The Asian Commercial Sex Scene  

Go Back   The Asian Commercial Sex Scene > Commercial Sex Info at your Fingertips > Adult Discussions about Sex

Notices

Adult Discussions about Sex Misc chit chat about sex, whores, girls, love and lust. No non sexual discussions please.

Hyuna's Closet Image
Feel Naughty, Feel Sexy, Feel Beautiful!

Reply
 
Thread Tools
  #61  
Old 06-01-2007, 08:51 AM
Kentn Kentn is offline
Samster
 
Join Date: Oct 2005
Location: Western Singapore
Posts: 16
My Reputation: Points: 10 / Power: 0
Kentn deserves a Tiger! - He's a Good Guy
Thumbs up Re: Cerita Lucah Melayu

Bro Badboyextrem,

Baru saya masuk forum ini, hebat cerita mu, saya enjoy baca post kamu dari permulaan tred ini.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #62  
Old 06-01-2007, 09:56 AM
Drawfy's Avatar
Drawfy Drawfy is offline
Samster
 
Join Date: May 2003
Posts: 87
My Reputation: Points: 88 / Power: 12
Drawfy deserves a Tiger! - He's a Good Guy
Re: Cerita Lucah Melayu

too bad i dont know malay but anyway very nice effort to post so many
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #63  
Old 06-01-2007, 10:59 AM
cuntlover123 cuntlover123 is offline
Samster (M)
 
Join Date: Jun 2006
Posts: 251
My Reputation: Points: -57 / Power: 0
cuntlover123 has got little hope of coming out of this alive!
Re: Cerita Lucah Melayu

aku tak tau melayu
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #64  
Old 09-01-2007, 09:34 AM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Some Samsters really have no etiquette. Not only they Zap you, they pound you with profanities and vulgarities. Even though my sex stories are in Bahasa Melayu, Sex my friend is Universal Language. Too bad if you cant read English, then just skip thru the stories. But that does not give you the freaking right to use profanities on my mother.

Identify yourself if you have the ballzs
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #65  
Old 09-01-2007, 09:36 AM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Dukun Bapak Anak Ku Part 1

Namaku Sri Mardiana, tapi teman-temanku di sekolah tempat aku mengajar memanggil Ana sahaja. Umurku 30 tahun, walaupun guru-guru di sekolahku mengatakan umurku tak melebihi 25 tahun. Memang aku sentiasa bersenam dan menjaga bentuk badanku agar sentiasa kelihatan ramping dan langsing.

Suamiku seorang guru, mengajar di sekolah lain. Telah enam tahun kami berkahwin tapi belum dikurniakan seorang anak. Keluarga suamikudan keluargaku selalu bertanya bila kami akan menimag anak. Dengan selamba suamiku mengatakan mungkin tiada rezeki.Di rumah kami selalu berbincang mengenai perkara ini.

Berbagai-bagai cara telah kami lakukan. Berbagai petua telah kami ikuti tapi tidak juga menampakkan hasilnya. Suatu hari keluarga suamiku menyarankan agar kami mengambil anak angkat. Suamiku belum bersedia. Dia masih mengharapkan anak hasil zuriatnya sendiri.

Masalahku bermula apabila aku terdengar percakapan suamiku dengan mertuaku. Mertuaku menyarankan agar suamiku kahwin lain. Aku belum bersedia bermadu dan aku masih sayang suamiku. Aku menceritakan masalah yang aku hadapi kepada Hayati, kawanku. Hayati menyarankan agar aku mendapat bantuan dukun siam. Dia memberi alamat dan no. telefon dukun tersebut kalau-kalau aku bersedia.

“Masalah akupun macam kau juga. Sepuluh tahun aku berkahwin, tak juga dapat anak. Selepas aku bertemu dukun siam tersebut aku mengandung. Sekarang aku ada anak dua,” Hayati menceritkan panjang lebar. Aku tertarik juga dengan cerita Hayati, apalagi mengenangkan aku akan dimadu.

Aku memberitahu suamiku perkara ini, suamiku bersetuju. Kita perlu berikhtiar, katanya. Malam itu aku menelefon bomoh siam tersebut dan dia sedia menerimaku petang esok selepas waktu sekolah. Suamiku tak dapat menemaniku kerana ada aktiviti di sekolahnya.

Selepas sekolah keesokannya, aku memandu Kelisaku ke alamat yang diberi oleh Hayati. Jarak rumahku ke rumah dukun kira-kira satu jam perjalanan. Rumah dukun tersebut agak di hujung kampung di suatu penempatan masyarakat siam di utara Malaysia. Rumah sederhana besar itu merupakan rumah dua tingkat. Bahagian bawah berdinding simen sementara bahagian atas berdinding papan dan beratap asbestos.

Setibanya dihalaman rumah, aku disambut oleh seorang lelaki siam separuh baya. Dia hanya memakai kain dan baju T putih. “Nama saya Boonlert, tapi orang kampung memanggil saya Pak Boon sahaja,” Pak Boon memperkenalkan dirinya dalam bahasa melayu pelat siam. “Masuklah cikgu, tak ada siapa di rumah. Isteri saya sudah tiga hari ke rumah anak saya yang baru bersalin,” Pak Boon mempersila aku masuk.

Tanpa berceloteh panjang, Pak Boon menerangkan serba ringkas cara pengobatanya. Pak Boon hanya menggunakan air jampi untuk disapu pada badan, untuk mandi dan untuk diminum oleh suamiku. Jika aku bersedia, Pak Boon akan memulakan pengobatannya. Oleh kerana aku telah datang jauh aku bersedia sahaja.

Pak Boon mengarahku masuk ke bilik. Aku patuh. Di sana ada sebuah katil sederhan besar. Ini bilik rawatan, kata Pak Boon. Kami tidur di bahagian atas. Di atas meja kecil tepi dinding ada beberap gelas air dan botol-botol kecil berisi air. Aku diarahkan agar menanggalkan pakaian, hanya tinggal coli dan seluar dalam sahaja. Aku patuh kerana aku dah terdesak. Aku tak mahu dimadu. Pak Boon menyuruh aku baring di katil.

Sebentar kemudian dukun siam memasuki kamar tempatku berbaring.Pak Boon mula melakukan aktivitinya dengan menyapu cairan azimat, mula-mula ke kulit mukaku lalu turun ke leher jenjang dan ke dadaku yang masih tertutup coli. Sesampai pada dada, getaran birahiku mulai datang. Pak Boon menyapu cairan jampinya di sekitar buah dadaku, tangan sang dukun masuk ke dalam dadaku yang terbungkus coli. Di dalam coli itu tangan Pak Boon memicit dan mengelus puting susuku, dengan cara itu tiba-tiba naluri seksku terbangkit dan membiarkan tindakan sang dukun dengan cara rawatanya, aku hanya diam. Lalu Pak Boon membuka pengait coliku dan melemparkan coliku ke lantai dan terpampanglah sepasang dada mon+++ku yang putih mulus kemerahan karena gairah yang dipancing dukun siam.

Di sekitar dadaku sang dukun menyapu air azimatnya berulang-ulang sampai aku merasa tidak kuat menahan nafsunya. Lalu sang dukun tangannya turun ke perut dan kecelah pahaku. Aku protes, “Apa yang Pak Boon lakukan?”.

