan digigit yang buat aku rasa melayang sekajap. Jilatannya turun balik ke perutku sampai ke celah kelangkangku. Dia memegang palkonku dari luar shortku dan mencium serta mengucupnya bertubi tubi.

Dengan kedua-dua tangannya dia menurunkan short yang aku pakai dan terus aku tolong tendangkan ke bawah. Dengan itu batangku dari tadi terlindung oleh short, kini berdiri tegak dengan megahnya. Melihat itu Aggie jadi geram dan terus meramasnya dengan dua tangannya sambil melancapkan batangku.

"Waauuu … uncle …. It's so big aaaa … I like it" ngomel si Aggie sambil terus mengucup palkon yang mengembang itu.

"Eeemmmmhhppp…. eemmmhhpp…. srooot… sroot… emmnnmm....!" Aggie mula menggila menjilat gigit dan menyedut setiap bahagian batangku dari pangkal sampai ke hujung. Aku lihat dia cuba memasukan keseluruah batang ke dalam mulutnya yang munggil itu tapi tak berjaya kerana batangku yang agak panjang. Palkonku terasa mencecahi anak tekaknya bila dia mula mengulum dengan rakus… Dikeluarkan dan kemudian masuk lagi sedalam dia termampu.

"Pooohhhooaahhh … oohhh…. Aggie .. you so good … suck it .. suck harder…."

Aku jadi tak keruan merasai keenakan hisapan yang Aggie berikan. Tapi aku juga tak berdiam diri. Tangan kiri ku mula meraba dan meramas setiap inci badan Aggie yang ayu itu. Aku seluk tangan ku dari belakang bontotnya dan jariku mula mengorek belahan cipapnya yang tengah berair tu. Aku jolok jari ke lubang cipap nya dan menggosok kelentitnya yang dah jadi sebesar kacang dan mula tersembul itu. Habis setiap inci lurah belahan itu aku kerjakan sehingga empunya diri menggeliat kesedapan. Tapi dia masih lagi tak melepaskan batangku dari mulutnya.

Aku cuba nak jilat cipapnya yang gebu itu tapi dia tolak kepalaku dan kata, bagi dia puas dengan batangku dulu. Dia nak telan habis batangku agaknya.

Makin lama makin kuat hisapan tersebut sambil lidahnya bergulung-gulung melingkari palkon aku. Itu membuatkan aku rasa bagaikan nak sampai ke puncak. Tangannya juga dengan lembut meramas telur dan melancapkan batangku. Aku rasa she is the best dalam bab hisap mengisap ni. Yang aku tak tahan bila dia menjilat belahan tempat keluar air kencing di palkonku dan menyedut nyedut pula… Puuuh melayang...!

Dua puluh minit kemudian … aku rasa dah tak dapat menahan lagi dan aku tarik kepalanya dan kata aku dah nak climax.

"Shoot in my mouth……. Please I mean it….. uncle.. I want yours in my mouth" Aggie merentih dan serentak dengan itu dia terus mengulum palkon aku dan memasukan sedikit demi sedikit batangku ke dalam mulutnya sehingga aku rasa palkon ku dah pun mencecahi anak tekaknya. Aku tekan kepalanya supaya batangku berada sedalam yang mungkin dan mula meledakan mani ku……..!

"Cruuuutt….. crruuuuutt….. crruuuuttt…. AAAAHHHHH.. AAAAHHHHHH"

Segala simpanan aki nafsu ku terus masuk ke dalam perut Aggie …. Lebih 5 pancutan padu yang kesemuanya telah ditelan olehnya. Aggie masih mengulum dan menjilat palkon ku memastikan tiada lagi mani yang tercicir dari lubang batangku itu. Setelah beberapa minit dia bangun dan terus ke toilet.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #45  
Old 11-11-2005, 04:30 PM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Aku terlentang dalam keletihan. Terasa service yang Aggie berikan itu sungguh tak ternilai nikmatnya. Tak sangka si comel semuda itu kuat nafsunya dan berpengalam juga. Sedang aku mengelamun, Aggie datang lagi dan terus naik berdiri di atas katil. Dia melangkah dan duduk di atas badanku dan menyuakan cipapnya ke muka ku.