"Ooo... ini adalah pengobatannya, Hayati pun dulunya begini juga," jawab Pak Boon sambil mengatur nafasnya yang terasa sesak menahan gejolak nafsu. Di lubang kemaluanku, jari tangan sang dukun terus mengorek-ngorek isi kemaluanku sehingga aku merasakan ia akan menumpahkan air nikmatku saat itu. Seluar dalamku ditarik ke kaki dan dilucutkan oleh Pak Boon. Kemaluanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Aku telanjang bulat dan jari tangan sang dukun tidak henti-hentinya beraksi di sekitar daerah sensitif tubuhku. Sementara cairan jampi disapu ke seluruh badanku.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #66  
Old 09-01-2007, 09:37 AM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Part 2

Lama sekali Pak Boon menyapu air jampi di sekitar kemaluanku. Supaya lebih berkesan, kata Pak Boon. Kemaluanku yang berbulu halus diusap-usapnya. Bibir kemaluanku yang berwarna merah diraba-raba. Kelentitku yang berwarna merah jambu dibelai-belai halus. Air jampi disiram ke kelentitku. Sejuk terasa air jampi pak dukun. Nafsuku tak tertahan lagi. Ghairahku memuncak. Lubang kemaluanku mengemut dan ciaran lendir hangat mula keluar membasahai permukaan kemaluanku.

“Cikgu, supaya lebih berkesan, air ini perlu dimasukkan ke dalam rahim cikgu,” jelas Pak Boon lagi. “Apakah cikgu bersedia?,” tanya Pak Boon sambil meminta kebenaranku. Aku dah terlanjur, biarlah bisik hatiku.

“Buatlah apa saja Pak Boon. Asal saja saya boleh mengandung,” jawabku penuh rela.

“Air ubat hanya boleh dimasukkan dengan ini, itupun kalau cikgu setuju,” jelas Pak Boon sambil menunjukkan batang kemaluannya yang keras terpacak apabila kain yang dipakainya diselak. Aku terkejut kaku. Batang kemaluan Pak Boon besar panjang. Lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suamiku. Sungguhpun telah berusia, kemaluan Pak Boon masih kekar dan gagah. Batang berwarna coklat gelap berurat-urat itu seolah-olah tesenyum kepadaku.

Pak Boon melepaskan semua pakaian yang dipakainya. Pak Boon telanjang bulat. Dada Pak Boon berotot, perutnya berulas. Masih sasa Pak Boon ini fikirku. Sambil menghampiriku, Pak Boon menguak kedua pahaku hingga aku terkangkang. Kemaluanku yang berbulu hitam halus betul-betul berada di hadapan Pak Boon. Pak Boon berlutut di celah pahaku dengan batang kemaluannya terhunus keras.

Pak Boon mengambil sebuah bekas plastik kecil dan diletakkan di bawah batang kemaluannya. Sebiji botol kecil berisi air jampi berada di tangan kanannya. Pak Boon mula menyiram batang kemaluan. Bermula dari pangkal pelan-pelan disiram hingga hujung kemaluan yang masih tertutup kulit kulup. Dengan menggunakan jari, Pak Boon menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala coklat berkilat terbuka. Dengan tangan kanan Pak Boon menyiram semula batang kemaluannya bermula dari hujung kepala yang berkilat hingga ke pangkal.

Siraman ketiga bermula dari pangkal kembali. Air disiram hingga ke hujung. Kemudian dengan menggunakan jari-jarinya, Pak Boon menarik kembali kulit kulup kemaluan hingga kepala coklat berkilat tertutup. Dengan kepala tertutup kulup Pak Boon mula mendekati kemaluanku. Waktu itu nafsuku telah berada dipuncak setelah melihat perlakuan Pak Boon dengan kemaluannya.

Kepala berkulup mula meneroka permukaan kemaluanku. Pak Boon menekan lembut kepala kemaluannya ke kelentitku. Aku terasa geli dan nikmat. Kemudian Pak Boon mula menggeselkan kepala kemaluannya ke bibir kemaluanku. Sekali ditekan, separuh batang kemaluan dukun siam telah berada di dalam rongga kemaluanku. Sambil menggerakkan maju mundur, akhirnya seluruh batang coklat gelap berurat telah berada di dalam lorong sempit kemaluanku. Batang besar panjang itu benar-benar mengisi rongga kemaluanku. Sendat dan padat aku rasa. Aku benar-benar menikmatinya kerana kemaluan suamiku tidak sebesar dan sepanjang ini.

Sambil punggungnya digerakkan maju mundur, badan Pak Boon mula merapat ke dadaku. Tetek dan puting susuku di belai dan dihisap oleh bibir lebam Pak Boon. Aku terasa seperti di awang-awang. Lepas dibelai sepuas-puasnya, lidah Pak Boon mula menjalar ke leher dan ketiakku. Bau ketiakku disedut dalam-dalam oleh Pak Boon. Aroma deodorant bercampur keringat di ketiakku membuat Pak Boon benar-benar terangsang. Aku kegelian dan mengeliat-liat. Aku mengerang kesedapan.

Tanpa ku sadari mulutku bersuara, “ Ohhh...ahh...arghhh...sedap Pak Boon. Laju lagi Pak Boon, tekan dalam-dalam. Ahhh....nikmatnya.” Aku tak tahu berapa puluh kali aku mengerang, aku benar-benar nikmat. Belum pernah sepanjang enam tahun aku berkahwin aku rasa sebegini nikmat. Batang besar coklat gelap yang masih berkulup benar-benar nikmat. Batang suamiku yang bersunat itu tidak senikmat ini.

Lebih kurang 30 menit lubang kemaluanku diteroka dengan lemah lembut oleh Pak Boon. Dukun siam ini benar-benar sabar dan pandai melayan wanita. Dua kali aku mencapai klimaks. Aku khayal menikmati layanan dukun siam ini. Hingga akhirnya aku terasa Pak Boon melajukan gerakannya. Badannya kejang dan akhirnya aku terasa batang kemaluan Pak Boon makin mengeras dalam kemaluanku dan lima kali cairan panas menyirami pangkal rahimku. Aku tahu Pak Boon telah mencapai klimaks. Batang Pak Boon masih terendam dalam kemaluanku beberapa minit sehingga aku terasa batang besar mulai mengecil. Akhirnya Pak Boon mencabut batang coklat gelap dari lubang kemaluanku.

“Barang cikgu sungguh bagus. Sempit dan sedap. Kemutan cikgu betul-betul nikmat. Susah saya nak cerita,” puji dukun siam. Aku tersenyum puas.Selepas badanku pulih semula aku berpakaian dan meminta diri pulang sambil menberi sampul berisi wang RM 200.00.

Pak Boon menyerahkan 2 botol berisi air jampi kepadaku. “Satu untuk dicampur dengan air mandi cikgu. Yang satu ini untuk diminum oleh suami cikgu sebelum tidur,” terang Pak Boon cara-cara mengguna air jampinya. “Cikgu kena datang dua kali lagi untuk dirawat baru ubat ini betul-betul mujarab”, terang Pak Boon lebih lanjut. Aku mengangguk saja tanda setuju dan faham.

Malam itu aku mengajak suamiku bersetubuh. Aku melayan suamiku sambil lewa saja kerana aku telah puas petang tadi. Letih kerana perjalanan jauh kataku. Suamiku melayanku tanpa curiga.

Seperti dijanji aku mengujungi semula Pak Boon. Tiap kali ke sana, kejadian tempoh hari berulang. Aku pulang dengan perasaan puas. Malamnya aku melayan suamiku seperti biasa supaya dia tidak curiga.

Sebulan kemudian aku muntah-muntah. Suamiku amat gembira. Ini anak dukun siam, bukan anak abang, hatiku berbisik. Tapi biarlah, asal suamiku gembira dan aku tidak dimadukan aku akan menjaga dengan baik kandunganku ini.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #67  
Old 10-01-2007, 01:48 AM
hbksunrise hbksunrise is offline
Samster (M)
 
Join Date: May 2006
Posts: 32
My Reputation: Points: -22 / Power: 0
hbksunrise is stuck in moderation for some time to come
Talking Re: Cerita Lucah Melayu

Bro Badboyextreme,

Gerek seh crita lu keep it up bro.

wa tk sabar nak baca crita yg akan datang.

Well done bro.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #68  
Old 10-01-2007, 09:23 AM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Mr Gopal

Aku Hisham berumur 30 berkerja di jabatan kerajaan dan isteri aku Su ( nama timangan) berumur 23 berkerja sebagai cikgu di sekolah menengah kami tinggal di putra jaya. Kami baru berkahwin selama setahun belum ada cahaya mata. Isteri aku ini boleh dikatakan yang conservative dan yang soleh sentiasa bertudung labuh berwajah putih gebu dan tubuh yang memang menghairahkan tetapi ditutupi daripada pandangan orang lain.

Kami berjiran dengan En.Gopal pengetua sekolah Isteri aku yang berumur 48 tahun telah berkahwin dan bercerai dan kini tinggal seorang di putrajaya.
Walaupun isteri aku ini adab orangnya tetapi seorang yang ranjang di atas katil memang liar perlakuan seksnya dan nafsunya tinngi. Baru baru ini isteri au selalu suruh menonton gblufilm sebelum bersenggama aku pun pelik jugak kekadang tetapi kayanya ia menaikkan nafsu dia. Lagi blufilm yang dia tonton semuanya ada negro dan blowjob balak negro. Biasanya lepas tengok itu dia akan puas kerjakan balak aku . memang dikatakan akupun puas jugaklah.

Ada sekali itu aku terpaksa ke luar negeri selama 2 minggu dan bini aku seorang kat rumah jadi aku keh perak kemudian trip kami selama 2 minggu itu di pendekkan ke 10 hari sahaja dan aku tidak bagi tahu isteri aku yang aku akan balik pada hari itu kerana nak surprise dia. Bila balik bas tiba di tengah malam jadi aku naik teksi samai kat rumah kemudian secara senyap kerana iseri aku tidur aku selinap masuk ke dalam rumah kerana aku ada kunci lebih kemudian aku naik ke atas untuk ke bilik tetapi sambil aku naik tangga aku kedengaran bunyi yang pelik dari bilik jadi aku seram jugak oleh itu aku secara senyap menghendap dan cuab cari punca buyni itu dan ia datang dari bilik tidur aku dari aku resah kerana isteri aku tidur di sana jadi aku mula secara perlahan lahan cuba mengintai di liki itu melalui bumbung( ada bilik loteng) dan bilia aku sampai keatas bilik kami aku cuba buat lubang kecil diatas siling yang menutup dan aku intai melauinya dan bila aku lihat perkara yang berlaku aku terkejut besar.......isteri aku sedang mengulum En.Gopal! aku boleh mula dengar bunyi 'balak' Gopal yang tua lagi hitam berkulup itu 'beromen' dalam mulut isteri aku yang selama ini hanya aku seoaran g yand 'dihisapnya' aku geli melihat perlakuannya tetapi isteri aku dalam keadaan ghairah mengulum dan mehisap sampai seluruh 'batang' gopal disorong masuk kedalam mulut yang manis itu. Dengan begitu ganas isteri melurut masuk balaknya kedalam dan keluar mulutnya.

Isteri aku yang sentiasa menutupi dirinya daripada pandangan orang lain kini berkeadaan tanpa ditutupi seurat benangpun di tubuhnya dan dipaparkan kepada Gopal yang tua itu. Gopal dalam keadaan serba bogel tanpa pakaian itu serperti gergasi yang merogol isteri aku yang soleh. Mulutnya mengomol 'pelirnya' yang hitam legam dan berkulit tebal dan kasar itu.

Aku dapat lihat puting susu Su telah 'bengkak' dan mucung tajam yang menandakan dia sudah mula 'meleleh madu ' di 'terowong madunya'. AIr liurnya melelh dan lumuri batang Gopal yan ghitam kini licin dihisap olehnya dan Gopal menyorong keseluruhan balaknya kedalam mulut Su dan menarik keluar dan aku bagaikan tak percaya semua ini ...selama ini tak pernah dia berbuat demikian pada aku pun ........tiba tiba Gopal kata '
I am coming Su' kemudian di tarik keluar balaknya dan meyenburkan benihnya yang pekat lagi melimpah itu ke atas mukanya yang ayu itu sambil membasahi dadanya yang mon+++ lagi pejal.

Kemudian Gopal melentagkan isteri aku di atas katil dan seperti aku kepadanya Su membaringkan tubuhnya yang gebu itu di atas katil yang kami bersengama dan mula membuka kankangannya! Aku terbeliak melihat perlakuan Su yang liar ini kemudian tubuh Su di 'kawani' oleh tubuh gergasi Gopal yang berbulu dan berkulit tebal itu dan aku dapat dengar ' Argh Mr.Gopal...slowly please.....argh.....I am tearing apart......
...I punya.....sat.....slowly .....arhg...Gopa............I tak...Icant take.....it...
You are too big.....are...........' mengerang Su aku dapat paham Gopal mula menebuk 'pintu rahim' Su dan melihat saiz balaknya aku dapat rasa tentu 'mucung kepalanya ' cukup besar untuk mengoyak rabak Su.......

Su mengerang kesakitan dan merintih untuk perlahan kekadan untuk berhenti se sekala tetapi Gopal telah benamkan seluruh 'balaknya' ke dalam 'terowong ' isteri aku dan mula menghayun dengan laju dan setiap hayunannya boleh didengar dengar bunyi hentakan dan kocakan air yang melimpah meleleh keluar membasahi peha dan katil.

Hanyunan yang tnap henti itu membuat Su 'datang' berkali kali dan setiap kali dia 'datang' Su mengerang kesedapan 'Arhg'''arhg.......I m coming......dotn....stop.....please....hard..er... ...hard..er........more....give..
miore........arhg...Gopal.......gopal......tear me...........' manakala Gopal bertanya "Do you want me to stop dariling?" Su berkata" No....dotn.....dotn stop......cont.....tear..me....give me mroe .Gopal give me more ...harder.........."

Gopal seolah olah merogol kesolehan isteri aku dan sebahagian aku rintih kesedihan dan sebahagian lagi seolah olah menghayati perlakuan sumbang isteri aku Su itu.Su menjadi semakin liar dan meraung keghairahan di atas katil kami itu ketika dirobek oleh si Gopal.
Gopal semakin ganas melopori sekujur tubuh yang mon+++ dan gebu itu dengan memadapatkan 'terowong' Su dengan balaknya yang bergegasi itu. Su semakin hanyut dalam hhayunan Gopal yang gersang dan Gopal berkata ' Wow baby ..you are tight........I like that ...hmmmmmmyah....."

Memang betul kata katanya ...untuk balak seperti dia memang isteri aku ketat. tetapi kini ia menjadi loggar selapas dikoyak olehnya Gopal semakin laju dengan hayunannya dan sambil berkata"Baby I am coming .....arghargh arhg....I gonna come...." Su berkata " take it out .....out....jangan....masuk...dalam...' tetapi kata kata Su diendahkan dan benih Gopal di benamkan kedalam rahim isteri aku.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #69  
Old 11-01-2007, 10:16 AM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

My Wife Fazurah Part 1

Hari itu seperti biasa Fazura cuma berbogel di rumah. Dia telah dibiasakan bertelanjang sejak dari remaja lagi. Suami Fazura pula sudah biasa dengan gelagat isterinya yang mon+++ itu. Malah dia juga suka sentiasa dapat melihat kelibat tubuh bogel Fazura yang mon+++ itu setiap masa di rumah. Amat mudah untuk dia menikmati tubuh subur isterinya itu sebaik saja datang geram dia akan sekujur tubuh yang amat lazat untuk dijamah itu. Apa yang dia tidak tahu, isterinya itu juga selalu keluar ke laman rumah dengan keadaan bertelanjang bulat. Malah kadang-kadang jiran-jirannya juga selalu dihidangkan dengan pemandangan tubuh isterinya yang memberahikan itu.