"Now … you eat me uncle….eat my pussy…I know you want it don't you ??"

"Where's Deq Ni ??" tanya ku.

Dia tak menjawab tapi buat isyarat macam orang tengah len+++.

Aku dah tak pedulikan anak buah ku itu bila melihat belahan cipap Aggie yang merekah sedang menanti jilatan lidahku. Bau aroma air mazi menusuk ke hidung ku membuat aku mula berahi semula. Cipap yang tak berbulu itu aku kucup dengan lembut dari atas tundun yang tembam itu sampai ke lubang di sebelah bawah yang dah mula basah.

"Aaahhh… uuhhhh…" Aggie mula menggerakkan pinggulnya bila aku menyelak bibir cipapnya dengan jari. Sambil itu mulutku mencari kelentitnya yang tersembul di bahagian atas belahan itu. Ianya kukemut dan kusedut hingga membuat Aggie jadi histria.

"Awwaauuu…. aahhhhmmmppp…!!!" macam macam bunyi keluar dari mulutnya sambil dia merapatkan cipapnya ke mukaku sampai aku jadi susah nak bernafas.

"Ayyyaaaa…aaayyyaaa….!!! I feel good….. lick harder…. uncle…. you so good…"

Lidahku mula menjelajahi setiap inci cipap tembam itu dan dengan dua-dua ibu jari aku menyelak bibir cipap yang kemerah-merahan itu. Masa tu aku dapat lihat lubang cipapnya yang dah tersangat dibanjiri air mazi. Aku menyedut dan menjilat setiap air mazi yang meleleh itu dan aku telan…. Fullamak enak sekali....!

Aku masukkan lidah ke lubang cipap sambil kelentitnya aku putar dan tarik dengan jari. Itu membuatkan Aggie dah tak dapat menahan kenikmatan dan aku rasa dia akan climax dalam masa sekejap saja lagi. Aku pun menguatkan putaran jari di kelentitnya dan jolokan ke lubang cipap itu yang membuatkan Aggie mula melentik-lentikkan badannya ke depan dan ke belakang.

"AAHHH…. AAYYAA… I'M COMMINGGGG…. I'M COMIIING…. AYYAAA"

Aggie mengepit muka ku dengan pehanya, menandakan dia sedang melakukan orgasm. Sementara itu aku tarik pinggulnya rapat ke arahku supaya seluruh cipapnya berada pada mulutku. Aku benamkan lidahku ku sedalam-dalamnya ke dalam cipapnya sambil tangan ku meramas teteknya yang sederhana tapi pejal.

Aggie keletihan dan membaringkan badannya dalam keadaan terlentang di atas badanku sambil cipapnya masih berdepan dengan mukaku. Aku juga keletihan.

Aku rasa batangku yang sedang itu len+++ bagai diramas dengan terasa panas palkonku seperti dikulum perlahan-lahan. Aku biarkan saja. Dalam hati aku berkata… Amoy ni kuat betul lahh… baru habis dah nak lagi. Makin lama batangku tegak semula bila tangan lembut itu terus melancap dan menggigit lembut palkon dan seluruh batangku.

Aku lihat ke bawah… laaaa rupa-rupa nya si Deq Ni sedang bermain dengan batangku. Aku jadi kaget…aku tolak Aggie ke tepi, aku duduk dan menarik Deq Ni ke atas dan dia tersenyum melihat aku jadi macam orang bengong.

"Dari tadi Deq Ni tengok…. Deq Ni dah tak tahan…. Bagilah Deq Ni rasa pulak" katnya sambil menggenggam batangku dengan kedua belah tangannya.

Aku tidak dapat berkata apa-apa lagi…. Otak aku dah tak dapat berfikir dengan normal melihat Deq Ni yang merintih dan bilaku lihat tubuhnya yang tanpa seurat benang itu aku terus peluk dia dan aku baringkan di sebelah Aggie. Terus aku kangkangkan kakinya. Lama aku perhatikan Deq Ni dalam position itu tapi perasaan ku berbelah bagi. Deq Ni menuggu tindakan ku sambil memejamkan matanya.