Hari itu, suami Fazura, Azman, pergi bekerja seperti biasa. Setelah mengulum zakar suaminya dan meminum benih pekat suaminya sebelum Azman keluar rumah untuk mendapat restu, dia terus ke bilik air untuk mandi pagi. Dengan selamba dia mundar-mandir di dalam rumah dalam keadaan berbogel. Dicapainya tuala yang tersangkut lalu dia berjalan lenggang-lenggok ke bilik air. Tanpa menutup pintu dia mencangkung lalu terbitlah air kencing berwarna keemasan dari lubang kelentitnya yang comel itu. Dia mendengus keenakan ketika air kencingnya memancut-mancut keluar dengan deras. Amat menyelerakan sekali pemandangan tubuh mon+++ Fazura ketika itu.

Setelah selesai mandi dan mengelap tubuh ranumnya itu dia terus ke ruang tamu untuk menonton televisyen. Dalam keadaan bogel dia berbaring di sofa sambil menonton drama kegemarannya sambil mengusap-usap bibir pantatnya. Bibir pantat Fazura yang mekar itu kelihatan sedikit terbuka menampakkan permukaan lubuk pembiakan wanita Melayu yang maha subur itu. Dalam pada dia menonton sambil berbaring itu dia telah terlena sekali lagi. Tanpa dia sedari, beberapa jam kemudian pintu rumahnya dibuka dari luar oleh suaminya, yang balik bersama rakan pejabatnya, Kamal, bersama seorang gadis yang kelihatan hanya seperti budak sekolah.

Azman sebenarnya sudah agak lama merancang perbuatan terkutuk ini. Di ruang tamu itu juga dia menelanjangkan budak sekolah yang bernama Farah itu sehingga budak itu bogel menampakkan bentuk tubuh yang amat mon+++ sekali. Tubuh Farah yang agak berisi itu sangat memberahikan Azman. Pada Azman, tubuh gadis sebeginilah yang paling enak dan paling lazat untuk disetubuhi. Farah pula begitu merelakan tubuh mudanya dijadikan pemuas zakar Azman nanti.

Fazura pula masih lelap dan tidak menyedari mereka berada di situ. Azman dengan begitu bernafsu membaringkan Farah ke atas karpet bersebelahan tempat Fazura berbaring lalu mengangkangkan peha gebu Farah seluas mungkin dan kemudian menjilat celah pantat muda yang amat manis itu. Berlendir-lendir bibir pantat Farah yang amat tembam itu dijilat oleh Azman sambil diperhatikan oleh Kamal. Azman kemudian bangun lalu membogelkan dirinya sendiri. Sambil itu dia juga menyuruh Kamal berbogel. Dia memberi keizinan kepada Kamal itu menikmati tubuh mon+++ isterinya yang masih terlena itu.

Farah sudah tidak sabar-sabar lagi untuk ditebuk oleh batang pembiakan Azman. Dia mengangkangkan pehanya seluas mungkin untuk dirodok dengan sedalam-dalamnya oleh pasangannya itu. Azman bercelapak di celah kangkang Farah sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang-ngembang itu ke celah bibir pantat Farah yang maha subur itu. Menjerit budak mon+++ itu apabila Azman merodok lubang pantatnya sehingga santak ke pangkal. Jeritan nafsu Farah telah mengejutkan Fazura dari lenanya. Lebih terkejut lagi apabila dia terlihat zakar Kamal yang amat besar itu tersengguk-sengguk dengan nafsu di hadapan matanya. Dilihatnya kepala zakar Kamal mengembang-ngembang dengan nafsu.

Sepantas kilat Kamal menerpa ke arah tubuh bogel Fazura lalu memaut bontot gemuk Fazura dan meniarapkan wanita subur itu ke atas karpet bersebelahan dengan pasangan Azman dan Farah. Fazura bertambah panik bila melihat suaminya sedang menebuk pantat Farah dengan begitu bernafsu sekali. Farah pula memaut punggung Azman supaya zakar pasangannya itu menusuk sedalam mungkin ke dalam lubuk pembiakan remajanya. Kamal pula dengan begitu bernafsu memeluk bontot Fazura yang amat mon+++ itu lalu menghalakan takuk kepala zakarnya ke arah belahan bibir pantat Fazura yang sedikit terbuka itu. Dengan sekali jolok zakar Kamal menyelinap setiap inci rongga pembiakan Fazura sehingga akhirnya kepala zakar durjana itu mencecah ke pangkal lubuk pantat perempuan subur itu. Tertonggeng bontot berlemak Fazura sambil dia terbeliak dan ternganga merasakan kehadiran zakar Kamal yang amat besar itu.

Tanpa belas kasihan lelaki-lelaki itu menikmati tubuh-tubuh bogel yang maha lazat itu. Farah pula kini sudah menonggeng sambil melentikkan bontotnya yang berlemak itu untuk ditebuk oleh Azman. Azman pula menebuk bontot yang amat gemuk itu semahu-mahunya sehingga mereka berdua mengengsot-engsot ke hadapan. Kini Fazura dapat melihat dengan amat dekat dan jelas bagaimana zakar suaminya menikmati kemanisan pantat muda Farah. Kelihatan pantat Farah begitu tembam dan mon+++ dibelah oleh zakar suaminya. Dia melihat bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut menikmati kelazatan lemak bontot remaja Farah. Kamal pula menghenjut pantat subur Fazura dengan sedalam-dalamnya. Dia begitu bernafsu mahu menikmati setiap inci pantat subur milik isteri kawan baiknya itu. Fazura pula terkangkang-kangkang sambil tertonggeng ditebuk oleh Kamal.

Man! Enaknya bontot mon+++ bini kau Man! Kalau aku tahu dah lama aku tebuk bontot dia!! Jerit Kamal.
Kau tengok Man aku belah lemak bontot bini kau. Oh nikmatnya Man! Macam nak memancut rasanya!1 Jerit Kamal lagi.
Kan aku dah! kata Man.

Pantat dan bontot bini aku memang enak semacam. Kau tebuklah puas-puas. Balas Azman.
Bontot si Farah pun enak juga Man. Kau tengok sampai ternganga dubur dia aku sondol! Kata Azman.

Kelihatan Farah dan Fazura menggelinjang-gelinjang disondol oleh Kamal dan Azman. Bontot muda Farah yang amat mon+++ dan gemuk itu mula kemerah-merahan akibat ditebuk dengan begitu bernafsu oleh Azman. Lazat dan enak sungguh pantat muda Farah. Fazura pula sudah mula meraung-raung kenikmatan. Zakar Kamal yang amat besar dan gemuk itu memberikan kenikmatan yang amat sangat kepadanya. Suaminya sendiri pun tidak mampu memberikan kenikmatan sedemikian rupa.

Azman pula sudah mula menarik keluar zakarnya dari lubuk pembiakan Farah. Fazura dapat melihat dengan jelas zakar suaminya yang berlendir-lendir itu dihalakan pula ke arah simpulan dubur budak sekolah itu yang sedang kembang-kuncup menanti untuk ditebuk oleh Azman. Fazura melihat dengan jelas bagaimana zakar Azman ditelan perlahan-lahan ke dalam dubur Farah yang amat subur dan lazat itu. Tertonggeng Farah apabila zakar Azman akhirnya santak ke pangkal lubuk duburnya sehingga kantung telur pasangan mengawannya itu melekap di celah belahan pantatnya.

Di depan muka isterinya Azman meraung sekuat hati merasai kenikmatan yang amat sangat di dalam genggaman dubur Farah yang amat berlemak dan tembam itu. Terkemut-kemut bontot dia menahan pancutan benih yang berebut-rebut nak mencerat keluar. Fazura pula semakin menghampiri kepuasan. Meleleh-leleh lendir pantatnya akibat ditebuk dengan penuh nikmat oleh zakar Kamal. Akhirnya Fazura akur lalu mengejang dan menjerit kepuasan. Kamal dapat lihat bagaimana bontot Fazura yang amat lebar dan gemuk itu terkemut-kemut menahan nikmat kepuasan. Berkerut-kerut lemak selulit bontot gemuk wanita subur itu menikmati kepuasan bersetubuh yang maha nikmat itu.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #70  
Old 11-01-2007, 10:17 AM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

My Wife Fazurah Part 2

Dengan begitu mon+++ wanita subur itu tertonggeng-tonggeng menikmati kepuasan bersetubuh. Celah bontot Fazura yang amat padat itu kelihatan berlendir-lendir akibat kepuasan mengawan yang maha nikmat itu. Menjadi-jadi geram Kamal dengan bontot mon+++ pasangan mengawannya itu. Kamal menarik keluar batang zakarnya perlahan-lahan lalu menghalakannya pula ke arah simpulan dubur Fazura yang kembang-kuncup itu. Fazura yang telah lemah akibat kepuasan tadi hanya dapat merelakan saja lubang najisnya diterokai oleh Kamal. Perlahan-lahan batang zakar bertuah itu menyelinap ke dalam lubuk dubur yang amat subur itu lalu akhirnya santak ke pangkal. Menggigil-gigil Kamal menahan rasa nikmat menebuk dubur wanita idamannya itu. Dia terpaksa membiarkan zakarnya terendam beberapa ketika kerana kalau digerakkan cuma sedikit nescaya benih buntingnya akan membuak-buak keluar.

Meremang bulu roma Kamal menahan nikmat yang dirasai oleh batang zakarnya yang tertusuk jauh di dalam bontot gemuk Fazura. Dia berasa amat geram dengan posisi tubuh Fazura yang ketika itu menonggek seperti ingin menadah tunjalan zakarnya. Sememangnya Fazura mempunyai bentuk tubuh yang amat sempurna. Tubuh Fazura amat solid dan padat. Bontot dan peha Fazura yang lebar dan mon+++ itu membuktikan bahawa wanita itu amat matang dan subur sekali.

Wanita sebegini sememangnya pantang kalau dibenihkan, walaupun dengan air mani yang sedikit. Pasti dia akan membuncit membuntingkan bayi kepada lelaki yang membenihkannya itu. Dan setiap lelaki yang menikmati kelazatan tubuh Fazura sudah pasti tidak akan memancut dengan sedikit. Pasti pancutan benih lelaki tersebut akan menjadi pekat dan banyak akibat kelazatan rongga-rongga pantat dan dubur Fazura.

Azman pula sudah meraung-raung dan mendengus-dengus hendak memancut. Dia sudah tidak dapat mengawal benih maninya lagi. Farah yang mengetahui keadaan itu bersedia dengan menonggekkan bontot gemuknya setinggi mungkin sambil mengemut sekuat mungkin untuk menadah dan memerah benih bunting pasangan mengawannya itu. Dengan jolokan yang amat dalam, dan jeritan yang amat kuat, Azman melepaskan benih buntingnya yang amat pekat dan subur itu jauh ke dalam lubuk dubur Farah yang maha subur itu. Benih bunting Azman mencerat-cerat tanpa terkawal akibat terlalu geram dengan kemon+++an bontot remaja Farah. Fazura melihat dengan jelas bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut memerah sebanyak mungkin benih mani ke dalam dubur budak remaja itu. Farah pula menonggeng-nonggengkan duburnya supaya benih subur Azman memancut sehingga ke titisan terakhir.

Comel sungguh Farah ketika dubur mon+++nya dibenihkan Azman. Fazura melihat dengan jelas batang pembiakan suaminya itu berdenyut-denyut mengepam benih ke dalam dubur muda Farah. Setiap kali benih suaminya itu memancut setiap kali itulah Azman menjerit kenikmatan diikuti oleh rengekan manja seorang gadis remaja yang sedang dibenihkan. Sungguh banyak sekali benih yang ditaburkan oleh Azman ke dalam rongga dubur Farah. Fazura dapat lihat bagaimana benih suaminya mula meleleh-leleh keluar dengan perlahan kerana dubur sempit Farah tidak mampu menampung kencing mani yang begitu banyak. Apabila Azman menarik keluar zakarnya yang sudah mula longlai itu, Fazura dapat lihat dubur Farah yang comel itu terlopong luas sambil benih suaminya meleleh keluar dengan perlahan-lahan. Kalaulah benih suaminya itu ditaburkan ke dalam pantat Farah tentu bunting budak sekolah itu.

Setelah puas membenihkan Farah, Azman berpaling mengadap isterinya yang sedang mengangkang dan menonggeng ditebuk Kamal. Farah pula memegang muka comel Fazura sambil mengusap-usap rambut Fazura sambil menenangkan wanita subur yang begitu hampir untuk dibenihkan itu. Dia memujuk Fazura supaya bertenang dan menasihatkan Fazura supaya menonggek tinggi dan mengemut kuat apabila Kamal membenihkannya nanti. Fazura hanya mampu mengangguk-angguk dengan lemah sambil matanya terbeliak-beliak dan mulutnya ternganga-nganga akibat disondol Kamal.

Kamal juga sudah mula meraung-raung. Dia menjerit memberitahu Azman yang dia akan memancutkan segala simpanan benihnya ke dalam pantat subur isteri lelaki itu sebentar saja lagi. Dia memaut tetek comel Fazura dari belakang lalu menggentel puting tetek wanita itu sehingga Fazura menggeliat-geliat kenikmatan. Pada saat benih bunting Kamal hampir sangat untuk membuak keluar, dia memeluk bontot gemuk Fazura dengan amat erat, lalu menyondol dan melenyek lemak bontot subur itu dengan amat dalam sehingga Fazura terkangkang-kangkang dengan luas dan sambil mata Fazura terbeliak-beliak dan mulut Fazura ternganga-nganga lalu memancutkan benih buntingnya dengan semahu-mahunya ke dalam lubuk pembiakan Fazura yang maha subur itu.

Tidak terkira banyaknya dan pekatnya benih Kamal membuak masuk ke dalam pantat subur Fazura. Benih-benih Kamal yang amat subur itu meluru dengan laju untuk mencari telur-telur yang subur di dalam lubuk pembiakan Fazura. Fazura dapat merasakan benih bunting Kamal berebut-rebut untuk mendapatkan telur-telur pembiakannya untuk disenyawakan. Lidah Fazura pula terjelir-jelir apabila kencing nafsu Kamal membuak-buak tanpa terkawal mengenai dasar lubuk pembiakannya itu.
Dengan keadaan tubuh mon+++ Fazura tertonggeng dan terkangkang, dia akhirnya terkencing akibat disondol dengan begitu dalam. Kamal yang sedang memancut itu dapat melihat bagaimana bontot pasangannya itu terkemut-kemut memancutkan air kencing. Seketika kemudian karpet yang menjadi pengalas persetubuhan mereka menjadi lembab dengan kencing wanita yang mon+++ dan subur itu. Ini mengakibatkan Kamal menjadi amat geram lalu pancutan benihnya semakin deras dan pekat. Membuak-buak keputihan benih bunting Kamal meleleh dengan amat pekat sekali ke dalam rongga pantat Fazura yang maha subur itu. Kamal terjelepuk sambil menggigil-gigil menahan nikmat pancutan mani yang amat pekat dan banyak keluar dari lubang zakarnya sebentar tadi sambil bontot gemuk Fazura terkemut-kemut memerah benih bunting yang subur itu. Mereka berempat akhirnya tertidur kepuasan dalam keadaan berbogel.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #71  
Old 11-01-2007, 06:14 PM
silver1 silver1 is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2003
Location: where you live
Posts: 129
My Reputation: Points: 91 / Power: 12
silver1 deserves a Tiger! - He's a Good Guy
Re: Cerita Lucah Melayu