Lalu aku tarik Aggie dan aku suruh Aggie jilat cipap Deq Ni. Aggie patuh dengan arahan ku. Terus dia berjongok meletakkan kedua belah tangannya ke bawah paha Deq Ni dan menjilat serta menghisap cipap Deq Ni. Deq Ni mengeliat sakan bila Aggie memasukkan lidah ke lubang cipapnya dengan bernafsu sekali.

"Aaahhh….. uuuhhh….. sedap….. sedaaaaaaap aahhh……. aaaauuwaaahhhhh" Meraung raung Deq Ni sambil aku lihat tangan Aggie menggentel puting tetek Deq Ni dan dia juga meramas tetek si amoy itu pula.

Aku beralih ke hujung katil dan menempatkan diri ku betul-betul di belakang Aggie yang sedang menungging sambil menjilat cipap Deq Ni. Aku raba punggung yang cute dan mengurut utut di sekitar belahan punggungnya. Aku mendekatkan mukaku di situ dan menjilat pada belahan tersebut. Dari atas terus ke bawah ku lakukan sampai mencecah kelentitnya berulang kali. Aggie mula mengikuti rentak jilatanku dengan memberikan response.

Air mazinya mula mengalir dari lubang cipapnya. Itu membuatkan jilatan ku menjadi licin dan aku menyedut bibir cipapnya kiri dan kanan sambil jariku bermain di lubang dubur yang dah sedikit terbuka. Aku masukkan jari ke lubang itu perlahan-lahan dan aku sorong tarik membuat Aggie menjerit kesedapan.

"AAAAAHHH…. UUUHHHH….. SEDAAAAAPNYA….. AAAAAUUUUUMMPP...!!!!
Fuck me ……. Please uncle …..fuck me now …..I tak bole tahan…tolongggggggg."

Aggie meronta-ronta bagai nak gila sambil sebelah tangan dihulur ke belakang dan terus memegang batangku dan menghalakan ke cipapnya. Aku faham maksud Aggie dan aku terus mengacukan palkonku ke belahan cipapnya. Sambil itu aku menyapu-nyapu pada belahan tersebut supaya palkon aku dilicini dengan lendir yang bertambah banyak di situ.

"Aaaahhh…. fuck me… fuck me…." Aggie meracau-racau tidak sabar menuggu terjahan batang ku ke lubangnya.

Dengan perlahan aku halakan palkon ke lubang cipap yang ternganga itu dan menekannya secara slow and steady. Inci demi inci batangku masuk ke dalam lubang nikmat itu. Bila hanya tinggal lebihkurang dua inci lagi, aku tarik semula. Lubangnya tak lah ketat sangat sebab dah selalu kena tibai. Namun kemutannya kuat dan kalau tak control harus aku cepat keluar. Aku sorong tarik selembut mungkin agar Aggie mendapat extra nikmat. Setiap kali aku menarik batang keluar aku lihat bibir cipapnya mengikut keluar seolah-olah tidak mau melepaskan rod enam inci aku tu.

Aku tekan dalam-dalam hingga pangkal dan tarik lagi sampai takuk palkon dan tekan semula. Lalu Aggie pun menghentak punggungnya kuat untuk melawan sodokan aku tu.

"AAhhhh…. Fuck me… harder… kuat…lagi kuat….. aayyaaa…. fuck… fuck…fuck"
Aggie cuba bermain laju. Namun aku tetap control. Sambil itu aku benamkan jariku ke dalam lubang duburnya dan membuat dia bertambah nikmat lagi.

Perlahan-lahan aku tarik batangku dan halakan palkon ke lubang duburnya dan terus aku tekan masuk, tapi berhati-hati supaya dia tak rasa sakit.

"Ayyyyyyyaaaaaa….. syok… uncle …. jangan cabut…. hantam kuat uncle……….! Deq Ni…….. uncle's cock so biggggg…. I can feel it…. waaaaaa ….. so big laaaa...!" Aggie meracau tak tentu arah sambil aku perhatikan Deq Ni menarik rambut Aggie yang masih membenamkan mukanya ke cipap Deq Ni.