I love it, terima kasih sudi berkongsi
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #72  
Old 11-01-2007, 06:45 PM
siambee's Avatar
siambee siambee is offline
Samster
 
Join Date: Jan 2005
Location: Singapore (East)
Posts: 604
My Reputation: Points: 959 / Power: 10
siambee is a splendid one to beholdsiambee is a splendid one to beholdsiambee is a splendid one to beholdsiambee is a splendid one to beholdsiambee is a splendid one to beholdsiambee is a splendid one to beholdsiambee is a splendid one to beholdsiambee is a splendid one to behold
Re: Cerita Lucah Melayu

don't understand malay, but still up u to replace point from those who deduct u.
__________________
UPz List in Q: sex-newbie
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #73  
Old 13-01-2007, 05:03 PM
DenmarkDoll's Avatar
DenmarkDoll DenmarkDoll is offline
Samster
 
Join Date: Sep 2006
Location: Denmark!
Posts: 111
My Reputation: Points: 39 / Power: 0
DenmarkDoll deserves a Tiger! - He's a Good Guy
Re: Cerita Lucah Melayu

Sayang, not everyone here cakap melayu lah...Anyway, nice story thou! Keep it up...

Ahh, aku cina... not melayu, but i appreciate every language!
__________________
Everything has it's rules and conditions...

Please stated SBF Nick with MSN address when pming.... So that i will know not what Ali baba people anyhow add but are bros here mah...

Please do not give fake nick. We are here to have fun. Not flame.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #74  
Old 15-01-2007, 09:10 AM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Hujan Disawah Part One

Awan semakin gelap, mendung yang sarat berarak menandakan hujan akan turun sebentar lagi. Lebai Seman menyuruh Hayati segera mengemas bekas berisi kuih dan minuman supaya mereka dapat pulang sebelum hujan turun.
Hayati adalah isteri Ramli anak saudara Lebai Seman yang sejak kecil lagi telah tinggal di rumah bapa saudaranya yang tidak mempunyai anak sendiri. Selepas berkahwin pun pasangan itu tetap tinggal bersama Lebai Seman yang sangat sayang pada anak saudaranya. Kehidupan Ramli dan Hayati saban hari adalah mencari sesuap nasi untuk membantu Lebai Seman di sawah ataupun Mak Lijah yang membuka warung kopi berhampiran rumahnya.

Seperti kebiasaannya menjelang senja Hayati akan menghantar makanan dan minuman kepada Pak Longnya yang membajak di sawah. Kebetulan pula hari itu Ramli telah pergi ke bandar untuk membeli baja dan benih tanaman dari Jabatan Pertanian.

Rupa-rupanya hujan turun mencurah-curah sementara mereka masih berada di tengah sawah yang sangat luas itu. Hujan yang luar biasa lebatnya ini disertai pula dengan deruan angin yang amat kuat dan bertiup kencang. Sebagai petani yang telah terbiasa dengan kejadian semacam ini, dengan tenang Lebai Seman memangkas daun pisang yang lebar untuk mereka gunakan sebagai paying. Sedikit sebanyak mungkin dapat mengurangi terpaan air hujan yang jatuh di wajah mereka dan menghalang pandangan mata.

Sambil memanggul cangkulnya Lebai Seman merangkul bahu Hayati erat-erat agar payung daun pisangnya benar-benar dapat melindungi mereka berdua. Hayati yang pada mulanya agak canggung dengan keadaan ini tidak dapat mengelakkan rasa kehangatan tubuh bapa saudaranya yang mula menyelinap ke seluruh tubuhnya.

Demikian pula Lebai Seman merasakan kehangatan tubuh Hayati yang merapat di sisi tubuhnya. Jalan permatang kini menjadi licin sehingga mereka berdua tidak dapat berjalan cepat. Sementara pelukan mereka juga bertambah erat karena Lebai Seman khuatir Hayati akan terjatuh dari pematang. Kadang-kadang terjadi pergantian, satu saat Hayati yang memeluk pinggang bapa saudaranya.

Ketika memeluk bahu Hayati tanpa sengaja tubuh Lebai Seman beberapa kali menyentuh tetek wanita yang berusia 26 tahun itu . Pada awalnya hal itu tidak mempengaruhi Lebai Seman, tetapi kedinginan yang menyertai hujan itu ternyata menggelisahkan hatinya. Kegelisahan yang perlahan-lahan merubah perasaannya. Pertama kali Lebai Seman tanpa sengaja menyentuh tetek isteri anak saudaranya itu dia agak terkejut, khuatir kalau-kalau Hayati akan menganggap beliau cuba berlaku tidak sopan. Namun pada sentuhan kali kedua dan kemudian dengan sedar menyentuhnya kembali untuk kali ketiga lelaki separuh umur yang sasa itu mendapati tiada reaksi menolak dari Hayati.

Fikiran Lebai Seman mula dirasuki. Perlahan-lahan tetapi pasti batang zakar di dalam seluar panjangnya mulai tersedar dan bangun. ...

Demikian pula Hayati yang merasakan beberapa kali teteknya disentuh oleh Lebai Seman - pada awalnya dia tidak sepenuhnya memikirkannya. Akan tetapi ketika teteknya disentuh untuk kali kedua, dia mulai terbayang akan sentuhan serupa yang sering dilakukan oleh suaminya. Biasanya kalau teteknya disentuh begitu pasti ada mahunya.

Fikiran lurus Hayati turut disambar rangsangan liar. Adakah perasaan kemahuan suaminya juga melanda kemahuan Pak Longnya di celah-celah hujan lebat ini?

Sebagaimana Lebai Seman, Hayati juga berusaha menepis fikiran liar itu. Namun di sebalik penolakan itu sendiri itu bersemi suatu harapan di hati kecilnya, semoga tangan Pak Longnya akan menyentuh teteknya lagi! Maka, ketika pelukan Lebai Seman pada bahu Hayati yang semakin erat dan menyebabkan sentuhan ketiga benar-benar berulang, harapan Hayati agaknya hampir akan menjadi kenyataan.

Hujan yang semakin lebat dan jalan yang semakin licin menyebabkan mereka terpaksa menyesuaikan diri dan menukar posisi pelukan agar tidak terjatuh dari permatang. Pelukan Hayati dari arah belakang pada pinggang dan dada bapa saudaranya semakin rapat. Kedua-dua tetek Hayati yang mengkal dan ranum itu menempel hangat di tubuh Lebai Seman manakala tangan halus Hayati yang menyentuh perut dan dadanya membuatkan batang zakar Lebai Seman menjadi tegang, keras terpacak ke hadapan seperti sumbu badak. Nasib baik Hayati berada di belakangnya sehingga gangguan itu tidak dilihat olehnya.

Lebai Seman mulai mencari jalan keluar!

Demikian pula yang dirasakan oleh Hayati semasa memeluk bapa saudaranya dari belakang. Tangannya yang ketat memeluk perut dan dada Lebai Seman menyebabkan kedua-dua teteknya menjadi ìmiangî ketika tergosok-gosok di pinggang Pak Longnya. Hayati tidak dapat menahan atau menyekat aksi teteknya karena setiap langkah kaki bapa saudaranya pasti akan menggoncang seluruh bahagian tubuhnya juga. Kegatalan seperti itu berubah menjadi rasa nikmat ketika Hayati mengingat kembali bagaimana suaminya sering menggosokkan wajahnya ke kedua-dua teteknya.

Mudah-mudahan bapa saudaranya tidak keberatan dengan pelukannya, fikir Hayati.

Hujan yang demikian hebat ini membuat jam 5 petang itu bertukar gelap seolah-olah senja sudah berlabuh. Awan gelap masih memenuhi langit. Dan lebih seram lagi kilat dan petir ikut sabung menyabung. Fikiran Lebai Seman dan Hayati sekarang adalah untuk mencari tempat berteduh.

Lebai Seman tidak kehilangan arah. Dia tahu bahaw mereka kini berada di petak sawah milik Haji Kasim jirannya. Kalau dia belok sedikit ke kanan dia akan menjumpai dangau untuk berteduh. Dan benar, sebaik sahaja Lebai Seman yang masih dipeluk oleh Hayati membelok ke kanan maka kelihatanlah bayangan kehitaman berdiri tegak di depan jalannya. Mereka berdua memutuskan untuk berhenti dahulu sementara menunggu hujan reda.

Hayati menurunkan bakulnya ke pangkin buluh di dalam danau itu. Ruang danau yang kecil dan sempit itu menyebabkan mereka saling berhadapan dan memandang. Hayati memandang baju lusuh bapa saudaranya yang basah kuyup melekat di tubuhnya dan menunjukkan bayangan dadanya yang gempal berotot. Sementara Lebai Seman melihat baju kurung dan kain di tubuh Hayati juga basah kuyup sehingga bayangan tubuhnya yang ayu dengan teteknya yang besar dan padat itu menyembul ke hadapan. Lebai Seman tidak dapat berbuat apa-apa untuk menyembunyikan tonjolan batang zakarnya yang memndesak untuk meloncat dari seluar panjangnya.

Lebai Seman memperkirakan jarak dangau itu ke dusunnya kira-kira 200 meter lagi. Tidak mungkin akan ada orang melewati sawah ini dalam keadaan hujan macam begini. Pandangan mata secara jelas ke depan tidak lebih dari 5 meter, selebihnya kabut hujan yang menyelimuti seluruh hamparan sawah itu.

Untuk mengelak dari percikan hujan di dangau Lebai Seman dan Hayati terpaksa duduk rapat ke tengah pangkin yang sangat sempit. Mahu tidak mahu mereka harus berhimpitan.

Hayati menggigil kesejukan. Demikian juga Lebai Seman. Kerana kasihan pada isteri anak saudaranya Lebai Seman menarik perlahan bahu Hayati ke arahnya untuk memanaskan tubuhnya. Demi menghormati maksud baik bapa saudaranya Hayati tanpa ragu-ragu menyandarkan kepalanya pada dada lelaki separuh umur di depannya. Walaupun pakaian mereka serba basah tetapi ketika tubuh mereka merapat antara satu sama lain, kehangatan itu terasa juga. Pelukan ini sudah berbeza dengan pelukan semasa Lebai Seman mula-mula berkongsi payung daun pisangnya tadi.

Saat kepala Hayati terasa pasrah bersandar pada dadanya, jantung Lebai Seman berdebar-debar. Dan tonjolan di seluarnya menjadikan susah untuk membetulkan duduknya. Demikian pula bagi Hayati. Pada saat bapa saudaranya meraih bahunya untuk memberikan kehangatan pada tubuhnya dia merasakan seolah olah suaminya yang merangkulnya. Dengan wajahnya yang mendongak pasrah menatap ke wajah bapa saudaranya Hayati semakin menggigil hingga kedengaran giginya bergeletak.

Seperti bunga layu yang jatuh dari tangkainya, wajah Lebai Seman langsung turun ke bawah. Bibirnya menjemput bibir Hayati isteri anak saudaranya. Dan desahan-desahan lembut dari dua insan manusia itu membuat seluruh rasa dingin dari baju mereka yang basah dan tiupan angin menderu akibat hujan lebat itu musnah seketika dari persada Lebai Seman maupun persada Hayati. Mereka kini saling berkucupan.

Dari lumatan lembut menjadi pagutan liar. Kini lidah dan bibir mereka saling menjilat, menghisap dan mengulum. Merayap dan bergerak ke segala arah. Keduanya menggelinjang dalam gelombang berahi yang dahsyat. Hayati menggeliatkan tubuhnya minta agar bapa saudaranya cepat merangkulnya. Lebai Seman sendiri sudah memeluk dada Hayati.

Wajahnya mencapai tetek Hayati. Dinyonyotnya baju basah yang menutup tetek isteri anak saudaranya. Hayati langsung mengerang keras-keras mengalahkan suara hujan. Kaki-kakinya menginjak bahagian tepi pangkin sebagai alas untuk mengangkat pantatnya - isyarat untuk bapa saudaranya bahawa dia sudah bersedia untuk menerima tindakan lanjut Lebai Seman.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
  #75  
Old 15-01-2007, 09:11 AM
badboyxtreme's Avatar
badboyxtreme badboyxtreme is offline
Samster
 
Join Date: Jul 2004
Location: Sexland
Posts: 988
My Reputation: Points: 296 / Power: 11
badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!badboyxtreme is one of the Best!
Re: Cerita Lucah Melayu

Huna diSawah Part Two

Lebai Seman memang mahu segalanya berjalan cepat kerana mereka tidak mempunyai banyak waktu. Segalanya perlu dinikmati dan dicapai sebelum hujan reda.

Maka tangan Lebai Seman segera bertindak liar. Dengan terburu-buru lelaki tua itu melucutkan baju kurung Hayati yang basah. Cangkuk coli dilepaskan secepat kilat hinggga sepasang tetek mon+++ dan ranum milik hayati menyerlah banga, dihiasi puting-puting coklat kemerahan tertegak bangga menghiasi kedua-dua puncak. Kain Hayati diselak dengan tangan hingga ke pinggang sebelum Hayati melemparkannya ke bawah. Seluar dalam wanita yang sudah gian itu terus dicabut keluar. Faraj Hayati yang menggembung sangat ranum dan dihiasi sejemput bulu yang lembut tipis memukau pandangan Lebai Seman. Kelentit isteri anak saudaranya telah mengeras menunggu lumatan dari lidah Lebai Seman.

Tanpa membuang masa, wajah Lebai Seman langsung merapat dan membenam ke faraj ranum itu. Bibir dan lidahnya menjilat menghisap dan meneroka setiap alor dan rekahan faraj Hayati. Tangan Hayati pula menangkap kepala Pak Longnya, menekannya agar penerokaan lidah bapa saudaranya menyelinap lebih jauh ke dalam farajnya. Cairan berahi Hayati yang sedikit masin hangat bercampur dengan air hujan dihirup dan ditelan dengan lahapnya oleh Lebai Seman untuk membasahi kerongkongannya yang kering kehausan. Kelentit Hayati dinyonyot dan dikulum rakus. Tekanan Hayati pada kepalanya berubah jadi jambakan pada rambutnya. Pantat Hayati terus disuakan ke atas menjemput bibir dan lidah bapa saudaranya.

Kini Lebai Seman yang sudah meninggalkan seluar panjangnya lalu beliau merangkak ke atas dan mengangkangi tubuh basah Hayati. Batang zakarnya yang tegang perkasa berayun-ayun mencari sasarannya. Paha Hayati yang hangat langsung mengepit tubuh bapa saudaranya dengan farajnya yang tepat terarah ke ujung batang zakar Lebai Seman. Hujung zakar Lebai Seman sudah tepat berada di lubang faraj isteri anak saudaranya. Mereka telah bersedia melakukan gerakan terakhir sambil menunggu hujan reda.