"Aaaaahhhhh…. aaaa…. I dah keluaarrrr…. Aggie stop….. I geliiiiiiiiiiiiiiiiiiii....." Deq Ni dah KO dan melarikan cipapnya dari mulut Aggie. Aggie pula menghenjut depan ke belakang dengan kuatnya sambil menjerit-jerit.

Uncle…. Im comiiing…. Im comiiiing aahhhh ahhhh tolooooooooong ..aayyaaaaa"

Aku tidak bagi peluang padanya untuk melarikan diri. Aku pegang pinggang Aggie kuat-kuat dan menghentak batang ku ke dalam lubang duburnya. Sampai pada satu ketika aku juga dah tak kuasa lagi nak mengawal orgasmku. Dengan hentakan yang kuat, aku tarik pinggangnya rapat ke arahku dan aku pun ledakkanlah pancutan ke dalam duburnya.

"cruuutt…. cruuuuttt…. cruuuutttt….. cruuuuttt…. cruuut....!"

"Uuuuhhhh…aaaahhhhhh…. GEAR BOX very nice….!" kata ku pada Aggie. Dia menoleh ke belakang menandangku dengan mata yang kuyu tapi masih mampu tersenyum.

"Your dick very hot lah uncle…. I never had huge dick like this in me before...!" katanya sambil tangannya melurut-lurut batangku yang dah penuh berlumuran air maniku dan juga air maninya. Deq Ni dah tegolek di sebelahnya. Aggie memusingkan badan ke arah ku dan terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya untuk menghisap lelehan air mani ku yang masih terdapat di situ. Lama dia berbuat begitu seperti tidak mahu melepaskannya.

I love your dick uncle… katanya sambil menjilat palkon ku yang dah mula lembek. Dia terus menjilat di sekeliling pangkal batangku hingga ketelur dan kemudian dia merebahkan badannya di sisi Deq Ni.

Aku bangun masuk toilet dan mandi…. Aku berpakaian dan meninggalkan mereka yang keletihan…. Aku keluar mencari makanan di restoran berdekatan hotel tersebut.

Pada pagi Sabtu esoknya, aku mula bersiap siap untuk ke tempat kursus. Si comel dua orang masih tergolek di atas katil … masih belum pulih dari mainan ku malam tadi. Sebelum keluar aku tinggalkan nota kepada mereka supaya 'Card Key' ditinggalkan di kaunter.

Kursus aku tu setengah hari saja. Jadi aku plan lepas lunch aku lepak kat bilek dan malam nanti boleh ronda-ronda cari awek KL…. kalau ada rezeki lah.

Pukul 3.00 aku sampai di hotel dan minta cardkey di kaunter. Petugas kata card key tak ada pada mereka … aku rasa mesti budak-budak tu lupa nak tinggal semasa mereka keluar tadi. Jadi aku beri alasan pada petugas itu yang card key aku tertinggal. Tanpa banyak songel dia menyerahkan kad pendua kepada ku.

Aku buka pintu…. Terkejut sebab lihat Deq Ni masih lagi berada di situ. Dia sedang berbaring di atas katil sambil menonton TV.

"Pak Chor dah balik" Deq Ni bingkas bangun dan mendapatkan aku… macam menyambut bapak dia pulang dari kerja pulak fikir ku.

Aku lihat dia pakai baju track aku dan tanpa seluar … mungkin dia perasan aku sedang memerhatikannya lalu dengan senyuman manja dia minta maaf sebab katanya selepas hantar Aggie ke Puduraya, dia tak tahu nak pergi mana. Jadi lepas breakfast tadi dia baliklah ke bilekku dan cuci bajunya dan pinjam track aku.

"Ohh… tak apa lah… Deq Ni dah lunch ke ?"

"Tak…. sebab dah breakfast tadi…. Nanti bila baju dah kering Deq Ni nak balik" katanya sambil berjalan menuju ke sofa sambil menghulurkan can drink yang dibelinya.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
Reply



Bookmarks
Thread Tools

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is Off
HTML code is Off



All times are GMT +8. The time now is 10:35 AM.


Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2014, vBulletin Solutions, Inc.
Copywrong © Samuel Leong 2006 ~ 2014 ph16