Dengat sekali tojahan dan tolakan, batang zakar Lebai Seman langsung lahap ditelan faraj Hayati. Sambil bibir-bibir mereka saling berkuluman, Lebai Seman menyorong dan punggung Hayati mengayak. Batang zakar Lebai Seman dan faraj ketat dan licin Hayati beraksi liar dalam keghairahan nafsu tanpa kawalan. Rintihan dan rengekan Hayati hilang ditenggelami derasnya hujan, tiupan angin dan kilat serta petir yang sabung menyabung.
Kedua insan yang bertelanjang bulat di atas pangkin sambil mendayung bahtera kenikmatan terlarang tidak menghiraukan belalang yang ikut berteduh di atap pangkin itu, oleh katak yang bersuka ria menyambut hujan, oleh cengkerik yang berlindung di daunan padi yang sedang menguning dan oleh tubuh mereka yang tidak berbalut seurat benangpun.

Lebai Seman mempercepat hayunan batang zakarnya pada lubang faraj Hayati. Dia merasai nikmat yang sangat dahsyat ketika batang zakarnya digemut kencang oleh faraj Hayati $$$$$na perawan itu. Hayati yang menikmati kesedapan batang zakar bapa saudaranya menggelinjang dengan hebatnya. Dia juga ingin selekasnya mencapai puncaknya. Tojahan dan hunjaman batang zakar bapa saudaranya yang semakin laju pada farajnya mempercepat kemuncak berahinya.

Kini Hayati merasakan bahtera mereka telah menghampiri hujung pelayaran. Dan dengan jambakan tangannya pada rambut Lebai Seman, bak kuda betina yang liar, Hayati memacu seluruh saraf-saraf pekanya. Kedua kakinya dipasakkan keras pada bahagian tepi pangkin dangau hingga bontotnya terangkat tinggi untuk menelan seluruh batang zakar bapa saudaranya. Hayati mengerang dan merengek kenikmatan.

Nnnnhhhh......oooo.... Pakkkk Loooooongggg.... ummmm...!

Dan menyiraplah perasaan nikmat merangkum seluruh otot, daging dan tulang belulang Hayati. Cairan berahi Hayati menyembur liar dan licin diikuti dengan gerakan pantatnya yang menojah-nojah ke atas menelan batang zakar Lebai Seman. Lelaki tua itu semakin mempercepat tojahannya untuk mengejar kemuncak nikmat secara beriringan dengan kemuncak beraha isteri anak saudaranya.

Dan pada saat semburan cair berahi faraj Hayati mulai surut batang zakar Lebai Seman yang masih kencang menghayun faraj Hayati tiba-tiba mengembang keras. Hayunan yang paling keras dan dalam itu akhirnya menumpaskan Lebai Seman. Dari lubuk zakar Lebai Seman menyembur pancutan airmani pekat bertubi-tubi menggenangi dan membanjiri corong faraj Hayati yang terkulai puas.

Faraj Hayati segera menggemut batang zakar Lebai Seman yang masih memancut-mancut dengan airmani pekat. Hisapan halus dari dinding-dinding faraj Hayati memerah habis semburan airmani Lebai Seman. Orang tuan itu akhirnya terkapai kapai lemas dan puas. Rebah di atas tubuh Hayati yang berbogel ria.

Beberapa saat kemudian hujanpun reda. Lebai Seman dan Hayati terengah-engah berpelukan. Mereka kini kegerahan dalam dinginnya sisa hujan. Keringat mereka memercik keluar diselangi air hujan yang membasahi mereka sebelumnya. Lebai Seman dan Hayati telah mencapai kepuasan yang sangat dahsyat.

Hampir 10 minit kedua-dua insan itu tidak bergerak. Lebai Seman membiarkan faraj ketat isteri anak saudaranya menggemut-gemut halus batang zakarnya yang hampir lembik itu. Manakala Hayati menutup matanya sambil menikmati getaran-getaran perlahan dari batang zakar Lebai Seman yang masih terbenam di celah pahanya.

Nafas mereka kembali normal. Hayati merenggangkan sedikit pahanya ketika Lebai Seman mencabut keluar batang zakar yang sudah lembik itu.

Perlahan-lahan mereka bangkit dari pangkin dan setelah berpakaian kembali, mereka pun turun ke permatang. Hayati membetulkan kain dan baju kurungnya. Lebai Seman pula memakai seluar panjangnya yang masih dan kembali memanggul cangkulnya. Langit yang cerah kembali nampak biru dengan sisa awan yang berarak menyingkir. Pohon kelapa di dusunnya nampak melambai-lambai menanti kepulangan mereka berdua.

Hayati membiarkan saja airmani pekat Lebai Seman meleleh turun perlahan-lahan dari lubang farajnya.



Ramli terkulai kepuasan di atas tubuh telanjang wanita di bawahnya. Kemutan-kemutan panjang yang begitu nikmat masih terasa di sekeliling batang zakarnya yang mulai lembik. Himpitan sepasang tetek yang kenyal dan mon+++ pada dadanya membuatkan Ramli semakin kesedapan. Batang zakarnya masih terbenam di dalam lubang faraj yang ketat itu meskipun airmaninya telah habis diperah dan dipancutkan.

Di ruang tamu rumah yang terletak hampir 200 meter dari pangkin tempat Lebai Seman dan Hayati berteduh, sepasang insan yang bertelanjang bulat berpelukan di atas lantai beralas tikar mengkuang. Kain batik, coli dan seluar dalam bersepah di merata tempat.

Berawal dari sentuhan yang tidak disengajakan ke teteknya ketika berada di dapur, yang kemudian berlanjutan dengan sepasang mata yang menghendapnya ketika mandi berbogel di telaga tepi rumah hingga berakhir dengan ìpermainanî yang luarbiasa dan liar di tengah-tengah ruang tamu, Lijah merasa sangat puas.

Amat puas kerana hampir dua jam mereka telah bertarung.

Sambil membelai-belai halus rambut Ramli yang telah rebah di atasnya, Lijah menutup matanya, menikmati saki baki permainan yang hebat sebentar tadi. Terasa olehnya airmani pekat hasil pancutan bertubi-tubi batang zakar anak saudaranya masih membanjiri dan menggenangi lubuk farajnya.

Lijah merasa amat nikmat dikangkangi Ramli, anak saudaranya sendiri. Nikmat ketika farajnya dijilat dan dihisap oleh mulut Ramli, ketika lubang duburnya ditojah oleh jari Ramli dan nikmat ketika batang zakar anak saudaranya menyorong keluar masuk di dalam mulutnya. Paling nikmat, ketika batang zakar Ramli yang besar dan panjang itu menojah, membenam, menyorong dan mendayung di farajnya yang sempit dan licin itu.

Paling nikmat ketika Ramli menojah dengan keras ke bawah, membenam dan menenggelamkan batang zakarnya yang besar dan tegang itu ke lubuk farajnya dan ketika airmani pekat menyembur keluar, pancutan demi pancutan mengisi setiap ruang kosong di hujung corong farajnya yang ketat dan licin.

Sambil merangkul erat dan melingkarkan kedua-dua pahanya ke punggung anak saudaranya, Lijah tersenyum penuh kepuasan.

Di luar, hujan ribut mulai reda.

Hujan yang akan kembali mengganas di musim tengkujuh ini.
Don't quote WHOLE POST unnecessarily
Reply



Bookmarks
Thread Tools

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is Off
HTML code is Off



All times are GMT +8. The time now is 05:34 PM.


Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2014, vBulletin Solutions, Inc.
Copywrong © Samuel Leong 2006 ~ 2014 ph18